Musnad Ahmad: 3001-4000

Musnad Ahmad 3001: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far dan ‘Affan keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Al Hakam dari Yahya bin Al Jazzar dari Shuhaib dari Ibnu Abbas. Dan ‘Affan berkata; Yakni dalam haditsnya telah mengkabarkannya kepadaku Al Hakam dari Yahya bin Al Jazzar dari Shuhaib, aku berkata; Siapakah Shuhaib itu? ia berkata; Ia adalah seorang laki-laki dari Bashrah, dari Ibnu Abbas bahwa ia menunggang keledai bersama seorang anak dari bani Hasyim lewat di depan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam yang sedang shalat, namun beliau tidak bergeming (dari shalatnya). Lalu datang dua anak perempuan dari bani Abdul Muththalib, keduanya memegangi kedua lutut Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, lalu beliau memisahkan keduanya dan beliau juga tidak bergeming (dari shalatnya).

 

Musnad Ahmad 3002: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far dan Bahz keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Al Hakam dari Sa’id bin Jubair. Bahz berkata; Aku mendengar Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas bahwa Sha’b bin Jatstsamah menghadiahkan sepotong kaki keledai kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ketika beliau di Qudaid, sedang ihram, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menolaknya karena masih meneteskan darah.

 

Musnad Ahmad 3003: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Al Hakam dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas bahwa ia pernah menginap di rumah bibinya, Maimunah. Dan di penghujung waktu Isya`, Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam datang kemudian shalat empat rakaat. Lalu beliau tidur. Ketika bangun, beliau bertanya: “Apakah anak ini sudah tidur?” atau kalimat yang senada dengan itu. (Ibnu Abbas) berkata; Kemudian beliau berdiri melaksanakan shalat. Aku pun berdiri di sebelah kiri beliau, namun beliau meraihku dan menempatkanku di sebelah kanan beliau. Beliau shalat sebanyak lima rakaat, lalu beliau kembali tidur hingga aku mendengar suara tidurnya atau nafasnya, kemudian beliau keluar melaksanakan shalat (Shubuh).

 

Musnad Ahmad 3004: Telah menceritakan kepada kami Husain telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Al Hakam dari Ibnu Jubair dari Ibnu Abbas ia berkata; Aku pernah menginap di rumah bibiku, Maimunah, istri Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melaksanakan shalat Isya`. Ketika datang beliau shalat empat rakaat lalu tidur. Ketika bangun, lalu melaksanakan shalat empat rakaat. Beliau bersabda: “Apakah anak itu sudah tidur?” atau kalimat yang senada dengan itu. Ia (Ibnu Abbas) berkata; Lalu aku datang dan berdiri di sebelah kiri beliau, maka beliau menempatkanku di sebelah kanannya, lalu beliau shalat lima rakaat kemudian dua rakaat. Setelah itu beliau tidur hingga aku mendengar suara tidurnya atau nafasnya (dengkurannya). Kemudian beliau keluar untuk melakukan shalat.

 

Musnad Ahmad 3005: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Al Hakam dari Mujahid dari Ibnu Abbas dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa beliau bersabda: “Aku ditolong melalui angin yang berhembus dari timur dan kaum ‘Ad dibinasakan dengan angin yang berhembus dari barat.”

 

Musnad Ahmad 3006: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far dan Rauh keduanya berkata; telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Al Hakam, Rauh berkata; telah menceritakan kepada kami Al Hakam dari Mujahid dari Ibnu Abbas dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Inilah umrah yang kami bertamattu’ dengannya. Barangsiapa yang tidak memiliki hewan kurban, hendaklah kalian bertahallul semuanya. Dan umrah telah masuk dalam haji hingga hari kiamat.”

 

Musnad Ahmad 3007: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Amru bin Murrah dari Abu Al Bakhtari Ath Tha`i ia berkata; Aku bertanya Ibnu Abbas mengenai jual beli pohon kurma. Maka ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melarang jual beli pohon kurma hingga memakan darinya atau dimakan darinya, dan sehingga ditimbang. Ia berkata; Aku berkata; Apa maskudnya ditimbang? Seorang laki-laki di dekatnya menjawab; Sampai ditaksir.

 

Musnad Ahmad 3008: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dan Hajjaj dari Amru bin Murrah dari Yahya bin Al Jazzar dari Ibnu Abbas bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam sedang shalat, lalu ada seekor anak kambing hendak melewati di depan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, maka beliau pun maju dan mundur. Hajjaj berkata; Beliau menghindar dan mundur sehingga terlihat di belakang anak kambing tersebut.

 

Musnad Ahmad 3009: Telah menceritakan kepada kami Bahz telah menceritakan kepada kami Syu’bah telah menceritakan kepadaku Al Hakam ia berkata; Aku mendengar Sa’id bin Jubair menceritakan dari Ibnu Abbas ia berkata; Aku menginap di rumah bibiku, Maimunah, lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam shalat Isya` kemudian datang lalu shalat empat rakaat. Kemudian beliau tidur dan bertanya: “Apakah anak kecil itu sudah tidur?” Syu’bah berkata; Atau pertanyaan senada. Ia (Ibnu Abbas) berkata; Kemudian beliau tidur, ia melanjutkan; Lalu ia bangun dan berwudlu. Ia berkata lagi; Aku tidak ingat wudlu`nya. Ia berkata; Kemudian beliau berdiri melaksanakan shalat lalu aku pun berdiri di sebelah kiri beliau, ia melanjutkan; Maka beliau menempatkanku di sebelah kanan beliau, kemudian beliau shalat lima rakaat. Ia mengatakan lagi; kemudian beliau shalat dua rakaat. Ia berkata; Lalu beliau tidur hingga aku mendengar suara tidurnya atau nafasnya (dengkurannya), kemudian beliau shalat dua rakaat, lalu keluar untuk shalat (Shubuh).

 

Musnad Ahmad 3010: Telah menceritakan kepada kami Bahz telah menceritakan kepada kami Syu’bah telah menceritakan kepada kami Al Hakam dari Miqsam dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam keluar untuk menyerang Makkah pada bulan Ramadlan, lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berpuasa hingga ia sampai di Qudaid, kemudian beliau meminta secangkir susu lalu meminumnya. Ia Ibnu Abbas berkata; Para sahabat pun turut berbuka hingga sampai di Makkah.

 

Musnad Ahmad 3011: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dan Hajjaj berkata; telah menceritakan kepadaku Syu’bah berkata; Aku mendengar Qatadah menceritakan dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Orang yang mengambil kembali pemberiannya seperti orang yang memakan kembali muntahannya.”

 

Musnad Ahmad 3012: Telah menceritakan kepada kami Bahz telah menceritakan kepada kami Syu’bah telah menceritakan kepadaku Qatadah ia berkata; Aku mendengar Sa’id bin Jubair menceritakan bahwa ia mendengar Ibnu Abbas berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Orang yang mengambil kembali pemberiannya seperti orang yang memakan kembali muntahannya.”

 

Musnad Ahmad 3013: Hajjaj (berkata); telah menceritakan kepadaku Syu’bah dari Qatadah dari Abu ‘Aliyah ia berkata; telah menceritakan kepadaku anak paman Nabi kalian shallallahu ‘alaihi wasallam berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Allah berfirman: “Tidak sepantasnya bagi seorang hamba untuk mengatakan: ‘Aku lebih baik daripada Yunus bin Matta-menisbatkannya kepada bapaknya.'” Ia berkata; Dan ia menyebutkan bahwa beliau diisra`kan dan bahwa beliau melihat Musa ‘alaihissalam (berkulit) kecoklatan, tinggi kekar, seolah-olah ia dari golongan laki-laki Syanu`ah. Beliau juga menyebutkan bahwa beliau melihat Isa bertubuh sedang, berkulit antara merah dan putih, (berambut) ikal. Dan menyebutkan bahwa beliau melihat Dajjal, dan (malaikat) Malik penjaga Neraka.

 

Musnad Ahmad 3014: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Qatadah ia berkata; Aku mendengar Abul ‘Aliyah Ar Rayahi berkata; Telah menceritakan kepada kami anak paman Nabi kalian shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Tidak sepantasnya bagi seorang hamba untuk mengatakan; ‘Aku lebih baik daripada Yunus bin Matta.'” Dan beliau menisbatkannya kepada bapaknya. Dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menyebutkan ketika beliau diisra`kan, lalu beliau bersabda: “Musa (berkulit) kecoklatan, berpostur tinggi, seolah-olah ia dari golongan laki-laki Syanu`ah.” Beliau bersabda: “Isa (berambut) ikal dan bertubuh sedang, dan beliau menyebutkan (malaikat) Malik penjaga Neraka dan menyebutkan Dajjal.”

 

Musnad Ahmad 3015: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Qatadah ia berkata; Aku mendengar Abu Hassan Al A’raj berkata; Seorang laki-laki dari bani Al Hujaim berkata kepada Ibnu Abbas; Fatwa-fatwa apa ini yang telah meresahkan atau memecah belah manusia; Yaitu barangsiapa yang berthawaf di Baitullah, maka ia telah bertahallul. Ia Ibnu Abbas menjawab; (Itu) sunnah Nabi kalian shallallahu ‘alaihi wasallam walaupun kalian tidak suka.

 

Musnad Ahmad 3016: Telah menceritakan kepada kami Hajjaj telah menceritakan kepadaku Syu’bah dari Qatadah bahwa Abu Hassan Al A’raj berkata; Seorang dari bani Al Hujaim yang biasa dipanggil Fulan bin Bujail berkata kepada Ibnu Abbas; Fatwa-fatwa apa ini yang telah meresahkan manusia; Yaitu barangsiapa yang berthawaf di Baitullah, maka ia telah bertahallul. Ia Ibnu Abbas menjawab; (Itu) sunnah Nabi kalian shallallahu ‘alaihi wasallam walaupun kalian tidak suka. Syu’bah berkata; Aku katakan; Mengacaukan, namun aku tidak tahu bagaimana itu. Telah menceritakan kepada kami Bahz telah menceritakan kepada kami Hammad telah menceritakan kepada kami Qatadah lalu ia menyebutkan hadits, dan ia berkata; telah memecah belah manusia.

 

Musnad Ahmad 3017: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman telah menceritakan kepada kami Malik dari Az Zuhri dari Ubaidullah bin Abdullah dari Ibnu Abbas ia berkata; Aku datang sementara Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sedang shalat di Mina, sedangkan aku di atas keledai. Lalu aku tinggalkan ia di antara shaf kemudian aku masuk ke dalam shalat. Saat itu aku telah baligh, namun beliau tidak mencela hal itu. Ia (Abdullah) berkata; Aku telah membacakan hadits ini kepada Abdurrahman, ia (ibnu Abbas) berkata; Aku datang dengan mengendarai keledai betina dan aku ketika itu telah baligh, sementara Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam shalat dengan orang-orang, kemudian aku melewati di depan sebagian shaf, lalu aku turun dan melepaskan keledai, aku pun masuk ke dalam shaf. Hal itu tidak diingkari oleh seorang pun terhadapku.

 

Musnad Ahmad 3018: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman bin Mahdi telah menceritakan kepada kami Sufyan dari ‘Ashim Al Ahwal dari Asy Sya’bi dari Ibnu Abbas bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam minum air zam-zam sambil berdiri.

 

Musnad Ahmad 3019: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman bin Mahdi telah menceritakan kepada kami Ikrimah bin ‘Ammar ia berkata; telah menceritakan kepadaku Abu Zumail berkata; telah menceritakan kepadaku Abdullah bin Abbas ia berkata; Ketika orang-orang Haruriyah keluar, mereka mengasingkan diri, lalu aku katakan kepada mereka; Sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengadakan perdamaian dengan kaum Musyrikin pada hari Hudaibiyah. Lalu beliau bersabda kepada Ali: “Wahai Ali, tulislah, Ini adalah perjanjian damai Muhammad Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam.” Mereka berkata; Seandainya kami mengetahui bahwa engkau adalah Rasulullah, tentu kami tidak akan memerangimu. Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Wahai Ali, hapuslah, Ya Allah sesungguhnya Engkau tahu bahwa aku adalah RasulMu. Wahai Ali, hapuslah dan tulislah, ini perjanjian damai Muhammad bin Abdullah.” Demi Allah, sungguh Rasulullah lebih baik daripada Ali, namun beliau telah menghapus (status) dirinya, namun penghapusan-tulisan Rasulullah- tidak menghapus (status) kenabiannya, apakah aku keluar dari ini? Mereka menjawab; Ya.

 

Musnad Ahmad 3020: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman bin Mahdi telah menceritakan kepada kami Nafi’ bin Umar dari Ibnu Abu Mulaikah berkata; Ibnu Abbas menulis surat kepadaku; Bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Seandainya manusia diberikan sesuai dengan klaim mereka maka akan ada orang-orang yang mengklaim darah dan harta orang lain, akan tetapi sumpah (diberlakukan) atas terdakwa.”

 

Musnad Ahmad 3021: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Abu Ishaq dari Arqam bin Syurahbil dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam meninggal dunia dan tidak berwasiat.

 

Musnad Ahmad 3022: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman dan Ibnu Ja’far keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari ‘Atha` bin As Sa`ib dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dihidangkan senampan bubur tsarid, lalu beliau bersabda: “Silakan kalian makan dari pinggir-pinggirnya dan janganlah kalian makan dari tengahnya, karena sesungguhnya keberkahan itu turun di tengahnya.” Ibnu Ja’far berkata: “Dari kedua sisinya atau samping-sampingnya.”

 

Musnad Ahmad 3023: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman dari Abu ‘Awanah dari Musa bin Abu ‘A`isyah dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas mengenai firman Allah, (Janganlah kamu gerakkan lidahmu untuk (membaca) Al Quran Karena hendak cepat-cepat (menguasai) nya.) ia berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam berusaha keras untuk segera menguasai wahyu yang turun, lalu beliau menggerakkan bibirnya. Ia (Sa’id) berkata; Lalu Ibnu Abbas berkata kepadaku; Aku menggerakkan bibirku sebagaimana Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menggerakkan. Dan Sa’id berkata kepadaku; Aku menggerakkan (bibirku) sebagaimana aku melihat Ibnu Abbas menggerakkan bibirnya. Maka Allah menurunkan ayat: (Janganlah kamu gerakkan lidahmu untuk (membaca) Al Quran Karena hendak cepat-cepat (menguasai) nya. Sesungguhnya atas tanggungan kamilah mengumpulkannya (di dadamu) dan (membuatmu pandai) membacanya) Ia (Ibnu Abbas) berkata; Mengumpulkannya untukmu di dalam dadamu, dan membuatmu pandai membacanya. (Apabila kami telah selesai membacakannya maka ikutilah bacaannya itu) (maksudnya); Maka dengarkanlah dan diamlah. (Kemudian, Sesungguhnya atas tanggungan kamilah penjelasannya). Maka setelah itu, sesudah Jibril pergi, beliau membacanya sebagaimana yang dibacakan oleh Jibril.

 

Musnad Ahmad 3024: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Salamah bin Kuhail dari Al Hasan Al ‘Urani dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mendahulukan kami, anak-anak bani Abdul Muththalib daripada unta-unta kami pada malam Muzdalifah, maka beliau menepuk paha-paha kami dan mengatakan: “Hai anak-anakku, janganlah kalian melempar jumrah hingga terbit matahari.” Ibnu Abbas berkata; Aku tidak membiarkan seorang pun melempar hingga matahari terbit.

 

Musnad Ahmad 3025: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Salamah dari Al Hasan yakni Al ‘Urani dari Ibnu Abbas bahwa ada seekor anak kambing jatuh di depan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ketika beliau sedang shalat, namun beliau tidak memutus shalat.

 

Musnad Ahmad 3026: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman dari Sufyan dari Salamah dari Kuraib dari Ibnu Abbas ia berkata; Aku menginap di rumah bibiku, Maimunah, lalu pada malam hari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bangun dan membuang hajat. Kemudian beliau membasuh wajah dan kedua tangannya, lalu beliau mendatangi tempat air yang digantung dan membuka tutup bawahnya. Kemudian beliau berwudlu di antara dua wudlu (tidak berlebihan), tidak banyak namun sempurna. Kemudian beliau melaksanakan shalat, aku pun berdiri dan berjinjit khawatir beliau akan melihat bahwa aku memerhatikannya, lalu aku berwudlu dan berdiri untuk shalat. Maka aku berdiri di sebelah kiri beliau lalu beliau meraih telingaku dan menggeserku ke sebelah kanannya. Shalat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pun selesai hingga tiga belas rakaat. Kemudian beliau berbaring dan tertidur hingga mendengkur. Beliau jika tidur (diketahui) dengan mendengkur, lalu Bilal menemuinya dan memberitahukan shalat kepada beliau. Kemudian beliau shalat namun tidak berwudlu lagi. Di dalam doanya beliau mengucapkan: “‘ALLAHUMMAJ’AL FI QALBI NURAN WA FI BASHARI NURAN WA FI SAM’I NURAN WA ‘AN YAMINI NURAN WA ‘AN YASARI NURAN WA MIN FAUQI NURAN WA MIN TAHTI NURAN WA MIN AMAMI NURAN WA MIN KHALFI NURAN WA A’ZHIM LI NURAN’ (Ya Allah, jadikanlah cahaya di dalam hatiku, cahaya di dalam pendengaranku, cahaya di penglihatanku, cahaya di sebelah kananku, cahaya di sebelah kiriku, cahaya di hadapanku, cahaya di belakangku, cahaya di atasku, cahaya di bawahku dan muliakanlah cahaya bagiku).” Kuraib berkata; Ada tujuh di dalam dada, ia berkata; Lalu aku bertemu dengan sebagian anak Al Abbas, lalu ia menceritakannya kepadaku, lalu menyebutkan; “ASHABI WA LAHMI WA DAMI WA SYA’RI WA BASYARI’ (Uratku, dagingku, darahku, rambutku dan kulitku).’ Ia berkata; Dan menyebutkan dua hal lainnya.

 

Musnad Ahmad 3027: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman dari Sufyan dari Ibrahim bin Uqbah dari Kuraib bahwa seorang wanita mengangkat anak kecilnya, lalu berkata; Wahai Rasulullah, apakah (anak) ini mendapat pahala haji? Beliau menjawab: “Ya, dan bagimu pahala.” Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Muhammad bin Uqbah dari Kuraib dari Ibnu Abbas seperti itu.

 

Musnad Ahmad 3028: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman dari Sufyan dari Abu Ishaq dari At Tamimi dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam terlihat putih ketiak beliau ketika sujud. Abu Abdurrahman berkata; Aku mendengar ayahku berkata; Syu’bah mengamat-amati para perawi hadits ini, lalu suatu hari ia berkata; Apa yang diperbuat oleh anak yang bagus ini? Yakni Syababah.

 

Musnad Ahmad 3029: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman dari Sufyan dari Zaid bin Aslam dari Abdurrahman bin Wa’lah dari Ibnu Abbas ia berkata; Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Kulit mana pun yang disamak maka telah suci.”

 

Musnad Ahmad 3030: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman dari Sufyan dari Habib dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bertalbiyah hingga melempar jumrah.

 

Musnad Ahmad 3031: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman bin Mahdi telah menceritakan kepada kami Jarir bin Hazim dari Qais bin Sa’ad dari Yazid bin Hurmuz ia berkata; Najdah bin Amir menulis surat kepada Ibnu Abbas menanyakan beberapa hal, lalu aku menyaksikan Ibnu Abbas ketika membaca suratnya dan ketika menulis jawabannya, ia menuliskan kepadanya; Sesungguhnya engkau menanyakan kepadaku. Lalu disebutkan haditsnya. Ia juga berkata; Engkau menanyakan apakah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam membunuh anak-anak kaum musyrikin? Dan sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tidak pernah membunuh seorang pun dari mereka maka janganlah engkau membunuh mereka seorang pun kecuali engkau mengatahui dari mereka apa yang diketahui oleh Khadlir dari anak yang dibunuhnya.

 

Musnad Ahmad 3032: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dari Sufyan dari ‘Ashim dari Abu Razin dari Ibnu Abbas ia berkata; Ketika turun ayat: (Apabila Telah datang pertolongan Allah dan kemenangan,), Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam mengetahui bahwa kematiannya telah disampaikan kepada dirinya. Maka dikatakan; (Apabila Telah datang pertolongan Allah dan kemenangan,) lengkap satu surat.

 

Musnad Ahmad 3033: Telah menceritakan kepada kami Abu Ahmad dan Abu Nu’aim telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Ibrahim bin Uqbah dari Kuraib dari Ibnu Abbas bahwa seorang wanita mengangkat anak kecilnya kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, lalu berkata; Wahai Rasulullah, apakah (anak) ini mendapat pahala haji? Beliau menjawab: “Ya, dan bagimu pahala.”

 

Musnad Ahmad 3034: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Al Mas’udi dari Al Hakam dari Miqsam dari Ibnu Abbas bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam mendahulukan kaum lemah keluarganya (untuk berangkat) dari Jam’, dan beliau mengatakan: “Janganlah kalian melempar jumrah hingga matahari terbit.”

 

Musnad Ahmad 3035: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dan Abdurrahman keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Salamah bin Kuhail dari Al Hasan Al ‘Urani dari Ibnu Abbas ia berkata; Apabila kalian melempar jumrah, maka telah halal bagi kalian segala sesuatu kecuali (menggauli) istri. Ia berkata lagi; Seorang laki-laki bertanya; Dan minyak wangi? Abdurrahman berkata; Maka seorang laki-laki berkata mengatakan kepadanya; Wahai Abul Abbas. Maka Ibnu Abbas berkata; Adapun aku, sungguh aku telah melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melumuri kepalanya dengan minyak misik, apakah itu minyak wangi atau bukan?.

 

Musnad Ahmad 3036: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Yazid bin Abu Ziyad dari Muhammad bin Ali bin Abdullah bin Abbas dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menetapkan miqat untuk penduduk Masyriq adalah Al ‘aqiq.

 

Musnad Ahmad 3037: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Hisyam dari Qatadah dari Abu Hassan Al A’raj dari Ibnu Abbas bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam ketika sampai di Dzul Hulaifah, beliau berniat ihram untuk haji, menandai hewan pada punggung kanannya, menghilangkan darah darinya dan mengalungkan dua sandal (padanya).

 

Musnad Ahmad 3038: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Abdullah bin sa’id bin Abu Hind dari ayahnya dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Dua nikmat yang kebanyakan manusia terlena adalah waktu luang dan kesehatan.”

 

Musnad Ahmad 3039: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Amru bin Murrah dari Abu Al Bakhtari ia berkata; Kami mengamati hilal Ramadlan di Dzatu ‘Irq, lalu kami mengutus seseorang kepada Ibnu Abbas untuk bertanya kepadanya, ia pun berkata; Sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memanjangkan waktunya agar melihatnya.

 

Musnad Ahmad 3040: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dari Syu’bah dari Al Hakam dari Miqsam dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam keluar dari Madinah sambil berpuasa pada bulan Ramadlan. Ketika mencapai Qudaid beliau berbuka, dan beliau masih berbuka hingga memasuki Makkah.

 

Musnad Ahmad 3041: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Ibnu Abu Dzi`b dari Shalih budak At Tau`amah dari Ibnu Abbas bahwa mereka berselisih tentang puasa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pada hari ‘Arafah, lalu Ummu Al Fadl mengirimkan susu kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, maka beliau pun minum.

 

Musnad Ahmad 3042: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dan Muhammad bin Ja’far keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Al Hakam dari Miqsam dari Ibnu Abbas bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam berbekam. Waki’ berkata; Di Qahuhah, saat itu beliau sedang berpuasa.

 

Musnad Ahmad 3043: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Hajib bin Umar ia mendengarnya dari Al Hakam bin Al A’raj ia berkata; Aku menghampiri Ibnu Abbas yang sedang (duduk) beralaskan sorbannya di dekat sumur zamzam. Aku berkata; Kabarkanlah kepadaku tentang ‘Asyura` atau hari apa aku berpuasa. Maka ia menjawab; Bila engkau melihat hilal Muharram, maka hitunglah, lalu berpuasalah pada hari kesembilan, ia berkata; Aku berkata; Apakah seperti ini Muhammad Alaihish shalatu wassalam berpuasa. Ia menjawab; Ya.

 

Musnad Ahmad 3044: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Ibnu Abu Dzi`b dari Al Qosim bin Abbas dari Abdullah bin Umair budak Ibnu Abbas dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Seandainya aku masih hidup tahun depan, niscaya aku berpuasa pada hari kesembilan.”

 

Musnad Ahmad 3045: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Sufyan dari ‘Atha` bin As Sa`ib dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Janganlah kalian makan makanan dari atasnya, namun makanlah dari pinggir-pinggirnya karena sesungguhnya keberkahan itu turun dari atasnya.”

 

Musnad Ahmad 3046: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dan Ibnu Ja’far keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari ‘Adi bin Tsabit, Ibnu Ja’far berkata; Aku mendengar Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Janganlah kalian menjadikan sesuatu yang bernyawa sebagai target sasaran.”

 

Musnad Ahmad 3047: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dari Sufyan dan Abdurrazaq ia berkata; telah mengabarkan kepada kami Ats Tsauri dari Simak bin Harb dari Ikrimah dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Janganlah kalian menjadikan sesuatu yang bernyawa sebagai target sasaran.” Abdurrazaq berkata; Beliau melarang apapun yang bernyawa.

 

Musnad Ahmad 3048: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dari Isra`il dari Jabir dari Abu Adl Dluha dari Ibnu Abbas bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam membawanya dan membawa pula saudaranya, yang ini di depannya dan yang ini di belakangnya.

 

Musnad Ahmad 3049: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Al Hakam dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas bahwa Sha’b bin Jatstsamah memberi hadiah kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berupa pinggul keledai yang masih meneteskan darah, saat itu beliau sedang ihram, namun beliau menolaknya.

 

Musnad Ahmad 3050: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Ja’far bin Burqan dari Yazid bin Al Ashamm, Aku mendengar darinya, ia berkata; disebutkan dari Ibnu Abbas mengenai dhabb (sejenis kadal), maka seseorang yang berada di majlisnya mengatakan; Pernah dihidangkan kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam namun beliau tidak menghalalkan dan tidak pula mengharamkan. Maka ia (Ibnu Abbas) berkata; Buruk sekali apa yang kalian katakan, sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam diutus untuk menhalalkan dan mengharamkan. Ummu Hufaid binti Al Harits datang mengunjungi saudarinya, Maimunah binti Al Harits, saat itu ia membawa makanan, di antaranya terdapat daging dlabb, lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam datang setelah diletakkan di wadah dan dihidangkan kepada beliau, kemudian dikatakan kepada beliau bahwa di dalamnya terdapat daging dlabb, maka beliau menahan tangannya. Lalu dimakan oleh orang yang bersama beliau, seandainya (daging) itu haram, tentu beliau melarang mereka memakannya. Beliau mengatakan: “Itu tidak terdapat di tanah kami dan kami merasa jijik.”

 

Musnad Ahmad 3051: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Qatadah dari Ikrimah dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam: “Ini dan ini sama.” Beliau menggabungkan antara ibu jari dan kelingking beliau.

 

Musnad Ahmad 3052: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dan Abu Amir keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Hisyam dari Qatadah dari Sa’id bin Al Musayyab dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Orang yang mengambil kembali pemberiannya seperti orang yang memakan kembali muntahannya.”

 

Musnad Ahmad 3053: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dari Malik bin Anas dari Abdullah bin Al Fadlal dari Nafi’ bin Jubair dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Seorang janda lebih berhak untuk memutuskan urusan dirinya daripada walinya, sementara seorang gadis diminta persetujuannya, dan diamnya adalah persetujuannya.”

 

Musnad Ahmad 3054: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dari Sufyan dari Salamah dari ‘Imran Abu Al Hakam As Sulami dari Ibnu Abbas ia berkata; Orang-orang Quraisy berkata kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam; Berdoalah kepada Rabbmu agar menjadikan bukit Shafa menjadi emas, maka jika ia menjadi emas, tentu kami akan mengikutimu dan kami akan mengetahui apa yang engkau katakan sebagaimana yang engkau katakan (itu terjadi). Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memohon kepada Allah Azza wa Jalla, kemudian Jibril datang dan berkata; Jika engkau berkenan, maka bukit Shafa akan menjadi gunung emas. Lalu barang siapa yang ingkar di antara mereka setelah itu, maka aku akan menyiksanya dengan siksaan yang tidak pernah aku timpakan pada seorang pun di jagad raya ini. Dan jika engkau berkenan kami akan membukakan pintu taubat bagi mereka. beliau bersabda: “Wahai Rabbku, jangan siksa mereka, tapi bukakanlah pintu-pintu taubatMu untuk mereka.”

 

Musnad Ahmad 3055: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Abu Bisyr dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas ia berkata; Seorang laki-laki datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam lalu berkata; Sesungguhnya saudariku bernadzar untuk melaksanakan haji, namun ia telah meninggal? Beliau bersabda: “Bagaimana menurutmu jika saudarimu mempunyai hutang, apakah kamu akan melunasinya? Laki-laki itu menjawab; Tentu. Beliau bersabda: “Maka Allah Tabaraka wa Ta’la lebih utama untuk dilunasi.”

 

Musnad Ahmad 3056: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dari Sufyan dari Ibnu Juraij dari Al Hasan bin Muslim dari Thawus dari Ibnu Abbas ia berkata; Aku menyaksikan hari Id bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, Abu Bakar dan Umar radliallahu ‘anhuma, mereka memulai shalat terlebih dahulu sebelum berkhutbah.

 

Musnad Ahmad 3057: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dari Sufyan ia berkata; Aku mendengar Abdurrahman bin ‘Abis berkata; Aku mendengar Ibnu Abbas berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam keluar pada hari Id, seandainya bukan karena kedudukanku darinya, tentu aku tidak akan bersamanya sejak kecilku, beliau mendatangi kampung Katsir bin Ash Shalt, lalu beliau shalat dua rakaat. Ia berkata; Kemudian beliau berkhutbah dan memerintahkan untuk bersedekah. Ia berkata; Ia tidak menyebutkan adzan dan iqamah.

 

Musnad Ahmad 3058: Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Al Walid telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Ibnu Juraij dari Al Hasan bin Muslim dari Thawus dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam shalat kemudian berkhutbah, (demikian pula) Abu Bakar, Umar dan Utsman pada hari Id tanpa adzan dan tidak pula iqamah.

 

Musnad Ahmad 3059: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Sa’id dari Syu’bah dari Sulaiman dari Muslim Al Bathin dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Tiadalah hari-hari, di mana amalan-amalan yang dikerjakan lebih afdlal dari hari ini.” Dikatakan; Tidak pula jihad fisabilillah? Beliau bersabda: “Tidak pula jihad fisabilillah kecuali seorang laki-laki yang keluar dengan jiwa dan hartanya, dan ia tidak kembali dengan sesuatu pun darinya.”

 

Musnad Ahmad 3060: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari Ibnu Juraij telah menceritakan kepadaku ‘Atha` dari Ibnu Abbas, ia (Ibnu Juraij) berkata; Ia tidak mendengar darinya, ia (Ibnu Abbas) berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam mengirimku dari Jam’ pada waktu sahur bersama perbekalan Nabiyullah shallallahu ‘alaihi wasallam.

 

Musnad Ahmad 3061: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari Ibnu Juraij ia berkata; telah menceritakan kepadaku Amru bin Dinar bahwa Sa’id bin Jubair telah mengabarkannya bahwa Ibnu Abbas telah mengabarkannya, ia berkata; Seorang laki-laki yang sedang ihram tiba bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, lalu ia terjatuh dari untanya hingga patah lehernya dan ia pun meninggal dunia. Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Mandikanlah ia dengan air dan daun bidara, kenakanlah kedua pakaiannya serta jangan menutup kepalanya, karena ia akan dibangkitkan pada hari kiamat dalam keadaan bertalbiyah.”

 

Musnad Ahmad 3062: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari Ibnu Juraij ia berkata; telah menceritakan kepadaku Amru bin Dinar dari Abu Ma’bad dari Ibnu Abbas dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Janganlah seorang wanita bepergian kecuali bersama mahram.” Ada seorang laki-laki datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam lalu ia berkata; Sesungguhnya aku telah terdaftar pada peperangan ini dan itu, sedangkan istriku hendak berhaji? Beliau bersabda: “Pulanglah dan pergilah berhaji bersama istrimu.” Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Ibnu Juraij ia berkata; telah mengabarkan kepadaku Amru bin Dinar bahwa ia mendengar Abu Ma’bad budak Ibnu Abbas mengabarkan dari Ibnu Abbas. Rauh berkata; “Maka berhajilah bersamanya.”

 

Musnad Ahmad 3063: Telah menceritakan kepada kami Yahya telah menceritakan kepada kami Hisyam telah menceritakan kepada kami Ikrimah dari Ibnu Abbas bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menikahi Maimunah, saat beliau sedang ihram, dan beliau berbekam, ketika beliau sedang ihram.

 

Musnad Ahmad 3064: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari Ibnu Juraij ia berkata; telah mengabarkan kepadaku ‘Atha` dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Apabila kalian makan, maka janganlah mengusap tangannya dengan sapu tangan hingga ia menjilatinya atau dijilatkan.”

 

Musnad Ahmad 3065: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari Dawud bin Qais ia berkata; telah menceritakan kepadaku Shalih budak At Tau`amah dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menjama’ antara shalat Zhuhur dan ‘Ashr, Maghrib dan Isya` tanpa disebabkan hujan atau bepergian. Mereka bertanya; Wahai Abu Abbas, apa yang dikehendakinya? Ia menjawab; Untuk memberi kemudahan bagi umatnya.

 

Musnad Ahmad 3066: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari Sufyan telah menceritakan kepada kami Habib bin Tsabit dari Thawus dari Ibnu Abbas dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa beliau shalat Kusuf bersama mereka sebanyak delapan rakaat. Beliau membaca (surat) kemudian ruku’, lalu mengangkat (kepalanya), kemudian beliau membaca (surat) lalu ruku’, lalu mengangkat (kepalanya), kemudian beliau membaca (surat) lalu ruku’, lalu mengangkat (kepalanya), kemudian beliau membaca (surat) lalu ruku’, lalu mengangkat (kepalanya) kemudian beliau sujud. ia berkata; Dan rakaat berikutnya seperti itu.

 

Musnad Ahmad 3067: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari Syu’bah telah menceritakan kepada kami Qatadah dari Jabir bin Zaid dari Ibnu Abbas ia berkata; Dikatakan kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam; Bagaimana kalau engkau menikahi putri Hamzah. Beliau bersabda: “Dia adalah putri saudara sesusuanku.”

 

Musnad Ahmad 3068: Telah menceritakan kepada kami Yahya telah mengabarkan kepada kami Malik ia berkata; telah menceritakan kepadaku Ibnu Syihab dari Sulaiman bin Yasar dari Ibnu Abbas bahwa seorang wanita dari Khats’am berkata; Wahai Rasulullah, sesungguhnya kewajiban haji telah sampai kepada ayahku, namun ia sudah tua renta, tidak dapat duduk di atas tunggangannya, bolehkah aku menghajikannya? Beliau bersabda: “Ya.”

 

Musnad Ahmad 3069: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari Ibnu Juraij dari ‘Atha` dari Ibnu Abbas, ia mengundang saudaranya, Ubaidullah, untuk makan pada hari Arafah, ia berkata; Sesungguhnya aku sedang berpuasa. Ia berkata; Sesungguhnya engkau pemimpin yang dijadikan panutan, sungguh aku telah melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam diundang untuk minum susu pada hari Arafah, maka beliau pun meminumnya. Yahya berkata sekali lagi; (Kalian adalah) Ahlu Bait, kalian yang dijadikan panutan.

 

Musnad Ahmad 3070: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari Imran Abu Bakar ia berkata; Telah menceritakan kepada kami ‘Atha` bin Abu Rabah ia berkata; Ibnu Abbas berkata kepadaku; Maukah aku tunjukkan padamu wanita penghuni surga? Ia berkata; Aku menjawab; Ya. Ia berkata; Ada seorang wanita hitam datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam lalu berkata; Sesungguhnya aku terkena penderita epilepsi dan sering tersingkap auratku, maka berdoalah kepada Allah untukku. Beliau bersabda: “Jika engkau berkenan, engkau bersabar maka bagimu surga, dan jika engkau berkenan, maka aku akan berdoa kepada Allah agar Allah menyembuhkanmu.” Ia berkata; Tidak perlu bahkan aku akan bersabar. Namun berdoalah kepada Allah agar (auratku) tidak tersingkap atau menyingkap dariku. Ia (Ibnu Abbas) berkata; Maka beliau mendoakan untuknya.

 

Musnad Ahmad 3071: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari Syu’bah ia berkata; telah menceritakan kepadaku Qatadah dari Jabir bin Zaid dari Ibnu Abbas. Yahya berkata; Syu’bah merafa’kannya; “Yang memutus shalat adalah anjing dan wanita haidl.”

 

Musnad Ahmad 3072: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari Ibnu Juraij ia berkata; Aku telah diceritakan dari Az Zuhri dari Ubaidullah bin Abdullah dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melarang membunuh lebah, semut, burung Shurad dan burung Hudhud. Yahya berkata; Dan aku melihat dalam kitab Sufyan dari Ibnu Juraij dari Ibnu Abu Labid dari Az Zuhri.

 

Musnad Ahmad 3073: Telah menceritakan kepada kami Yahya telah menceritakan kepada kami Abdul Malik dari ‘Atha` dari Ibnu Abbas; Aku menginap di rumah bibiku, Maimunah, lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bangun pada malam hari, maka beliau pergi ke tempat air yang tergantung, lalu berwudlu dan beliau berdiri untuk shalat. Aku pun berdiri di sebelah kirinya, lalu beliau meraih tangan kananku, memutarkan dan memberdirikanku di sebelah kanan beliau, lalu aku pun shalat bersama beliau.

 

Musnad Ahmad 3074: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari Syu’bah ia berkata; telah menceritakan kepadaku Qatadah. telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Syu’bah ia berkata; Aku mendengar Qatadah berkata; Aku mendengar Abu Hassan dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam shalat Zhuhur di Dzul Hulaifah kemudian beliau meminta untanya dan memberi tanda pada punggung kanannya serta menghilangkan darah darinya dan beliau menggantungkan sepasang sandal padanya, setelah itu beliau meminta diambilkan tunggangannya. Ketika beliau telah sejajar dengan Al Baida`, beliau pun berihlal (memulai ihram) untuk melaksanakan haji.

 

Musnad Ahmad 3075: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari Ibnu Juraij ia berkata; telah menceritakan kepadaku Sa’id bin Al Huwairits dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah selesai membuang hajat, kemudian beliau dihidangkan makanan, maka beliau pun memakannya tanpa menyentuh air terlebih dahulu.

 

Musnad Ahmad 3076: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari Syu’bah telah menceritakan kepada kami Abu Bisyr dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas ia berkata; Ummu Hufaid, bibi Ibnu Abbas, memberikan hadiah kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berupa lemak, keju dan (daging) dlabb (sejenis kadal), lalu beliau memakan lemak dan keju namun beliau meninggalkan (daging) dlabb karena merasa jijik. Lalu (daging) itu dimakan oleh orang lain dari tempat hidangan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Seandainya itu haram, tentu tidak akan dimakan dari atas tempat hidangan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam.

 

Musnad Ahmad 3077: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari Ajlah ia berkata; Yazid bin Al Asham dari Ibnu Abbas ia berkata; Seorang laki-laki datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam sambil mengulangi perkataan, lalu ia berkata; Atas kehendak Allah dan kehendakmu. Maka beliau bersabda: “Apakah engkau akan menjadikan diriku sebagai sekutu untuk Allah? Katakanlah: Hanya atas kehendak Allah saja.”

 

Musnad Ahmad 3078: Telah menceritakan kepada kami Yahya dan Isma’il Al Ma’na keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami ‘Auf telah menceritakan kepadaku Ziyad bin Hushain dari Abu Al ‘Aliyah Ar Rayahi dari Ibnu Abbas. Yahya berkata; ‘Auf tidak tahu itu Abdullah atau Al Fadlal, ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda kepadaku di pagi hari Aqabah, sedangkan saat itu beliau duduk di atas unta beliau: “Ambilkan kerikil untukku.” Maka aku pun memungutkan kerikil untuk beliau gunakan melempar jumrah. Kemudian beliau meletakkan kerikil itu di tangannya, lalu beliau bersabda: “Seperti mereka.” beliau mengucapkan dua kali. Ia Yahya mengatakan; Dengan tangannya, lalu Yahya mengisyaratkan bahwa beliau mengangkatnya. Beliau bersabda: “Janganlah kalian berlaku ghuluw (sikap berlebih-lebihan), karena sesungguhnya kebinasaan orang-orang sebelum kalian adalah karena bersikap ghuluw dalam agama.”

Musnad Ahmad 3079: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Simak bin Harb dari Ikrimah dari Ibnu Abbas ia berkata; Ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam diperintah menghadap Ka’bah, mereka berkata; Wahai Rasulullah, bagaimana dengan saudara-saudara kami yang telah meninggal sebelumnya, mereka telah meninggal sementara mereka shalat menghadap ke Baitul Maqdis. Maka Allah Azza wa Jalla menurunkan ayat: (Dan Allah tidak akan menyia-nyiakan imanmu.)

 

Musnad Ahmad 3080: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah menceritakan kepada kami Ma’mar dari Ayyub dan Katsir bin Katsir bin Al Muththalib bin Abu Wada’ah, salah satunya menambah kepada yang lain, dari Sa’id bin Jubair, Ibnu Abbas berkata; Wanita pertama yang memakai ikat pinggang adalah ibu Isma’il, ia mengenakannya agar tidak terlihat jejaknya oleh Sarah. Lalu ia menyebutkan hadits, Ibnu Abbas berkata; Semoga Allah merahmati ibu Isma’il, seandainya ia meninggalkan air zamzam, atau ia mengatakan; Seandainya ia tidak menciduk airnya, niscaya ia seperti mata air biasa yang mengalir (di muka bumi). Ibnu Abbas berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Kemudian ibu Isma’il menemukan air tersebut dan ia senang dengan (adanya) manusia. Maka orang-orang pun singgah, dan memanggil keluarga mereka, sehingga mereka pun menetap bersama-sama.” Beliau mengatakan dalam haditsnya: “Kemudian ia turun dari bukit Shafa, hingga sampai di sebuah lembah, ia mengangkat ujung pakaiannya, kemudian berlari dengan susah payah hingga melewati lembah, lalu ia menaiki bukit Marwah dan berdiri di atasnya, seraya melihat-lihat apakah ia melihat orang, namun tidak ada satu orang pun yang ia lihat. Ia melakukan hal itu hingga tujuh kali. Ibnu Abbas berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Oleh karena itu manusia melakukan sa’i antara keduanya.”

 

Musnad Ahmad 3081: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah menceritakan kepada kami Ma’mar ia berkata; Dan telah mengabarkan kepadaku Utsman Al Jazari bahwa Miqsam budak Ibnu Abbas telah mengabarkan kepadanya dari Ibnu Abbas mengenai firmanNya: (Dan (ingatlah) ketika orang-orang kafir Quraisy memikirkan daya upaya terhadapmu untuk memenjarakanmu), ia berkata; Pada suatu malam di Makkah Orang-orang Quraisy bermusyawarah, di antara mereka berkata; Bila pagi tiba, ikatlah ia dengan tali yang sangat kuat, yang dimaskud oleh mereka adalah Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, sebagian mereka berkata; Tidak, tapi bunuh saja dia. Sebagian lagi mengatakan; Kita usir saja dia. Maka Allah Azza wa Jalla mengabarkan kepada NabiNya shallallahu ‘alaihi wasallam tentang musyarawarah itu, lalu pada malam itu Ali pun tidur di pembaringan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, sedangkan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam keluar hingga bertemu dengan goa. Kaum musyrikin terus mengintai Ali yang mereka sangka Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, ketika pagi tiba mereka merangsek ke dalam rumahnya, ketika mereka melihat Ali, Allah membalas tipu daya mereka, lalu mereka bertanya; Dimanakah temanmu itu? ia menjawab; Aku tidak tahu. Mereka pun menelusuri jejak beliau. Ketika mereka sampai di gunung, mereka mengelilinginya, lalu naik ke atas melewati goa, mereka melihat di mulut goa ada sarang laba-laba, kemudian mereka berkata; Sekiranya ia masuk ke sini, tidak ada sarang laba-laba di mulut goa. Lalu beliau menetap di dalam goa selama tiga hari.

 

Musnad Ahmad 3082: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Ma’mar dari Qatadah dari Abu Al ‘Aliyah dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak selayaknya seseorang mengatakan; Sesungguhnya aku lebih baik daripada Yunus bin Matta.” Beliau menisbatkan kepada ayahnya, “Yang pernah berbuat dosa, kemudian Rabbnya mengangkatnya kembali (menjadi nabi).”

 

Musnad Ahmad 3083: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Ma’mar dari Amru bin Dinar dari Ibnu Abbas bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda pada saat penaklukan Makkah: “Rerumputannya tidak boleh dicabuti, binatang buruannya tidak boleh diburu, pepohonannya tidak boleh ditebangi dan barang temuannya tidak boleh dipungut kecuali bagi yang hendak mengumumkannya.” Lalu Al-Abbas berkata; Kecuali idzkhir, wahai Rasulullah? Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pun menjawab: “Kecuali idzkhir, sesungguhnya ia itu halal.”

 

Musnad Ahmad 3084: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah menceritakan kepada kami Ma’mar dari Ayyub dari Ikrimah dari Ibnu Abbas, ia (Ikrimah) berkata; Aku tidak tahu kecuali ia memarfu’kan hadits ini. Ia (Ibnu Abbas) berkata; Beliau memerintahkan untuk membunuh ular-ular, dan beliau bersabda: “Barang siapa yang meninggalkannya karena khawatir atau takut pengaruhnya, maka bukan dari golongan kami.” Ia (Ikrimah) berkata; Ibnu Abbas berkata; Sesungguhnya ular-ular itu adalah perubahan jin, seperti diubahnya bani Isra`il menjadi kera.

 

Musnad Ahmad 3085: Telah menceritakan kepada kami Ibrahim bin Al Hajjaj telah menceritakan kepada kami Abdul Aziz bin Al Mukhtar dari Khalid Al Hadzdza` dari Ikrimah dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Ular-ular adalah jelmaan dari jin.”

 

Musnad Ahmad 3086: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Bakr telah menceritakan kepada kami Ibnu Juraij ia berkata; telah mengabarkan kepadaku Al Hasan bin Muslim dari Thawus ia berkata; Aku bersama Ibnu Abbas ketika itu Zaid bin Tsabit berkata kepadanya; Engkaukah yang berfatwa bahwa wanita haidl boleh pulang sebelum akhir rangkaian ibadahnya di Baitullah? Ia menjawab; Ya. Ia berkata; Janganlah engkau berfatwa seperti itu. Maka Ibnu Abbas berkata kepadanya; Bisa jadi tidak, tanyakanlah kepada fulanah dari kaum Anshar, apakah Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam memerintahkan seperti itu? Setelah itu Zaid bin Tsabit kembali kepadanya dengan tertawa seraya berkata; Aku tidak pernah melihat engkau kecuali engkau berkata benar.

 

Musnad Ahmad 3087: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Bakr telah menceritakan kepada kami Ibnu Juraij ia berkata telah mengabarkan kepadaku Abu Hadlir ia berkata; Ibnu Umar ditanya mengenai guci yang digunakan untuk rendaman khamer? Lalu ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah melarang hal itu. Maka orang itu pergi kepada Ibnu Abbas lalu menyebutkan apa yang telah dikatakan Ibnu Umar, kemudian Ibnu Abbas berkata; Ia telah berkata benar. Laki-laki itu bertanya kepada Ibnu Abbas; Guci apakah yang dilarang oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Ia menjawab; Semua yang terbuat dari tanah liat.

 

Musnad Ahmad 3088: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Bakr telah menceritakan kepada kami Ibnu Juraij ia berkata; telah mengabarkan kepadaku Ibnu Syihab dari Ubaidullah bin Abdullah bin Utbah dari Ibnu Abbas dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bahwasanya pada waktu penaklukan Makkah, beliau keluar dengan berpuasa pada bulan Ramadlan hingga mencapai Al Kadid, kemudian beliau berbuka.

 

Musnad Ahmad 3089: Telah menceritakan kepada kami Ibnu Juraij ia berkata; telah mengabarkan kepadaku ‘Atha` ia berkata; Kami bersama Ibnu Abbas menghadiri jenazah Maimunah, istri Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam di Sarif, lalu Ibnu Abbas berkata; Ini adalah istri Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, jika kalian mengangkat keranda jenazahnya, janganlah kalian mendorong-dorong dan menggoncangkannya, tapi perlahanlah. Sesungguhnya beliau membagi (giliran) untuk delapan istrinya, namun tidak membagi untuk satu orang. ‘Atha` berkata; Yang tidak dibagi adalah Shafiyyah binti Huyai bin Akhthab.

 

Musnad Ahmad 3090: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Bakr telah mengabarkan kepada kami Ibnu Juraij ia berkata; Sa’id bin Al Huwairits bahwa ia mendengar Ibnu Abbas berkata; Setelah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam selesai membuang hajat di WC, kemudian beliau tiba dan dihidangkan makanan untuk beliau, maka beliau makan dan tidak menyentuh air.

 

Musnad Ahmad 3091: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah menceritakan kepada kami Ibnu Juraij ia berkata; telah mengabarkan kepadaku ‘Atha` bahwa Maimunah istri Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, bibi Ibnu Abbas meninggal dunia, ia berkata; Maka aku pergi bersamanya (Ibnu Abbas) di Sarif, ia berkata; lalu ia (Ibnu Abbas) bertahmid memuji kepada Allah, kemudian berkata; Ini adalah Ummul Mukminin, janganlah kalian mendorong-dorong dan menggoncangkannya, tapi perlahanlah. Sesungguhnya Nabiyullah memiliki sembilan istri, dan beliau membagi (giliran) untuk delapan istrinya, namun tidak membagi untuk yang kesembilan, yang dimaksud adalah Shafiyyah binti Huyai. ‘Atha` berkata; Ia adalah istri yang terakhir meninggal di Madinah.

 

Musnad Ahmad 3092: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazzaq telah mengabarkan kepada kami Ma’mar dari Ibnu Khusyaim dari Ibnu Abi Mulaikah dari Dzakwan mantan budak ‘Aisyah, bahwa memintakan izin untuk Ibnu Abbas kepada ‘Aisyah -ketika itu ia akan meninggal- dan di sisinya ada anak saudaranya, Abdullah bin Abdurrahman. Dzakwan berkata, “Ini Ibnu Abbas minta izin kepadamu dan ia termasuk putra terbaik kaummu.” Aisyah lalu menjawab, “Bebaskan aku dari Ibnu Abbas dan tazkiyahnya.” Abdurrahman berkata lalu kepada Aisyah, “Ia adalah Qari` Kitabullah dan orang yang fakih dalam agama. Izinkanlah ia mengucapkan salam kepadamu dan menjengukmu.” Aisyah berkata, “Izinkan ia jika engkau berkenan.” Abdurrahman pun mengizinkan Ibnu Abbas masuk, maka Ibnu Abbas pun masuk, mengucapkan salam dan duduk. Lalu Ibnu Abbas berkata, “Bergembiralah wahai Ummul Mukminin. Demi Allah, tidak ada yang menghalangi antara dirimu dan perginya segala penyakit dan bala’, serta pertemuan dengan orang-orang tercinta, Muhammad dan pengikutnya -atau dalam satu riwayat-, para sahabatnya, melainkan ruh yang berpisah dari jasadnmu.” Aisyah berkata, “Tambah lagi.” Ibnu Abbas lalu berkata, “Engkau adalah isteri Nabi yang paling dicintai, sedangkan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tidak mencintai melainkan yang baik. Allah menurunkan ayat yang berisi pembebasan dirimu dari atas langit ketujuh, maka tidak satu pun masjid yang luput dari membaca ayat tersebut di waktu pagi dan petang. Dan ketika kalungmu terjatuh di Abwa’, maka Nabi pun tertahan bersama para sahabatnya untuk mencari kalung tersebut hingga shubuh mendatangi mereka dalam keadaan tidak mendapatkan air untuk berwudlu, kemudian Allah menurunkan ayat: (Maka bertayammumlah dengan tanah yang suci) ‘ (Qs. Al Maidah: 6), yang mana perkara tayammum ini adalah keringanan untuk umat yang disebabkan olehmu. Maka demi Allah, engkau adalah wanita yang penuh dengan berkah.” ‘Aisyah berkata, “Wahai Ibnu Abbas, tinggalkan aku dari itu semua. Demi Allah, sungguh aku ingin sekali menjadi orang yang lupa dan dilupakan.”

 

Musnad Ahmad 3093: Telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Amru dari Thawus ia berkata; telah mengabarkan kepadaku orang yang paling tahu di antara mereka ia berkata; Tetapi dengan memberi kepada saudaranya maka itu lebih baik daripada ia memberikan kepadanya bayaran tertentu.

 

Musnad Ahmad 3094: Telah menceritakan kepada kami Sufyan telah menceritakan kepada kami Isma’il bin Umayyah dari Sa’id bin Abu Sa’id Al Maqburi dari Yazid bin Hurmuz ia berkata; Najdah menulis surat kepada Ibnu Abbas menanyakan tentang membunuh anak-anak. Maka ia membalas kepadanya; Engkau telah menulis surat menanyakan kepadaku tentang membunuh anak-anak, sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tidak pernah membunuh mereka, dan janganlah engkau membunuh mereka kecuali engkau mengetahui dari mereka seperti apa yang diketahui oleh teman Musa dari anak (yang dibunuhnya).

 

Musnad Ahmad 3095: Telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Abu Az Zubair dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas ia berkata; Aku melakukan shalat bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam delapan rakaat sekaligus dan tujuh rakaat sekaligus. Aku bertanya kepada Ibnu Abbas; Mengapa beliau mengerjakan seperti itu? ia menjawab; Beliau ingin tidak memberatkan umatnya.

 

Musnad Ahmad 3096: Telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Ayyub dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas, ia (Sa’id) berkata; Aku menemuinya (Ibnu Abbas) di Arafah, aku mendapati ia sedang makan buah delima, lalu ia berkata; Mendekatlah dan makanlah mungkin engkau sedang berpuasa, sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tidak berpuasa padanya. Ia mengatakan sekali lagi; Sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tidak berpuasa pada hari ini.

 

Musnad Ahmad 3097: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Zakariya telah menceritakan kepada kami Al Hajjaj dari Al Hakam dari Miqsam dari Ibnu Abbas ia berkata; Ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengepung penduduk Tha`if, beliau membebaskan budak-budak mereka.

 

Musnad Ahmad 3098: Telah menceritakan kepada kami Marwan bin Mu’awiyah telah mengabarkan kepada kami Humaid bin Ali Al ‘Uqaili telah menceritakan kepada kami Adl Dlahak bin Muzahim dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam shalat dua rakaat ketika bepergian dan empat rakaat ketika menetap. Ia berkata; Ibnu Abbas berkata; Maka barang siapa yang shalat empat rakaat ketika bepergian, ia seperti shalat dua rakaat ketika menetap. Ia berkata; Ibnu Abbas berkata; Beliau tidak mengqasar shalat kecuali sekali saja, yaitu ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam shalat dua rakaat dan orang-orang shalat di belakang beliau satu rakaat-satu rakaat.

 

Musnad Ahmad 3099: Telah menceritakan kepada kami Al Walid bin Muslim telah menceritakan kepada kami Al Auza’i telah menceritakan kepadaku Abu Ja’far Muhammad bin Ali bahwa ia mendengar Sa’id bin Al Musayyab mengabarkan bahwa ia mendengar Ibnu Abbas berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Perumpamaan orang yang bersedekah kemudian menarik kembali sedekahnya, seperti anjing yang muntah kemudian memakan lagi muntahannya.”

 

Musnad Ahmad 3100: Telah menceritakan kepada kami Husain bin Ali dari Za`idah dari Simak dari Ikrimah dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam shalat bersama para sahabatnya menghadap Baitul Maqdis selama enam belas bulan kemudian setelah itu arah Kiblat diubah.

 

Musnad Ahmad 3101: Telah menceritakan kepada kami Mu’awiyah bin Hisyam telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Habib bin Abu Tsabit dari Muhammad bin Ali dari ayahnya dari kakeknya dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa beliau bangun pada malam hari lalu bersiwak kemudian shalat dua rakaat, lalu beliau tidur kemudian bangun lagi dan bersiwak, lalu berwudlu dan shalat dua rakaat hingga enam rakaat, kemudian beliau witir tiga rakaat dan shalat dua rakaat.

 

Musnad Ahmad 3102: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Bisyr telah menceritakan kepada kami Sa’id bin Abu ‘Arubah bahwa ia menyaksikan Abu Nadlr bin Anas, ia menceritakan kepada Qatadah bahwa ia menyaksikan Abdullah bin Abbas memberi fatwa kepada kepada manusia dan ia tidak menyebut Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dalam fatwanya hingga datang seorang laki-laki lalu berkata; Aku adalah seorang laki-laki dari Iraq dan akulah yang membuat patung-patung itu. Maka ia (Ibnu Abbas) berkata dua atau tiga kali; Mendekatlah, aku telah mendengar Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam, atau ia berkata; Aku telah mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barang siapa yang menggambar suatu gambar (bernyawa) di dunia, pada hari kiamat nanti ia akan dibebankan untuk meniupkan ruh di dalamnya, sementara ia tidak dapat melakukannya.”

 

Musnad Ahmad 3103: Telah menceritakan kepada kami Zakariya bin Adi telah menceritakan kepada kami Ubaidullah dari Abdul Karim dari Qais bin Habtar At Tamimi dari Ibnu Abbas dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa beliau melarang harga (hasil penjualan) khamer, upah melacur dan hasil penjualan anjing. Ia berkata; Apabila ada yang datang kepadamu meminta hasil penjualan anjing maka penuhilah tangannya dengan tanah.

 

Musnad Ahmad 3104: Telah menceritakan kepada kami Zakariya telah menceritakan kepada kami Ubaidullah dari Abdul Karim dari Qais bin Habtar dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya Allah telah mengharamkan khamer, judi dan dadu.” Beliau juga bersabda: “Setiap yang memabukkan adalah haram.”

 

Musnad Ahmad 3105: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Adam telah menceritakan kepada kami Ibnu Abu Za`idah dari Dawud bin Abu Hind dari Amru bin Sa’id dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam berbicara kepada seseorang dalam suatu hal, lalu beliau bersabda: “Segala puji hanya milik Allah, kami memujiNya dan meminta pertolonganNya. Barang siapa yang diberi petunjuk oleh Allah maka tidak ada yang dapat menyesatkannya dan barang siapa yang Dia sesatkan maka tidak ada yang dapat memberi petunjuk baginya. Aku bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang haq kecuali Allah saja tidak ada sekutu bagiNya, dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba dan utusanNya.”

 

Musnad Ahmad 3106: Telah menceritakan kepada kami Al Fadlal bin Dukain telah menceritakan kepada kami Isma’il bin Muslim Al ‘Abdi telah menceritakan kepada kami Abu Al Mutawakkil dari Ibnu Abbas bahwa suatu malam ia bermalam di rumah Nabiyullah shallallahu ‘alaihi wasallam, lalu Nabiyullah shallallahu ‘alaihi wasallam bangun malam, lalu keluar dan melihat ke langit, kemudian membaca ayat ini yang terdapat dalam surat Ali Imran: (Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi) hingga sampai (Mahasuci Engkau maka peliharalah kami dari siksa neraka.) kemudian beliau kembali ke rumah lalu bersiwak dan berwudlu, kemudian beliau berdiri lalu shalat, setelah itu beliau berbaring, kemudian beliau bangun lagi lalu keluar dan melihat ke langit, kemudian beliau membaca ayat ini, lalu kembali dan bersiwak serta berwudlu kemudian berdiri lalu beliau shalat.

 

Musnad Ahmad 3107: Telah menceritakan kepada kami Abu Ahmad dan Yahya bin Abu Bukair keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Simak dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas ia berkata; Suatu ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam duduk di bawah bayangan salah satu kamarnya, Yahya berkata; hampir saja bayangan itu tidak mengenainya lagi, lalu beliau bersabda kepada para sahabatnya: “Sungguh akan datang kepada kalian seseorang yang akan memandang kalian dengan dua mata setan. Jika ia datang kepada kalian maka janganlah kalian berbicara dengannya.” Lalu muncullah seorang laki-laki (bermata) biru, ketika Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam melihatnya, beliau memanggilnya, lalu beliau bertanya: “Atas dasar apa engkau dan para sahabatmu mencelaku?” orang itu menjawab; Seperti engkau, hingga aku mendatangimu bersama mereka. Ia (Ibnu Abbas) berkata; Lalu orang itu beranjak lalu datang bersama mereka kemudian mereka bersumpah atas nama Allah, bahwa mereka tidak mengatakan ini dan tidak berbuat itu. dan Allah Azza wa Jalla menurunkan ayat: ((Ingatlah) hari (ketika) mereka semua dibangkitkan Allah) lalu mereka bersumpah kepada-Nya (bahwa mereka bukan musyrikin) sebagaimana mereka bersumpah kepadamu) hingga akhir ayat.

 

Musnad Ahmad 3108: Telah menceritakan kepada kami Zaid bin Al Hubab telah mengabarkan kepadaku Ibnu Lahi’ah ia berkata; telah mengabarkan kepadaku Yazid bin Abu Habib dari Ikrimah dari Ibnu Abbas bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam membaca (surat) dalam shalat gerhana matahari, namun kami tidak mendengar satu huruf pun dari beliau.

 

Musnad Ahmad 3109: Telah menceritakan kepada kami Hasyim bin Al Qosim telah menceritakan kepada kami Syu’bah telah menceritakan kepada kami Al Hakam dari Miqsam dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berpuasa pada hari penaklukan Makkah hingga mencapai Qudaid, lalu beliau dihidangkan segelas susu, beliau pun berbuka dan memerintahkan kepada manusia untuk berbuka.

 

Musnad Ahmad 3110: Telah menceritakan kepada kami Zaid bin Al Hubab telah mengabarkan kepadaku Abdullah bin Mu`ammal telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Abu Mulaikah dari Ibnu Abbas bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berkhutbah dengan keadaan punggung menghadap Multazam.

 

Musnad Ahmad 3111: Telah menceritakan kepada kami Zaid bin Al Hubab ia berkata; telah mengabarkan kepadaku Abdurrahman bin Tsauban ia berkata; Aku mendengar Amru bin Dinar berkata; telah mengabarkan kepadaku orang yang mendengar Ibnu Abbas berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Agama itu nasihat.” Mereka berkata; Untuk siapa? Beliau bersabda: “Untuk Allah, RasulNya dan pemimpin kaum mukminin.”

 

Musnad Ahmad 3112: Telah menceritakan kepada kami Abdul A’la dari Khalid dari Ikrimah dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berbekam dan beliau sedang ihram.

 

Musnad Ahmad 3113: Telah menceritakan kepada kami Abdul A’la dari Khalid dari Ikrimah dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menikah dan beliau sedang ihram.

 

Musnad Ahmad 3114: (Dari) Abdul A’la dari Khalid dari Ikrimah dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berbekam dan memberi upahnya (kepada si tukang bekam), seandainya hal itu haram, tentu beliau tidak memberikannya.

 

Musnad Ahmad 3115: Telah menceritakan kepada kami Abdul A’la telah menceritakan kepada kami Sa’id dari Mathar dari ‘Atha` bahwa Ibnu Az Zubair shalat Maghrib, lalu ia salam pada rakaat kedua, dan ia berdiri untuk beristilam (mencium, menyentuh atau berisyarat) kepada hajar (aswad), maka orang-orang bertasbih, lalu Ibnu Az Zubair berkata; Ada apa dengan kalian? Ia berkata; kemudian ia melanjutkan rakaat yang tersisa dan sujud dua kali. Ia berkata lagi; Hal ini disebutkan kepada Ibnu Abbas lalu ia berkata; Dia tidak berpaling dari sunnah NabiNya shallallahu ‘alaihi wasallam.

 

Musnad Ahmad 3116: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Al Hajjaj dari Al Hakam dari Miqsam dari Ibnu Abbas dan dari Hisyam bin Urwah dari ayahnya bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berbekam dan memberi upah kepada si tukang bekam.

 

Musnad Ahmad 3117: Telah menceritakan kepada kami Yazid yakni Ibnu Harun telah mengabarkan kepada kami Al Hajjaj dari Al Hasan bin Sa’ad dari Ali bin Abdullah bin Abbas dari ayahnya bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam masuk menemui Dluba’ah binti Az Zubair, lalu beliau makan daging bahu (kambing) dari tempatnya kemudian keluar menuju shalat tanpa memperbarui wudlu.

 

Musnad Ahmad 3118: Telah menceritakan kepada kami Yazid dari Al Hajjaj dari Al Hakam dari Miqsam dari Ibnu Abbas dan Sa’id bin Jubair bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menjama’ dua shalat saat bepergian.

 

Musnad Ahmad 3119: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Al Hajjaj bin Arthah dari ‘Atha` dari Ibnu Abbas bahwa ia tidak berencana akan singgah di Al Abthah, dan ia berkata; Sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah singgah di tempat itu bersama ‘A`isyah.

 

Musnad Ahmad 3120: Telah menceritakan kepada kami Yazid ia berkata; telah mengabarkan kepada kami Muhammad bin Ishaq dari Dawud bin Hushain dari Ikrimah dari Ibnu Abbas bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengembalikan putri beliau kepada suaminya Abu Al ‘Ash dengan nikahnya yang pertama setelah sebelumnya berpisah selama dua tahun, dan tidak memperbaharui mahar.

 

Musnad Ahmad 3121: Telah menceritakan kepada kami Yazid ia berkata; telah mengabarkan kepada kami Humaid dari Al Hasan ia berkata; Ibnu Abbas berkhutbah di hadapan manusia pada akhir bulan Ramadlan, lalu ia berkata; Wahai penduduk Bashrah, keluarkanlah zakat puasa kalian (zakat fithrah). Ia (Humaid bin Hasan) berkata; Orang-orang saling memandang satu dengan yang lainnya. Ia melanjutkan; Siapakah di sini yang berasal dari Madinah? Bangunlah dan ajarilah saudara-saudara kalian, karena sesungguhnya mereka tidak mengerti bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mewajibkan sedekah kepada setiap budak, orang merdeka, laki-laki dan wanita pada bulan Ramadlan sebanyak setengah sha’ gandum, atau satu sha’ tepung, atau satu sha’ kurma.

 

Musnad Ahmad 3122: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Nafi’ dari Ibnu Abu Mulaikah ia berkata; Ibnu Abbas mengirim surat kepadaku, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sumpah diberikan kepada terdakwa, kalau sekiranya manusia diberi berdasarkan klaim mereka, niscaya mereka akan mengklaim darah dan harta yang banyak.”

 

Musnad Ahmad 3123: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Imran bin Hudair dan Mu’adz, ia berkata; telah menceritakan kepada kami Imran yakni Ibnu Hudair dari Abdullah bin Syaqiq ia berkata; Seorang laki-laki berdiri di hadapan Ibnu Abbas lalu berkata; Shalat, lalu ia mendiamkannya, kemudian orang itu berkata lagi; Shalat, ia mendiamkannya, kemudian ia berkata; Shalat, lalu ia berkata; Engkau mengajari kami mengenai shalat, sungguh kami telah menjama’ antara dua shalat bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, atau pada masa Rasulullah. Mu’adz berkata; Pada masa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam.

 

Musnad Ahmad 3124: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Sa’id bin Abu ‘Arubah dari Qatadah dari Ikrimah ia berkata; Aku shalat di belakang seorang syaikh di Abthah, lalu ia bertakbir sebanyak dua puluh dua takbir, maka aku menemui Ibnu Abbas kemudian aku menyebutkan hal itu padanya. Lalu ia berkata; Semoga kau kehilangan ibumu, itu adalah shalat Abu Al Qosim shallallahu ‘alaihi wasallam.

 

Musnad Ahmad 3125: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Sa’id dari Muhammad bin Az Zubair bahwa Ali bin Abdullah bin Al Abbas menceritakan kepada mereka bahwa Ibnu Abbas telah mengabarkan kepadanya; bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dihidangkan sepotong daging panggang, kemudian beliau memakan sebagian darinya, lalu shalat tanpa berwudlu dari (makan daging) itu.

 

Musnad Ahmad 3126: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Ibnu Abu Dzi`b dari Qarizh bin Syaibah dari Abu Ghathafan ia berkata; Aku masuk ke tempat Ibnu Abbas maka aku mendapati ia sedang berwudlu, lalu ia berkumur dan istinsyaq (memasukkan air ke hidung), kemudian ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Masukkanlah air ke dalam hidung dalam-dalam sebanyak dua atau tiga kali.”

 

Musnad Ahmad 3127: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Ibnu Abu Dzi`b dari orang yang mendengar Ibnu Abbas bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memberi bagian wanita dan budak dari harta rampasan perang, di bawah bagian para tentara.

 

Musnad Ahmad 3128: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Al Hajjaj dari Al Minhal dari Abdullah bin Al Harits dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidaklah seorang muslim menjenguk saudaranya yang sakit, kemudian ia masuk menemuinya, sedangkan ajalnya belum tiba, kemudian berdoa: (AS`ALULLAHAL ‘AZHIM, RABBAL ‘ARSY IL ‘AZHIM, AN YASYFIYA FULANAN MIN WAJA’IHI) (Aku memohon kepada Rabb Yang Agung, Rabb Arsy yang Agung, untuk menyembuhkan si fulan dari penyakitnya.), sebanyak tujuh kali, melainkan Allah akan menyembuhkan orang sakit itu dengan doa tersebut.”

 

Musnad Ahmad 3129: Telah menceritakan kepada kami Yazid ia berkata; telah mengabarkan kepada kami Muhammad yakni Ibnu Ishaq dari Muhammad bin Ali dan dari Az Zuhri dari Yazid bin Hurmuz ia berkata; Najdah Al Haruri menulis surat kepada Ibnu Abbas menanyakan tentang membunuh anak-anak. Dan apakah para wanita hadir menyertai peperangan bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam serta apakah beliau memberi bagian harta rampasan perang kepada mereka? Yazid bin Hurmuz berkata; Aku menulis surat Ibnu Abbas kepada Najdah; Engkau menulis surat menanyakan kepadaku mengenai membunuh anak-anak, engkau mengatakan; Sesungguhnya orang alim, temannya Musa, telah membunuh seorang anak, jika engkau mengetahui dari anak-anak seperti apa yang diketahui oleh orang alim itu, maka bunuhlah, tetapi engkau tidak mengetahuinya maka jauhilah (membunuh) mereka. karena sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah melarang membunuh mereka. Engkau menulis menanyakan kepadaku mengenai wanita, apakah mereka hadir menyertai peperangan bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan apakah mereka beliau memberi bagian rampasan perang bagi mereka, sungguh mereka telah ikut menyertai (dalam peperangan) bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, adapun beliau memberikan bagian rampasan perang, maka beliau tidak pernah melakukannya, namun beliau memberikan bagian sekedarnya bagi mereka.

 

Musnad Ahmad 3130: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Manshur bin Hayyan ia berkata; Aku mendengar Sa’id bin Jubair dari Ibnu Umar dan Ibnu Abbas bahwa keduanya menyaksikan kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa beliau melarang dubba`, hantam, muzaffat dan naqir, kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam membaca ayat: (Apa yang diberikan Rasul kepadamu maka terimalah. dan apa yang dilarangnya bagimu maka tinggalkanlah.)

 

Musnad Ahmad 3131: Telah menceritakan kepada kami Yazid bin Harun dan telah mengabarkan kepada kami Sufyan yakni Ibnu Husain dari Abu Hasyim dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas ia berkata; Aku pernah bermalam di rumah bibiku, Maimunah binti Al Harits, lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam shalat Isya` kemudian beliau kembali kepadanya dan pada malam harinya beliau shalat dua rakaat. Kemudian beliau bertanya: “Apakah anak itu sudah tidur?” aku mendengar pertanyaan beliau. Ia berkata; Aku pun mendengar perkataan beliau. Ia berkata lagi; Dari tempat shalatnya: “‘ALLAHUMMAJ’AL FI QALBI NURAN WA FI SAM’I NURAN WA FI BASHARI NURAN WA FI LISANI NURAN WA A’ZHIM LI NURAN’ (Ya Allah, jadikanlah cahaya di dalam hatiku, cahaya di penglihatanku, cahaya di dalam pendengaranku, cahaya di lisanku, dan muliakanlah cahaya bagiku).”

 

Musnad Ahmad 3132: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Sufyan yakni Ibnu Husain dari Abu Bisyr dari Ikrimah dari Ibnu Abbas bahwa Dluba’ah binti Az Zubair hendak melaksanakan haji, lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda kepadanya: “Buatlah persyaratan ketika engkau ihram dengan berkata; tempat tahallulku adalah di mana aku tertahan, sesungguhnya engkau berhak untuk hal itu.”

 

Musnad Ahmad 3133: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Sufyan dari Az Zuhri dari Abu Sinan dari Ibnu Abbas ia berkata; Al Aqra’ bin Habis bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, lalu ia berkata; “Wahai Rasulullah, Satu kali (kewajiban) haji atau setiap tahun?, beliau bersabda: “Tidak, bahkan (kewajiban) itu satu kali, barang siapa yang ingin menambah maka itu tathawwu’ baginya.”

 

Musnad Ahmad 3134: Telah menceritakan kepada kami Yazid dari Ibnu Abu Dzi`b dan Rauh, ia berkata; Telah menceritakan kepada kami Ibnu Abu Dzi`b dari Syu’bah dari Ibnu Abbas bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengirimnya bersama keluarganya ke Mina pada malam hari Nahr, lalu kami melempar jumrah pada waktu fajar.

 

Musnad Ahmad 3135: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Ibnu Abu Dzi`b dari Syu’bah ia berkata; Ibnu Abbas melihat seorang laki-laki sujud dengan menghamparkan kedua sikunya, lalu Ibnu Abbas berkata; Inilah menderumnya anjing, aku telah melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam apabila beliau sujud, aku melihat putih kedua ketiaknya.

 

Musnad Ahmad 3136: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Ibnu Abu Dzi`b dan Hammad, ia berkata; telah mengabarkan kepada kami Ibnu Abu Dzi`b Al Ma’na dari Syu’bah dari Ibnu Abbas ia berkata; Aku datang bersama Al Fadlal di atas keledai, sementara Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam shalat bersama manusia. Al Khayyath yakni Hammad berkata; Di tanah yang lapang. lalu kami lewat di hadapan beliau, sedang kami masih berada di atasnya (keledai) hingga kami melewati semua shaf, namun beliau tidak melarang maupun tidak mencegah kami.

 

Musnad Ahmad 3137: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Ibnu Abu Dzi`b dari Syu’bah ia berkata; Al Miswar bin Makhramah masuk ke tempatnya Ibnu Abbas untuk menjenguknya ketika ia sedang sakit, maka ia melihatnya memakai baju yang terbuat dari sutera tebal, dan di hadapannya ada perapian yang di atasnya terdapat patung-patung, lalu ia berkata kepadanya; Wahai Abu Abbas, pakaian apakah yang engkau pakai, ia menjawab; Apa itu? ia mengatakan; Itu adalah sutera tebal. Ia (Ibnu Abbas) berkata; Demi Allah, aku tidak mengetahuinya dan aku tidak menyangka bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melarangnya melainkan untuk membanggakan dan menyombongkan diri, dan alhamdulillah, kami (memakainya) bukan untuk tujuan itu. Ia berkata; Bagaimana dengan perapian yang terdapat patung di atasnya? Ibnu Abbas berkata; Tidakkah engkau lihat bagaimana kami membakarnya dengan api?

 

Musnad Ahmad 3138: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Al Mas’udi dari Muhammad bin Abdurrahman budak bani Thalhah dari Kuraib budak Ibnu Abbas dari Ibnu Abbas ia berkata; Dulu nama Juwairiyah binti Al Harits adalah Barrah, lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam merubahnya namanya dengan nama Juwairiyah. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah melewatinya di saat ia sedang berada di mushallanya bertasbih dan berdoa kepada Allah, karena suatu urusan beliau meninggalkannya hingga beliau kembali kepadanya setelah matahari meninggi. Beliau bersabda: “Wahai Juwairiyah, engkau masih belum beranjak dari tempatmu?” ia menjawab; Aku masih berada di tempatku. Kemudian Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Aku telah mengucapkan empat kalimat yang aku ulangi tiga kali, kalimat-kalimat tersebut lebih utama dari apa yang kamu ucapkan: (SUBHANALLAH ‘ADADA KHALQIHI, WA SUBHANALLAH RIDLA`A NAFSIHI, WA SUBHANALLAH ZINATA ‘ARSYIHI, WA SUBHANALLAH MIDADA KALIMATIHI, WAL HAMDULILLAH MITSLU DZALIKA.) (Maha suci Allah sebanya jumlah makhlukNya, Maha suci Allah sebanyak keridlaan diriNya, Maha suci Allah seberat ‘ArasyNya, Maha suci Allah sebanyak jumlah kalimat-kalimat dan segala puji bagi Allah seperti itu pula.) ”

 

Musnad Ahmad 3139: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Al Mas’udi dari Al Hakam dari Miqsam dari Ibnu Abbas ia berkata; Ketika Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bertolak dari arafah, jama’ah haji (yang bersama beliau) mempercepat laju tunggangan mereka, maka Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam memerintahkan seseorang untuk menyerukan: “Wahai manusia sesungguhnya kebajikan itu bukan dengan mempercepat jalan kuda dan tunggangan”, maka aku tidak melihat kuda-kuda itu mengangkat tinggi-tinggi kakinya untuk berjalan cepat.

 

Musnad Ahmad 3140: Telah menceritakan kepada kami Yazid ia berkata; berkata Muhammad yakni Ibnu Ishaq telah menceritakan kepadaku orang mendengar Ikrimah dari Ibnu Abbas berkata: Orang yang menawan Abbas bin Abdul Muthalib ialah Abul Yasar bin Amr yaitu Ka’ab bin Amr seorang bani Salimah, lalu Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda kepadanya: “Bagaimana engkau bisa menawannya wahai Abul Yasar?” Dia menjawab: Seorang lelaki yang tidak pernah aku lihat sebelum dan sesudah ini telah menolongku untuk menawannya dia memiliki ciri begini dan begitu, Nabi berkata: Sungguh yang menolong engkau ialah seorang malaikat yang mulia, Nabi berkata kepada Abbas: Wahai Abbas, tebuslah dirimu beserta kedua anak saudaramu yaitu ‘Aqil bin Abi Tholib dan Naufal bin Harits serta seorang sekutumu yaitu ‘Utbah bin Jahdam dari bani Harits bin Fihr, Berkata Ibnu Abbas: Abbas menolaknya dan berkata: aku seorang yang muslim sebelum ini namun mereka memaksaku untuk ikut berperang, Nabi berkata: Allah lebih mengetahui statusmu yang sebenarnya, jika apa yang kau katakan itu benar Allah akan memberikan ganjaran kepadamu namun bagi kami secara dhohir engkau adalah tawanan, maka tebuslah dirimu. Dan Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam mengambil uang darinya sebesar dua puluh Uqiyah emas. Lalu Abbas berkata kepada beliau: Wahai Rasulullah, masukanlah uang itu menjadi bagian dari uang tebusan yang harus aku bayar, Nabi berkata: Tidak bisa, ini adalah uang yang Allah berikan kepada kami melalui kamu, Abbas berkata: Aku tidak memiliki uang selain itu, Nabi berkata: lantas dimana uang yang kau simpan di Mekah, dan kau sembunyikan bersama Ummu Fadl yang mana tidak seorangpun mengetahuinya, ketika itu engkau berkata: jika aku tidak kembali dalam perjalanan ini maka untuk Fadl sekian dan untuk Qutsm sekian serta untuk Abdullah sekian, lantas Abbas berkata: Sungguh tidak ada yang mengetahuinya selain aku dan Ummu Fadl dan aku yakin bahwa engkau adalah Rasulullah.

 

Musnad Ahmad 3141: Telah menceritakan kepada kami Yazid ia berkata; Muhammad yakni Ibnu Ishaq berkata; telah menceritakan kepadaku Abdullah bin Abu Najih dari Mujahid dari Ibnu Abbas ia berkata; Sebagian laki-laki mencukur habis pada hari perjanjian Hudaibiyah sedang yang lain hanya mencukur pendek rambutnya, lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Semoga Allah merahmati orang-orang yang mencukur habis rambutnya.” Mereka berkata; Wahai Rasulullah, Dan orang-orang yang mencukur pendek rambutnya? Beliau bersabda: “Semoga Allah merahmati orang-orang yang mencukur habis rambutnya.” Mereka berkata; Wahai Rasulullah, Dan orang-orang yang mencukur pendek rambutnya? Beliau bersabda: “Semoga Allah merahmati orang-orang yang mencukur habis rambutnya.” Mereka berkata; Wahai Rasulullah, Dan orang-orang yang mencukur pendek rambutnya? Beliau bersabda: “Dan orang-orang yang mencukur pendek rambutnya” Mereka bertanya; Wahai Rasulullah, apa sebenarnya yang menyebabkan engkau memintakan rahmat untuk mereka? Beliau bersabda: “Karena mereka tidak ragu-ragu.” Ia (Ibnu Abbas) berkata; Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pun pergi.

 

Musnad Ahmad 3142: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Hisyam dari Muhammad dari Ibnu Abbas bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menyantap (daging) bahu kemudian beliau shalat tanpa berwudlu lagi.

 

Musnad Ahmad 3143: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Al Hajjaj dari ‘Atha` bahwa ia menganggap tidak bermasalah seseorang yang berihram dengan pakaian yang terlumuri oleh za’faran, yang telah dicuci namun tidak luntur dan tidak berbekas. Telah menceritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Al Hajjaj dari Al Husain bin Abdullah bin Ubaidullah dari Ikrimah dari Ibnu Abbas dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam seperti itu.

 

Musnad Ahmad 3144: Telah menceritakan kepada kami Yazid dari Al Hajjaj dari Abdurrahman bin Abis dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengagetkannya pada hari raya pada saat beliau menyuruh keluarganya keluar. Ia berkata; Lalu kami pun keluar untuk shalat tanpa adzan dan iqamah, kemudian beliau berkhutbah di hadapan kaum laki-laki, lalu beliau menemui kaum wanita dan berkhutbah di hadapan mereka, kemudian beliau menyuruh mereka untuk bersedekah, dan sungguh aku melihat seorang wanita melepaskan gelang dan cincinnya, lalu memberikannya kepada Bilal untuk disedekahkan.

 

Musnad Ahmad 3145: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Abbad bin Manshur dari Ikrimah dari Ibnu Abbas dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Sebaik-baik hari untuk kalian (berbekam) adalah hari ketujuh belas, kesembilan belas dan kedua puluh satu, beliau bersabda: “Tidaklah aku melewati sekumpulan malaikat pada malam aku diisra`kan kecuali mereka berkata; Engkau harus berbekam wahai Muhammad.

 

Musnad Ahmad 3146: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Abdullah bin ‘Aun dari Muhammad bin Sirin dari Ibnu Abbas ia berkata; Kami pernah berjalan bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam antara Makkah dan Madinah dan kami merasa aman tidak takut sedikitpun, lalu beliau shalat dua rakaat.

 

Musnad Ahmad 3147: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Abbad bin Manshur dari Ikrimah dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memiliki Alat bercelak, beliau bercelak dengannya ketika henda tidur sebanyak tiga kali pada setiap mata.

 

Musnad Ahmad 3148: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Hisyam dari Ikrimah dari Ibnu Abbas bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menikahi Maimunah binti Al Harits di Saraf ketika beliau sedang ihram, kemudian beliau menggaulinya setelah kembali dari Saraf.

 

Musnad Ahmad 3149: Telah menceritakan kepada kami Aswad bin Amir telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Abbad bin Manshur dari Ikrimah dari Ibnu Abbas bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bercelak dengan itsmid setiap malam sebelum beliau tidur, beliau bercelak pada setiap mata tiga kali.

 

Musnad Ahmad 3150: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Simak bin Harb dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas, ayat (Kamu adalah umat terbaik yang dilahirkan di tengah-tengah manusia) ia berkata; Mereka adalah orang-orang yang hijrah bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dari Makkah menuju Madinah.

 

Musnad Ahmad 3151: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dari Sufyan dari Abdurrahman bin Al Harits bin Ayyasy bin Abu Rabi’ah dari Hakim bin Hakim bin Abbad bin Hunaif dari Nafi’ bin Muth’im dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Jibril ‘Alaihissalam mengimamiku shalat di Ka’bah dua kali, kemudian ia berkata; Wahai Muhammad, ini adalah waktumu dan waktu para Nabi sebelummu, ia shalat Zhuhur ketika bayang-bayang sapanjang tali sandal dan shalat Maghrib ketika orang-orang yang berpuasa berbuka serta boleh makan dan minum.”

 

Musnad Ahmad 3152: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Habib bin Abu Tsabit dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menjamak antara shalat Zhuhur dan Ashar, Maghrib dan Isya` di Madinah bukan karena takut dan tidak pula hujan. Aku bertanya kepada Ibnu Abbas; Mengapa beliau lakukan itu? ia berkata; Agar tidak memberatkan umatnya.

 

Musnad Ahmad 3153: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dari Muhammad bin Qais dari Al Hakam dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas ia berkata; Aku pernah bermalam di rumah bibiku, Maimunah. Ia berkata lagi; Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bangun pada malam hari kemudian berwudlu. Ia berkata lagi; Lalu aku pun bangun dan berwudlu kemudian berdiri untuk shalat, lalu aku berdiri di belakang baliau atau di sebelah kiri beliau, maka beliau memutarku hingga memberdirikanku di sebelah kanannya.

 

Musnad Ahmad 3154: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dan Abdurrahman dari Sufyan dari Mukhawwal bin Rasyid dari Muslim Al Bathin dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pada shalat Fajar hari Jum’at membaca (ALIF LAM MIIM TANZIIL) surat As Sajdah dan (HAL ATA ‘ALAL INSAAN). Abdurrahman berkata dalam haditsnya; Pada shalat Jum’at membaca surat Al Jumu’ah dan surat Al Munafiqun.

 

Musnad Ahmad 3155: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Adam telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Abu Ishaq dari Muslim Al Bathin dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pada shalat Fajar hari Jum’at membaca (ALIF LAM MIIM TANZIIL) surat As Sajdah dan (HAL ATA ‘ALAL INSAAN HIINUM MINAD DAHRI).

 

Musnad Ahmad 3156: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Syarik dari Husain bin Abdullah dari Ikrimah dari Ibnu Abbas bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam shalat dengan pakaiannya, yang dengan kelebihannya beliau berlindung dari panas dan dinginnya tanah.

 

Musnad Ahmad 3157: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Abu Ishaq dari At Tamimi dari Ibnu Abbas ia berkata; Aku memerhatikan ketika beliau sujud, ketika sujud terlihat putih ketiaknya.

 

Musnad Ahmad 3158: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Shalih bin Rustum dari Ibnu Abu Mulaikah dari Ibnu Abbas ia berkata; Shalat telah didirikan sementara aku belum shalat dua rakaat, lalu beliau melihatku hendak melakukan shalat, maka beliau mendekatiku dan bersabda: “Apakah engkau hendak shalat Shubuh empat rakaat.” Hal ini dikatakan kepada Ibnu Abbas, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam? Ia menjawab; Ya.

 

Musnad Ahmad 3159: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Abu Ishaq dari Al Arqam bin Syurahbil Al Audi dari Ibnu Abbas bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam ketika tiba, beliau membaca mulai dari ayat yang telah di baca oleh Abu Bakar radliallahu ‘anhu.

 

Musnad Ahmad 3160: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Hisyam bin Ishaq bin Abdullah bin Kinanah dari ayahnya ia berkata; Seorang gubernur mengutusku agar aku menanyakan kepadanya mengenai shalat Istisqa`, lalu Ibnu Abbas berkata; Apakah yang menghalanginya untuk bertanya langsung kepadaku? Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam keluar dengan tawadlu, khusyu’, rapi dan tunduk, kemudian beliau shalat dua rakaat sebagaimana beliau shalat Id, dan beliau tidak berkhutbah seperti khutbah kalian ini.

 

Musnad Ahmad 3161: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Abu ‘Awanah dari Bukair bin Al Akhnas dari Mujahid dari Ibnu Abbas ia berkata; Allah mewajibkan melalui lisan NabiNya shallallahu ‘alaihi wasallam, shalat empat rakaat pada saat menetap dan dua rakaat pada saat bepergian dan satu rakaat pada saat takut (genting).

 

Musnad Ahmad 3162: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari ‘Adi bin Tsabit dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam keluar pada hari Idul Fitri atau Adlha, lalu beliau shalat dua rakaat bersama orang-orang kemudian pulang, beliau tidak shalat sebelum dan sesudahnya (dari kedua shalat itu).

 

Musnad Ahmad 3163: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Qurrah bin Khalid dan Yazid bin Ibrahim dari Ibnu Sirin dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bepergian dari Makkah dan Madinah tanpa rasa takut kecuali kepada Allah, beliau mengqasar shalat.

 

Musnad Ahmad 3164: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Sufyan dan Abdurrazaq ia berkata; telah memberitakan kepada kami Sufyan dari Manshur dari Mujahid dari Thawus dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak ada hijrah setelah penaklukan (Makkah) akan tetapi hanya jihad dan niat, maka apabila kalian diminta berangkat (jihad), maka berangkatlah.”

 

Musnad Ahmad 3165: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Malik bin Mighwal dari Thalhah bin Musharrif dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas ia berkata; Hari Kamis, ada apa dengan hari Kamis? Kemudian aku melihat air matanya menetes di pipinya seperti butiran mutiara, ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Berikan aku lembaran dan tempat tinta atau penyangga, akan aku tuliskan untuk kalian sebuah catatan yang kalian tidak akan tersesat setelahnya selama-lamanya.” Mereka berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam akan pergi (meninggal dunia).

 

Musnad Ahmad 3166: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Yahya bin Ubaid Al Bahrani ia mendengar Ibnu Abbas bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah dibuatkan nabidz (rendaman sari buah) di wadah yang terbuat dari kulit.

 

Musnad Ahmad 3167: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Al Hakam dari Mujahid dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Aku dimenangkan dengan angin timur, sementara kaum ‘Ad di hancurkan dengan angin barat.”

 

Musnad Ahmad 3168: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Abbad bin Manshur dari Ikrimah dari Ibnu Abbas bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam memberlakukan li’an dengan (bukti) kehamilan.

 

Musnad Ahmad 3169: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Abu Isra`il Al ‘Absi dari Fudlail bin Amru dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas dan Al Fadlal atau salah satu dari keduanya berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa yang hendak berhaji, maka bersegeralah karena seseorang bisa saja jatuh sakit, binatang tunggangan tersesat dan kebutuhan yang lain bisa saja datang.”

 

Musnad Ahmad 3170: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Abu Jamrah dari Ibnu Abbas ia berkata; “Kuburan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ditutup dengan kain beludru tebal yang berwarna merah.”

 

Musnad Ahmad 3171: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Al Mas’udi dari Ibnu Khutsaim dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sebaik-baik pakaian kalian adalah yang berwarna putih, maka kenakanlah bagi yang masih hidup dan kafanilah orang kalian yang meninggal di dalamnya, serta sebaik-baik celak kalian adalah itsmid.”

 

Musnad Ahmad 3172: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Ubaidullah bin Abdurrahman bin Mauhab dari Nafi’ bin Jubair dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Seorang janda lebih berhak dengan dirinya sendiri daripada walinya sementara seorang gadis diminta persetujuannya dan diamnya adalah tanda setujunya.”

 

Musnad Ahmad 3173: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dari Isra`il dari Abdul Karim dari Qais bin Habtar dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melarang hasil melacur, penjualan anjing dan harga penjualan khamer.

 

Musnad Ahmad 3174: Telah menceritakan kepada kami Abu Nu’aim telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Abdul Karim dari Qais bin Habtar dari Ibnu Abbas, ia memarfu’kan hadits ini, beliau bersabda: “Hasil penjualan anjing, hasil melacur dan hasil penjualan khamer adalah haram.”

 

Musnad Ahmad 3175: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Ibnu Thawus dari ayahnya dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa menjual makanan, maka janganlah menjualnya hingga ia menerimanya (ada padanya).” Aku bertanya kepada Ibnu Abbas; Mengapa bisa demikian? Ia menjawab; Tidakkah engkau melihat orang-orang saat ini saling menukarkan antara emas dan makanan dengan mengakhirkan (barangnya).

 

Musnad Ahmad 3176: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dari Ibnu Abu Laila dari Al Hakam dari Miqsam dari Ibnu Abbas ia berkata; Ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tiba di Makkah pada tahun Al Hudaibiyah, beliau melewati kaum Quraisy yang sedang duduk-duduk di Darun Nadwah, lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya mereka membicarakan bahwa kalian adalah lemah, maka apabila kalian tiba lakukanlah lari-lari kecil sebanyak tiga kali.” Ia berkata; Orang-orang musryrik berkata; Apakah mereka yang kalian bicarakan bahwa mereka itu lemah, sungguh mereka tidak rela berjalan hingga berlari-lari kecil.

 

Musnad Ahmad 3177: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dari Muhammad bin Sulaim dari Ibnu Abu Mulaikah bahwa Ibnu Abbas menulis surat kepadanya, (isinya) bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Seorang terdakwa lebih berhak atas sumpah.”

 

Musnad Ahmad 3178: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dari Isra`il dari Abu Ishaq dari Sa’id bin Syufai ia mendengar Ibnu Abbas berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam apabila hendak bepergian, beliau shalat dua rakaat.

 

Musnad Ahmad 3179: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dari Sukain bin Abdul Aziz dari ayahnya dari Ibnu Abbas bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam melihat Al Fadlal bin Abbas sedang memerhatikan seorang wanita di saat senja di Arafah, lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda seperti ini, seraya tangan beliau menutup mata pemuda ini: “Sesungguhnya hari ini siapa saja yang mampu menjaga pandangan dan lisannya maka akan diampuni.”

 

Musnad Ahmad 3180: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dari Abdul Jabbar bin Al Ward dari Ibnu Abu Mulaikah ia berkata; Ibnu Abbas berkata kepada Urwah bin Az Zubair; Wahai Urwah, tanyalah kepada ibumu, bukankah ayahmu telah tiba bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan ia bertahallul.

 

Musnad Ahmad 3181: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Hisyam dari Zaid dari ‘Atha` bin Yasar dari Ibnu Abbas bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam memakan (daging) hingga berkeringat, kemudian beliau keluar untuk shalat.

 

Musnad Ahmad 3182: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dari Sufyan dari ‘Ashim dari Abu Razin bahwa Umar bertanya kepada Ibnu Abbas tentang ayat ini: (Apabila telah datang pertologan Allah dan kemenangan.) ia berkata; Ketika turun ayat ini, ini adalah berita kematian kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam untuk dirinya sendiri.

 

Musnad Ahmad 3183: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Hisyam dari Qatadah dari Abu Al ‘Aliyah dari Ibnu Abbas bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ketika berduka beliau mengucapkan: (LA ILAHA ILLALLAH AL ‘ALI AL ‘AZHIM, LA ILAHA ILLALLAH AL HALIM AL KARIM, LA ILAHA ILLALLAH RABB AL ‘ARSY AL ‘AZHIM LA ILAHA ILLALLAH RABB AS SAMAWATI WAL ARDLI RABB AL ‘ARSY AL AZHIM) (Tidak ada sesembahan yang haq selain Allah Yang Maha Tinggi lagi Maha Agung. Tidak ada sesembahan yang haq selain Allah Yang Maha Penyantun lagi Maha Mulia. Tidak ada sesembahan yang haq selain Allah Rabb ‘Arsy yang agung. Tidak ada sesembahan yang haq selain Allah Rabb langit dan bumi Rabb ‘Arsy yang Agung).”

 

Musnad Ahmad 3184: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Abu Ishaq dari Arqam bin Syurahbil dari Ibnu Abbas ia berkata; Ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sakit menjelang ajalnya, saat itu beliau berada di rumah ‘Aisyah, beliau bersabda: “Panggilkan Ali kepadaku.” ‘Aisyah berkata; Kami akan panggilkan Abu Bakar untukmu. Hafshah berkata; Wahai Rasulullah, kami akan panggilkan Umar untukmu. Beliau bersabda: “Panggilkan ia.” Ummu Al Fadll berkata; Wahai Rasulullah, kami akan panggilkan Al Abbas untukmu. Beliau bersabda: “Panggilkan ia.” Maka ketika semuanya berkumpul, beliau mengangkat kepalanya namun beliau tidak melihat Ali maka beliaupun diam. Umar berkata; Beranjaklah kalian dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Lalu Bilal datang memberitahunya untuk shalat. Maka beliau bersabda: “Perintahkan Abu Bakar untuk menjadi imam shalat.” ‘Aisyah berkata; Sesungguhnya Abu Bakar itu orang yang cepat menangis, sebaiknya Umar yang engkau perintahkan menjadi imam. Maka Abu Bakar pun keluar mengimami manusia dan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam merasakan dirinya agak sehat, beliaupun keluar dengan dipapah oleh dua orang sahabat. Maka ketika jama’ah shalat melihat beliau, mereka bertasbih untuk Abu Bakar, maka Abu Bakar mundur ke belakang, namun Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berisyarat kepadanya agar jangan meninggalkan tempatnya hingga Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam datang dan duduk di sampingnya. Ia melanjutkan; Abu Bakar berdiri di samping kanan beliau, lalu Abu Bakar bermakmum kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan manusia pun bermakmum kepada Abu Bakar. Ibnu Abbas berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mulai membaca kelanjutan dari ayat yang dibaca oleh Abu Bakar. Beliau ‘alaihis salam meninggal pada saat sakit tersebut. Waki’ berkata sekali lagi; Maka Abu Bakar bermakmum kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam sedangkan manusia bermakmum kepada Abu Bakar. Telah menceritakan kepada kami Hajjaj telah mengabarkan kepada kami Isra’il dari Abu Ishaq dari Al Arqam bin Syurahbil dia berkata; saya mengadakan perjalan bersama Ibnu Abbas dari Madinah ke Hisyam, maka saya bertanya kepadanya; Apakah Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam berwasiat? Kemudian perawi menyebutkan makna hadits. Ia menjawab; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah melaksanakan shalat dalam keadaan yang sangat berat sekali untuk melaksanakan shalat. Beliau keluar dengan dipapah oleh dua orang, sementara kaki beliau menapak di tanah, maka pada saat itu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam meninggal dan belum berwasiat.

 

Musnad Ahmad 3185: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Abu Bisyr dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas ia berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam meninggal dunia sementara saat itu aku berusia sepuluh tahun dan telah berkhitan serta aku telah membaca seluruh ayat-ayat muhkam Al Qur`an.

 

Musnad Ahmad 3186: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman bin Al Mahdi telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Abdurrahman bin ‘Abis ia berkata; Aku mendengar Ibnu Abbas berkata; Aku keluar bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pada hari Idul Fithri atau Adlha, lalu beliau shalat kemudian berkhutbah, lalu beliau menemui kaum wanita dan beliau pun menasihati kepada mereka dan mengingatkan serta memerintahkan mereka untuk bersedekah.

 

Musnad Ahmad 3187: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman bin Al Mahdi dari Sufyan dari Al A’masy ia berkata; Aku bertanya kepada Ibrahim mengenai seorang laki-laki shalat bersama imam, lalu ia menjawab; Ia berdiri di sebelah kirinya. Lalu aku berkata; Telah menceritakan kepadaku Sumai’ Az Zayyat ia berkata; Aku mendengar Ibnu Abbas menceritakan bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam memberdirikannya di sebelah kanannya. Lalu ia (Ibrahim) mengambil (hadits) tersebut.

 

Musnad Ahmad 3188: Telah menceritakan kepada kami Rauh bin Ubadah telah menceritakan kepada kami Ibnu Juraij ia berkata; Telah mengabarkan kepadaku Yahya bin Sa’id dari Al Qosim bin Muhammad dari Ibnu Abbas bahwa seorang laki-laki menemui Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam lalu berkata; Wahai Rasulullah, Aku tidak mempunyai ikatan apapun terhadap keluargaku sejak penyerbukan kurmaku, ia mengatakan; Penyerbukan kurma adalah apabila telah diserbuki maka dibiarkan tidak disirami selama empat puluh hari semenjak diserbuki. Kemudian aku dapatkan istriku bersama laki-laki lain. Adapun suaminya (berkulit) kekuning-kuningan, kecil betis kakinya dan lurus rambutnya, sementara yang dituduh berzina dengannya (berkulit) hitam dan berambut keriting. Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berdoa: “Ya Allah, berilah kejelasan.” Kemudian beliau memerintahkan keduanya untuk melakukan li’an. Ternyata wanita itu melahirkan anak yang menyerupai dengan laki-laki yang dituduh berzina tadi.

 

Musnad Ahmad 3189: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Zakariya bin Ishaq telah menceritakan kepada kami Amru bin Dinar bahwa Ibnu Abbas berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Buah-buahan tidak boleh dijual hingga layak dimakan.”

 

Musnad Ahmad 3190: Telah menceritakan kepada kami Rauh dan telah menceritakan kepada kami Abdurrahman bin Al mahdi telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Abu musa dari Wahb bin Munabih dari Ibnu Abbas dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Barang siapa yang tinggal di pedalaman, maka akan berwatak keras, barangsiapa yang membuntuti binatang buruan ia lalai serta barangsiapa yang mendatangi penguasa dia akan terkena fitnah.”

 

Musnad Ahmad 3191: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman dari Za`idah dan Abdush Shamad ia berkata; Telah menceritakan kepada kami Za`idah dari Simak dari Ikrimah dari Ibnu Abbas ia berkata; Dulu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam shalat menghadap Baitul Maqdis. Abdush Shamad berkara; Dan orang yang bersamanya selama enam belas bulan kemudian arah kiblat dirubah setelah itu. Abdush Shamad berkata; Kemudian kiblat diarahkan ke Baitullah (Ka’bah), Mu’awiyah yakni Ibnu Amru berkata; Kemudian arah kiblat dirubah setelah itu.

 

Musnad Ahmad 3192: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Abu Bakar yakni Ibnu Abu Al Jahm dari Ubaidullah bin Abdullah dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melakukan shalat Khauf di Dzu Qarad, satu shaf berada di belakang beliau dan satu shaf menghadapi musuh, beliau shalat bersama mereka satu rakaat kemudian salam. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam shalat dua rakaat, sedangkan setiap kelompok shalat satu rakaat.

 

Musnad Ahmad 3193: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman dari Ibnu Dzar dari ayahnya dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas ia berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda kepada Jibril: “Apa yang menghalangimu untuk mengunjungiku lebih banyak dari kunjunganmu kepada kami ini?” ia (Ibnu Abbas) berkata; Maka turunlah ayat: (Dan tidaklah kami (Jibril) turun, kecuali dengan perintah Rabb-mu. kepunyaan-Nya-lah apa-apa yang ada di hadapan kita, apa-apa yang ada di belakang kita dan apa-apa yang ada di antara keduanya, dan tidaklah Rabb-mu lupa.) ia berkata lagi; Jawaban ini ditujukan kepada Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam.

 

Musnad Ahmad 3194: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman dari Isra`il dari Abdul Karim Al Jazari dari Ikrimah dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melarang meniup makanan dan minuman. Dan telah menceritakannya kepada kami Abu Nu’aim dari Ikrimah secara mursal, dan telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Sabiq mensanadkannya dari Ibnu Abbas.

 

Musnad Ahmad 3195: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Abu Bisyr dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ditanya mengenai anak-anak kaum musyrikin, lalu beliau bersabda: “Allah menciptakan mereka, ketika menciptakan mereka Dia mengetahui apa yang akan mereka kerjakan.”

 

Musnad Ahmad 3196: Telah menceritakan kepada kami Sufyan bin Uyainah dari Sulaiman bin Abu Muslim ia mendengarnya dari Thawus dari Ibnu Abbas ia berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam apabila bangun malam untuk shalat tahajjud, beliau mengucapkan: “Ya Allah, segala puji milikMu, Engkau cahaya seluruh langit dan bumi serta segenap makhluk yang ada padanya. Segala puji milikMu Engkaulah Pemelihara seluruh langit dan bumi serta segenap makhluk yang ada padanya. Segala puji milikMu, Engkaulah Penguasa segenap langit dan bumi serta segenap makhluk yang ada padanya, segala puji milikMu, Engkaulah Yang Maha Benar, janjiMu benar, pertemuan denganMu benar, firmanMu benar, surga adalah benar, neraka benar, kiamat adalah benar, para nabi adalah benar, dan Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam adalah benar. Ya Allah, hanya kepadaMu aku berserah, hanya kepadaMu aku beriman, hanya kepadaMu aku bertawakal, hanya kepadaMu aku bertaubat, hanya kepadaMu aku mengadu, hanya kepadaMu aku memohon keputusan, oleh karena itu ampunilah dosa-dosaku yang lalu dan yang akan datang, yang aku lakukan secara sembunyi-sembunyi atau terang-terangan. Engkaulah yang Terdahulu dan Engkaulah yang Terakhir, tiada sembahan yang hak selain Engkau.” Atau: “Tidak ada sesembahan yang haq selain Engkau.”

 

Musnad Ahmad 3197: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Ibnu Juraij ia berkata; Telah mengabarkan kepadaku Amru bin Dinar bahwa ‘Ausajah budak Ibnu Abbas telah mengabarkan kepadanya dari Ibnu Abbas bahwa seorang laki-laki meninggal dan tidak meninggalkan seorang ahli waris pun. Kemudian Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam memberikan warisan tersebut kepada mantan budaknya yang telah dibebaskan olehnya, karena dialah yang memegang wala`nya dan dialah yang memerdekakannya.

 

Musnad Ahmad 3198: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman bin Al Mahdi telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Ibnu Abu Najih dari Abdullah bin Katsir dari Abu Al Minhal dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tiba di Madinah, sementara itu orang-orang biasa memesan buah-buahan dalam tempo setahun dan dua tahun atau dua tahun dan tiga tahun, kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Pesanlah buah-buahan dengan takaran yang diketahui, timbangan yang diketahui dan waktu yang telah ditetapkan.”

 

Musnad Ahmad 3199: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman telah menceritakan kepada kami Za`idah yakni Ibnu Qudamah dari Simak dari Ikrimah dari Ibnu Abbas bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah shalat di atas tikar kecil.

 

Musnad Ahmad 3200: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman dari Malik dari Makhramah bin Sulaiman dari Kuraib dari Ibnu Abbas ia berkata; Aku pernah bermalam di rumah bibiku, Maimunah, lalu aku berkata; Aku akan melihat bagaimana shalat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam disediakan bantal lalu beliau dan keluarganya tidur pada bantal panjang. Kemudian beliau bangun pada pertengahan malam, mendekati atau melewatinya, beliau mengusap kantuk dari dirinya, kemudian beliau membaca sepuluh ayat terakhir surat Ali Imran hingga selesai, lalu bangun menuju ke geriba yang tergantung, beliau berwudlu kemudian shalat. Aku pun bangun dan melaksanakan seperti apa yang beliau kerjakan kemudian aku datang dan berdiri di sampingnya, maka beliau meletakkan tangannya di kepalaku dan memegang telingaku lalu memilinnya. Beliau shalat dua rakaat, dua rakaat, dua rakaat, dua rakaat, dua rakaat, dua rakaat kemudian beliau melakukan witir.

 

Musnad Ahmad 3201: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman dari Malik dari Zaid bin Aslam dari Ibnu Wa’lah dari Ibnu Abbas bahwa seorang laki-laki memberi hadiah kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam wadah yang berisi khamer, maka beliau bersabda: “Sesungguhnya khamer telah diharamkan.” Kemudian orang itu memanggil seorang laki-laki, maka laki-laki itu pun mengikutinya. Lalu beliau bersabda: “Apa yang engkau perintahkan kepadanya?” laki-laki itu menjawab; Aku menyuruh untuk menjualnya. Beliau bersabda: “Sesungguhnya yang diharamkan meminumnya, maka diharamkan pula menjualnya.” Ia (perawi) berkata; Maka dituanglah isinya.

 

Musnad Ahmad 3202: Ia mengatakan; Aku membacakan kepada Abdurrahman dari Malik dan telah menceritakan kepadaku Ishaq ia berkata; Telah menceritakan kepada kami Malik dari Zaid bin Aslam dari ‘Atha` bin Yasar dari Abdullah bin Abbas bahwa ia mengatakan; Matahari telah tenggelam sementara Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersama orang-orang yang bersamanya tengah menlakukan shalat, beliau berdiri sangat lama. Ia mengatakan; Sekitar bacaan surat Al Baqarah, ia melanjutkan; Kemudian beliau melakukan ruku’ yang lama lalu bangkit dan berdiri lama, tidak lebih lama dari pertama kemudian beliau ruku’ lama tapi tidak lebih lama dari ruku’ pertama, setelah itu beliau sujud. Lalu beliau berdiri sangat lama, tidak selama berdiri pada raka’at pertama, lalu beliau ruku’ sangat lama, tidak selama ruku’ yang pertama. Lalu beliau berdiri lama, tidak selama berdiri yang pertama, kemudian beliau ruku’ dalam waktu yang lama, tidak selama waktu ruku’ yang pertama, lalu beliau sujud, setelah itu beliau pergi sementara matahari telah bersinar kembali. Kemudian beliau bersabda: “Sesungguhnya matahari dan bulan adalah dua tanda dari tanda-tanda kebesaran Allah, keduanya tidak tertutup sinarnya (gerhana) di sebabkan kematian seseorang dan bukan pula disebabkan kelahiran seseorang. Maka apabila kalian melihat gerhana, berdzikirlah kepada Allah.” Orang-orang bertanya kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam; “Wahai Rasulullah, kami melihat engkau sedang mendapatkan sesuatu ditempat berdirimu, dan kami melihat engkau tertawa? Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya aku telah melihat surga.” Atau “sungguh surga telah diperlihatkan kepadaku.” Ishaq tidak ragu-ragu (dengan redaksi haditsnya), ia meriwayatkan; “Aku telah melihat surga, kemudian aku mendapatkan buah darinya, kalau sekiranya aku mengambilnya niscaya kalian akan memakannya selama masih ada di dunia. Aku juga melihat neraka, aku tidak pernah melihat pemandangan yang lebih mengerikan seperti hari itu, dan aku melihat kebanyakan penghuninya adalah kaum wanita.” Para sahabat bertanya; “Mengapa wahai Rasulullah?” Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Mereka banyak yang kufur.” Para sahabat bertanya; “Apakah mereka kufur kepada Allah?” beliau menjawab: “Tidak, akan tetapi mereka kufur terhadap pemberian suaminya, mereka mengingkari kebaikan suaminya. Jika engkau berbuat baik kepada mereka satu tahun, kemudian mereka melihat satu kesalahan kalian, mereka akan berkata; “sungguh aku tidak pernah melihat kebaikan sedikitpun pada dirimu.”

 

Musnad Ahmad 3203: Ia berkata; Aku telah membaca di hadapan Abdurrahman; Malik dari Ibnu Syihab dari Sulaiman bin Yasar dari Abdullah bin Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah membonceng Al Fadlal, lalu seorang wanita dari Khats’am datang meminta fatwa kepada beliau. Lalu Al Fadlal pun melihat wanita itu dan wanita itu pun melihatnya, maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memalingkan wajah Al Fadlal ke arah lain. Wanita itu berkata; Wahai Rasulullah, sesungguhnya kewajiban Allah kepada hambaNya berupa haji telah sampai kepada ayahku yang telah tua renta, ia tidak mampu duduk tegak di atas binatang tunggangannya, bolehkan aku menghajikannya? Beliau menjawab: “Ya.” Peristiwa itu terjadi pada haji Wada’.
Musnad Ahmad 3204: Telah menceritakan kepada kami Isma’il telah menceritakan kepada kami Ayyub ia berkata; Aku tidak tahu, apakah aku mendengarnya dari Sa’id bin Jubair atau aku diberitakannya darinya, ia berkata; Aku datang menemui Ibnu Abbas di Arafah saat itu ia sedang makan buah delima, dan ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berbuka di Arafah dan Ummu Al Fadlal mengirimkan susu kepadanya lalu beliau pun meminumnya.

 

Musnad Ahmad 3205: Telah menceritakan kepada kami Isma’il telah memberitakan kepada kami Yahya bin Abu Ishaq ia berkata; Telah menceritakan kepadaku dan berkata sekali lagi, telah menceritakan kepada kami Sulaiman bin Yasar ia berkata; Telah menceritakan kepadaku salah satu anak Al Abbas mungkin Al Fadlal atau Abdullah ia berkata; Aku dibonceng oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam lalu datang seorang laki-laki lalu berkata; Sesungguhnya ayahku atau ibuku, Yahya berkata; Besar dugaanku bahwa ia mengatakan; ayahku yang sudah tua, namun belum berhaji, jika aku naikkan di atas unta, ia tidak bisa duduk tegak di atasnya, jika aku paksa dia duduk, aku tetap mengkhawatirkannya, lalu apakah aku boleh berhaji atas namanya? Beliau bersabda: “Apakah engkau akan melunasi hutangnya jika ia berhutang?” ia menjawab; Ya. Beliau bersabda: “Maka berhajilah atas namanya.” Telah menceritakan kepada kami Husyaim telah memberitakan kepada kami Yahya bin Abu Ishaq dari Sulaiman bin Yasar dari Abdullah bin Abbas atau dari Al Fadlal bin Abbas bahwa seorang laki-laki bertanya kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, lalu menyebutkan hadits yang semakna.

 

Musnad Ahmad 3206: Telah menceritakan kepada kami Isma’il telah memberitakan kepada kami Khalid Al Hadzdza` dari Ikrimah ia berkata; Ibnu Abbas berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam merangkulku dan bersabda: “Ya Allah, ajarilah ia Al Qur`an.”

 

Musnad Ahmad 3207: Telah menceritakan kepada kami Isma’il dari Khalid Al Hadzdza` ia berkata; Telah menceritakan kepadaku Ammar mantan budak bani Hasyim ia berkata; Aku mendengar Ibnu Abbas berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam wafat dalam usia enam puluh lima.

 

Musnad Ahmad 3208: Telah menceritakan kepada kami Isma’il telah memberitakan kepada kami Ayyub dari Ibnu Abu Mulaikah dari Ibnu Abbas bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam keluar dari kamar mandi lalu dihidangkan kepadanya makanan, kemudian disediakan pula air untuk berwudlu. Maka beliau bersabda: “Sesungguhnya aku diperintah untuk berwudlu jika aku hendak mendirikan shalat.”

 

Musnad Ahmad 3209: Telah menceritakan kepada kami Isma’il telah menceritakan kepada kami Ayyub dari Amru bin Dinar dari Sa’id bin Al Huwairits dari Ibnu Abbas bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam keluar dari kamar mandi lalu dihidangkan makanan kepada beliau, mereka berkata; Maukah kami ambilkan air wudlu untukmu? Beliau bersabda: “Aku berwudlu ketika aku hendak shalat.”

 

Musnad Ahmad 3210: Telah menceritakan kepada kami Isma’il telah menceritakan kepada kami Ayyub dari Ikrimah dari Ibnu Abbas dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Barang siapa yang menggambar suatu gambar, maka ia akan diminta untuk meniupkan ruh padanya pada hari kiamat nanti, ia akan disiksa dan ia tidak akan pernah bisa meniupkannya. Barang siapa yang mengaku telah bermimpi (padahal dusta), maka ia akan diminta untuk menyimpulkan dua rambut.” Atau beliau bersabda: “Di antara dua rambut. Kemudian ia akan disiksa dan ia tidak akan pernah mampu untuk menyimpulnya. Barang siapa mendengar perkataan suatu kaum, yang kaum itu membencinya, akan dituangkan cairan timah pada lubang telinganya pada hari kiamat.” Isma’il berkata; Yakni Ar Rashash yaitu cairan timah.

 

Musnad Ahmad 3211: Telah menceritakan kepada kami Isma’il telah memberitakan kepada kami Ayyub dari Ikrimah dari Ibnu Abbas bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menikahi Maimunah, ketika beliau sedang ihram, dan beliau menggaulinya di Sarif saat beliau bertahallul dan ia (Maimunah) meninggal dunia di Sarif.

 

Musnad Ahmad 3212: Telah menceritakan kepada kami Isma’il telah memberitakan kepada kami Ayyub dari Ikrimah ia berkata; Ibnu Abbas berkata tentang seorang kakek yang disabdakan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam terhadapnya: “Seandainya aku diperkenankan mengambil seorang kekasih dari umat ini, niscaya aku akan mengambilnya, sesungguhnya ia menggantikan posisi ayah yakni Abu Bakar.”

 

Musnad Ahmad 3213: Telah menceritakan kepada kami Isma’il telah memberitakan kepada kami Ayyub dari Abu Raja` Al ‘Utharidi ia berkata; Aku mendengar Ibnu Abbas berkata; Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Aku menengok ke dalam surga lalu aku melihat bahwa kebanyakan penghuninya adalah orang-orang fakir, dan aku menengok ke neraka lalu aku melihat kebanyakan penghuninya adalah wanita.”

 

Musnad Ahmad 3214: Telah menceritakan kepada kami Isma’il telah menceritakan kepada kami Ayyub dari Ikrimah dari Ibnu Abbas bahwa ia berkata tentang sujud pada surat Shad; (Surat ini) bukanlah yang mengharuskan sujud, namun sungguh aku telah melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sujud pada surat itu.

 

Musnad Ahmad 3215: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Abdul Malik bin Abu Ghaniyyah ia berkata; telah memberitakan kepada kami Al ‘Awwam bin Hausyab ia berkata; Aku bertanya kepada Mujahid tentang sujud pada surat Shad? Ia menjawab; Ya. Aku bertanya kepada Ibnu Abbas tentangnya lalu ia berkata; Apakah engkau membaca ayat ini: (Dan kepada sebagian dari keturunannya (Nuh) yaitu Daud bin Sulaiman) hingga akhir ayat yang bunyinya, (maka ikutlah petunjuk mereka) ia berkata; Nabi kalian shallallahu ‘alaihi wasallam diperintah untuk mengikuti Dawud.

 

Musnad Ahmad 3216: Telah menceritakan kepada kami Isma’il telah menceritakan kepada kami Ayyub dari Abdullah bin Sa’id bin Jubair dari ayahnya dari Ibnu Abbas ia berkata; Aku pernah bermalam di rumah bibiku, Maimunah, lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berdiri untuk shalat malam, maka aku pun berdiri shalat bersama beliau dan berdiri di sebelah kirinya. Lalu ia berkata kepadaku begini; Kemudian beliau meraih kepalaku dan memberdirikanku di sebelah kanannya.

 

Musnad Ahmad 3217: Telah menceritakan kepada kami Isma’il telah menceritakan kepada kami Ayyub ia berkata; Aku diberitakan dari Sa’id bin Jubair ia berkata; Ibnu Abbas berkata; Kemudian datanglah satu malaikat kepadanya hingga sampai pada sumber air zamzam, kemudian malaikat itu menginjaknya dengan tumitnya, lalu keluarlah mata air, kemudian ia mulai menciduk air dengan geribanya. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Semoga Allah merahmati Ummu Isma’il, kalau sekiranya ia terburu-buru, niscaya air zamzam itu seperti air biasa.”

 

Musnad Ahmad 3218: Telah menceritakan kepada kami Isma’il telah menceritakan kepada kami Ayyub dari seorang syaikh dari bani Sadus ia berkata; Ibnu Abbas ditanya mengenai mencium bagi orang yang berpuasa? Lalu ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah mencium bagian kepala, saat itu beliau sedang berpuasa. Telah menceritakannya kepada kami Ibnu Ja’far telah menceritakan kepada kami Sa’id dari Ayyub dari Abdullah bin Syaqiq dari Ibnu Abbas lalu ia menyebutkannya.

 

Musnad Ahmad 3219: Telah menceritakan kepada kami Isma’il telah memberitakan kepada kami Yunus dari Al Hakam bin Al A’raj ia berkata; Aku bertanya kepada Ibnu Abbas mengenai hari ‘Asyura`a. Lalu ia berkata; Apabila kamu melihat hilal bulan Muharram, maka hitunglah, lalu apabila kamu berada di waktu shubuh hari kesembilan, maka berpuasalah kalian. Yunus berkata; Kemudian aku diberitakan dari Al Hakam bahwa ia berkata; Apakah demikian Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam berpuasa? Ia berkata; Ya.

 

Musnad Ahmad 3220: Telah menceritakan kepada kami Isma’il dan Muhammad bin Ja’far keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami ‘Auf dari Sa’id bin Abu Al Hasan, Ibnu Ja’far berkata; Telah menceritakan kepadaku Sa’id bin Abu Al Hasan ia berkata; Aku berada di dekat Ibnu Abbas dan ada seorang laki-laki bertanya kepadanya, lalu ia berkata; Wahai Ibnu Abbas, sesungguhnya aku seorang laki-laki, penghasilanku dari hasil karya tanganku. Dan aku yang menggambar lukisan-lukisan ini. Ibnu Abbas menjawab; Sesungguhnya aku tidak mengatakan kepadamu kecuali apa yang aku dengar dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Barang siapa yang menggambar suatu gambar, sesungguhnya pada hari kiamat Allah Azza wa Jalla akan mengadzabnya supaya ia meniupkan ruh sementara ia tidak akan bisa memberinya ruh selamanya.” Ia berkata; Maka laki-laki itu terserang penyakit asma yang parah, sementara wajahnya menguning. Kemudian Ibnu Abbas berkata kepadanya; Celaka engkau, jika engkau enggan, maka gambarlah pohon ini dan segala sesuatu yang tidak memiliki ruh.

 

Musnad Ahmad 3221: Telah menceritakan kepada kami Isma’il telah menceritakan kepada kami Ayyub dari seorang laki-laki ia berkata; Ibnu Abbas berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memerintahkan kami untuk tahallul, maka kami bertahallul, lalu pakaian-pakaian dikenakan, batu-batu berhamburan dan wanita-wanita dinikahi.

 

Musnad Ahmad 3222: Telah menceritakan kepada kami Isma’il telah memberitakan kepada kami Laits ia berkata Thawus berkata; Ibnu Abbas berkata; Bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam tidak melakukan shalat di dalamnya, namun beliau hanya menghadap ke arah sudut-sudutnya.

 

Musnad Ahmad 3223: Telah menceritakan kepada kami Isma’il telah memberitakan kepada kami Laits dari Thawus dari Ibnu Abbas bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menjama’ antara shalat Zhuhur dan Ashar, shalat Maghrib dan Isya` pada waktu bepergian dan menetap.

 

Musnad Ahmad 3224: Telah menceritakan kepada kami Isma’il telah memberitakan kepada kami Ayyub dari Ikrimah dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berbuka ketika di Arafah, dan Ummu Al Fadlal mengirimkan susu kepadanya, lalu beliau meminumnya.

 

Musnad Ahmad 3225: Telah menceritakan kepada kami Isma’il telah memberitakan kepada kami Ayyub dari Ikrimah ia berkata; Ibnu Abbas berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam membaca apa yang diperintahkan kepadanya untuk membacanya dan diam terhadap apa yang diperintahkan kepadanya untuk diam. (dan tidaklah Rabb-mu lupa) dan (Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu).

 

Musnad Ahmad 3226: Telah menceritakan kepada kami Isma’il telah memberitakan kepada kami Ayyub dari Ikrimah dari Ibnu Abbas bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menikahi Maimunah, saat beliau sedang ihram.

 

Musnad Ahmad 3227: Telah menceritakan kepada kami Isma’il telah memberitakan kepada kami Ayyub dari Ikrimah dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Carilah malam lailatul qadar pada sepuluh akhir, yaitu hari kesembilan, kelima atau ketujuh malam yang tersisa.”

 

Musnad Ahmad 3228: Telah menceritakan kepada kami Bahz telah menceritakan kepada kami Abdul Warits telah menceritakan kepada kami Al ja’d teman Al Hila Abu Utsman telah menceritakan kepada kami Abu Raja` dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda sebagaimana yang beliau riwayatkan dari Rabbnya Azza wa Jalla: “Sesungguhnya Allah Azza wa Jalla mencatat kebaikan dan keburukan kemudian Dia menerangkannya, maka barang siapa yang bertekad melakukan kebaikan namun tidak jadi mengerjakannya, maka Allah akan mencatat baginya satu kebaikan yang sempurna, dan jika ia mengerjakannya maka akan dicatat baginya sepuluh kebaikan hingga tujuh ratus kali lipat, bahkan lebih banyak dari itu. Dan barangsiapa yang bertekad hendak melakukan keburukan namun tidak ia kerjakan, maka Allah mencatat baginya satu kebaikan yang sempurna, lalu jika ia mengerjakannya maka akan dicatat baginya satu keburukan.”

 

Musnad Ahmad 3229: Telah menceritakan kepada kami Bahz telah menceritakan kepada kami Hammam telah menceritakan kepada kami Qatadah dari Yahya bin Ya’mar dari Ibnu Abbas bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam selesai menyantap bahu (kambing) kemudian shalat dan tidak berwudlu.

 

Musnad Ahmad 3230: Telah menceritakan kepada kami Bahz telah menceritakan kepada kami Hammam dari Qatadah dari ‘Azrah dari Sa’id bin Jubair dan Abdush Shamad. Ia berkata; telah menceritakan kepada kami Hammam telah menceritakan kepada kami Qatadah dari temannya dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam membaca pada shalat Jum’at dengan surat Al Jum’ah dan Al Munafiqun.

 

Musnad Ahmad 3231: Telah menceritakan kepada kami Bahz telah menceritakan kepada kami Hammam telah memberitakan kepada kami Qatadah dari Ikrimah dari Ibnu Abbas bahwa suami Barirah adalah seorang budak hitam bernama Mughitsan, dan aku melihat ia mengikuti Barirah pada salah satu jalan kecil di kota Madinah, ia meneteskan air mata terhadapnya. Ia berkata; Kemudian Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menetapkan empat ketetapan atasnya (Barirah), beliau menetapkan bahwa wala` adalah hak bagi yang memerdekakan, dan memintanya untuk memilihnya serta beliau memerintahkan (budak) itu untuk beriddah. Hammam berkata sekali lagi; Iddah wanita merdeka. Ia berkata; Dan diberikan suatu sedekah kepadanya, lalu ia (Barirah) menghadiahi ‘Aisyah dari pemberian itu, kemudian ‘Aisyah menyebutkan hal itu kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam lalu beliau bersabda: “Bagi (Barirah) adalah sedekah, bagi kita itu adalah hadiah.”

 

Musnad Ahmad 3232: 3406Telah menceritakan kepada kami Bahz telah menceritakan kepada kami Aban bin Yazid Al ‘Athar telah menceritakan kepada kami Qatadah dari Sa’id bin Al Musayyab dan dari Ikrimah dari Ibnu Abbas bahwa para utusan Abdul Qais menemui Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, di antara mereka ada Al Asyajj saudara Banu ‘Ashar. Mereka bertanya; Wahai Nabiyullah, sesungguhnya kami hidup dari Rabi’ah dan antara kami dan engkau ada sekelompok kaum kafir yang berbahaya, sedangkan kami bisa bertemu engkau hanya pada bulan Haram. Maka perintahkanlah kepada kami amalan yang jika kami mengamalkannya akan memasukkan kami ke surga dan kami akan mengajak orang-orang yang bersama kami melakukannya. Lalu beliau pun memerintahkan empat hal dan melarang empat hal pula. Beliau memerintahkan agar mereka menyembah Allah dan tidak menyekutukanNya dengan sesuatu pun, berpuasa pada bulan Ramadlan, berhaji ke Baitullah serta memberi seperlima dari harta rampasan perang. Dan beliau melarang empat hal; Melarang minum menggunakan hantam, dubba`, naqir dan muzaffat. Mereka bertanya; Wahai Rasulullah, dengan apa kami gunakan untuk minum? Beliau menjawab: “Hendaklah kalian minum menggunakan kulit yang diikat mulutnya.” Telah menceritakan kepada kami ‘Affan telah menceritakan kepada kami Aban ia berkata; Aku mendengar Qatadah menyebutkan dari Sa’id bin Al Musayyab dari Ibnu Abbas, dan Ikrimah dari Ibnu Abbas bahwa para utusan Abdul Qais menemui Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, di antara mereka ada Al Asyajj saudara banu ‘Ashar, lalu ia menyebutkan secara makna.

 

Musnad Ahmad 3233: Telah menceritakan kepada kami Bahz telah menceritakan kepada kami Hammam dari Qatadah dan telah menceritakan kepada kami ayahku ia berkata; Telah menceritakan kepada kami ‘Affan keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Hammam dari Qatadah, ‘Affan berkata; telah memberitakan kepada kami Qatadah dari Abu Mijlaz ia berkata; Aku bertanya kepada Ibnu Umar tentang shalat witir, lalu ia menjawab; Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Satu rakaat yang dikerjakan pada akhir malam.” Ia berkata; Dan aku bertanya kepada Abdullah bin Abbas, lalu ia berkata; Aku telah mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Satu rakaat yang dikerjakan pada akhir malam.”

 

Musnad Ahmad 3234: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Hisyam dari Ikrimah dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam meninggal dunia, sementara baju besinya tergadai di tangan seorang yahudi, dengan harga tiga puluh sha’ gandum, beliau (gadaikan) untuk memberi makan keluarga beliau.

 

Musnad Ahmad 3235: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Auf bin Abu Jamilah dari Yazid Al Farisi ia berkata; Aku melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dalam mimpi pada masa Ibnu Abbas, ia berkata; Yazid menulis lembaran-lembaran, ia berkata; Aku berkata kepada Ibnu Abbas; Sesungguhnya aku melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dalam mimpi. Ibnu Abbas berkata; Sesungguhnya Rasulullah pernah bersabda: “Sesungguhnya setan tidak mampu menyerupaiku, maka barang siapa bermimpi melihatku, sungguh ia telah melihatku.” Lalu apakah kamu dapat menyebutkan ciri-ciri orang yang engkau lihat dalam mimpimu? Ia berkata; Aku menjawab; Ya, aku melihat seorang laki-laki di antara dua orang laki-laki, tubuh dan (warna) kulitnya 3410

 

Musnad Ahmad 3236: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Abu Adi dari Ibnu ‘Aun dari Muhammad dari Ibnu Abbas; Kami berjalan bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam antara Makkah dan Madinah, tidak takut kecuali kepada Allah Azza wa Jalla, lalu kami shalat dua rakaat.

 

Musnad Ahmad 3237: Telah menceritakan kepada kami Ishaq bin Yusuf telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Abdullah bin Utsman dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menikahi Maimunah binti Al Harits, ketika beliau sedang ihram.

 

Musnad Ahmad 3238: Telah menceritakan kepada kami Ishaq bin Yusuf dari Sufyan dari Amru bin Dinar dari Jabir bin Zaid dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menikah, ketika beliau sedang ihram.

 

Musnad Ahmad 3239: Telah menceritakan kepada kami Ishaq bin Yusuf dari Sufyan dari Abu Ishaq dari At Tamimi dari Ibnu Abbas bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam apabila sujud, terlihat putih kedua ketiak beliau, saat beliau sedang sujud.

 

Musnad Ahmad 3240: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Hajjaj dari Al Hakam dari Miqsam dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pada hari (pengepungan) Tha`if beliau membebaskan orang yang keluar dari kaum musyrikin.

 

Musnad Ahmad 3241: Telah menceritakan kepada kami Mu’tamir dari Salm dari sebagian sahabatnya dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak ada pelacuran dalam Islam, barang siapa yang telah berzina pada masa jahiliyah maka ia telah mendapatkan bagiannya. Barang siapa yang mengklaim seorang anak bukan dari pernikahan yang sah maka ia tidak mewarisi dan tidak diwarisi.”

 

Musnad Ahmad 3242: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Habib dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas ia berkata; Ash Sha’b bin Jatsamah menghadiahi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berupa keledai liar ketika beliau sedang ihram, lalu beliau menolaknya dan bersabda: “Seandainya kami sedang tidak berihram, tentu kami akan terima pemberian darimu.”

 

Musnad Ahmad 3243: Telah menceritakan kepada kami Ibnu Numair dari Hajjaj bin Arthah dari Husain bin Abdullah dari Ikrimah dari Ibnu Abbas bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memberi kelonggaran pada pakaian yang diwarnai, selama tidak luntur dan berbekas.

 

Musnad Ahmad 3244: Telah menceritakan kepada kami Hammad bin Usamah ia berkata; Aku mendengar Al A’masy berkata; Telah menceritakan kepada kami Abbad bin Ja’far dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas ia berkata; Ketika Abu Thalib menderita sakit, para utusan Quraisy masuk ke rumahnya, di antara mereka terdapat Abu Jahal. Mereka mengatakan; “Wahai Abu Thalib, keponakanmu telah mencela tuhan-tuhan kami, ia mengatakan begini dan begitu, serta berbuat seperti ini dan seperti itu, maka panggil dan laranglah ia!. Kemudian Abu Thalib mengirim utusan untuk memanggil beliau. Saat itu di sisi Abu Thalib terdapat tempat duduk yang kosong untuk satu orang. Maka orang-orang Qurasiy khawatir jika Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam masuk lalu duduk di tempat tersebut hingga dapat mempengaruhi Abu Thalib, lantas salah seorang dari mereka bergegas untuk menempati tempat duduk tersebut. Ketika Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam masuk, beliau tidak mendapatkan tempat yang kosong selain di samping pintu, maka beliau duduk di sana. Kemudian Abu Thalib berkata; “Wahai keponakanku, sesungguhnya kaummu mengadukanmu, mereka menuduh bila dirimu telah mencela tuhan-tuhan mereka sambil mengatakan begini dan begini, serta berbuat seperti ini dan ini. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Wahai pamanku,  aku hanya menginginkan dari mereka satu kalimat saja, yang dengannya orang-orang Arab beragama dan dengannya orang-orang asing mengeluarkan upeti pada mereka.” Mereka berkata; “Kalimat apakah itu?” Beliau bersabda: “Laa ilaaha illallah (tidak ada sesembahan yang berhak di ibadahi selain Allah).” Maka orang-orang Quraisy berdiri dan melepas baju mereka seraya berkata: “Mengapa ia menjadikan tuhan-tuhan itu satu menjadi tuhan yang satu saja? Sesungguhnya ini benar-benar satu hal yang sangat mengherankan.” (QS Shad; 5). Kemudian beliau membaca sampai ayat “Mereka belum merasakan siksa.” (QS Shad; 8).

 

Musnad Ahmad 3245: Telah menceritakan kepada kami Ibnu Numair telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Muslim Al Bathin dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, ia berkata; Seorang wanita datang lalu berkata; Sesungguhnya ibuku telah meninggal namun ia memiliki tanggungan berupa puasa satu bulan Ramadlan, apakah aku harus mengqadla`nya? Beliau bersabda: “Bagaimana menurutmu bila ibumu berhutang, apakah engkau akan melunasi hutangnya?” Ia menjawab; Tentu. Beliau bersabda: “Maka hutang kepada Allah Azza wa Jalla adalah lebih berhak untuk dilunasi.”

 

Musnad Ahmad 3246: Telah menceritakan kepada kami Ibnu Numair telah menceritakan kepada kami Malik yakni Ibnu Anas ia berkata; Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Al Fadlal dari Nafi’ bin Jubair dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Seorang janda lebih berhak untuk memutuskan urusannya sendiri, sementara seorang gadis diminta persetujuannya, dan diamnya adalah tanda persetujuannya.”

 

Musnad Ahmad 3247: Telah menceritakan kepada kami Ya’la dan Muhammad Al ma’na keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Abu Zhabyan dari Ibnu Abbas ia berkata; Manakah di antara dua bacaan yang kalian anggap partama? Mereka menjawab; Bacaan Abdullah. Ia berkata; Tidak, bahkan itu bacaan terakhir. Dulu Al Qur`an dibacakan di hadapan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pada setiap tahun satu kali, pada tahun meninggalnya beliau Al Qur`an dibacakan atas beliau dua kali, lalu Abdullah menyaksikannya sehingga ia mengetahui ayat yang dihapus dan yang diganti.

 

Musnad Ahmad 3248: Telah menceritakan kepada kami Ya’la telah menceritakan kepada kami Hajjaj Ash Shawwaf dari Yahya dari Ikrimah dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memutuskan untuk budak mukatab yang dibunuh, ia dibayar diyatnya untuk bagian yang telah dimerdekakan senilai orang merdeka, sedangkan sisanya senilai diyat budak.

 

Musnad Ahmad 3249: Telah menceritakan kepada kami Ya’la telah menceritakan kepada kami Hajjaj Ash Shawwaf dari Yahya dari Ikrimah ia berkata; Aku duduk di samping Zaid bin Ali di Madinah, lalu seorang syaikh lewat yang biasa disebut Syurahbil Abu Sa’d, lalu ia berkata; Wahai Abu Sa’d, dari mana engkau? Ia menjawab; Dari Amirul Mukminin, aku telah menceritakan sebuah hadits kepadanya. Lalu ia berkata; Sungguh jika hadits itu benar, maka aku lebih menyukainya dari pada aku mempunyai seekor unta merah. Ia berkata; Sampaikanlah kepada orang-orang, ia berkata; Aku mendengar Ibnu Abbas berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidaklah seorang muslim mempunyai dua putri, lalu ia merawatnya dengan baik dalam menemaninya, melainkan keduanya akan memasukkannya ke surga.”

 

Musnad Ahmad 3250: Telah menceritakan kepada kami Abu Kamil telah menceritakan kepada kami Ibrahim bin Sa’d telah menceritakan kepada kami Ibnu Syihab dari Ubaidullah bin Abdullah bin Utbah dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam adalah orang yang paling murah hati dengan kebaikan dan beliau lebih murah hati lagi ketika pada bulan Ramadlan ketika ditemui oleh Jibril. Jibril menemuinya setiap malam bulan Ramadlan hingga akhir bulan, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam membaca Al Qur`an di hadapannya, apabila Jibril menemuinya, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menjadi orang yang lebih murah hati dengan kebaikan dari angin yang berhembus.

 

Musnad Ahmad 3251: Telah menceritakan kepada kami Abu Kamil telah menceritakan kepada kami Zuhair telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Utsman bin Khutsaim dan Abdurrazaq ia berkata; Telah mengabarkan kepada kami Sufyan dari Abdullah secara makna dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Kenakanlah pakaian kalian yang berwarna putih, sesungguhnya itu adalah di antara pakaian kalian terbaik dan kafanilah dengannya orang-orang yang meninggal di antara kalian, dan sesungguhnya sebaik-baik celak kalian adalah itsmid, karena ia dapat menumbuhkan rambut dan mencerahkan pandangan.”

 

Musnad Ahmad 3252: Telah menceritakan kepada kami Abu Kamil telah menceritakan kepada kami Nafi’ dari Ibnu Abu Mulaikah ia berkata; Aku menulis surat kepada Ibnu Abbas lalu ia membalas kepadaku; bahwa sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya sumpah diperuntukkan bagi terdakwa, dan jika manusia diterima dakwaannya niscaya semua manusia akan bebas mengklaim harta dan darah manusia lain.”

 

Musnad Ahmad 3253: Telah menceritakan kepada kami Abu Kamil telah menceritakan kepada kami Hammad telah menceritakan kepada kami ‘Atha` Al ‘Athar dari Ikrimah dari Ibnu Abbas dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam tentang seorang laki-laki yang menggauli istrinya saat ia sedang haidl, beliau bersabda: “Hendaklah ia bersedekah dengan satu dinar, jika tidak mendapatkan maka dengan setengah dinar.”

 

Musnad Ahmad 3254: Telah menceritakan kepada kami Abu Kamil dan Affan keduanya berkata; telah menceritakan kepada kami Hammad dari Abu Jamrah. Ia berkata;. ‘Affan berkata; Telah mengabarkan kepada kami Abu Jamrah dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menetap di Makkah selama tiga belas tahun dan di Madinah selama sepuluh tahun beliau menerima wahyu dan beliau meninggal dalam usia enam puluh tiga tahun.

 

Musnad Ahmad 3255: Telah menceritakan kepada kami Abu Kamil dan Yunus keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Hammad dari ‘Ammar bin Abu ‘Ammar dari Ibnu Abbas bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah berkhutbah kepada batang pohon kurma, setelah dibuatkan mimbar, beliau berpindah kepadanya, (batang kurma) itu merintih, maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menghampirinya lalu menenangkannya, ia pun terdiam. Beliau pun bersabda: “Seandainya aku tidak menenangkannya tentulah ia akan terus merintih hingga hari kiamat.” Telah menceritakan kepada kami Yunus telah menceritakan kepada kami Hammad dari Tsabit dari Anas (dengan redaksi) seperti itu. Telah menceritakannya kepada kami Al Khuza’i ia berkata; Telah memberitakan kepada kami Hammad bin Salamah dari ‘Ammar bin Abu ‘Ammar dari Ibnu Abbas, dan dari Tsabit dari Anas bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam berkhutbah dengan bersandar kepada batang pohon kurma, lalu ia menyebutkan maknanya.

 

Musnad Ahmad 3256: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Salamah dari Hisyam dari Ibnu Sirin dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menyantap daging bertulang, kemudian shalat tanpa menyentuh air.

 

Musnad Ahmad 3257: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Salamah dari Ibnu Ishaq dari Dawud bin Hushain dari Ikrimah dari Ibnu Abbas mengenai firmanNya Azza wa Jalla: (Jika mereka (orang Yahudi) datang kepadamu (untuk meminta putusan), maka putuskanlah (perkara itu) di antara mereka, atau berpalinglah dari mereka; jika kamu berpaling dari mereka maka mereka tidak akan memberi mudharat kepadamu sedikitpun. Dan jika kamu memutuskan perkara mereka, maka putuskanlah (perkara itu) di antara mereka dengan adil, sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang adil) ia berkata; Dulu Bani Nadlir jika mereka membunuh seseorang dari bani Quraizhah, mereka membayar setengah diyat kepada mereka, dan apabila bani Quraizhah yang membunuh salah seorang dari bani Nadlir, mereka membayar diyat dengan sempurna kepada bani Nadlir. Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menyamakan diyat di antara mereka.

 

Musnad Ahmad 3258: Telah menceritakan kepada kami Marwan bin Syuja’ telah menceritakan kepadaku Khushaif dari Ikrimah, Mujahid dan ‘Atha` dari Ibnu Abbas, ia memarfu’kannya kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam: “Sesungguhnya para wanita yang nifas dan haidl, mandi dan berihram serta menyelesaikan manasik secara keseluruhan, hanya saja tidak melaksanakan thawaf di Baitullah hingga ia suci.”

 

Musnad Ahmad 3259: Telah menceritakan kepada kami Ibnu Fudlail telah menceritakan kepada kami Laits dari Mujahid dari Ibnu Abbas ia berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam sujud pada surat Shad.

 

Musnad Ahmad 3260: Telah menceritakan kepada kami Ibnu Fudlail telah mengabarkan kepada kami Risydin bin Kuraib dari ayahnya dari Ibnu Abbas ia berkata; Aku shalat bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, lalu aku berdiri di sebelah kiri beliau, maka beliau meraihku dan menempatkanku berdiri di sebelah kanan beliau. Ibnu Abbas berkata; Waktu itu aku baru berusia sepuluh tahun.

 

Musnad Ahmad 3261: Telah menceritakan kepada kami Umar bin Ubaid dari ‘Atha` bin As Sa`ib ia berkata; Kami diundang untuk jamuan makan, ada bersama kami Sa’id bin Jubair dan Miqsam mantan budak Ibnu Abbas, ketika makanan telah dihidangkan Sa’id berkata; Apakah telah sampai pada kalian apa yang dikatakan mengenai makanan? Miqsam berkata; Sampaikan wahai Abu Abdullah, di antara kami ada yang belum mendengar. Lalu ia berkata; Telah menceritakan kepadaku Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Apabila telah dihidangkan makanan, maka janganlah kalian makan dari tengahnya, karena barakah turun di tengahnya, dan makanlah dari pinggir-pinggirnya.”

 

Musnad Ahmad 3262: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq dan Ibnu Bakr keduanya berkata; Telah memberitakan kepada kami Ibnu Juraij ia berkata; telah mengabarkan kepadaku Amru bin Dinar bahwa ia mendengar Thawus mengabarkan dari Ibnu Abbas dari Umar bahwa ia menyaksikan keputusan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pada suatu masalah, lalu Hamal bin Malik bin An Nabighah datang dan berkata; Aku pernah berada di antara dua wanita, lalu salah satu wanita memukul yang lainnya dengan tongkat penyangga tenda dan membunuhnya beserta janinnya. Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam memutuskan membayar budak putih sebagai diyat untuk janinnya atau dibunuh. Kemudian aku berkata kepada Amru; Telah mengabarkan kepadaku Ibnu Thawus dari ayahnya seperti ini dan ini lalu ia berkata; Engkau telah membuatku ragu. Ibnu Bakar berkata; Aku pernah berada di antara dua istriku, lalu salah satunya memukul yang lain.

 

Musnad Ahmad 3263: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah memberitakan kepada kami Ibnu Juraij ia berkata; Telah mengabarkan kepada kami ‘Atha` Al Khurasani dari Ibnu Abbas bahwa Khidzam Abu Wadi’ah menikahkan anaknya kepada seorang laki-laki, lalu putrinya datang mengadu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa ia dinikahkan sedangkan ia tidak menyukainya. Maka Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam memisahkannya dari suaminya, beliau bersabda: “Janganlah kalian memaksa para gadis.” Ia berkata; Setelah itu ia menikah dengan Abu Lubabah Al Anshari dalam keadaan janda. Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah memberitakan kepada kami Ibnu Juraij ia berkata; Telah menceritakan kepadaku ‘Atha` Al Khurasani dari Ibnu Abbas seperti itu dan ia menambahinya; Kemudian ia datang kepada beliau lalu mengabarkannya bahwa ia (suami) telah menggaulinya, kemudian beliau melarangnya rujuk kepada suami pertama dan beliau bersabda: “Ya Allah, jika itu keinginannya agar halal dinikahi oleh Rifa’ah maka nikahnya yang kedua kali tidak sah.” Kemudian wanita itu datang kepada Abu Bakar dan Umar pada masa kekhalifahannya, lalu keduanya melarangnya.

 

Musnad Ahmad 3264: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq ia berkata; telah mengabarkan kepada kami Ibnu Juraij ia berkata; telah mengabarkan kepadaku Sulaiman Al Ahwal bahwa Thawus telah mengabarkannya dari Ibnu Abbas bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam ketika sedang thawaf di Ka’bah, beliau melewati seseorang yang menuntun orang lain dengan tali di hidungnya, lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam memutuskan dengan tangannya, kemudian beliau menyuruhnya untuk menuntun dengan tangannya.

 

Musnad Ahmad 3265: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq ia berkata; telah mengabarkan kepada kami Ibnu Juraij ia berkata; Telah mengabarkan kepadaku Sulaiman Al Ahwal bahwa Thawus mengabarkannya dari Ibnu Abbas bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam ketika sedang thawaf di Ka’bah, beliau melewati seseorang yang tangannya terikat kepada orang lain dengan tali dari kulit, atau benang atau yang lainnya, lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam memutuskan dengan tangannya, kemudian beliau bersabda: “Tuntunlah ia dengan tangannya.”

 

Musnad Ahmad 3266: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah memberitakan kepada kami Sufyan dari Al A’masy dari Ziyad bin Hushain dari Abu Al ‘Aliyah dari Ibnu Abbas ia berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam melewati sekumpulan orang yang sedang melempar jumrah, lalu beliau bersabda: “Lemparlah wahai bani Isma’il, karena bapak kalian dahulu juga melempar.”

 

Musnad Ahmad 3267: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah memberitakan kepada kami Sufyan dari Yahya bin Abdullah dari Salim bin Abu Al Ja’d ia berkata; Seorang laki-laki datang kepada Ibnu Abbas lalu menyebutkan sebuah hadits, lalu ia berkata; Sungguh aku telah mendengar Nabi kalian shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Pada hari kiamat akan datang orang terbunuh dengan membawa kepalanya.” Entah beliau bersabda: “Dengan tangan kiri atau kanannya, urat-urat lehernya tertarik di hadapan ‘Arsy Ar Rahman Tabaraka wa Ta’ala, ia berkata; Wahai Rabbku, tanyakan kepada orang ini mengapa ia membunuhku?”

 

Musnad Ahmad 3268: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Sufyan dari Manshur dari Ibrahim ia berkata; Telah sampai berita kepadaku bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam apabila sujud terlihat putih kedua ketiaknya. Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Sufyan dari Abu Ishaq dari At Tamimi dari Ibnu Abbas seperti itu dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam.

 

Musnad Ahmad 3269: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Sufyan dari Laits dari Thawus dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Ajarkanlah pada orang lain, permudahlah dan jangan mempersulit, apabila engkau marah, maka diamlah, bila engkau marah, maka diamlah, bila engkau marah, maka diamlah.”

 

Musnad Ahmad 3270: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq ia berkata; Telah mengabarkan kepada kami Ibnu Juraij ia berkata; Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Sa’id dari Al Qosim bin Muhammad dari Ibnu Abbas bahwa seorang laki-laki menemui Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam lalu berkata; Aku tidak mempunyai ikatan apapun terhadap keluargaku sejak penyerbukan kurmaku atau diserbuki, ia mengatakan; Penyerbukan kurma atau dikawinkan adalah apabila telah diserbuki selama empat puluh hari semenjak diserbuki tidak disirami. Ia melanjutkan; Kemudian aku dapatkan seorang laki-laki bersama istriku. Adapun suaminya (berkulit) kekuning-kuningan, kecil betis kakinya dan lurus rambutnya, sementara yang dituduh berzina dengannya (berkulit) hitam dan berambut keriting. Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berdoa: “Ya Allah, berilah kejelasan.” Kemudian beliau memerintahkan keduanya untuk melakukan li’an. Ternyata wanita itu melahirkan anak yang menyerupai dengan laki-laki yang dituduh berzina tadi.

 

Musnad Ahmad 3271: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah memberitakan kepada kami Sufyan dari Zaid bin Aslam dari ‘Atha` bin Yasar dari Ibnu Abbas ia berkata; Maukah aku kabarkan kepada kalian mengenai wudlunya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau meminta air lalu beliau menciduknya dengan tangan kanannya, kemudian beliau menuangkan ke tangan kirinya.

 

Musnad Ahmad 3272: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Sufyan dari Al A’masy dari Sumai’ Az Zayyat dari Ibnu Abbas bahwa ia berkata; Aku berdiri di samping kiri Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, lalu beliau memutarku dan menempatkanku di samping kanannya.

 

Musnad Ahmad 3273: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah menceritakan kepada kami Ma’mar dari Az Zuhri dari Ubaidullah bin Abdullah bin Utbah dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melewati seekor kambing yang telah mati milik Maimunah, lalu beliau bersabda: “Mengapa kalian tidak memanfaatkan kulitnya?” mereka berkata; Bagaimana itu sementara ia adalah bangkai. Beliau bersabda: “Sesungguhnya yang diharamkan adalah dagingnya.” Ma’mar berkata; Dulu Az Zuhri mengingkari penyamakan, setelah itu mengatakan; Ia dapat dimanfaatkan dalam segala kondisi.

 

Musnad Ahmad 3274: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah menceritakan kepada kami Ma’mar dari Zaid bin Aslam dari ‘Atha` bin Yasar bahwa ia mendengar Ibnu Abbas berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam berwudlu kemudian beliau dihidangkan bahu (kambing) lalu memakannya, kemudian beliau pergi untuk shalat tanpa berwudlu lagi.

 

Musnad Ahmad 3275: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah memberitakan kepada kami Ma’mar dan Abdul A’la dari Ma’mar dari Az Zuhri dari Ubaidullah bin Abdullah bin Utbah dari Ibnu Abbas ia berkata; Aku datang menemui Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pada haji Wada’, atau ia berkata; Pada penaklukan Makkah, saat itu beliau sedang shalat, sementara aku dan Al Fadlal berboncengan di atas keledai betina, lalu kami memotong shaf dan turun darinya kemudian kami masuk ke dalam shaf, sementara keledai betina melewati di hadapan kami namun tidak memutus shalat mereka. Abdul A’la berkata; Aku dibonceng Al Fadlal di atas keledai betina, lalu kami datang sementara Nabiyullah shallallahu ‘alaihi wasallam sedang shalat bersama orang-orang di Mina.

 

Musnad Ahmad 3276: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah menceritakan kepada kami Ma’mar dari Ayyub dari Ikrimah dari Ibnu Abbas bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam ketika melihat gambar di Baitullah yakni Ka’bah, beliau tidak masuk dan memeritahkan untuk dihapus, lalu gambar tersebut dihapus, dan beliau masih melihat gambar Ibrahim dan Isma’il ‘Alaihimassalam, ditangan keduanya ada anak panah, lalu beliau bersabda: “Semoga Allah membunuh mereka, demi Allah keduanya tidak mengundi dengan anak panah sedikitpun.”

 

Musnad Ahmad 3277: Telah menceritakan kepada kami Abdul Wahhab Ats Tsaqafi dari Ayyub dari Ikrimah dari Ibnu Abbas bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Carilah (lailatul qadar) pada sepuluh akhir (bulan Ramadlan) di hari kesembilan, kelima atau ketujuh malam tersisa.”

 

Musnad Ahmad 3278: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah menceritakan kepada kami Ma’mar dari ‘Ashim Al Ahwal dari Asy Sya’bi dari Ibnu Abbas ia berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dibekam seorang budak dari bani Bayadlah, dan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam memberinya upah, seandainya hal itu haram, tentu beliau tidak memberinya. Ia berkata; Lalu beliau memerintahkan para pemiliknya untuk meringankan sebagian setorannya.

 

Musnad Ahmad 3279: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah menceritakan kepada kami Ma’mar dari Yahya bin Abu Katsir dan Ayyub dari Ikrimah dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melaknat laki-laki yang menyerupai wanita dan wanita yang menyerupai laki-laki.

 

Musnad Ahmad 3280: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah menceritakan kepada kami Ma’mar dari Ibnu Thawus dari Ikrimah bin Khalid dari Ibnu Abbas ia berkata; Aku pernah bermalam di rumah Maimunah, lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam berdiri untuk shalat malam, maka aku pun berdiri shalat bersama beliau di samping kirinya. Lalu beliau meraih tanganku dan menempatkanku di samping kanannya, kemudian beliau shalat tiga belas rakaat. Aku masih ingat ukuran lama berdirinya pada setiap rakaat, yaitu selama bacaan (YA AYYUHAL MUZAMMIL).

 

Musnad Ahmad 3281: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah menceritakan kepada kami Ma’mar dari Az Zuhri dari Ubaidullah bin Abdullah dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam keluar ke Makkah pada tahun penaklukan Makkah di bulan Ramadlan, lalu beliau berpuasa hingga melewati sungai di perjalanan, dan itu ketika telah terik matahari. Ia berkata; Maka orang-orang merasa haus hingga mereka mendongakkan leher-leher mereka dan jiwa mereka sangat menginginkannya. Ia berkata lagi; Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam meminta wadah yang berisi air kemudian beliau memegang dengan tangannya hingga orang-orang melihatnya. Kemudian beliau minum, maka orang-orang pun ikut minum.

 

Musnad Ahmad 3282: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq dan Ibnu Bakar ia berkata; Telah memberitakan kepada kami Ibnu Juraij ia berkata; Aku mendengar ‘Atha` berkata; Aku mendengar Ibnu Abbas, Ibnu Bakar berkata; Kemudian aku mendengarnya setelah itu yakni ‘Atha` ia berkata; Aku mendengar Ibnu Abbas berkata; Ada seekor kambing atau hewan-hewan jinak milik salah seorang istri Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam lalu mati, kemudian Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Mengapa kalian tidak memanfaatkan kulitnya atau menyamaknya.”

 

Musnad Ahmad 3283: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah memberitakan kepada kami Ibnu Juraij dan Rauh ia berkata; Telah menceritakan kepada kami Ibnu Juraij ia berkata; telah mengabarkan kepadaku Khushaif bahwa Miqsam mantan budak Abdullah bin Al Harits bin Naufal telah mengabarkannya bahwa Ibnu Abbas mengabarkannya ia berkata; Aku di dekat Umar radliallahu ‘anhu ketika ia ditanya oleh Sa’ad dan Ibnu Umar mengenai mengusap kedua khuff, lalu Umar memutuskan untuk Sa’ad. Ibnu Abbas berkata; Aku berkata; Wahai Sa’ad, kami telah mengetahui bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam mengusap kedua khuffnya tetapi apakah sebelum turun surat Al Ma`idah atau sesudahnya. Ia berkata; Rauh berkata; Bukankah setelahnya? Ia berkata; Tidak ada seorang pun yang mengabarkan bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam mengusap keduanya setelah turunnya surat Al Ma`idah. Lalu Umar radliallahu ‘anhu pun terdiam.

 

Musnad Ahmad 3284: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq dan Ibnu Bakar keduanya berkata; Telah memberitakan kepada kami Ibnu Juraij ia berkata; Telah mengabarkan kepadaku Umar bin ‘Atha` bin Abu Al Khuwar bahwa ia mendengar Ibnu Abbas berkata; Kami bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau sedang makan daging bertulang, lalu seorang mu`adzin datang kepadanya, beliau pun meletakkannya dan berdiri untuk shalat namun beliau tidak menyentuh air.

 

Musnad Ahmad 3285: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq dan Ibnu Bakar keduanya berkata; telah mengabarkan kepada kami Ibnu Juraij ia berkata; telah mengabarkan kepada kami Muhammad bin Yusuf bahwa Sulaiman bin Yasar ia mengabarkannya bahwa ia mendengar Ibnu Abbas dan ia melihat Abu Hurairah berwudlu, lalu ia berkata; Tahukah engkau dari apa aku berwudlu? Ia menjawab; Tidak. Ia berkata; Aku berwudlu dari sepotong keju yang aku makan. Ibnu Abbas berkata; Aku tidak perduli dari apa engkau berwudlu, aku bersaksi sungguh aku melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memakan daging paha depan kemudian beliau berdiri untuk shalat namun tidak berwudlu lagi. Perawi berkata; Dan Sulaiman ketika itu hadir, itu semua dari keduanya.

 

Musnad Ahmad 3286: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq dan Ibnu Bakr keduanya berkata; Telah memberitakan kepada kami Ibnu Juraij ia berkata; Telah mengabarkan kepadaku Amru bin Dinar ia berkata; Sepengetahuanku bahwa Abu Asy Sya’tsa` telah mengabarkan kepadaku bahwa Ibnu Abbas telah mengabarkan kepadanya bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam mandi dari sisa air mandi Maimunah. Abdurrazaq berkata; Dan itu aku telah tanyakan kepadanya mengenai menyendirinya dua orang yang sedang junub.

 

Musnad Ahmad 3287: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq dan Ibnu Bakr keduanya berkata; Telah memberitakan kepada kami Ibnu Juraij ia berkata; Aku bertanya kepada ‘Atha`; Manakah yang paling engkau sukai, aku shalat Isya` dengan imam atau sendirian? Ia berkata; Aku mendengar Ibnu Abbas berkata; Suatu malam yang gelap Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam shalat Isya` hingga orang-orang tidur, lalu mereka bangun dan tidur lagi lalu bangun lagi. Maka Umar bin Al Khaththab radliallahu ‘anhu berdiri lalu berkata; Shalat!. ‘Atha` berkata; Ibnu Abbas berkata; Lalu Nabiyullah shallallahu ‘alaihi wasallam keluar seakan aku melihat beliau sekarang, kepalanya meneteskan air, beliau meletakkan tangannya di sebelah kepalanya, seraya bersabda: “Seandainya tidak menyusahkan umatku, niscaya aku perintahkan mereka agar melakukan shalat seperti itu.”

 

Musnad Ahmad 3288: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Ibnu Juraij dan Ibnu Bakr ia berkata; Telah mengabarkan kepada kami Ibnu Juraij ia berkata; telah mengabarkan kepadaku Amru bin Dinar bahwa Abu Asy Sya’tsa` telah mengabarkan kepadanya bahwa Ibnu Abbas mengabarkan kepadanya, ia berkata; Aku shalat di belakang Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sebanyak delapan rakaat dan tujuh rakaat secara jama’.

 

Musnad Ahmad 3289: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Ibnu Juraij ia berkata; Telah mengabarkan kepadaku Sulaiman Al Ahwal bahwa Thawus telah mengabarkan kepadanya bahwa ia mendengar Ibnu Abbas berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam apabila shalat Tahajjud pada malam hari, lalu ia menyebutkan seperti doa Sufyan kecuali sabda beliau: ” (WA’DUKAL HAQ WA QAULUKAL HAQ WA LIQA`UKAL HAQ) (JanjiMu adalah haq, ucapanMu adalah haq dan pertemuan denganMu adalah haq).” Dan beliau bersabda: ” (WA MA ASRARTU WA MA A’LANTU ANTA ILAHI LAILAHA ILLA ANTA) (Dan apa yang aku rahasiakan dan apa yang aku nyatakan secara terang, Engkau adalah Rabbku, Tiada sesembahan yang haq selain Engkau).”

 

Musnad Ahmad 3290: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Ma’mar dari Az Zuhri dari Ubaidullah dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam adalah orang yang paling lembut, tidaklah beliau masuk pada bulan Ramadlan kecuali disimak bacaannya oleh Jibril shallallahu ‘alaihi wasallam, maka sungguh beliau menjadi lebih lembut daripada angin.

 

Musnad Ahmad 3291: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq dari Ma’mar dari Az Zuhri dari Abu Salamah ia berkata; Ibnu Abbas pernah menceritakan bahwa Abu Bakr membuka kain berbahan kapas atau wol yang menutupi wajah Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam ketika beliau wafat, lalu ia menatapi wajah Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam kemudian memeluk dan menciumnya.

 

Musnad Ahmad 3292: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq dan Ibnu Bakr keduanya berkata; Telah mengabarkan kepada kami Ibnu Juraij ia berkata; telah mengabarkan kepadaku Ibrahim bin Maisarah dari Thawus dari Ibnu Abbas bahwa ia menyebutkan sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam mengenai mandi pada hari Jum’at. Thawus berkata; Aku bertanya kepada Ibnu Abbas; Beliau menggunakan wewangian atau minyak bila berada di samping istrinya? Ia menjawab; Aku tidak tahu.

 

Musnad Ahmad 3293: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah menceritakan kepada kami Ibnu Juraij ia berkata; telah menceritakan kepadaku Ibrahim bin Abu Khidasy bahwa Ibnu Abbas berkata; Ketika Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam sampai di pekuburan yang terletak di jalan pertamanya, beliau memberi isyarat dengan tangannya di belakang Dlafir atau ia mengatakan di belakang Dlafirah, Abdurrazaq ragu. Lalu beliau bersabda: “Sebaik-baik pekuburan adalah ini.” lalu aku bertanya kepada orang yang mengabariku; Apakah beliau mengkhususkan bukit ini? Ia berkata; Begitulah. Ia berkata; Maka ia tidak mengabarkan kepadaku bahwa ia mengkhususkan sesuatu melainkan seperti itu, sambil memberi isyarat dengan tangannya di belakang Dlafirah atau Dlafir (nama tempat) dan kami mendengar bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam mengkhususkan bukit yang berada di hadapan Baitullah.

 

Musnad Ahmad 3294: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Ibnu Juraij ia berkata; Telah mengabarkan kepadaku Abdul Karim dan selainnya dari Miqsam mantan budak Abdullah bin Al Harits bahwa Ibnu Abbas mengabarkan kepadanya bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menentukan bagi (yang menggauli) wanita haidl denda sebesar satu dinar, bila menggaulinya sementara darah sudah hilang namun belum mandi, maka (dendanya) adalah setengah dinar. Semua itu berasal dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam.

 

Musnad Ahmad 3295: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq dan Ibnu Bakr keduanya berkata; Telah mengabarkan kepada kami Ibnu Juraij telah mengabarkan kepadaku Amru bin Dinar bahwa ia mendengar Muhammad bin Jubair berkata; Ibnu Abbas mengingkari dimajukannya puasa Ramadlan bila belum terlihat hila bulan Ramadlan, Ia berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Apabila kalian belum melihat hilal, maka genapkanlah (Sya’ban) tiga puluh malam.”

 

Musnad Ahmad 3296: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq dan Ibnu Bakr keduanya berkata; Telah mengabarkan kepada kami Ibnu Juraij ia berkata; telah mengabarkan kepadaku Ubaidullah bin Abu Yazid bahwa ia mendengar Ibnu Abbas berkata; Aku tidak mengetahui Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam demikian bersemangat berpuasa pada hari untuk mengharap keutamaannya atas hari yang lain selain hari ini yaitu hari ‘Asyura` atau Ramadlan. Rauh berkata; Atau bulan Ramadlan.

 

Musnad Ahmad 3297: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq dan Ibnu Bakr keduanya berkata; telah mengabarkan kepada kami Ibnu Juraij ia berkata; ‘Atha` berkata; Pada hari Arafah, Abdullah bin Abbas mengundang Al Fadlal bin Abbas untuk makan, lalu ia berkata; Aku sedang berpuasa. Abdullah pun mengatakan; Janganlah engkau berpuasa karena sesungguhnya Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah dihidangkan wadah berisi susu lalu beliau meminumnya, janganlah engkau berpuasa, karena manusia mengikuti sunnah kalian. Ibnu Bakr dan Rauh berkata; Sesungguhnya manusia akan mengikuti sunnah kalian. Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Ibnu Juraij telah mengabarkan kepadaku Zakariyya` bin Umar bahwa ‘Atha` telah mengabarkan padanya bahwa Ibnu Abbas mengundang Al Fadlal.

 

Musnad Ahmad 3298: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq dan Ibnu Bakr keduanya berkata; telah mengabarkan kepada kami Ibnu Juraij ia berkata; telah mengabarkan kepadaku Amru bin Dinar bahwa Abu Ma’bad mantan budak Ibnu Abbas telah mengabarkan kepadanya bahwa Ibnu Abbas mengabarkan kepadanya bahwa meninggikan suara dzikir ketika selesai orang-orang selesai shalat wajib adalah berlaku pada masa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Bahwa ia berkata; Ibnu Abbas berkata; Aku mengetahui hal itu bila mereka selesai, bila aku mendengarnya.

 

Musnad Ahmad 3299: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq dan Ibnu Bakr keduanya berkata; Telah mengabarkan kepada kami Ibnu Juraij ia berkata; Telah mengabarkan kepadaku ‘Atha` dari Ibnu Abbas ia berkata; Aku pernah bermalam di rumah bibiku, Maimunah. lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bangun untuk shalat sunnah pada malam hari kemudian Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bangkit menuju guci lalu berwudlu, beliau pun bangun melakukan shalat. Lalu aku bangun ketika melihat beliau melakukan hal itu, aku pun berwudlu dari guci kemudian aku berdiri di sebelah kiri beliau, maka beliau meraihku dari belakang punggung beliau untuk meluruskanku, demikian pula dari belakang punggungku ke arah sebelah kanan.

 

Musnad Ahmad 3300: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq ia berkata; Telah mengabarkan kepada kami Ibnu Juraij ia berkata; telah mengabarkan kepadaku Husain bin Abdullah bin Ubaidullah bin Abbas dari Ikrimah dan dari Kuraib bahwa Ibnu Abbas berkata; Maukah aku ceritakan kepada kalian tentang shalat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ketika bepergian? Ia berkata; Mereka menjawab; Tentu. Ia berkata; Apabila matahari telah condong ketika masih dirumahnya, beliau menjama’ shalat Zhuhur dan Ashar sebelum menaiki kendaraannya, dan apabila matahari belum condong ketika masih di rumahnya, beliau berjalan hingga bila datang waktu Ashar beliau singgah lalu menjama’ shalat Zhuhur dan Ashar. Jika datang waktu Maghrib ketika masih berada di rumahnya beliau menjama’ antara shalat Maghrib dan Isya’ dan jika belum masuk waktu Maghrib beliau berjalan hingga masuk waktu Isya’ lalu beliau singgah dan menjama’ shalat Maghrib dan Isya’.

 

Musnad Ahmad 3301: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah menceritakan kepada kami Ma’mar dari Ibnu Thawus dari ayahnya dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barang siapa menjual makanan maka janganlah menjualnya hingga menerimanya.” Ia berkata; Ibnu Abbas berkata; Dan aku mengira setiap sesuatu setara dengan ukuran makanan.

 

Musnad Ahmad 3302: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah menceritakan kepada kami Ma’mar dari Ibnu Thawus dari ayahnya dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melarang mencegat rombongan pedagang dan orang kota menjualkan barang milik orang desa. Ia berkata; Aku bertanya kepada Ibnu Abbas; apa yang dimaksud dengan orang kota menjualkan barang milik orang desa? Ia menjawab; Ia tidak boleh menjadi makelarnya.

 

Musnad Ahmad 3303: telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah menceritakan kepada kami Ma’mar dari Abdul Karim dari Ikrimah ia berkata; Ibnu Abbas berkata; Abu Jahal berkata; Seandainya aku melihat Muhammad shalat di samping Ka’bah, niscaya aku akan injak lehernya. Hal itu sampai kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam lalu beliau bersabda: “Seandainya hal itu dilakukannya, niscaya malaikat akan menyiksanya seketika.”

 

Musnad Ahmad 3304: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Ma’mar dari Ayyub dari Abu Qilabah dari Ibnu Abbas bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Rabbku Azza wa Jalla datang kepadaku pada suatu malam dalam sebaik-baik bentuk.” Aku mengira maksudnya adalah dalam tidur, “Lalu Dia berfirman: “Wahai Muhammad, apakah engkau mengetahui dalam masalah apa Al Mala` Al A’la berselisih? Beliau bersabda: “Aku menjawab: Tidak.” Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Lalu Dia meletakkan tanganNya di antara kedua pundakku hingga aku dapati dinginnya antara kedua buah dadaku.” Atau beliau bersabda: “Tenggorokanku. Maka aku pun mengetahui apa yang ada di langit dan di bumi.” Kemudian Dia berfirman: “Wahai Muhammad, apakah engkau mengetahui dalam masalah apa Al Mala` Al A’la berselisih?” Beliau bersabda: “Aku menjawab: Ya, merea bertengkar mengenai kaffarat dan derajat.” Beliau bersabda: “Apa itu kaffarat dan derajat?” Dia berfirman: Diam di masjid-masjid, berjalan kaki mendatangi jama’ah-jama’ah (shalat) dan menyempurnakan wudlu dalam kondisi yang tidak menyenangkan, barangsiapa yang mengerjakan itu semua, ia akan hidup dalam kebaikan dan mati dalam kebaikan, dosanya menjadi seperti hari ia dilahirkan ibunya. Dan Dia berfirman: Wahai Muhammad, jika engkau shalat, (ucapkan): “Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepadaMu kebaikan-kebaikan, meninggalkan hal-hal yang munkar dan cinta kepada orang-orang miskin. Dan bila Engkau menginginkan firnah bagi para hambaMu, maka cabutlah nyawaku kepadaMu dengan tanpa fitnah.” Dia berfirman lagi: “Sedangkan derajat adalah dengan memberikan makanan, menyebarkan salam dan shalat malam saat manusia tidur.”

 

Musnad Ahmad 3305: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah menceritakan kepada kami Ma’mar dari Ibnu Khutsaim dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas bahwa pembesar-pembesar Quraisy berkumpul di Hijir, lalu mereka berjanji demi Laata, Uzza dan Manat Ats Tsalitsah Al Ukhra; Sungguh jika kita melihat Muhammad, niscaya kita akan menyerangnya secara serentak, kita tidak akan meninggalkannya hingga membunuhnya. Ia berkata; Maka datanglah Fathimah sambil menangis hingga masuk ke rumah ayahnya, lalu berkata; Mereka para pembesar dari kaummu berada di Hijir, mereka telah bersumpah bahwa jika mereka melihat engkau, mereka akan menyerangmu dan membunuhmu, maka tidak ada seorang pun dari mereka kecuali mengetahui bagian dari darahmu. Beliau bersabda: “Wahai putriku, dekatkanlah tempat wudlu kepadaku.” Beliau pun berwudlu kemudian menemui mereka di masjid, ketika mereka melihatnya, mereka berkata; Ini dia. Mereka menundukkan pandangan mereka dan berdiam di majlis mereka, maka tidak ada seorang pun dari mereka yang mengangkat pandangan kepada beliau dan tidak pula berdiri. Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menghadap kepada mereka hingga berdiri di atas kepala mereka, kemudian beliau mengambil segenggam tanah, lalu menaburi mereka dengannya. Dan beliau pun bersabda: “Buruklah wajah-wajah ini.” Ia berkata; Maka tidak ada sebuah tanah pun yang mengenai salah seorang dari mereka kecuali ia terbunuh pada perang Badar sebagai orang kafir.

 

Musnad Ahmad 3306: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah menceritakan kepada kami Ma’mar dari Utsman Al Jazari dari Miqsam ia berkata; Aku tidak mengetahuinya kecuali dari Ibnu Abbas bahwa panji Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam berada pada Ali bin Abu Thalib dan panji Anshar berada pada Sa’ad bin Ubadah. Bila peperangan telah berkecamuk, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berada di bawah panji Anshar.

 

Musnad Ahmad 3307: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Sufyan bin Sa’id dari Abdurrahman bin ‘Abis ia berkata; Aku mendengar Ibnu Abbas ditanya; Apakah engkau menyaksikan Id bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam? Ia menjawab; Ya, dan seandainya bukan karena kekerabatanku darinya, tentu aku tidak akan menyaksikannya sejak kecil, beliau shalat dua rakaat kemudian berkhutbah, lalu mendatangi bendera yang berada di kediaman Katsir bin Ash Shalt, maka beliau menasihati kaum wanita dan mengingatkan serta menyuruh mereka untuk bersedekah. Maka (tangan) mereka menjangkau telinga dan leher mereka, lalu mereka bersedekah dengannya. Ia berkata; Lalu mereka menyerahkannya kepada Bilal.

 

Musnad Ahmad 3308: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Al Hajjaj bin Arthah dari ‘Atha` dari Ibnu Abbas bahwa ia tidak menyangka bahwa ia (Ibnu Abbas) akan singgah di Al Abthah, dan ia berkata; Sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah singgah di tempat itu bersama ‘A`isyah.

 

Musnad Ahmad 3309: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Hammad bin Salamah dari Ayyub dari Ikrimah dari Ibnu Abbas dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Budak mukatab dibayar diyatnya untuk bagian yang telah dimerdekakan senilai orang merdeka, sedangkan (bagian) yang tersisa diyatnya senilai budak.”

 

Musnad Ahmad 3310: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Abbad bin Manshur dari Ikrimah bin Khalid Al Makhzumi dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas ia berkata; Aku datang ke bibiku, Maimunah binti Al Harits, lalu aku bermalam di rumahnya, kebetulan aku mendapati Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sedang di rumah bibiku malam itu, lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam shalat Isya` kemudian masuk rumahnya lalu meletakkan kepalanya di atas bantal dari kulit berisi sabut. Aku pun datang lalu aku meletakkan kepalaku di sisi lain darinya, kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bangun lalu memandang, ternyata ia mendapati hari sudah malam, beliau bertasbih dan bertakbir hingga tidur kemudian bangun lagi pada saat separuh malam berlalu. Atau ia berkata; Sepertiganya. Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bangun dan membuang hajat. Kemudian beliau mendatangi tempat air yang digantung pada sebuah tiang. Lalu beliau berkumur tiga kali, beristinsyaq (menghirup air ke hidung) tiga kali, membasuh wajah tiga kali, kedua lengannya tiga kali tiga kali, mengusap kepala dan kedua telinganya kemudian membasuh kedua kakinya. Yazid berkata; Aku mengiranya ia berkata; Tiga kali tiga kali kemudian datang ke tempat shalatnya, lalu aku bangun dan melakukan apa yang beliau lakukan kemudian aku datang berdiri di samping kiri beliau, aku ingin shalat bersamanya, lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memperlambat hingga apabila beliau mengetahui bahwa aku ingin shalat bersamanya, beliau menoleh ke kanannya lalu meraih telingaku dan memutarku hingga menempatkanku di samping kanannya, lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam shalat tanpa melihat bahwa beliau masih dapat shalat dua rakaat. Ketika beliau mengira bahwa fajar sudah dekat, beliau bangun lalu shalat enam rakaat serta witir pada rakaat ketujuh hingga bila fajar telah terang, beliau bangun dan shalat dua rakaat, kemudian beliau berbaring dan tidur hingga aku mendengar suara dengkurannya, setelah itu Bilal datang kepadanya dan mengingatkan shalat. beliau pun keluar untuk shalat namun beliau tidak menyentuh air. Maka aku bertanya kepada Sa’id bin Jubair; Alangkah bagusnya ini. Lalu Sa’id bin Jubair berkata; Demi Allah, ketahuilah, sungguh aku telah menanyakan hal ini kepada Ibnu Abbas lalu ia berkata; Berhentilah, sesungguhnya ia bukan untukmu dan juga para sahabatmu, sesungguhnya ia hanya untuk Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam karena beliau itu terjaga.

 

Musnad Ahmad 3311: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Sufyan dari Salamah bin Kuhail dari Al Hasan Al ‘Urani ia berkata; Ibnu Abbas ditanya mengenai seorang laki-laki apabila melempar jumrah, apakah ia boleh memakai wewangian, lalu ia menjawab; Adapun aku sungguh aku telah melihat minyak di kepala Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, apakah itu termasuk wewangian atau tidak.

 

Musnad Ahmad 3312: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Al Jurairi dari Abu At Thufail ia berkata; Aku berkata kepada Ibnu Abbas; Ceritakan kepadaku mengenai naik kendaraan antara Shafa dan Marwa, karena kaummu menganggap hal itu adalah sunnah. Lalu ia berkata; Mereka benar juga dusta. Aku bertanya; Apa maksud benar dan dusta ini? Ia menjawab; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tiba di Makkah, lalu mereka keluar hingga keluar pula para budak, tidak ada seorang pun yang dipukul di sisi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menunggang kendaraan dan thawaf dalam keadaan naik kendaraan. Seandainya beliau bisa turun, niscaya berjalan lebih beliau sukai.

 

Musnad Ahmad 3313: Telah menceritakan kepada kami Mu’adz telah menceritakan kepada kami Ibnu ‘Aun dari Muhammad dari Ibnu Abbas ia berkata; Kami pernah berjalan bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam antara Makkah dan Madinah, kami tidak takut sedikit pun kecuali kepada Allah Azza wa Jalla, lalu kami shalat dua rakaat.

 

Musnad Ahmad 3314: Telah menceritakan kepada kami Ibnu Abu ‘Adi dari Sa’id dari Qatadah dari Musa bin Salamah ia berkata; Aku bertanya kepada Ibnu Abbas mengenai shalat di Bathha`, jika aku ketinggalan shalat berjamaah? Lalu ia berkata; Dua rakaat, itulah sunnah Abu Al Qosim shallallahu ‘alaihi wasallam.

 

Musnad Ahmad 3315: Telah menceritakan kepada kami Ibnu Abu ‘Adi dari Humaid dari Bakr dari Ibnu Abbas ia berkata; Akan tetapi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam masuk masjid, sedangkan beliau berada di atas keledainya dan di belakangnya terdapat Usamah bin Zaid, lalu beliau meminta air minum, lalu kami sediakan minuman berupa rendaman sari buah (nabidz), beliau pun minum kemudian memberikan sisanya kepada Usamah bin Zaid, lalu beliau bersabda: “Kamu telah berbuat baik dan bagus, oleh karena itu kerjakanlah.” Maka kami tidak ingin merubah hal itu.

 

Musnad Ahmad 3316: Telah menceritakan kepada kami Ishaq bin Yusuf telah mengabarkan kepada kami Mis’ar dari Abdul Malik bin Maisarah dari Thawus dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barang siapa menjual makanan, maka janganlah kalian menjualnya hingga menerimanya.” Mis’ar berkata; Dan aku mengira ia mengatakan; Atau makanan hewan.

 

Musnad Ahmad 3317: Telah menceritakan kepada kami ‘Abdah bin Sulaiman telah menceritakan kepada kami ‘Ashim dari Asy Sya’bi dari Ibnu Abbas ia berkata; Aku memberi minum air zamzam kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, lalu beliau minum sambil berdiri.

 

Musnad Ahmad 3318: Telah menceritakan kepada kami Rauh bin ‘Ubadah telah menceritakan kepada kami Hisyam ia berkata; Telah mengabarkan kepada kami Qais bin Sa’ad dari ‘Atha` dari Ibnu Abbas bahwa Nabiyullah shallallahu ‘alaihi wasallam apabila mengangkat kepalanya dari ruku’, beliau mengucapkan: ” (ALLAHUMMA RABBANAA LAKAL HAMDU MIL`AS SAMAAWATI WAL ARDLI WA MIL`A MAA SYI`TA MIN SYAI`IN BA’DU) (Wahai Rabb kami, milikMu segala puji sepenuh langit dan bumi serta sepenuh apa pun setelah itu yang Engkau kehendaki).

 

Musnad Ahmad 3319: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Ibnu Juraij ia berkata; Aku mendengar ‘Atha` berkata; Aku mendengar Ibnu Abbas berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Apabila salah seorang di antara kalian makan, maka janganlah mengusap tangannya hingga menjilatinya atau dijilatkannya.”

 

Musnad Ahmad 3320: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Zakariya bin Ishaq telah menceritakan kepada kami Amru bin Dinar bahwa ia mendengar Ikrimah berkata; Ibnu Abbas berkata; (FirmanNya): (Dan kami tidak menjadikan mimpi yang telah kami perlihatkan kepadamu, melainkan sebagai ujian bagi manusia), ia berkata; Sesuatu yang ditampakkan kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dalam keadaan terjaga, beliau melihatnya dengan mata kepala sendiri ketika beliau diisra`kan ke Baitul Maqdis.

 

Musnad Ahmad 3321: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Ibnu Juraij dan Abdullah bin Al Harits dari Ibnu Juraij ia berkata; Aku mendengar ‘Atha` berkata; Aku mendengar Ibnu Abbas berkata; Nabiyullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Seandainya anak cucu Adam memiliki harta satu lembah, pastilah ia ingin memiliki sepertinya lagi dan tidaklah ada yang memenuhi jiwa anak cucu Adam selain tanah, dan Allah menerima taubat orang yang bertaubat.” Lalu Ibnu Abbas berkata; Aku tidak tahu apakah itu termasuk Al Qur`an atau tidak.

 

Musnad Ahmad 3322: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Abbad bin Manshur telah menceritakan kepadaku Ikrimah bin Khalid bin Al Mughirah bahwa Sa’id bin Jubair telah menceritakan kepadanya, Ibnu Abbas berkata; Aku datang ke rumah bibiku, Maimunah, lalu pada malam harinya itu aku mendapati dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersamanya. Lalu ia menyebutkan seperti hadits Yazid, hanya saja ia mengatakan; Hingga bila telah terbit fajar yang pertama, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menahan sebentar hingga bila Shubuh telah terang, beliau bangun dan shalat witir sebanyak Sembilan rakaat, beliau salam pada setiap dua rakaat hingga apabila telah selesai dari witir, beliau menahan sebentar hingga bila dirinya telah memasuki Shubuh, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bangun lalu shalat dua rakaat Fajar untuk shalat Shubuh, kemudian beliau berbaring lalu tidur hingga aku mendengar dengkurannya. Ia berkata; Kemudian Bilal datang memberitahukan untuk shalat, lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bangun lalu shalat Shubuh.

 

Musnad Ahmad 3323: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Zakariya telah menceritakan kepada kami Amru bin Dinar dari Ikrimah bahwa Ibnu Abbas pernah berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menetap di Makkah selama tiga belas tahun dan wafat ketika beliau berusia enam pulu tiga tahun.

 

Musnad Ahmad 3324: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Zakariya telah mengabarkan kepada kami Amru bin Dinar dari Ikrimah dari Ibnu Abbas bahwa seorang laki-laki berkata; Wahai Rasulullah, sesungguhnya ibunya telah meninggal dunia, apakah bermanfaat bila aku bersedekah untuknya? Beliau bersabda: “Ya.” Ia berkata; Sesungguhnya aku memiliki kebun kurma dan aku mempersaksikan kepadamu bahwa aku telah menyedekahkan untuknya.

 

Musnad Ahmad 3325: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Zakariya telah menceritakan kepada kami Amru bin Dinar bahwa Ibnu Abbas pernah menyebutkan bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam memberi keringanan kepada wanita haidl untuk pulang sebelum thawaf, bila sebelumnya telah thawaf ifadlah.

 

Musnad Ahmad 3326: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Ibnu Abu Hafshah telah menceritakan kepada kami Ibnu Syihab dari Ubaidullah bin Abdullah bin Utbah dari Ibnu Abbas ia berkata; Sa’ad bin Ubadah meminta fatwa kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengenai nadzar atas ibunya yang telah meninggal sebelum menunaikannya, lalu beliau bersabda: “Tunaikanlah atas namanya.”

 

Musnad Ahmad 3327: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Abu ‘Awanah dari Raqabah bin Mashqalah bin Raqabah dari Thalhah Al Iyami dari Sa’id bin Jubair ia berkata; Ibnu Abbas berkata kepadaku; Menikahlah, karena orang yang paling baik di antara kita shallallahu ‘alaihi wasallam, paling banyak istrinya.

 

Musnad Ahmad 3328: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Ibnu Juraij ia berkata; Telah mengabarkan kepadaku Ya’la bahwa ia mendengar Ikrimah mantan budak Ibnu Abbas berkata; Telah memberitakan kepada kami Ibnu Abbas bahwa ibu Sa’ad bin Ubadah telah meninggal dunia sementara ia tidak berada di sampingnya, maka ia datang menemui Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam lalu berkata; Wahai Rasulullah, Sesungguhnya ibuku telah meninggal dunia sementara aku tidak berada di sampingnya, apakah bermanfaat baginya bila aku bersedekah atas namanya? Beliau bersabda: “Ya.” Ia berkata; Sesungguhnya aku mempersaksikan kepadamu bahwa kebun kurma ini adalah sedekah atas namanya.

 

Musnad Ahmad 3329: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Ayyub dari Abu Al ‘Aliyah Al Barra` dari Ibnu Abbas bahwa ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berihlal (niat dan talbiyah) untuk haji, lalu datang pada tanggal empat Dzulhijjah, beliau shalat Shubuh bersama kami di Bathha` kemudian bersabda: “Barang siapa yang menghendaki untuk menjadikannya umrah, maka lakukanlah.”

 

Musnad Ahmad 3330: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Abu Hafshah telah menceritakan kepada kami Ibnu Syihab dari Abu Sinan dari Ibnu Abbas bahwa Al Aqra’ bin Habis bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam; Apakah haji itu setiap tahun? Beliau menjawab: “Tidak, tetapi satu kali, barang siapa yang berhaji setelah itu, maka tathawwu’ (sunnah), seandainya aku katakan ya, niscaya akan menjadi wajib, seandainya menjadi wajib, pastilah kalian tidak bisa mendengar dan tidak juga mentaati.”

 

Musnad Ahmad 3331: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Hammad dari Abdullah bin Utsman bin Khutsaim dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sungguh Allah Tabaraka wa Ta’la akan membangkitkan hajar (aswad) pada hari kiamat, ia memiliki dua mata yang dapat melihat dan lisan yang dapat berbicara, ia akan bersaksi atas siapa saja yang pernah beristilam (mencium, menyentuh atau berisyarat) kepadanya dengan haq.”

 

Musnad Ahmad 3332: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Hammad dari Abdullah bin Utsman bin Khutsaim dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan para sahabatnya berumrah dari Ji’ranah, lalu mereka mengenakan pakaian umrah, meletakkan selendang di bawah ketiak dan di atas pundak mereka, kemudian berlari kecil.

 

Musnad Ahmad 3333: Telah menceritakan kepada kami Aswad bin Amir telah menceritakan kepada kami Abu Bakr dari Al A’masy dari Al Hakam dari Miqsam dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda pada malam Muzdalifah: “Wahai anak-anak saudaraku, wahai bani Hasyim, bersegeralah sebelum manusia berdesak-desakan dan janganlah ada salah seorang dari kalian melempar jumrah Aqabah hingga matahari terbit.”

 

Musnad Ahmad 3334: Telah menceritakan kepada kami Aswad bin Amir ia berkata; Telah mengabarkan kepada kami Kamil dari Habib dari Ibnu Abbas ia berkata; Aku bermalam di rumah bibiku, Maimunah, ia berkata; Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam terbangun pada malam itu, lalu ia menyebutkan hadits, ia berkata; Kemudian beliau ruku’, ia melanjutkan; Lalu aku melihat dalam ruku’nya beliau mengucapkan: ” (SUBHANA RABBIYAL ‘AZHIM) (Mahasuci Rabb yang Agung).” Kemudian beliau mengangkat kepalanya lalu memuji Allah sebanyak yang dikehendaki, ia berkata; Kemudian beliau sujud, ia berkata; Beliau mengucapkan dalam sujudnya: ” (SUBHANA RABBIYAL ALA) (Mahasuci Rabb Yang Mahatinggi).” Ia berkata; Kemudian beliau mengangkat kepalanya, ia berkata; Lalu beliau mengucapkan di antara dua sujud: ” (RABBIGH FIRLI WAR HAMNI WAJ BURNI WAR FA’NI WAR ZUQNI WAH DINI) (Ya Rabbku, ampunilah dosaku, berilah rahmat kepadaku, cukupkanlah aku, angkatlah derajatku, berilah aku rizki dan berilah aku petunjuk).”

 

Musnad Ahmad 3335: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Amru bin Murrah dari Abu Al Bakhtari ia berkata; Kami melihat hilal bulan Ramadlan di Dzatu ‘Iraq, lalu kami mengutus seseorang kepada Ibnu Abbas untuk menanyakan kepadanya, lalu ia berkata; Sesungguhnya Nabiyullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya Allah Azza wa Jalla telah memperpanjang untuk melihatnya, jika engkau diselimuti kabut awan, maka sempurnakanlah bilangan.”

 

Musnad Ahmad 3336: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Zakariya bin Ishaq telah menceritakan kepada kami Amru bin Dinar dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menetap di Makkah selama tiga belas tahun dan wafat ketika beliau berusia enam pulu tiga tahun.

 

Musnad Ahmad 3337: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Hisyam telah menceritakan kepada kami Ikrimah dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam diutus pada usia empat puluh tahun, lalu beliau menetap di Makkah selama tiga belas tahun, saat tiu beliau menerima wahyu, kemudian beliau diperintah untuk berhijrah, lalu beliau berhijrah selama sepuluh tahun dan meninggal ketika berusia enam puluh tiga tahun, shallallahu ‘alaihi wasallam.

 

Musnad Ahmad 3338: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Ibnu Juraij ia berkata; Telah mengabarkan kepadaku Abu Hadlir berkata; Ibnu Umar ditanya mengenai guci untuk merendam sari buah, lalu ia berkata; Allah dan RasulNya telah melarang hal itu. Lalu seorang laki-laki datang kepada Ibnu Abbas, lalu ia menyebutkan apa yang diucapkan oleh Ibnu Umar kepadanya. Maka Ibnu Abbas berkata; Ia berkata benar, orang laki-laki itu bertanya kepada Ibnu Abbas; Guci apa yang dilarang? Ia menjawab; Semua wadah yang terbuat dari tanah liat.

 

Musnad Ahmad 3339: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Hammad dari Ali bin Zaid dari Yusuf bin Mihran dari Ibnu Abbas bahwa ketika turun ayat tentang hutang Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya manusia yang pertama kali menyangkal adalah Adam as. Atau beliau mengatakan yang pertama kali menyangkal adalah Adam. Sesungguhnya ketika Allah ‘azza wajalla menciptakan Adam, Dia mengusap punggungnya lalu mengeluarkan darinya apa yang menjadi keturunan hingga hari kiamat. Lalu ditampakkan keturunannya itu kepadanya, di antara mereka ada yang wajahnya memancar indah berseri-seri. Adam pun bertanya, “Wahai Rabbku, siapa ini?” Allah menjawab, “Ini anakmu, Dawud.” Adam bertanya lagi, “Wahai Rabbku, berapa umurnya?” Allah menjawab, “Enam puluh tahun.” Adam berkata, “Wahai Rabbku, tambahkan umurnya.” Allah menjawab, “Tidak, kecuali aku menambahkan dari umurmu.” Umur Adam adalah seribu tahun, maka ditambahkan padanya empat puluh tahun. Maka Allah ‘azza wajalla menetapkan dengan suatu ketetapan dan disaksikan oleh para malaikat. Ketika menjelang wafatnya dan malaikat (maut) pun telah datang untuk mencabut nyawanya, Adam berkata, “Sesungguhnya masih tersisa umurku empat puluh tahun lagi.” Maka dikatakan kepadanya, “Sesungguhnya engkau telah memberikannya kepada anakmu, Dawud.” Adam berkata, “Aku tidak melakukannya.” Maka Allah ‘azza wajalla menunjukkan catatan kepadanya dan disaksikan oleh seluruh malaikat.”

 

Musnad Ahmad 3340: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Zam’ah dari Ibnu Syihab dari Abu Sinan Ad Du`ali dari Ibnu Abbas bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya Allah mewajibkan haji kepada kalian.” Al Aqra’ bin Habis bertanya; Selamanya wahai Rasulullah? Beliau bersabda: “Tetapi cuma satu kali. Seandainya aku katakan ya, pastilah akan diwajibkannya.”

 

Musnad Ahmad 3341: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Ya’qub bin ‘Atha` dari ayahnya dari Ibnu Abbas; Ada seekor kambing yang telah mati milik Maimunah, lalu beliau bersabda: “Mengapa kalian tidak memanfaatkan kulitnya?” mereka menjawab; Sesungguhnya ia adalah bangkai, lalu beliau bersabda: “Sesungguhnya menyamak itu menyucikannya.”

 

Musnad Ahmad 3342: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Qatadah dari Abu Mijlaz bahwa seorang laki-laki datang kepada Ibnu Abbas lalu berkata; Sesungguhnya aku telah melempar (jumrah) sebanyak enam atau tujuh (kerikil), ia berkata; Aku tidak mengetahui apakah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melempar jumrah itu enam atau tujuh (kerikil).

 

Musnad Ahmad 3343: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Hisyam dari Ikrimah dari Ibnu Abbas bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berbekam di kepalanya karena pusing yang beliau rasakan, ketika itu beliau sedang ihram.

 

Musnad Ahmad 3344: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Zakariya bin Ishaq telah menceritakan kepada kami Amru bin Dinar dari Thawus, Ibnu Abbas berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berbekam di kepalanya ketika beliau sedang ihram.

 

Musnad Ahmad 3345: Telah menceritakan kepada kami Rauh dan Abu Dawud Al Ma’na keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Hisyam bin Abu Abdullah dari Qatadah dari Abu Hassan Al A’raj dari Ibnu Abbas bahwa Nabiyullah shallallahu ‘alaihi wasallam shalat di Dzul Hulaifah, kemudian membuat stempel pada punggung bagian kanan hewan kurbannya, lalu beliau menghentikan darahnya dan mengalunginya dua sandal. Kemudian beliau menunggangi untanya, ketika telah sejajar dengan Al Baida`, beliau berihram. Ia berkata; Lalu beliau berihram pada waktu Zhuhur, Abu Dawud berkata; Untuk berhaji.

 

Musnad Ahmad 3346: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Al Auza’i dari Al Muththalib bin Abdullah ia berkata; Ibnu Umar selalu berwudlu tiga kali tiga kali, ia memarfu’kannya kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, sementara Ibnu Abbas berwudlu satu kali satu kali, ia memarfu’kanya kapada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam.

 

Musnad Ahmad 3347: Telah menceritakan kepada kami Rauh dan ‘Affan keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Hammad dari Qais, ‘Affan berkata; Telah mengabarkan kepada kami Hammad dalam haditsnya ia berkata; Telah mengabarkan kepada kami Qais dari Mujahid dari Ibnu Abbas bahwa ia berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam datang ke sumur zamzam lalu kami melepaskan ember untuknya, beliau pun minum kemudian menyemprotkan di dalamnya, lalu kami isi penuh air zamzam. Kemudian beliau bersabda: “Seandainya kalian tidak sanggup melakukannya, tentu aku cabut dengan kedua tanganku.”

 

Musnad Ahmad 3348: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Hammad dari Humaid dari Bakr bin Abdullah bahwa orang Arab desa berkata kepada Ibnu Abbas; Ada apa dengan keluarga Mu’awiyah yang menyiram air dan madu, dan keluarga Fulan yang menuangkan susu sedangkan kalian yang menuangkan nabidz (rendaman sari buah), apakah karena kebakhilan kalian atau karena kebutuhan? Maka Ibnu Abbas berkata; Kami tidaklah bakhil dan tidak pula punya keperluan, akan tetapi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersama boncengannya, Usamah bin Zaid, datang kepada kami, lalu meminta air lalu kami tuangkan dari yang ini, yakni rendaman sari buah untuk memberi minum, lalu beliau meminumnya seraya bersabda: “Kalian telah berbuat baik, demikianlah, maka lakukanlah.”

 

Musnad Ahmad 3349: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Hammad dari ‘Ashim Al Ahwal dari Asy Sya’bi dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam datang ke tempat air zamzam, lalu kami memberikan minum darinya, lalu beliau minum sambil berdiri.

 

Musnad Ahmad 3350: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Sa’id dari Abu Hariz dari Ikrimah dari Ibnu Abbas bahwa Nabiyullah shallallahu ‘alaihi wasallam melarang menikah seorang wanita bersama bibinya (dari ayah) atau bibi (dari ibu).

 

Musnad Ahmad 3351: Telah menceritakan kepada kami Husain bin Al Mutsanna telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Abu Ishaq dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas ia berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam shalat witir dengan membaca tiga surat; (SABBIHISMA RABBIKAL A’LA), (QUL YA AYYUHAL KAFIRUN) dan (QUL HUWALLAHU AHAD).

 

Musnad Ahmad 3352: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Sa’id dan Abdul Wahhab dari Sa’id dari Qatadah dari Abu Ath Thufail ia berkata; Mu’awiyah tidak mendatangi salah satu rukun dari rukun Baitullah kecuali untuk beristilam (mencium, menyentuh atau berisyarat) kepadanya. Lalu Ibnu Abbas berkata; Sesungguhnya Nabiyullah shallallahu ‘alaihi wasallam beristilam pada dua rukun ini, lalu Mu’awiyah berkata; Tidak satu pun dari rukun-rukunnya yang ditinggalkan. Abdul Wahhab; Yakni rukun Yamani dan Hajar.

 

Musnad Ahmad 3353: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Ats Tsauri telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Utsman bin Khutsaim dari Abu Ath Thufail ia berkata; Aku bersama Mu’awiyah dan Ibnu Abbas, mereka berdua thawaf di sekeliling Baitullah, lalu Ibnu Abbas beristilam (mencium, menyentuh atau berisyarat) kepada dua rukun sedangkan Mu’awiyah beristilam pada seluruh rukun. Lalu Ibnu Abbas berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tidak beristilam kecuali pada dua rukun ini yaitu Yamani dan Aswad, Mu’awiyah pun berkata; Tidak satu pun dari rukun-rukunnya yang ditinggalkan.

 

Musnad Ahmad 3354: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Hammad dari Abdullah bin Utsman bin Khutsaim dari Abu Ath Thufail ia berkata; Aku berkata kepada Ibnu Abbas; kaummu mengaku bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam telah berlari kecil di Baitullah dan hal itu adalah sunnah? Ia berkata; Mereka benar tetapi juga dusta. Aku katakan; apa maksud benar namun dusta? Ia berkata; mereka benar, beliau telah berlari kecil di baitullah. Dan mereka dusta karena itu bukan sunnah. Sesungguhnya orang-orang Quraisy berkata pada masa perjanjian Hudaibiyah. Biarkan Muhammad dan para sahabatnya sampai mereka mati seperti ulat. Tatkala mereka mengajak Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam berdamai dengan mensyaratkan datang pada tahun depan lalu tinggal di Makkah selama tiga hari, maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallampun datang tahun depan sedangkan kaum musyrikin berada di arah Qu’aiqi’an, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Berlari kecillah kalian di Baitullah tiga kali.” Dan bukan sunnah hukumnya. Telah menceritakan kepada kami Yunus dan Suraij keduanya berkata; telah menceritakan kepada kami Hammad dari Abu Ashim Al Ghanawi dari Abu Ath Thufail kemuadian dia menyebutan hadits ini.

 

Musnad Ahmad 3355: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Hammad yakni Ibnu Salamah dari Ayyub dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas bahwa orang-orang Quraisy berkata; Sesungguhnya Muhammad dan para sahabatnya telah dilemahkan oleh demam Yatsrib, ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tiba pada tahun beliau berumrah, beliau bersabda kepada para sahabatnya: “Berlari kecillah kalian di Baitullah agar kaum musyrikin melihat kekuatan kalian.” Ketika mereka berlari kecil, orang-orang Quraisy berkata; Mereka tidak terkalahkan.

 

Musnad Ahmad 3356: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Hammad yakni Ibnu Salamah telah menceritakan kepada kami ‘Atha` bin As Sa`ib dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Hajar Aswad berasal dari Surga, dahulu berwarna sangat putih dari pada salju hingga menjadi hitam karena kesalahan-kesalahan pelaku syirik.”

 

Musnad Ahmad 3357: Telah menceritakan kepada kami Utsman bin Umar telah menceritakan kepada kami Yunus dari Az Zuhri dari Ubaidullah bin Abdullah dari Ibnu Abbas bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berkumur setelah minum susu seraya bersabda: “Sesungguhnya ia memiliki lemak.”

 

Musnad Ahmad 3358: Telah menceritakan kepada kami Utsman bin Umar telah menceritakan kepada kami Yunus dari Az Zuhri dari Ubaidullah bin Abdullah bin Utbah dari Ibnu Abbas bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam adalah orang yang paling lembut, dan beliau lebih lembut lagi pada bulan Ramadlah ketika Jibril menemuinya, ia menemuinya setiap malam menyimak bacaan Al Qur`annya, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ketika ditemui oleh Jibril, beliau menjadi lebih lembut daripada angin yang berhembus.

 

Musnad Ahmad 3359: Telah menceritakan kepada kami Utsman bin Umar telah mengabarkan kepada kami Syu’bah dari Abu Bisyr dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Aku dimenangkan dengan angin timur sedangkan kaum ‘Ad di hancurkan dengan angin barat.”

 

Musnad Ahmad 3360: Telah menceritakan kepada kami Hisyam bin Abdul Malik telah menceritakan kepada kami Abu ‘Awanah dari Hushain dari Habib bin Abu Tsabit bahwa telah menceritakan kepadanya Muhammad bin Ali bin Abdulah bin Abbas dari ayahnya ia berkata; Telah menceritakan kepadaku Ibnu Abbas bahwa ia bermalam di rumah Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, lalu beliau bangun malam, mengambil siwaknya, lalu beliau bersiwak kemudian berwudlu, dan beliau mengucapkan: ” (Sesungguhnya pada penciptaan langit dan bumi).” Hingga beliau membaca ayat ini dan selesai pada akhir surat. Kemudian beliau shalat dua rakaat, lalu beliau memperpanjang (rakaat itu) pada berdiri, ruku’ dan sujud, kemudian beliau kembali tidur hingga aku mendengar dengkuran tidurnya, lalu bangun, bersiwak dan berwudlu seraya membaca (ayat), hingga beliau melakukannya sebanyak tiga kali kemudian witir dengan tiga rakaat. Bilal pun datang kepadanya untuk adzan, lalu beliau keluar untuk shalat seraya mengucapkan: ” (ALLAHUMMAJ’AL FI QALBI NURAN WAJ’AL FI SAM’I NURAN WAJ’AL FI BASHARI NURAN WAJ’AL AMAMI NURAN WAJ’AL KHALFI NURAN WAJ’AL ‘AN YAMINI NURAN WA ‘AN SYIMALI NURAN WA FAUQI NURAN WA TAHTI NURAN WA A’ZHIM LI NURAN) (Ya Allah, jadikanlah cahaya di dalam hatiku, cahaya di dalam pendengaranku, cahaya di penglihatanku, cahaya di sebelah kananku, cahaya di sebelah kiriku, cahaya di hadapanku, cahaya di belakangku, cahaya di atasku, cahaya di bawahku dan muliakanlah cahaya bagiku).”

 

Musnad Ahmad 3361: Telah menceritakan kepada kami Sulaiman bin Dawud telah menceritakan kepada kami Abu ‘Awanah dari Abu Balj dari Amru bin Maimun dari Ibnu Abbas ia berkata; Orang yang pertama kali shalat bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam setelah Khadijah adalah Ali, dan ia berkata sekali lagi; Yang masuk Islam.

 

Musnad Ahmad 3362: Telah menceritakan kepada kami Sulaiman bin Dawud telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Abu Ishaq ia berkata; Aku mendengar Sa’id bin Jubair menceritakan dari Ibnu Abbas ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam wafat ketika itu aku berusia lima belas tahun.

 

Musnad Ahmad 3363: Telah menceritakan kepada kami Sulaiman bin Dawud telah mengabarkan kepada kami Abu ‘Awanah telah menceritakan kepada kami Al Hakam dan Abu Bisyr dari Maimun bin Mihran dari Ibnu Abbas bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melarang (memakan) setiap binatang buas yang bertaring, dan setiap jenis burung yang bercakar (tajam).

 

Musnad Ahmad 3364: Telah menceritakan kepada kami Abdush Shamad telah memberitakan kepada kami Tsabit dan Hasan bin Musa telah menceritakan kepada kami Tsabit ia berkata; Telah menceritakan kepadaku Hilal dari Ikrimah dari Ibnu Abbas bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bermalam selama beberapa malam. Abdush Shamad berkata; Berturut-turut dalam keadaan lapar sedangkan keluarganya tidak mendapatkan makan malam, sementara kebanyakan roti mereka adalah roti gandum.

 

Musnad Ahmad 3365: Telah menceritakan kepada kami Abdush Shamad dan Hasan keduanya berkata; telah menceritakan kepada kami Tsabit dia berkata; Hasan yaitu Abu Zaid berkata; Abdushshamad berkata; telah menceritakan kepada kami Hilal dari Ikrimah dari Ibnu Abbas berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam diisra’kan dari Baitul Maqdis, kemudian beliau kembali pada malam itu juga, lalu beliau menceritakan kepada mereka tentang perjalanannya, ciri Baitul Maqdis dan rombongan unta mereka, lalu orang-orang berkata. Hasan berkata; Kami mempercayai apa yang dikatakan Muhammad. Namun mereka kembali kufur, maka Allah memenggal kepala mereka termasuk Abu Jahal. Abu Jahal berkata; Muhammad menakut-nakuti kita dengan pohon zaqqum? Beliau juga melihat Dajjal dalam wujud aslinya, beliau melihat dengan mata kepalanya, bukan dalam mimpi. Beliau juga melihat Isa, Musa dan Ibrahim Shalawatulahi ‘alaihim. Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam ditanya tentang Dajjal, beliau pun menjawab: “Sangat putih.” Hasan berkata; Beliau bersabda: “Aku melihatnya bening sangat putih salah satu matanya, ia berdiri seperti binatang cemerlang rambutnya seperti ranting-ranting pohon. Dan aku melihat Isa sebagai pemuda putih berambut ikal, bersorot mata tajam, berpostur sedang (tidak tinggi dan tidak rendah). Dan aku melihat Musa berkulit sangat coklat dan berambut lebat.” Hasan berkata; Rambutnya sangat tebal, dan aku melihat Ibrahim maka aku tidak melihat ciri-ciri fisiknya kecuali seperti aku melihat diriku. Ia seperti sahabat kalian ini (maksudnya diri beliau). Lalu Jibril ‘alaihis salam berkata; Ucapkanlah salam kepada Malik, maka aku pun mengucapkan salam kepadanya.”

 

Musnad Ahmad 3366: Telah menceritakan kepada kami Abdush Shamad dan Hasan keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Tsabit telah menceritakan kepada kami Hilal dari Ikrimah ia ditanya. Hasan berkata; Aku bertanya kepada Ikrimah tentang orang yang berpuasa, bolehkah ia berbekam? Lalu ia berkata; Sesungguhnya hal itu makruh karena menyebabkan kelemahan. Dan telah menceritakan dari Ibnu Abbas, Hasan berkata; Kemudian ia menceritakan dari Ibnu Abbas bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam berbekam ketika beliau sedang ihram, dari bekas kambing beracun yang diracuni seorang wanita dari penduduk Khaibar. Ini hadits-hadits Abdullah bin Abbas radliallahu ‘anhuma.

 

Musnad Ahmad 3367: Telah menceritakan kepada kami Husyaim telah menceritakan kepada kami Mughirah dari Ibrahim telah menceritakan kepada kami Abdurrahman bin Yazid ia berkata; Aku melihat Ibnu Mas’ud melempar jumrah Aqabah dari dalam lembah, kemudian berkata; Demi Dzat Yang tiada Ilah selainNya, ini adalah tempat di mana surat Al Baqarah diturunkan.

 

Musnad Ahmad 3368: Telah menceritakan kepada kami Husyaim telah memberitakan kepada kami Hushain dari Katsir bin Mudrik Al Asyja’i dari Abdurrahman bin Yazid bahwa Abdullah bertalbiyah ketika telah bertolak dari Jam’, lalu dikatakan; Apakah ini kalimat Arab? Abdullah berkata; Apakah manusia lupa atau tersesat, aku telah mendengar orang yang diturunkan surat Al Baqarah kepadanya, beliau mengucapkan di tempat ini: ” (LABBAIK ALLAHUMMA LABBAIK) (Ya Allah, aku penuhi panggilanMu).”

 

Musnad Ahmad 3369: Telah menceritakan kepada kami Husyaim telah memberitakan kepada kami Hushain dari Hilal bin Yisaf dari Abu Hayyan Al Asyja’i dari Ibnu Mas’ud radliallahu ‘anhu, ia berkata; ia berkata kepadaku; Bacakanlah kepadaku sebagian dari Al Qur`an. Ia berkata; Aku berkata kepadanya; Bukankah itu dari engkau, aku memperlajarinya sedangkan engkau yang membacakan kepada kami? Lalu ia pun menjawab; Sesungguhnya suatu hari aku datang menemui Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, lalu beliau bersabda: “Bacakan untukku sebagian dari Al Qur`an.” Ia berkata; Aku berkata; Wahai Rasulullah, bukankah (Al Qur`an) diturunkan atasmu, dan kami mempelajarinya dari engkau. Beliau bersabda: “Benar, tetapi aku menyukai untuk mendengarkannya dari selainku.”

 

Musnad Ahmad 3370: Telah menceritakan kepada kami Husyaim telah memberitakan kepada kami Mughirah dari Abu Razin dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Aku membacakan surat An Nisa` kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, ketika sampai ayat ini: (Maka bagaimanakah (halnya orang kafir nanti), apabila kami mendatangkan seseorang saksi (rasul) dari tiap-tiap umat dan kami mendatangkan kamu (Muhammad) sebagai saksi atas mereka itu (sebagai umatmu)), ia berkata; Lalu berlinanglah kedua air mata beliau shallallahu ‘alaihi wasallam.

 

Musnad Ahmad 3371: Telah menceritakan kepada kami Husyaim telah memberitakan kepada kami Sayyar dan Mughirah dari Abu Wa`il ia berkata; Ibnu Mas’ud berkata; Dua sifat, yakni salah satunya telah aku dengarkan dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, sedangkan yang lain dari diriku sendiri; Barang siapa yang mati sedangkan ia menjadikan tandingan bagi Allah, niscaya ia masuk Neraka, dan aku berkata; Barang siapa yang mati tidak menjadikan tandingan bagi Allah dan tidak menyekutukanNya dengan sesuatu pun, niscaya ia masuk surga.

 

Musnad Ahmad 3372: Telah menceritakan kepada kami Husyaim telah memberitakan kepada kami Ali bin Zaid ia berkata; Aku mendengar Abu Ubaidah bin Abdullah menceritakan; ia berkata; Abdullah berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya air mani berada di dalam rahim selama empat puluh hari tidak berubah, bila berjalan empat puluh hari akan berubah menjadi segumpal darah kemudian menjadi segumpal daging selama itu pula kemudian menjadi kerangka tulang selama itu pula. Maka bila Allah berkehendak untuk menyempurnakan ciptaanNya, Dia mengutus malaikat kepadanya, lalu malaikat berikutnya bertanya: Wahai Rabb, apakah dia laki-laki atau perempuan? Apakah sengsara atau bahagia? Apakah pendek atau panjang? Apakah kurang atau tambah rizki dan ajalnya? Apakah sehat atau sakit?” Ia berkata; Lalu semua itu dicatat. Kemudian ada seorang laki-laki berkata; Kalau begitu untuk apa beramal kalau semua itu sudah selesai. Lalu beliau bersabda: “Beramallah, karena setiap orang akan diarahkan pada apa yang diciptakan untuknya.”

 

Musnad Ahmad 3373: Telah menceritakan kepada kami Husyaim telah memberitakan kepada kami Al ‘Awwam dari Muhammad bin Abu Muhammad mantan budak Umar bin Khaththab dari Abu Ubaidullah bin Abdullah bin Mas’ud dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidaklah ada dua orang muslim memiliki tiga orang anak yang belum mencapai usia baligh meninggal dunia melainkan mereka akan menjadi benteng yang tangguh baginya dari api neraka.” Lalu dikatakan; Wahai Rasulullah, jika hanya dua orang anak saja? Beliau menjawab: “Sekali pun dua orang anak saja.” Lalu Abu Dzar berkata; Wahai Rasulullah, Aku hanya memiliki dua orang anak saja. Beliau menjawab: “Sekali pun dua orang anak saja.” Lalu Ubay bin Ka’ab, Abu Al Mundzir, sayyid Al Qurra` berkata; Aku hanya memiliki satu orang anak saja? Ia berkata; Maka dikatakan; Sekali pun hanya satu orang saja? Beliau menjawab: “Hal itu berlaku ketika di awal musibah.”

 

Musnad Ahmad 3374: Telah menceritakan kepada kami Husyaim telah memberitakan kepada kami Abu Az Zubair dari Nafi’ bin Jubair dari Abu Ubaidah bin Abdullah dari ayahnya bahwa kaum musyrikin membuat Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pada perang Khandaq, lalai dari melaksanakan empat shalat, hingga malam berlalu sesuai dengan kehendak Allah. Perawi berkata; Abdullah berkata; Lalu beliau menyuruh Bilal untuk adzan, kemudian iqamah, untuk melaksanakan  shalat zhuhur, kemudian iqamah untuk melaksanakan shalat Ashar, kemudian iqamah lagi untuk melaksanakan shalat Maghrib, kemudian iqamah lalu shalat Isya`.

 

Musnad Ahmad 3375: Telah menceritakan kepada kami Husyaim telah memberitakan kepada kami Al Awwam dari Jabalah bin Suhaim dari Mu’tsir bin Afazah dari Ibnu Mas’ud radliallahu ‘anhu dari Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam beliau bersabda: Aku bertemu pada malam isro’ mi’roj dengan Ibrohim, Musa dan Isa, Beliau bersabda: Mereka memperbincangkan tentang hari kiamat lalu mereka menyerahkan urusannya kepada Ibrohim, maka Ibrohim berkata: aku tidak mengetahui sedikitpun tentang hari kiamat, lalu mereka menyerahkannya kepada Musa, maka dia berkata: aku tidak mengetahui sedikitpun tentang hari kiamat, lalu mereka menyerahkannya kepada Isa, maka dia berkata: Adapun tentang terjadinya hari kiamat, tidak ada yang mengetahuinya kecuali Allah ta’ala, adapun yang Allah beritahukan kepadaku ialah bahwa Dajjal akan keluar dan aku memiliki dua tongkat jika dia melihatku tubuhnya akan melebur sebagaimana barang tambang melebur, Isa berkata: lalu Allah membinasakannya hingga batu dan pohon berkata: wahai muslim, di bawahku ada orang kafir kemarilah dan bunuhlah dia, Isa berkata: lalu Allah membinasakan mereka kemudian manusia kembali ke negri-negri mereka, pada saat itu keluarlah Ya’juj dan Ma’juj dan mereka datang dengan cepat dari dataran yang tinggi lalu mereka mendatangi negri-negri dan mereka tidaklah mendatangi suatu tempat kecuali mereka hancurkan dan tidaklah mereka melewati air kecuali mereka minum kemudian manusia kembali kepadaku dan mengadukan kelakuan mereka lalu berdo’a kepada Allah lalu Allah membinasakan mereka dan membunuh mereka hingga bumi dipenuhi dengan bau bangkai, Isa berkata: Kemudian Allah menurunkan hujan dan jasad-jasad mereka terseret arus hingga terbuang ke laut. Bapakku berkata: disini ada sesuatu yang terlewat, aku tidak faham arti Adiim. Yazid berkata -yaitu Ibnu Harun-: kemudian gunung-gunung dihancurkan dan bumi dibentangkan seperti kulit yang disamak, kemudian kembali kepada haditsnya Husyaim: Dia berkata: dan satu hal yang diberitahukan oleh Robbku kepadaku ialah: jika hal tersebut sudah terjadi, maka hari kiamat sudah seperti wanita yang hamil yang mana keluarganya tidak tahu kapan mereka akan dikejutkan dengan persalinannya apakah malam hari atau siang hari?.

 

Musnad Ahmad 3376: Telah menceritakan kepada kami Abdul Aziz bin Abdush Shamad telah menceritakan kepada kami Manshur dari Abu Wa`il dari Abdullah bin Mas’ud bahwa seorang laki-laki datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam lalu berkata; Sesungguhnya fulan tidur pada malam hari (tertinggal) dari shalatnya. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab: “Setan telah mengencingi telinganya.” atau “Kedua telinganya.”

 

Musnad Ahmad 3377: Telah menceritakan kepada kami Abdul Aziz telah menceritakan kepada kami Manshur dari Muslim bin Shubaih ia berkata; Aku bersama Masruq di dalam rumah yang terdapat patung Maryam, lalu Masruq berkata; Ini patung Kisra? Aku pun berkata; Bukan, tetapi patung Maryam, lalu Masruq berkata; Adapun sesungguhnya aku telah mendengar Abdullah bin Abbas berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Manusia yang paling pedih siksaannya pada hari kiamat adalah para penggambar.”

 

Musnad Ahmad 3378: Telah menceritakan kepada kami Ishaq ia adalah Al Azraq telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Abu Ishaq dari Abu Al Ahwash dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barang siapa yang melihatku dalam mimpi maka sungguh ia telah melihatku, karena setan tidak dapat merubah diri seperti diriku.”

 

Musnad Ahmad 3379: Telah menceritakan kepada kami Ishaq telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Abu Wa`il dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Bila kalian bertiga orang, maka janganlah dua orang berbisik tanpa melibatkan teman mereka berdua (ketiga), karena hal itu akan membuatnya sedih.”

 

Musnad Ahmad 3380: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Fudlail dari Khushaif telah menceritakan kepada kami Abu Ubaidah dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam shalat bersama kami dalam shalat Khauf, lalu mereka pun berdiri membentuk dua shaf, satu shaf berdiri di belakang Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam sementara shaf yang lain berada menghadap musuh. Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam shalat dengan shaf yang setelahnya satu rakaat, kemudian mereka bangun dan pergi menempati posisi mereka yang menghadap musuh, dan mereka pun menempati posisi mereka, maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam shalat bersama mereka satu rakaat kemudian beliau salam. Lantas mereka menyelesaikan sendiri shalatnya satu rakaat, kemudian salam dan pergi menempati posisi mereka menghadap musuh, mereka pun kembali ke tempat mereka lalu masing-masing shalat sendiri satu rakaat kemudia mereka salam.

 

Musnad Ahmad 3381: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Fudlail telah menceritakan kepada kami Khushaif Al Jazari ia berkata; Telah menceritakan kepadaku Abu Ubaidah bin Abdullah dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengajarkan tasyahud kepadanya dan memerintahkan untuk mengajarkan kepada manusia, (yaitu); (ATTAHIYYATU LILLAH WASH SHALAWATU WATH THAYYIBAT, AS SALAMU’ALAIKA AYYUHAN NABIYYU WARAHMATULLAHI WABARAKATUH, AS SALAMU’ALAINA WA’ALA ‘IBADILLAHISSHALIHIN, ASYHADU ALLA ILAHA ILLALAH WA ASYHADU ANNA MUHAMMADAN ‘ABDUHU WARASULUH) (Segala penghormatan hanya milik Allah, juga segala pengagungan dan kebaikan. Semoga kesejahteraan terlimpahkan kepadamu semoga terlimpahkan kepada kita dan hamba-hamba Allah yang shalih, Aku bersaksi bahwa tiada Ilah selain Allah dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba dan RasulNya).

 

Musnad Ahmad 3382: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Fudlail telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Ibrahim dari ‘Alqamah dari Abdullah ia berkata; Kami memberi salam kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ketika beliau sedang shalat, lalu beliau membalasnya. Ketika kami pulang dari pertemuan dengan Najasyi, kami kembali memberi salam kepada beliau, namun beliau tidak membalasnya, maka kami bertanya; Wahai Rasulullah, dulu kami memberi salam kepada engkau ketika shalat, engkau pun membalasnya? Beliau menjawab: “Sesungguhnya aku” atau, “Di dalam shalat itu sedang sibuk.”

 

Musnad Ahmad 3383: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Fudlail telah menceritakan kepada kami ‘Atha` As Sa`ib dari Abu Al Ahwash dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Keutamaan shalat seseorang dalam berjama’ah dari pada shalat sendirian sebanyak dua puluh tujuh derajat.”

 

Musnad Ahmad 3384: Telah menceritakan kepada kami Amru bin Al Haitsam Abu Qathn telah menceritakan kepada kami Al Mas’udi dari Sa’id bin Amru dari Abu Ubaidah dari Abdullah bin Mas’ud bahwa seorang laki-laki datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam lalu berkata; Kapan terjadi lailatul qadar? Beliau bersabda: “Siapa dari kalian yang ingat malam berwarna merah itu?” Abdullah berkata; Aku, demi ayah dan ibuku jadi tebusanmu. Dan sesungguhnya di kedua tanganku ada beberapa kurma yang menjadikan menu sahurku sambil bersembunyi di balik bagian belakang tungganganku karena fajar tiba. Hal itu terjadi ketika bulan telah muncul.

 

Musnad Ahmad 3385: Telah menceritakan kepada kami Amru bin Al Haitsam telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Al Hakam dari Ibrahim dari ‘Alqamah dari Abdullah bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam shalat Zhuhur sebanyak lima rakaat, lalu dikatakan; (Engkau) telah menambah dalam shalat. dikatakan; Engkau shalat lima rakaat. Lalu beliau sujud dua kali.

 

Musnad Ahmad 3386: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Abu Adi dari Sa’id dari Qatadah dari Abu Al Ahwash dari Abdullah bin Mas’ud bahwa Nabiyullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Shalat jama’ah lebih afdlal dari pada shalat sendirian sebanyak dua puluh lima kali lipat seluruhnya seperti shalatnya.”

 

Musnad Ahmad 3387: Telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Abdul Karim ia berkata; Telah mengabarkan kepadaku Ziyad bin Abu Maryam dari Abdullah bin Ma’qil bin Muqarrin ia berkata; Aku bersama ayahku masuk ke tempatnya Abdullah bin Mas’ud lalu ia berkata; Engkau telah mendengar Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Penyesalan itu adalah taubat.” Ia berkata; Ya. Dan ia berkata sekali lagi; Aku mendengar beliau bersabda: “Penyesalan itu adalah taubat.”

 

Musnad Ahmad 3388: Telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Manshur dari Dzarr dari Wa`il bin Mahanah dari Abdullah bin Mas’ud bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Bersedekahlah kalian wahai para kaum wanita. meskipun dari perhiasan kalian sebab kalian merupakan penghuni neraka yang paling banyak.” Lalu seorang wanita yang bukan tokoh wanita bertanya; Mengapa demikian wahai Rasulullah? Beliau menjawab: “Karena kalian banyak mencela dan tidak menghargai kebaikan suami.”

 

Musnad Ahmad 3389: Telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Manshur dari Ibrahim dari ‘Alqamah dari Abdullah bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam sujud dua kali setelah salam. Ia berkata sekali lagi; Sesungguhnya Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam sujud dua kali setelah salam ketika lupa.

 

Musnad Ahmad 3390: Telah menceritakan kepada kami Sufyan bin Uyainah telah menceritakan kepada kami ‘Ashim dari Zirr dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam: “Tidak akan terjadi hari kiamat hingga seorang laki-laki dari Ahlu Baitku menjadi penguasa, namanya seperti namaku.” Ayahku berkata; Telah menceritakannya kepada kami di rumahnya, yaitu di kamarnya, menurutku ia ditanya oleh sebagian keturunan Ja’far bin Yahya atau Yahya bin Khalid bin Yahya.

 

Musnad Ahmad 3391: Telah menceritakan kepada kami Umar bin Ubaid dari ‘Ashim bin Abu An Najud dari Zirr bin Hubaisy dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidaklah akan berakhir hari-hari dan tidak akan masa pergi hingga ada seorang laki-laki dari Ahlu Baitku menguasai bangsa Arab, namanya sama dengan namaku.”

 

Musnad Ahmad 3392: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Sa’id dari Sufyan telah menceritakan kepadaku ‘Ashim dari Zirr dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Dunia tidak akan pergi atau beliau bersabda: “Dunia tidak akan berakhir hingga seorang laki-laki dari Ahlu Baitku menguasai bangsa Arab, namanya sama dengan namaku.”

 

Musnad Ahmad 3393: Telah menceritakan kepada kami Sufyan dari ‘Ashim dari Zirr dari Abdullah ia berkata; Kami pernah bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, lalu turun ayat: (Demi malaikat-malaikat yang diutus untuk membawa kebaikan) lalu aku mengambilnya dari mulutnya, dan sesungguhnya mulut beliau selalu basah dengannya. Aku tidak tahu dengan ayat apa beliau menutupnya, (Maka kepada perkataan apakah selain Al Quran ini mereka akan beriman?) atau (Dan apabila dikatakan kepada mereka: “Ruku’lah, niscaya mereka tidak mau ruku’), karena seekor ular telah mendahului kami masuk di dalam lubang. Maka Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Kamu telah diselamatkan dari kejahatannya dan ia juga telah diselamatkan dari kejahatanmu.”

 

Musnad Ahmad 3394: Telah menceritakan kepada kami Sufyan dari ‘Ashim dari Abu Wa`il dari Abdullah ia berkata; Kami pernah memberi salam kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam ketika kami berada di Makkah sebelum kami datang ke tanah Habasyah. Ketika kami telah kembali dari tanah Habasyah, kami memberi salam kepada beliau, namun beliau tidak menyahut, sehingga membuat kami cemas dan berpikir, hingga mereka selesai shalat, lantas aku bertanya kepada beliau, lalu beliau pun menjawab: “Sesungguhnya Allah Azza wa Jalla membuat apa saja yang dikehendaki dalam urusanNya dan sesungguhnya Dia telah membuat dari urusanNya agar kita tidak berbicara dalam shalat.”

 

Musnad Ahmad 3395: Telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Jami’ dari Abu Wa`il dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Barangsiapa yang bersumpah untuk mengambil harta seorang muslim, maka ia akan bertemu dengan Allah dalam kondisi Dia murka.” Dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam membacakan kepada kami pembenarannya dari Kitabullah Azza wa Jalla: (Sesungguhnya orang-orang yang menukar janji (nya dengan) Allah dan sumpah-sumpah mereka dengan harga yang sedikit, mereka itu tidak mendapat bagian (pahala) di akhirat, dan Allah tidak akan berkata-kata dengan mereka.)

 

Musnad Ahmad 3396: Telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Jami’ dari Abu Wa`il dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam: “Tidaklah seorang hamba menahan zakat dari hartanya melainkan dijadikan baginya ular besar yang mengikutinya, ia akan lari darinya namun ia terus mengikutinya seraya berkata; Aku adalah perbendaharaanmu.” Kemudian Abdullah membaca pembenarannya dalam Kitabullah: (Harta yang mereka bakhilkan itu akan dikalungkan kelak di lehernya di hari kiamat), suatu kali Sufyan pernah berkata; Akan dikalungkan dilehernya.

 

Musnad Ahmad 3397: Telah menceritakan kepada kami Sufyan dari ‘Atha` dari Abu Abdurrahman yakni Abdullah bin Habib ia berkata; Aku mendengar Abdullah bin Mas’ud disampaikan sesuatu dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam: “Tidaklah Allah menurunkan penyakit melainkan Dia telah menurunkan pula obatnya, diketahui oleh orang yang mengetahuinya dan tidak diketahui oleh orang yang jahil akan hal itu.”

 

Musnad Ahmad 3398: Telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Al A’masy dari Syimr dari Mughirah bin Sa’ad bin Al Akhram dari ayahnya dari Abdullah bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Janganlah kalian menyibukkan diri dengan tanah karena akan membuat kalian cinta dunia.”

 

Musnad Ahmad 3399: Telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Al A’masy dari Abdullah bin Murrah dari Abul Ahwash dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam: “Sesungguhnya aku berlepas diri dari setiap kekasih dari kekasihnya, seandainya aku boleh menjadikan seorang kekasih, tentu aku akan menjadikan Abu Bakar sebagai kekasih, sesungguhnya sahabat kamu ini adalah kekasih Allah Azza wa Jalla.”

 

Musnad Ahmad 3400: Telah menceritakan kepada kami Sufyan, Sulaiman berkata; Aku mendengar Syaqiq berkata; Kami menunggu Abdullah bin Mas’ud keluar dari masjid, lalu Yazid bin Mu’awiyah yakni An Nakha’i datang kepada kami, ia berkata; Lalu ia berkata; Bolehkah aku pergi untuk melihat, bila ia masih berada di tempat itu, mudah-mudahan aku bisa membawa keluar menemui kamu. Lalu ia datang dan berdiri menemui kami seraya berkata; Sungguh aku diberitahu tempat kalian, namun aku tidak datang kepada kalian karena takut membuat kalian bosan. Sungguh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sering menyelangi nasehat dalam beberapa hari karena takut kami bosan.

 

Musnad Ahmad 3401: Telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Yazid dari Abu Al Kanud; Suatu hari aku mendapatkan sebuah cincin. Lalu ia menyebutkannya, maka Ibnu Mas’ud pun melihatnya berada di tangannya, lalu ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melarang untuk memakai cincin yang terbuat dari emas.

 

Musnad Ahmad 3402: Telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Ibnu Abu Najih dari Mujahid dari Abu Ma’mar dari Ibnu Mas’ud; Pada masa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah terjadi bulan terbelah menjadi dua bagian hingga kami melihatnya, lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Saksikanlah.”

 

Musnad Ahmad 3403: Telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Ibnu Abu Najih dari Mujahid dari Abu Ma’mar dari Abdullah bin Mas’ud; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam masuk di sekitar Ka’bah terdapat tiga ratus enam puluh berhala, lalu beliau menghancurkan dengan tongkat yang ada di tangannya seraya bersabda: ” (Kebenaran telah datang dan yang batil itu tidak akan memulai dan tidak (pula) akan mengulangi), (Yang benar telah datang dan yang batil telah lenyap. Sesungguhnya yang batil itu adalah sesuatu yang pasti lenyap).

 

Musnad Ahmad 3404: Telah menceritakan kepada kami Sufyan ia berkata; Dan tidak ada orang yang mendahuluinya dan dibacakan kepada Sufyan; Aku mendengar Yahya Al Jabar dari Abu Majid Al Hanafi ia berkata; Aku mendengar Abdullah berkata; Kami bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tentang berjalan bersama jenazah, lalu beliau bersabda: “Ia diiringi bukan mengiringi (mengikuti).”

 

Musnad Ahmad 3405: Telah menceritakan kepada kami Hafsh bin Ghiyats telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Ibrahim dari Al Aswad dari Abdullah ia berkata; Kami pernah bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam di Mina, ia melanjutkan; Lalu ada seekor ular keluar kepada kami, lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Bunuhlah ia.” Lalu kami mengejarnya namun ia telah mendahului kami.

 

Musnad Ahmad 3406: Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Idris ia berkata; Aku mendengar Al A’masy meriwayatkan dari Syaqiq ia berkata; Abdullah pernah keluar kepada kami seraya berkata; Sesungguhnya aku telah diberitahu keberadaan kalian, dan tidak ada yang menghalangiku untuk keluar menemui kalian selain takut akan membuat kalian bosan, sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menyelangi pemberian nasihat setiap hari, beliau khawatir akan membuat kami bosan.

 

Musnad Ahmad 3407: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Ibrahim dari Al Aswad dan ‘Alqamah dari Abdullah ia berkata; Apabila salah seorang dari kalian ruku’, hendaklah ia menghamparkan kedua lengannya sejajar kedua pahanya dan membusungkan punggung kemudian menggabungkan antara kedua telapak tangannya, seakan aku melihat kaitan jari-jemari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, ia berkata; Kemudian beliau menjalin kedua telapak tangannya, lalu aku melihat mereka.

 

Musnad Ahmad 3408: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Ibrahim dari ‘Alqamah dari Abdullah ia berkata; Ketika turun ayat ini: (Orang-orang yang beriman dan tidak mencampuradukkan iman mereka dengan kezaliman (syirik), mereka itulah yang mendapat keamanan dan mereka itu adalah orang-orang yang mendapat petunjuk.), hal itu membuat berat orang-orang, dan mereka berkata; Wahai Rasulullah, siapakah di antara kami yang tidak menzhalimi dirinya? Beliau bersabda: “Sesungguhnya bukan seperti yang kalian maksud, apakah kalian tidak mendengar apa yang dikatakan seorang hamba shalih: (Hai anakku, janganlah kamu mempersekutukan Allah, sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang besar.) Sesungguhnya yang dimaksud adalah syirik.

 

Musnad Ahmad 3409: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Ibrahim dari ‘Alqamah dari Abdullah ia berkata; Seorang laki-laki dari Ahlu Kitab datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam lalu ia berkata; Wahai Abu Al Qosim, apakah telah sampai kepada engkau, bahwa Allah Azza wa Jalla membawa para makhlukNya pada satu jari, langit pada satu jari, bumi pada satu jari, pepohonan pada satu jari dan tanah pada satu jari. Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam tertawa hingga terlihat gerahamnya, maka Allah Azza wa Jalla menurunkan ayat: (Dan mereka tidak mengagungkan Allah dengan pengagungan yang semestinya.).

 

Musnad Ahmad 3410: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Ibrahim dari ‘Alqamah dari Abdullah bahwa ia membaca surat Yusuf di Himsha, lalu seorang laki-laki berkata; Apakah serpeti ini ia diturunkan? Lalu Abdullah mendekat kepadanya, ia pun mencium bau khamer darinya, lalu ia berkata; Apakah engkau mendustakan kebenaran dan engkau meminum najis, aku tidak akan membiarkanmu hingga aku menderamu sebagai hadd. Ia berkata; Lalu ia memukulnya sesuai hadd. Ia berkata; Demi Allah, seperti inilah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam membacakannya kepadaku.

 

Musnad Ahmad 3411: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Ibrahim dari ‘Alqamah ia berkata; Aku pernah berjalan bersama Abdullah di Mina, lalu Utsman menemuinya, ia pun berdiri bersamanya seraya menceritakannya, lalu Utsman berkata kepadanya; Wahai Abu Abdurrahman, maukah kamu kami nikahkan dengan seorang budak yang masih muda, semoga itu dapat mengingatkan kenanganmu? Lalu Abdullah menjawab; Ketahuilah apa yang engkau katakan itu sungguh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah mengatakan kepada kami: “Wahai para pemuda, siapa yang mampu menikah di antara kalian, maka menikahlah, sebab ia dapat menundukkan pandangan dan menjaga farji. Dan barangsiapa yang tidak mampu, hendaklah ia berpuasa sebab ia merupakan benteng baginya.”

 

Musnad Ahmad 3412: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Ibrahim dari Abdurrahman bin Zaid ia berkata; Utsman shalat di Mina empat rakaat, lalu Abdullah bin Mas’ud berkata; Aku pernah shalat bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam di Mina dua rakaat bersama Abu Bakar dan dan bersama Umar dua rakaat.

 

Musnad Ahmad 3413: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Ibrahim dari Abidah dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabdal: “Sebaik-baik manusia adalah abadku, kemudian generasi setelah mereka, kemudian generasi setelah mereka, setelah itu datang kaum yang persaksian-persaksian mereka mendahului sumpah-sumpah mereka dan sumpah mereka mendahului persaksian-persaksian mereka.”

 

Musnad Ahmad 3414: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Ibrahim dari ‘Abidah dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya aku sangat mengenal penghuni neraka yang terakhir keluar yaitu seorang laki-laki yang keluar darinya dengan merangkak lalu dikatakan kepadanya; Pergilah dan masuklah ke surga!” Beliau bersabda: “Lalu ia pergi dan masuk, namun dia mendapati manusia telah mengambil tempatnya masing-masing.” Beliau melanjutkan: “Lalu ia kembali seraya berkata; Wahai Rabb, manusia sudah mengambil tempat masing-masing.” Beliau bersabda: “Lalu dikatakan kepadanya; Apakah engkau ingat masa di mana engkau berada?” Beliau bersabda: “Ia menjawab; Ya. Maka dikatakan kepadanya; Berangan-anganlah. Ia pun berangan-angan. Maka dikatakan; Sesungguhnya milikmu adalah apa yang engkau angan-angankan itu dan sepuluh kali lipat dunia.” Beliau bersabda: “Ia berkata; Apakah Engkau mengejekku karena Engkau Raja?” ia berkata; Sungguh aku melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tertawa hingga terlihat gigi gerahamnya.

 

Musnad Ahmad 3415: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Syaqiq dari Abdullah ia berkata; Seorang laki-laki datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam lalu berkata; Wahai Rasulullah, apabila aku berbuat baik dalam Islam, apakah aku akan disiksa dengan apa yang telah aku lakukan di masa jahiliyah? Beliau pun bersabda: “Bila engkau berbuat baik dalam Islam, engkau tidak akan disiksa dengan apa yang telah engkau lakukan di masa jahiliyah. Dan apabila engkau berbuat buruk dalam Islam, maka engkau akan disiksa dengan yang pertama dan terakhir.”

 

Musnad Ahmad 3416: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Syaqiq dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa yang bersumpah di mana ia berbuat jahat di dalamnya, untuk merampas harta seorang muslim, niscaya ia akan bertemu Allah Azza wa Jalla sedangkan Dia murka.” Al Asy’ats berkata; Demi Allah, itu terjadi kepadaku, karena pernah antara aku dan seorang laki-laki yahudi ada sebidang tanah, lalu ia mengingkariku, aku pun mengajukannya kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengatakan kepadaku: “Apakah engkau memiliki bukti? Aku menjawab; Tidak. Beliau meminta kepada orang yahudi: “Bersumpahlah.” Aku berkata; Wahai Rasulullah, jika ia bersumpah maka ia akan pergi membawa hartaku. Maka Allah Azza wa Jalla: (Sesungguhnya orang-orang yang menukar janji (nya dengan) Allah dan sumpah-sumpah mereka dengan harga yang sedikit) hingga akhir ayat.

 

Musnad Ahmad 3417: Telah menceritakan kepada kami Abu Bakar bin Ayyasy telah menceritakan kepadaku ‘Ashim dari Zirr dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Aku pernah menggembala kambing milik Uqbah bin Abu Mu’aith, lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan Abu Bakar melewatiku seraya bersabda: “Wahai anak, apakah ada susu? Ia berkata; Aku menjawab; Ya, namun aku diberi amanah. Beliau bersabda: “Apakah ada kambing yang belum dijamah pejantan? Maka aku membawakan kambing untuknya, lalu beliau mengusap puting susunya, maka keluarlah susu, lalu beliau memerahnya ke dalam sebuah bejana kemudian meminumnya dan menuangkan untuk Abu Bakar. Lalu beliau mengatakan kepada puting susu: “Susutlah.” Lalu ia pun susut. Ia berkata; setelah itu aku datang kepada beliau seraya berkata; Wahai Rasulullah, ajarkan aku bacaan itu. ia berkata; Lalu beliau pun mengusap kepalaku dan bersabda: “Semoga Allah merahmatimu, sesungguhnya engkau adalah anak yang dikaruniai pengetahuan.” Telah menceritakan kepada kami ‘Affan telah menceritakan kepada kami Hammad bin Salamah dari ‘Ashim dengan sanadnya berkata; Maka Abu Bakar mendatanginya di suatu batu besar yang terbelah kemudian beliau memerah lalu meminumnya. Abu Bakar dan aku pun meminumnya, ia berkata; Setelah itu aku mendatanginya seraya berkata; Ajarkan aku Al Qur`an ini. Beliau bersabda: “Sesungguhnya engkau adalah anak yang dikaruniai pengetahuan.” Ia berkata; Lalu aku mengambil dari mulutnya sebanyak tujuh puluh surat.

 

Musnad Ahmad 3418: Telah menceritakan kepada kami Abu Bakar telah menceritakan kepada kami ‘Ashim dari Zirr bin Hubaisy dari Abdullah bin Mas’ud berkata; Sesungguhnya Allah melihat hati para hamba, lalu Dia mendapati hati Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam sebagai sebaik-baik hati para hamba, lalu memilihnya untuk diriNya, Dia juga mengutsnya dengan risalah kemudian Dia melihat pada hati para hamba setelah hati Muhammad, maka Dia mendapati hati para sahabat sebagai sebaik-baik hati para hamba, lalu menjadikan mereka sebagai pembantu NabiNya, berperang membela agamanya. Maka apa yang dilihat oleh kaum muslimin satu kebaikan, maka di sisi Allah adalah baik dan apa yang mereka pandang buruk, maka di sisi Allah juga buruk.

 

Musnad Ahmad 3419: Telah menceritakan kepada kami Abu Bakar telah menceritakan kepada kami ‘Ashim drai Zirr dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Semoga saja kalian bertemu dengan kaum yang melakukan shalat bukan pada waktunya, bila kalian bertemu dengan mereka, maka shalatlah kalian di rumah pada waktu yang kalian ketahui, kemudian shalatlah bersama mereka dan jadikan ia sebagai sunnah.”

 

Musnad Ahmad 3420: Telah menceritakan kepada kami Jarir dari Manshur dari Ibrahim dari ‘Alqamah dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam shalat satu kali namun aku tidak tahu apakah beliau menambah atau mengurangi. Ketika salam dikatakan kepada beliau; Wahai Rasulullah, apakah terjadi sesuatu dalam shalat? Beliau menjawab: “Tidak, apa itu?” mereka berkata; Engkau shalat ini dan itu. Ia berkata; Lalu beliau melipat kedua kakinya dilanjut dengan sujud sahwi dua kali, ketika salam beliau bersabda: “Sesungguhnya aku adalah manusia yang biasa lupa seperti kalian, apabila salah seorang dari kalian ragu dalam shalat, maka carilah (kepastian) shalat, maka apabila salam, hendaklah sujud dua kali.”

 

Musnad Ahmad 3421: Telah menceritakan kepada kami Jarir dari Manshur dari Khaitsamah dari seorang laki-laki dari kaumnya dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak ada bergadang setelah waktu shalat yakni Isya` yang akhir kecuali salah satu dari dua orang; orang yang shalat dan musafir.”

 

Musnad Ahmad 3422: Telah menceritakan kepada kami Jarir dari Manshur dari Abu Wa`il dari Abdullah berkata; Orang-orang berkata; Wahai Rasulullah, Apakah kami akan disiksa karena perbuatan kami semasa jahiliyah? Beliau menjawab: “Barangsiapa di antara kalian berbuat baik di dalam Islam, maka tidak akan disiksa, sedang siapa yang berbuat buruk, akan disiksa karena perbuatannya yang pertama dan terakhir.”

 

Musnad Ahmad 3423: Telah menceritakan kepada kami Jarir dari Ar Rukain dari Al Qosim bin Hassan dari pamannya yakni Abdurrahman bin Harmalah dari Abdullah bin Mas’ud berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam membenci sepuluh perkara; memakai cincin emas, memanjangkan kain, memakai warna kuning maksudnya pakaian, mengubah uban, Jarir berkata; Yang dimaksud adalah mencabutnya, menumpahkan air (sperma) dari tempatnya, ruqyah selain dengan mu’awwidzatain (Surat Al Falaq dan An Naas), merusak bayi yang tidak sampai hukum haram, mengalungkan jimat, tabarruj (menampakkan) perhiasan selain pada tempatnya dan menghentak-hentakkan tumit.

 

Musnad Ahmad 3424: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari Sufyan telah menceritakan kepadaku Sulaiman dari Ibrahim dari Ubaidah dari Abdullah, Sulaiman dan sebagian hadits berkata; Dari Amru bin Murrah berkata; Telah menceritakan kepadaku ayahku dari Abu Adl Dluha dari Abdullah ia berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Bacakanlah untukku.” Ia berkata; Aku berkata; Aku membacakan kepadamu padahal ia diturunkan kepadamu? Beliau bersabda: “Aku senang mendengarkannya dari orang lain.” Lalu aku membaca hingga sampai ayat: (Maka bagaimanakah (halnya orang kafir nanti), apabila kami mendatangkan seseorang saksi (rasul) dari tiap-tiap umat dan kami mendatangkan kamu (Muhammad) sebagai saksi atas mereka itu (sebagai umatmu)). Ia berkata; Aku melihat kedua matanya berlinangan air mata.

 

Musnad Ahmad 3425: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Syaqiq bin Salamah ia berkata; Seorang laki-laki dari bani Bajilah bernama Nahik bin Sinan datang menemui kepada Abdullah Dari Syaqiq bin Salamah berkata: Seorang lelaki datang menemui Ibnu Mas’ud dan berkata: Wahai Abu Abdirrohman, bagaimanakah membaca ayat ini, apakah dengan huruf yaa atau huruf Alif? Yaitu ayat: “Min Maain ghoiri Aasin atau ghoiri Yaasin? Abdullah bin Mas’ud berkata: Apakah seluruh Alquran selain ayat ini engkau perhatikan juga? Lelaki itu berkata: Sesungguhnya aku membaca seluruh Al Mufashsol dalam satu roka’at (yaitu kumpulan surat dari surat Qof hingga akhir alquran), lalu Ibnu Mas’ud berkata kepadanya dengan cepat: Sebaik-baik amalan dalam sholat ialah ruku’ dan sujud dan ada suatu kaum yang membaca alquran namun tidak sampai melewati tenggorokan mereka, akan tetapi jika dia membacanya dan membekas di dalam hati maka hal itu sangat bermanfaat untuknya, sungguh aku mengetahui surat-surat yang memiliki kesamaan yang mana Rosul sering membaca dua surat dari surat-surat tersebut dalam satu roka’at, kemudian beliau berdiri dan masuk kedalam. Lalu datang Alqomah dan masuk menemuinya, Syaqiq berkata: lalu kami katakan: tanyakanlah kepadanya apa saja surat-surat yang memiliki kesamaan tersebut? Kemudian Alqomah masuk dan menanyakannya kemudian dia keluar dan berkata: yaitu sebanyak dua puluh surat dari awal Mufashshol menurut mushafnya Abdullah bin Mas’ud.

 

Musnad Ahmad 3426: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Syaqiq dari Abdullah berkata; Suatu hari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam membagikan harta rampasan. Ia berkata; Lalu ada seorang laki-laki Anshar berkata; Pembagian yang tidak mengharapkan wajah Allah Azza wa Jalla, ia berkata; Lalu aku katakan; Wahai musuh Allah! Sungguh akan aku beritahukan kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam apa yang kau katakan! Ia berkata; Lalu ia menceritakannya kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam hingga memerahlah wajah beliau, ia berkata; Kemudian beliau bersabda: “Semoga Allah merahmati Musa, ia telah disakiti lebih dari ini namun ia tetap bersabar.”

 

Musnad Ahmad 3427: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Syaqiq dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Janganlah seorang wanita bergaul dengan wanita lain kemudian ia menceritakan sifatnya kepada suaminya, seakan ia melihatnya.”

 

Musnad Ahmad 3428: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Syaqiq dari Abdullah ia berkata; Kami pernah berjalan bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, lalu beliau melewati Ibnu Shayyad, lantas beliau bersabda: “Aku merahasiakan sesuatu untukmu.” Ibnu Shayyad menjawab; Itu adalah Dukhkh (asap), lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Enyahlah. Engkau tidak akan mampu melampaui takdirmu.” Maka Umar berkata; Wahai Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, biarkan aku memenggal lehernya. Beliau bersabda: “Jangan, jika ia adalah orang yang kita khawatirkan, maka engkau tidak akan mampu membunuhnya.”

 

Musnad Ahmad 3429: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Syaqiq dari Abdullah ia berkata; Seakan aku melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menceritakan seorang Nabi yang dipukuli kaumnya, lalu mengusap darah dari wajahnya seraya mengatakan: “Ya Allah, ampuni kaumku sebab mereka tidak mengetahui.”

 

Musnad Ahmad 3430: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Syaqiq dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ditanya; Dosa apakah yang paling besar? Beliau bersabda: “Menjadikan sekutu bagi Allah, padahal Dia yang menciptakanmu.” Ia berkata; Kemudian apa lagi? Beliau bersabda: “Membunuh anakmu, takut ia akan makan bersamamu.” Ia berkata lagi; Kemudian apa lagi? Beliau bersabda: “Engkau berzina dengan tetanggamu.” Ia berkata; Abdullah berkata; Maka Allah menurunkan ayat yang membenarkan itu: (Dan orang-orang yang tidak menyembah tuhan yang lain beserta Allah dan tidak membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuhnya) kecuali dengan (alasan) yang benar, dan tidak berzina, barang siapa yang melakukan yang demikian itu, niscaya dia mendapat (pembalasan) dosa (nya).”

 

Musnad Ahmad 3431: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Muslim dari Masruq berkata; Seorang laki-laki datang kepada Abdullah seraya berkata; Aku telah meninggalkan seorang laki-laki di masjid yang menafsirkan Al Qur`an dengan akalnya, ia mengatakan terhadap ayat: (Maka tunggulah hari ketika langit membawa kabut yang nyata) hingga akhirnya; Pada hari kiamat nanti, mereka akan diselimuti asap yang menarik nafas mereka hingga menimpa mereka seperti gerakan pilek. Ia berkata; maka Abdullah berkata; Siapa yang mengetahui suatu ilmu maka hendaklah ia mengatakannya dan siapa yang tidak mengetahui maka katakanlah; Allahu A’lam, sebab termasuk kefahaman seseorang manakala ia mengatakan; Allahu A’lam terhadap apa yang tidak ia ketahui. Hal ini karena tatkala orang-orang Quraisy membangkang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam beliau mendoakan (kebinasaan) atas mereka dengan (menimpakan) kemarau tahunan seperti kemarau tahunan yang menimpa Yusuf, lalu mereka pun ditimpa kemarau itu dan rasa lelah hingga makan tulang. Sampai ada laki-laki yang melihat ke langit lalu melihat antara dirinya dan langit seperti gerakan asap karena rasa lelah. Lalu turunlah firman Allah Azza wa Jalla: (Maka tunggulah hari ketika langit membawa kabut yang nyata yang meliputi manusia. inilah azab yang pedih.) lalu ia mendatangi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam lantas dikatakan kepadanya; Wahai Rasulullah, mintalah hujan kepada Allah untuk bani Mudlar sebab mereka telah binasa. Ia berkata; Lalu beliau berdoa untuk mereka, lalu Allah Azza wa Jalla menurunkan ayat: (Sesungguhnya (kalau) Kami akan melenyapkan siksaan itu). Tatkala hal itu menimpa mereka untuk kedua kalinya, mereka pun kembali lagi, lalu pada hari perang Badar turunlah ayat: (Ingatlah hari ketika Kami menghantam mereka dengan hantaman yang keras. Sesungguhnya Kami adalah Pemberi balasan).

 

Musnad Ahmad 3432: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari ‘Umarah dari Abdurrahman bin Yazid dari Abdullah ia berkata; Aku berlindung di balik Ka’bah, lalu datang tiga orang; seorang Quraisy dan dua orang menantunya dari bani Tsaqif, banyak lemak perut mereka, sedikit pemahaman hati mereka, mereka berbicara dengan pembicaraan yang belum pernah aku dengar. Lalu salah seorang mereka berkata; Apakah menurutmu, Allah mendengar ucapan kita ini? Yang lain berkata; Menurut kami, jika kami mengeraskan suara, Dia mendengarnya dan bila kami tidak mengeraskannya Dia tidak mendengar. Yang lainnya lagi berkata; Jika ia mendengar darinya sesuatu, maka Dia mendengar semuanya. Ia berkata; Lalu aku menyebutkan hal itu kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, maka Allah menurunkan ayat: (Kamu sekali-sekali tidak dapat bersembunyi dari kesaksian pendengaran, penglihatan dan kulitmu kepadamu bahkan kamu mengira bahwa Allah tidak mengetahui kebanyakan dari apa yang kamu kerjakan.)

 

Musnad Ahmad 3433: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Amru bin Murrah dari Yahya bin Al Jazzar dari anak saudaraku Zainab dari Zainab istri Abdullah berkata; Apabila Abdullah selesai dari suatu keperluan, berhenti pada pintu, ia berdehem dan membuang ludah karena khawatir menemukan sesuatu yang tidak berkenan dari kami. Ia melanjutkan; Suatu hari ia datang dan berdehem, ia berkata; Ketika di sisiku ada seorang nenek sedang menjampiku dari humrah (penyakit kulit penyebab demam), lalu aku menyembunyikannya di bawah tempat tidur, ia pun masuk dan duduk di sampingku, ia melihat jahitan di leherku, ia bertanya; Jahitan apa ini? Ia menjawab; Jahitan untuk menjampiku. Ia melanjutkan; Lalu ia mengambil dan memotongnya seraya berkata; Sesungguhnya keluarga Abdullah tidak membutuhkan syirik, aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya ruqyah (jampi-jampi), jimat dan tiwalah (pelet) adalah syirik.” Ia (Zainab) berkata; Aku katakan kepadanya; Mengapa engkau mengatakan hal ini padahal mataku pernah sakit. Aku sering datang ke fulan, seorang yahudi untuk menjampinya, dan bila ia menjampinya, sakit itu reda. Ia (Ibnu Mas’ud) berkata; Itu adalah perbuatan setan yang menggerakkan dengan tangannya, bila engkau dijampi dengannya, maka cegahlah. Sesungguhnya cukup bagimu mengucapkan sebagaimana yang diucapkan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam: ” (ADZHIBIL BA`SA RABBAN NASI ISYFI ANTASY SYAFI LA SYIFA`A ILLA SYIFA`UKA SYIFA`AN LA YUGHADIRU SAQAMAN) (Hilangkanlah sakit ini, wahai Rabb sekalian manusia, sembuhkanlah, Engkau Maha Penyembuh, tidak ada kesembuhan melainkan kesembuhan dariMu, kesembuhan yang tidak menyisakan penyakit).”

 

Musnad Ahmad 3434: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Syaqiq dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam: “Tidak ada seorang pun yang lebih cemburu dari pada Allah Azza wa Jalla, oleh karena itu Dia mengharamkan seluruh perbuatan keji baik yang nampak maupun yang tersembunyi. Dan tidak satu pun yang lebih suka pujian dari pada Allah Azza wa Jalla.”

 

Musnad Ahmad 3435: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Abdullah bin Murrah dari Abu Al Ahwash dari Abdullah berkata; Sungguh aku bersumpah kepada Allah sebanyak sembilan kali bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dibunuh lebih aku cintai daripada bersumpah satu kali saja. Hal itu karena Allah Azza wa Jalla mengangkatnya sebagai Nabi dan menjadikannya sebagai saksi.

 

Musnad Ahmad 3436: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Ibrahim At Taimi dari Al Harits bin Suwaid dari Abdullah ia berkata; Aku masuk ke tempat Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, saat itu beliau sedang demam, lalu aku menyentuhnya dan berkata; Wahai Rasulullah Sesungguhnya engkau terserang demam berat. Beliau menjawab: “Benar, sesungguhnya aku sakit seperti sakit dua orang kalian.” Aku berkata; Namun engkau mendapatkan dua pahala. Beliau menjawab: “Benar, demi Dzat yang jiwaku di tanganNya, tidaklah seorang muslim di dunia ini yang ditimpa suatu penyakit seperti sakit dan lainnya, melainkan Allah akan menggugurkan kesalahan-kesalahannya seperti pohon yang menggugurkan dedaunan.” Telah menceritakannya kepada kami Ya’la telah menceritakan kepada kami Al A’masy seperti itu.

 

Musnad Ahmad 3437: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Syaqiq dari Abdullah ia berkata; Jagalah mushaf-mushaf ini. Barangkali ia berkata; Al Qur`an, sungguh ia paling cepat terlepas dari dada kaum laki-laki dari pada terlepasnya unta dari ikatannya. Ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Janganlah salah seorang dari kalian mengatakan; Aku lupa ayat ini dan itu, tetapi ia telah dilupakan.”

 

Musnad Ahmad 3438: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Abdullah bin Murrah dari Masruq dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak halal darah seorang muslim yang bersaksi tidak ada sesembahan yang haq selain Allah dan aku adalah Rasulullah, kecuali pada tiga orang; Orang tua yang berzina, jiwa dibalas jiwa dan meninggalkan agamanya (murtad) memisahkan dari jama’ah.”

 

Musnad Ahmad 3439: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Syaqiq dari Abdullah berkata; Apabila kami apabila duduk bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dalam shalat, kami mengatakan; (ASSALAMU ‘ALALLAH QABLA ‘IBADIHI ASSALAMU ‘ALA JIBRIL ASSALAMU ‘ALA MIKA`IL ASSALAMU ‘ALA FULAN ASSALAMU ‘ALA FULAN) (Semoga kesejahteraan atas Allah sebelum para hambaNya, semoga kesejahteraan atas Jibril, semoga kesejahteraan atas Mika`il, semoga kesejahteraan atas fulan dan semoga kesejahteraan atas fulan). Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mendengar (ucapan) kami lalu bersabda: “Sesungguhnya Allah adalah As Salam, bila salah seorang dari kalian duduk dalam shalat, maka ucapkanlah; Segala penghormatan hanya milik Allah, juga segala pengagungan dan kebaikan, semoga kesejahteraan terlimpahkan kepadamu, wahai Nabi, begitu juga rahmat dan berkahNya, kesejahteraan semoga terlimpahkan atas kita dan para hamba Allah yang shalih. Maka bila ia mengucapkannya, ia akan terlimpahkan kepada setiap hamba yang shalih di langit dan bumi, Aku bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang haq selain Allah dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba dan utusanNya, kemudian ia dapat memilih doa mana yang ia kehendaki setelah itu.”

 

Musnad Ahmad 3440: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Ibrahim bin Muslim Al Hajari dari Abu Al Ahwash dari Abdullah ia berkata; Barangsiapa yang senang bertemu Allah Azza wa Jalla besok sebagai seorang muslim, hendaklah mereka menjaga shalat yang diwajibkan kapan ia dipanggil, karena ia adalah sunnah-sunah petunjuk. Sesungguhnya Allah telah menetapkan syariat untuk Nabi kalian dengan sunnah-sunnah petunjuk. Dan tidaklah di antara kalian kecuali baginya masjid di rumahnya, seandainya kalian shalat di rumah kalian sebagaimana shalatnya orang yang tertinggal di rumahnya, berarti kalian telah meninggalkan sunnah Nabi kalian, seandainya kalian meninggalkan sunnah Nabi kalian, niscaya kalian akan tersesat. Sungguh, aku telah melihat diriku dan tidaklah tertinggal darinya melainkan seorang munafik yang diketahui kemunafikannya, aku pun telah melihat seorang laki-laki dituntun oleh dua orang laki-laki hingga berdiri dalam shaf. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidaklah seorang laki-laki berwudlu serta menyempurnakan wudlunya kemudian mendatangi salah satu masjid, lalu melangkah satu langkah melainkan ia akan diangkat beberapa derajat atau akan dihapus beberapa kesalahan darinya atau dicatat baginya satu kebaikan” hingga kami saling mendekatkan langkah, “Dan sungguh keutamaan shalat seorang laki-laki dengan berjama’ah terhadap shalat sendirian adalah sebanyak dua puluh lima derajat.”

 

Musnad Ahmad 3441: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Zaid bin Wahb dari Abdullah ia berkata; Telah menceritakan kepada kami Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau adalah orang yang benar lagi dibenarkan: “Sesungguhnya salah seorang dari kalian dikumpulkan penciptaannya dalam perut ibunya selama empat puluh hari, kemudian menjadi segumpal darah seperti itu, lalu menjadi segumpal daging seperti itu, kemudian diutus malaikat kepadanya, lalu ia meniupkan ruh padanya dan diperintahkan dengan empat kalimat; tentang rizki, ajal dan amalnya serta sengsara atau bahagia. Demi Dzat yang tidak ada Ilah selainNya, sesungguhnya salah seorang dari kalian akan beramal dengan amalan penghuni surga hingga tidaklah antara dirinya dengan surga melainkan satu hasta, namun Al Kitab mendahuluinya, lalu ia menutupnya dengan amalan ahli neraka maka ia masuk neraka. Dan sesungguhnya seorang laki-laki beramal dengan amalan ahli neraka hingga jarak antara dirinya dengan neraka hanya satu hasta, namun Al Kitab mendahuluinya, lalu ia menutupnya dengan amalan ahli surga, maka ia masuk surga.”

 

Musnad Ahmad 3442: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Syaqiq dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengatakan satu kalimat, aku mengatakan satu kalimat yang lain, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa yang mati tidak menyekutikan Allah dengan sesuatu pun, niscaya ia masuk surga.” Ia berkata; Dan aku berkata; Barangsiapa yang mati menyekutukan Allah dengan sesuatu, niscaya ia masuk neraka.

 

Musnad Ahmad 3443: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Ibrahim At Taimi dari Al Harits bin Suwaid dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Siapakah di antara kalian yang lebih mencintai harta pewarisnya dari pada hartanya?” ia berkata; Mereka berkata; Wahai Rasulullah, tidak ada seorang pun dari kami melainkan hartanya lebih dicintai dari pada harta pewarisnya. Beliau bersabda: “Ketahuilah, sesungguhnya tidak ada seorang pun dari kalian melainkan ia lebih mencintai harta pewarisnya dari pada hartanya, tidaklah bagimu dari hartamu melainkan apa yang telah kamu pergunakan dan harta pewarismu adalah apa yang kamu tinggalkan.”

 

Musnad Ahmad 3444: Masih melalui jalur periwayatan yang sama seperti hadits sebelumnya dari Ibnu Mas’ud; Ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Siapa yang kalian anggap orang kuat?” ia berkata; Kami menjawab; Yaitu orang yang tidak dapat dikalahkan. Ia berkata; Beliau bersabda: “Bukan, tetapi ia adalah orang yang dapat mengendalikan dirinya ketika marah.”

 

Musnad Ahmad 3445: Masih melalui jalur periwayatan yang sama seperti hadits sebelumnya dari Ibnu Mas’ud; Ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Siapaah yang kalian anggap Raqub?” ia berkata; Kami menjawab; Yaitu orang yang tidak memiliki anak. Beliau bersabda: “Bukan itu, tetapi Raqub itu adalah orang yang tidak memberikan sesuatu pun dari anaknya.”

 

Musnad Ahmad 3446: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Ibrahim At Taimi dari Al Harits bin Suwaid telah menceritakan kepada kami Abdullah dua hadits, salah satunya dari dirinya dan yang lain dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ia berkata; Abdullah berkata; Sesungguhnya seorang mukmin memandang dosanya laksana pondasi gunung, ia takut akan menimpanya, sementara orang fajir memandang dosa-dosanya laksana seekor lalat yang hinggap pada hidungnya, ia berkata kepadanya seperti ini, lalu lalat itu terbang.

 

Musnad Ahmad 3447: Ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sungguh Allah lebih gembira dengan taubat salah seorang di antara kalian dari pada seorang laki-laki yang keluar ke suatu tempat yang penuh mara bahaya, ia bersama kendaraanya yang membawa makanan, minuman dan perbekalan serta apa saja yang berguna baginya, lalu ia kehilangannya, ia pun keluar untuk mencarinya hingga sekiranya kematian menjemput ia tidak akan menemukannya, ia berkata; Aku kembali saja ke tempat di mana aku kehilangan sehingga aku mati di sana.” Beliau melanjutkan: “Lalu ia mendatangi tempat tersebut namun kantuk mengalahkannya, ketika ia bangun ternyata kendaraannya telah berada di atas kepalanya, lengkap dengan makanan, minuman, perbekalan dan apapun yang berguna baginya.” Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari ‘Umarah dari Al Aswad dari Abdullah seperti itu.

 

Musnad Ahmad 3448: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Ibrahim At Taimi dari Al Harits bin Suwaid dan Al A’masy dari ‘Umarah dari Al Aswad keduanya berkata; Abdullah berkata; Sesungguhnya seorang mukmin memandang dosanya laksana pondasi gunung, ia takut akan menimpanya, sementara orang fajir memandang dosa-dosanya laksana seekor lalat yang hinggap pada hidungnya, ia berkata kepadanya seperti ini, lalu lalat itu terbang.

 

Musnad Ahmad 3449: Masih melalui jalur periwayatan sama seperti hadits sebelumnya dari Ibnu Mas’ud; Ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sungguh Allah lebih gembira dengan taubat salah seorang di antara kalian dari pada seorang laki-laki yang keluar ke suatu tempat yang penuh mara bahaya.” Kemudian Abu Mu’awiyah berkata; Keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Abdullah dua hadits, salah satunya dari dirinya dan yang lain dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam: “Tempat yang membinasakan, ia bersama kendaraanya yang membawa makanan, minuman dan perbekalan serta apa saja yang berguna baginya, lalu ia kehilangannya, ia pun keluar untuk mencarinya hingga sekiranya kematian menjemput ia tidak akan menemukannya, ia berkata; Aku kembali saja ke tempat di mana aku kehilangan sehingga aku mati di sana.” Beliau melanjutkan: “Lalu ia kembali namun kantuk mengalahkannya, ketika ia bangun ternyata kendaraannya telah berada di atas kepalanya, lengkap dengan makanan, minuman, perbekalan dan apapun yang berguna baginya.”

 

Musnad Ahmad 3450: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Abdullah bin Murrah dari Masruq dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidaklah seorang jiwa dibunuh secara zhalim melainkan atas anak adam yang pertama ikut menanggung darahnya karena ialah orang pertama yang memberi contoh pembunuhan.”

 

Musnad Ahmad 3451: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah dan Ibnu Numair dari Al A’masy dan Yahya telah menceritakan kepadaku ‘Umarah telah menceritakan kepadaku Al Aswad Al Ma’na secara makna dari ‘Umarah dari Al Aswad dari Abdullah; Janganlah salah seorang dari kalian memberikan bagian kepada setan dari dirinya, ia tidak melihat selain bahwa ia benar-benar tidak berpaling melainkan dari sebelah kanannya, sungguh aku melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan kebanyakan beliau berpaling pada sebelah kirinya.

 

Musnad Ahmad 3452: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Amru bin Murrah dari Abu Ubaidah dari Abdullah ia berkata; Dari Ibnu Mas’ud radliallahu ‘anhu berkata pada perang Badar: Rosulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam berkata: Apa pendapat kalian terhadap tawanan perang Badar? Abu Bakar berkata: Wahai Rosulullah, mereka adalah kaum dan keluargamu ampunilah mereka dan berbaik hatilahh, mudah-mudahan Allah mengampuni mereka. Ibnu Mas’ud berkata: Umar berkata: wahai Rosulullah, mereka telah mengusir engkau dan mendustakan engkau maka dekatkanlah dan penggallah leher mereka. Ibnu Mas’ud berkata: Lalu berkata Abdullah bin Rowahah: Wahai Rosulullah, pilihlah lembah yang banyak kayu bakarnya kemudian lemparlah mereka kedalamnya lalu bakarlah mereka. Lantas Abbas berkata: Kalau demikian engkau telah memutuskan tali silaturrohmi. Ibnu Mas’ud berkata: Kemudian Rosulullah masuk dan tidak menjawab pendapat mereka dan orang-orang berbeda pendapat sebagian berkata: Beliau mengambil pendapat Abu Bakar, sebagian mereka berkata: Beliau memilih pendapatnya Umar, sebagian lagi berkata: Beliau mengambil pendapatnya Abdullah bin Rowahah. Ibnu Mas’ud berkata: Lalu Nabi keluar dan berkata: Sesungguhnya Allah berkuasa untuk melunakkan hati sebagian laki-laki hingga menjadi lebih lembut dari susu dan Allah berkuasa untuk membuat hati sebagian laki-laki menjadi keras hingga menjadi lebih keras dari batu. Dan perumpamaan engkau wahai Abu Bakar ialah seperti Ibrohim yang berkata: maka barangsiapa yang mengikutiku, maka sesungguhnya orang itu termasuk golonganku, dan barangsiapa yang mendurhakai aku, maka sesungguhnya Engkau, Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Dan perumpamaan engkau juga wahai Abu Bakar ialah seperti Isa yang berkata: Jika Engkau menyiksa mereka, maka sesungguhnya mereka adalah hamba-hamba Engkau, dan jika Engkau mengampuni mereka, maka sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. Dan perumpamaan engkau wahai Umar ialah seperti Nuh yang berkata: “Ya Rabbku, janganlah Engkau biarkan seorangpun di antara orang-orang kafir itu tinggal di atas bumi”. Dan perumpamaan engkau wahai Umar ialah seperti Musa yang berkata: Ya Rabb kami, binasakanlah harta benda mereka, dan kunci matilah hati mereka, maka mereka tidak beriman hingga mereka melihat siksaan yang pedih.” Kalian adalah orang-orang yang faqir maka janganlah salah seorang dari tawanan pergi kecuali dengan tebusan atau dipenggal lehernya. Ibnu Mas’ud berkata: Aku berkata: Wahai Rosulullah, kecuali Suhail bin Baidho’ karena saya mendengar dia menyebut-nyebut keIslaman. Namun Nabi diam, saya tidak pernah merasakan takut tertimpa bebatuan kecuali hari itu hingga beliau berkata: kecuali Suhail bin Baidho’. Ibnu Mas’ud berkata: kemudian Allah menurunkan firmannya yaitu: Tidak patut, bagi seorang Nabi mempunyai tawanan sebelum ia dapat melumpuhkan musuhnya di muka bumi. Kamu menghendaki harta benda duniawiyah sedangkan Allah menghendaki (pahala) akhirat (untukmu). Dan Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana…hingga ayat: Kalau sekiranya tidak ada ketetapan yang telah terdahulu dari Allah, niscaya kamu ditimpa siksaan yang besar karena tebusan yang kamu ambil. (Al Anfal: 67-68). Bercerita kepada kami Abu Mu’awiyah -yaitu Ibnu ‘Amr-: Bercerita kepada kami Zaidah dia menyebutkan hadits serupa namun di dalamnya beliau berkata: kecuali Suhail bin Baidho’. Dan dia berkata mengenai perkataannya Abu Bakar, dia berkata: Abu Bakar berkata: Wahai Rosulullah, mereka adalah keluargamu dan asal usul keturunanmu serta kaummu, maafkanlah mereka, mudah-mudahan Allah menyelamatkan mereka dari neraka berkat engkau. Ibnu Mas’ud berkata: Lalu berkata Abdullah bin Rowaahah: Wahai Rosulullah, engkau berada di lembah yang memiliki banyak kayu bakar, maka bakarlah lalu lemparkanlah mereka kedalamnya. Lantas Abbas berkata: Semoga Allah memutus tali silaturohmimu! Bercerita kepada kami Husain -yaitu Ibnu Muhammad: Bercerita kepada kami Jarir -yaitu Ibnu Haazim- dari ‘Amasy lalu dia menuturkan seperti hadits diatas, namun di dalamnya dia berkata: Kemudian Abdullah bin Jahsy berdiri sambil berkata: Wahai Rosulullah, mereka telah mendustakan, menganiaya, mengusir serta memerangimu dan engkau tinggal di lembah yang banyak menyimpan kayu bakar, maka kumpulkanlah kayu bakar yang banyak lalu bakarlah mereka.

 

Musnad Ahmad 3453: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al Hajjaj dari Zaid bin Jubair dari Khisyf bin Malik dari Ibnu Mas’ud bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menjadikan diyat (denda) kesalahan (membunuh) sebanyak seperlima.

 

Musnad Ahmad 3454: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Ibrahim bin Muslim Al Hajari dari Abu Al Ahwash dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Orang miskin bukanlah orang yang berkeliling (meminta-minta) dan bukan yang ditolak, (karena) satu atau dua kurma, satu atau dua suap, akan tetapi orang miskin itu adalah orang yang menjaga harga diri, tidak meminta-minta kepada manusia dan tidak menampakkan (kemiskinannya) sehingga diberi sedekah.”

 

Musnad Ahmad 3455: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari ‘Umarah dari Abdurrahman bin Yazid ia berkata; Abdullah berkata; Aku tidak melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melakukan satu shalat melainkan tepat pada waktunya, kecuali dua shalat; shalat Maghrib dan Isya` dengan jama’ dan shalat Fajar pada hari itu sebelum waktunya.

 

Musnad Ahmad 3456: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Syaqiq dari Abdullah berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Hendaklah kalian jujur, karena kejujuran menunjukkan kepada kebaikan dan kebaikan dapat menunjukkan ke surga, seseorang senantiasa jujur hingga ditulis di sisi Allah Azza wa Jalla sebagai orang yang jujur. Dan jauhilah berdusta karena kedustaan dapat menunjukkan kepada perbuatan dosa dan perbuatan dosa dapat memasukan ke dalam neraka, seseorang senantiasa berdusta hingga ditulis di sisi Allah sebagai pendusta.”

 

Musnad Ahmad 3457: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Syaqiq dari Abdullah berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Aku mendahului kalian sampai di telaga, sungguh aku akan dipertentangkan oleh banyak kaum kemudian aku dimenangkan atas mereka, aku pun bertanya: Wahai Rabbku, sahabatku. Lalu Dia berfirman: Sesungguhnya engkau tidak mengetahui apa yang telah mereka perbuat sepeninggalmu.”

 

Musnad Ahmad 3458: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Zaid bin Wahb dari Abdullah berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya akan datang kepada kalian pemimpin dan kalian melihat mereka lebih mengutamakan kepentingan sendiri.” Ia berkata; Mereka bertanya; Wahai Rasulullah, apa yang harus dilakukan bila salah seorang dari kami mendapatkannya? Beliau bersabda: “Tunaikanlah hak yang wajib atas kalian dan mohonlah kepada Allah apa yang menjadi bagian kalian.”

 

Musnad Ahmad 3459: Aku mendengar Yahya berkata; Aku mendengar Sulaiman berkata; Aku mendengar Zaid bin Wahb berkata; Aku mendengar Abdullah berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengatakan kepada kami: “Sesungguhnya kalian akan melihat setelahku orang-orang yang mengutamakan kepentingan sendiri dan perkara yang kalian ingkari.” Ia berkata; Kami berkata; Apa yang engkau perintahkan kepada kami? Beliau bersabda: “Tunaikanlah hak mereka dan mohonlah kepada Allah hak kalian.”

 

Musnad Ahmad 3460: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Abu Ishaq dari Haritsah bin Mudlarrib berkata; Abdullah berkata kepada Ibnu An Nawwahah; Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Seandainya engkau bukan utusan, niscaya telah aku bunuh. Adapun hari ini, engkau bukan lagi utusan. Wahai Kharasyah, berdirilah, penggal lehernya.” Ia berkata; Ia pun berdiri dan memenggal lehernya.

 

Musnad Ahmad 3461: Telah menceritakan kepada kami Isma’il telah menceritakan kepada kami Ayyub dari Humaid bin Hilal dari Abu Qatadah dari Yusair bin Jabir berkata; Angin merah bertiup kencang di Kufah, lalu datang seorang laki-laki yang tidak memiliki kebiasaan selain (ucapan); Wahai Abdullah bin Mas’ud, kiamat telah datang. Ia berkata; Ketika itu ia (Ibnu Mas’ud) sedang duduk bersandar, lalu berkata; Sesungguhnya kiamat tidak akan terjadi hingga harta warisan tidak dibagikan dan tidak senang dengan harta rampasan. Ia berkata; Musuh yang berkumpul menyerang orang Islam dan orang Islam menyambut mereka, lalu ia menyebutkan sebuah hadits. Ia berkata; Datanglah teriakan kepada mereka bahwa Dajjal telah meningalkan pengganti pada keturunan mereka, lalu mereka menolak apa yang ada di tangan mereka, menyambut, lalu mengutus sepuluh pasukan berkuda mereka di garis terdepan. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sungguh aku mengenal nama-nama mereka dan nama nenek moyang mereka serta warna kuda-kuda mereka. Mereka adalah sebaik-baik pasukan berkuda yang ada di muka bumi ini saat itu.” atau beliau bersabda: “Mereka adalah sebaik-baik pasukan berkuda yang ada di muka bumi ini saat itu.”

 

Musnad Ahmad 3462: Telah menceritakan kepada kami Isma’il dari Ibnu ‘Aun dari Amru bin Sa’id dari Humaid bin Abdurrahman berkata; Ibnu Mas’ud berkata; Aku tidak pernah terhalang dari bisikan, dan tidak dari ini maupun itu. Ibnu ‘Aun berkata; Lalu ia lupa satu hal dan aku lupa satu hal. Ia berkata; Lalu aku mendatanginya, saat itu ia bersama Malik bin Murarah Ar Rahawi, lalu aku mendapati akhir hadits ini, saat ia berkata; Wahai Rasulullah, aku telah mendapat bagian ketampanan seperti yang engkau lihat, aku tidak suka ada seorang pun yang mengungguliku dengan dua tali terompah atau lebih, apakah itu termasuk melampaui batas? Beliau bersabda: “Tidak, itu bukan melampaui batas, tetapi yang melampaui batas adalah orang yang sombong.” Ia berkata; Atau beliau bersabda: “Yaitu orang yang melecehkan kebenaran dan meremehkan manusia.”

 

Musnad Ahmad 3463: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Sa’id dari Ibnu ‘Ajlan berkata; telah menceritakan kepadaku ‘Aun dari Abdullah bin Mas’ud berkata; Apabila kalian menyampaikan dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sebuah hadits, maka yakinilah bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam adalah orang yang paling baik, mendapat petunjuk dan orang yang paling bertakwa.

 

Musnad Ahmad 3464: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Sa’id dari Sufyan telah menceritakan kepadaku Sulaiman dari Abu Wa`il dari Abdullah ia berkata; Suatu malam aku shalat bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau terus berdiri hingga aku berkeinginan untuk melakukan perkara buruk. Kami berkata; Apa yang ingin engkau lakukan? Ia berkata; Aku berkeinginan untuk duduk dan meninggalkannya.

 

Musnad Ahmad 3465: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari Syu’bah telah menceritakan kepadaku Zubaid dari Abu Wa`il dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Mencela seorang muslim adalah kefasikan dan membunuhnya adalah kekufuran.” Ia berkata; Aku bertanya kepada Abu Wa`il; Apakah engkau mendengar dari Abdullah? Ia menjawab; Ya.

 

Musnad Ahmad 3466: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari Sufyan telah menceritakan kepadaku Manshur dari Salim bin Abu Al Ja’d dari ayahnya dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidaklah seorang pun dari kalian melainkan telah disertakan untuknya satu qarin (pendamping) dari jin dan satu qarin dari malaikat.” Mereka berkata; Kepada engkau juga, wahai Rasulullah, beliau bersabda: “Demikian pula denganku, namun Allah menolongku atasnya sehingga ia tidak menyuruhku selain terhadap kebenaran.”

 

Musnad Ahmad 3467: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari Ibnu Juraij ia berkata; telah mengabarkan kepadaku Abu Az Zubair bahwa Mujahid mengabarkan kepadanya bahwa Abu Ubaidah telah mengabarkan kepadanya dari ayahnya ia berkata; Pada malam Arafah sebelum hari Arafah, kami duduk di masjid Al Khaif, ketika itu kami mendengar desis seekor ular. Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Bunuhlah.” Ia berkata; Maka kami pun berdiri, ia berkata; Lalu ular tersebut masuk ke celah batu, maka disumbat dengan pelepah kurma dan dibakar dengan api, kami mengambil tongkat lalu membongkar sebagian lubang namun tidak mendapatkannya. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pun bersabda: “Biarkan ia, Allah telah menyelamatkannya dari kejahatan kalian sebagaimana Dia telah menyelamatkan kalian dari kejahatannya.”

 

Musnad Ahmad 3468: Telah menceritakan kepada kami Yahya telah menceritakan kepada kami Isma’il ia adalah anak Abu Khalid, telah menceritakan kepadaku Qais dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Kami berperang bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan tidak ada para wanita yang ikut, lalu kami berkata; Wahai Rasulullah, bolehkah kami berkebiri? Namun beliau melarang hal itu.

 

Musnad Ahmad 3469: Telah menceritakan kepada kami Yahya telah menceritakan kepada kami Isma’il telah menceritakan kepadaku Qais dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak ada hasud (iri/dengki) kecuali pada dua hal; (pada) seseorang yang diberi harta oleh Allah, lalu ia membelanjakannya dalam kebenaran hingga meninggal dan seseorang yang dikaruniai hikmah oleh Allah, ia memutuskan perkara dengannya dan mengajarkan kepada manusia.”

 

Musnad Ahmad 3470: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari Sufyan telah menceritakan kepadaku ayahku dari Abu Ya’la dari Rabi’ bin Khutsaim dari Abdullah bin Mas’ud dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa beliau membuat sebuah garis persegi empat dan membuat garis di tengah garis persegi empat serta garis-garis di samping garis tengah persegi panjang dan garis di luar garis persegi panjang, seraya bertanya: “Tahukah kalian apa ini?” mereka menjawab; Allah dan RasulNya lebih mengetahui. Beliau bersabda: “Garis di tengah adalah manusia, garis-garis di sampingnya adalah tujuan dunia yang mengerogotinya dari setiap tempat, jika yang ini salah, ia akan mendapatkan yang ini, sementara garis persegi empat adalah ajal yang menguasainya sedangkan garis di luar adalah angan-angannya.”

 

Musnad Ahmad 3471: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari At Taimi dari Abu Utsman dari Ibnu Mas’ud bahwa seorang laki-laki dicium istrinya, lalu ia datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menanyakan mengenai kafaratnya, lalu Allah Azza wa Jalla menurunkan ayat: (Dan dirikanlah sembahyang itu pada kedua tepi siang (pagi dan petang) dan pada bahagian permulaan daripada malam. Sesungguhnya perbuatan-perbuatan yang baik itu menghapuskan (dosa) perbuatan-perbuatan yang buruk), lalu ia berkata; Wahai Rasulullah, apakah ayat itu untukku? Beliau menjawab: “Bagi siapa yang melakukan seperti ini dari umatku.”

 

Musnad Ahmad 3472: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari At Taimi dari Abu Utsman dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Janganlah seorang dari kalian melarang adzan Bilal pada waktu sahur, karena ia (hanya) memberitahukan, atau ia berkata; Memanggil siapa dari kalian yang bertahajjud agar kembali dan mengingatkan yang tidur bukan untuk mengatakan begini.” Beliau mengepalkan tangannya dan mengangkatnya, “Tetapi hingga mengatakan begini.” Yahya merenggangkan antara kedua ibu jarinya. Abu Abdurrahman berkata; Aku tidak mendengar hadits ini dari seorang pun.

 

Musnad Ahmad 3473: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Sa’id telah menceritakan kepada kami Ibnu Juraij telah menceritakan kepadaku Sulaiman bin ‘Atiq dari Thalq bin Habib dari Al Ahnaf bin Qais dari Abdullah bin Mas’ud dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Ketahuilah, celakalah orang-orang yang berlebih-lebihan.” Beliau mengucapkan tiga kali. Yahya berkata dalam hadits yang panjang.

 

Musnad Ahmad 3474: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Sa’id dari Syu’bah ia berkata; Telah menceritakan kepadaku Sa’d bin Ibrahim dari Abu Ubaidah dari ayahnya bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah shalat dua rakaat seakan beliau berada di atas bara api dari batu. Aku kataka; Hingga beliau berdiri? Ia menjawab; Hingga beliau berdiri.

 

Musnad Ahmad 3475: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Sa’id dari Syu’bah telah menceritakan kepada kami Jami’ bin Syaddad dari Abdurrahman bin Abu ‘Alqamah berkata; Aku mendengar Ibnu Mas’ud berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam datang dari Hudaibiyah pada malam hari, lalu kami singgah di tanah datar dan lunak, lalu beliau bertanya: “Siapa yang akan menjaga kita?” lalu Bilal berkata; Aku. Beliau bersabda: “Kalau begitu, tidurlah.” Ia menjawab; Tidak. Namun ia tertidur pula hingga terbit matahari, lalu fulan dan fulan terbangun, di antara mereka ada Umar, ia berkata; Bicaralah. Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam terbangun seraya bersabda: “Lakukanlah apa yang pernah engkau lakukan.” Tatkala mereka melakukan, beliau bersabda: “Seperti inilah, maka lakukanlah bagi siapa di antara kalian yang tertidur atau lupa.”

 

Musnad Ahmad 3476: Telah menceritakan kepada kami Yahya Telah menceritakan kepada kami Sufyan telah menceritakan kepadaku Zubaid dari Ibrahim dari Masruq dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Bukan termasuk golongan kami orang yang memukul pipi, merobek-robek saku dan meratap dengan kata-kata jahiliyah.”

 

Musnad Ahmad 3477: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari Syu’bah telah menceritakan kepadaku Amru bin Murrah dari Abdullah bin Salamah berkata; Abdullah berkata; Nabi kalian shallallahu ‘alaihi wasallam telah diberi perbendaharaan segala sesuatu selain lima perkara; (Sesungguhnya Allah, hanya pada sisiNya sajalah pengetahuan tentang Hari Kiamat; dan Dialah Yang menurunkan hujan, dan mengetahui apa yang ada dalam rahim. Dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui (dengan pasti) apa yang akan diusahakannya besok. Dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui di bumi mana dia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.)

 

Musnad Ahmad 3478: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari Zuhair berkata; Telah menceritakan kepadaku Abu Ishaq dari Abdurrahman bin Al Aswad dari Al Aswad dan ‘Alqamah dari Abdullah ia berkata; Aku melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bertakbir pada setiap turun, naik, bangun, duduk dan salam dari kanannya dan dari kirinya hingga terlihat putih kedua pipinya atau satu pipi. Aku juga meliaht Abu Bakar dan Umar mengerjakan seperti itu.

 

Musnad Ahmad 3479: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari Syu’bah telah menceritakan kepada kami Abu Ishaq dari Amru bin Maimun dari Abdullah berkata; Kami pernah bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam di Qubbah sekitar empat puluh orang, lalu beliau bersabda: “Apakah kalian rela menjadi seperempat penghuni surga?” mereka menjawab; Ya. Beliau bersabda lagi: “Apakah kalian rela menjadi sepertiga penghuni surga?” mereka menjawab; Ya. Beliau bersabda: “Demi Dzat yang jiwaku berada di tanganNya, sesungguhnya aku mengharapkan agar kalian menjadi setengah penghuni surga, tidak akan masuk kecuali jiwa muslim. Dan tidaklah kalian dalam kesyirikan kecuali seperti rambut putih berada di kulit kerbau hitam, atau rambut hitam di kulit seekor kerbau merah.”

 

Musnad Ahmad 3480: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari Syu’bah telah menceritakan kepada kami Abu Ishaq dari Abu Ubaidah dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam lewat di depanku sementara aku sedang shalat. Lalu beliau bersabda: “Mintalah, pasti engkau akan diberi, wahai Ibnu Ummi ‘Abd.” Maka Abu Bakar dan Umar radliallahu ‘anhuma menyongsongnya. Umar berkata; Tidaklah aku bersegera bersamaku kepada Sesuatu kecuali Abu Bakar telah mendahuluiku. Lalu keduanya bertanya kepadanya tentang sabdanya, lalu ia berkata; Di antara doaku yang hampir tidak pernah aku tinggalkan adalah; Ya Allah, Aku memohon kepadaMu kenikmatan yang tidak pernah musnah, ketentraman mata yang tidak pernah habis dan menemani Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam di surga paling tinggi, surga Al Khuld (abadi).

 

Musnad Ahmad 3481: Aku mendengar Yahya berkata; Aku mendengar Sulaiman berkata; Aku mendengar Zaid bin Wahb berkata; Aku mendengar Abdullah berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda kepada kami: “Sesungguhnya kalian akan melihat sepeninggalku perbuatan monopoli (mengutamakan diri sendiri) dan perkara yang kalian ingkari.” Kami berkata; Apa yang engkau perintahkan kepada kami? Beliau bersabda: “Tunaikanlah hak mereka dan mohonlah kepada Allah hak kalian.”

 

Musnad Ahmad 3482: Telah menceritakan kepada kami Ibnu Numair dari Mujalid dari Amir dari Al Aswad bin Yazid berkata; Shalat telah didirikan di masjid, lalu kami datang bersama Abdullah bin Mas’ud, tatkala orang-orang ruku’, Abdullah pun ruku dan kami pun ruku’ bersamanya, sementara kami sedang berjalan. Seorang laki-laki lewat di depannya seraya berkata; (ASSALAMU ‘ALAIKA) wahai Abu Abdurrahman. Maka Abdullah pun menjawab, ketika itu ia sedang ruku’; (SHADAQALLAHU WA RASULUHU) (Maha Benar Allah dan RasulNya) ia melanjutkan; Sesungguhnya aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya dari tanda-tanda kiamat adalah apabila ucapan salam hanya kepada orang yang dikenal.”

 

Musnad Ahmad 3483: Telah menceritakan kepada kami Ibnu Numair telah mengabarkan kepada kami Malik bin Mighwal dari Az Zubair bin Adi dari Thalhah dari Murrah dari Abdullah berkata; Ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam diisra`kan hingga sampai Sidratul Muntaha, yaitu pada langit keenam, di situlah berakhirnya semua yang naik dari bumi, di ambil dan dari situ pula berakhirnya apa yang diturunkan dari atasnya dan di ambil. Ia berkata; ((Muhammad melihat Jibril) ketika Sidratul Muntaha diliputi oleh Sesuatu yang meliputinya) ia berkata; Kasur yang terbuat dari emas, ia melanjutkan; Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam diberi tiga perkara; diberi kewajiban shalat lima waktu, diberi penutup surat Al Baqarah dan diampuninya siapa saja yang tidak menyekutukan Allah dengan sesuatu pun dari umatnya yang melakukan dosa-dosa besar.

 

Musnad Ahmad 3484: Telah menceritakan kepada kami Ibnu Numair telah memberitakan kepada kami Sufyan dari Abdullah bin As Sa`ib dari Zadzan berkata; Abdullah berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya Allah memiliki malaikat di bumi yang senantiasa berkeliling untuk menyampaikan kepadaku salam dari ummatku.”

 

Musnad Ahmad 3485: Telah menceritakan kepada kami Ibnu Numair dari Al A’masy dari Syaqiq dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Surga itu lebih dekat kepada salah seorang dari kalian dari tali sandalnya dan neraka pun demikian.”

 

Musnad Ahmad 3486: Telah menceritakan kepada kami Ibnu Numair telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Syaqiq dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Janganlah seorang wanita bergaul dengan wanita lain untuk menceritakan sifatnya kepada suaminya, seakan ia melihatnya.”

 

Musnad Ahmad 3487: Telah menceritakan kepada kami Abu Khalid Al Ahmar berkata; Aku mendengar Amru bin Qais dari ‘Ashim dari Syaqiq dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Iringilah antara haji dan umrah, sebab keduanya dapat menghilangkan kefakiran dan dosa sebagaimana alat pandai besi menghilangkan kotoran besi, emas dan perak. Dan tidak ada pahala bagi haji mabrur selain surga.”

 

Musnad Ahmad 3488: Telah menceritakan kepada kami Abu Dawud Al Jafari yakni Umar bin Sa’ad telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Ibrahim bin Muhajir dari Muslim Al Bathin dari Abu Abdurrahman dari Abdullah berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Kemudian wajahnya berubah.” lalu beliau melanjutkan: “Seperti ini atau mirip seperti ini.”

 

Musnad Ahmad 3489: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ubaid telah menceritakan kepada kami Aban bin Ishaq dari Ash Shabbah bin Muhammad dari Murrah Al Hamdani dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Malulah engkau kepada Allah dengan sebenar-benar malu.” Ia berkata; Kami bertanya; Wahai Rasulullah, sesungguhnya kami malu, alhamdulillah. Beliau menjawab: “Bukan demikian, tetapi barangsiapa yang malu kepada Allah dengan sebenar-benar malu, hendaklah ia menjaga kepala dan apa yang dikandungnya, menjaga perut dan apa yang ditampungnya, hendaklah ia mengingat kematian dan kebinasaan, barangsiapa yang menginginkan akhirat, hendaklah ia meninggalkan perhiasan dunia. Barangsiapa yang melakukan itu semua, ia telah malu kepada Allah Azza wa Jalla dengan sebenar-benar malu.”

 

Musnad Ahmad 3490: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ubaid telah menceritakan kepada kami Aban bin Ishaq dari Ash Shabah bin Muhammad dari Murrah Al Hamdani dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya Allah membagikan akhlak di antara kalian sebagaimana Dia membagikan rizki di antara kalian. Sesungguhnya Allah Azza wa Jalla memberikan dunia kepada siapa yang Dia cintai maupun tidak, sedangkan Dia memberikan agama hanya kepada yang Dia cintai, barangsiapa yang diberi agama oleh Allah, maka Dia telah mencintainya. Demi Dzat yang jiwaku berada di tanganNya, seorang hamba tidak akan selamat hingga hati dan lisannya selamat, dan tidak beriman seseorang hingga tetangganya merasa aman dari kejahatannya.” Mereka bertanya; Apakah kejahatannya itu wahai Nabiyullah? Beliau menjawab: “Menganiaya dan menzhaliminya. Dan tidaklah seorang hamba mencari harta yang haram lalu membelanjakannya lantas ia diberkahinya dan tidaklah bersedekah lantas diterima darinya dan tidaklah ia meninggalkan di belakang punggungnya melainkan akan menambahnya ke neraka. Sesungguhnya Allah Azza wa Jalla tidak menghapus keburukan akan tetapi menghapus keburukan dengan kebaikan, sesungguhnya keharaman tidak dapat menghilangkan keharaman pula.”

 

Musnad Ahmad 3491: Telah menceritakan kepada kami Abdush Shamad telah menceritakan kepada kami Abdul Aziz bin Muslim telah menceritakan kepada kami Abu Ishaq Al Hamdani dari Abu Al Ahwash dari Ibnu Mas’ud bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Bila sudah sepertiga malam tersisa, Allah Azza wa Jalla turun ke langit dunia, pintu-pintu langit dibuka, kemudian Dia membentangkan tanganNya seraya berfirman: Adakah pemohon agar dikabulkan permohonannya? Dia senantiasa seperti itu hingga terbit fajat.”

 

Musnad Ahmad 3492: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ubaid telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Syaqiq ia berkata; Abdullah berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Perkara pertama yang akan diputuskan di antara manusia pada hari kiamat adalah dalam masalah darah (pembunuhan).”

 

Musnad Ahmad 3493: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Hakim bin Jubair dari Muhammad bin Abdurrahman bin Yazid dari ayahnya dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa yang meminta padahal ia memiliki apa yang mencukupinya, niscaya akan datang pada hari kiamat dengan wajah tercoreng atau tercakar.” Mereka bertanya; Wahai Rasulullah, apa yang mencukupinya itu? beliau menjawab: “Lima puluh dirham dan penghitungannya dari emas.”

 

Musnad Ahmad 3494: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin As Sammak dari Yazid bin Abu Ziyad dari Al Musayyab bin Rafi’ dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Janganlah kalian membeli ikan dalam air sebab itu termasuk penipuan.”

 

Musnad Ahmad 3495: Telah menceritakan kepada kami Ammar bin Muhammad anak saudarinya Sufyan Ats Tsauri dari Ibrahim dari Abu Al Ahwash dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya Allah Azza wa Jalla mengutus pada hari kiamat seorang pemanggil yang memanggil; Wahai anak Adam, sesungguhnya Allah memerintahkan kamu untuk mengirirm utusan dari keturunanmu ke neraka. Lalu Adam berkata; Wahai Rabb, dari berapa? Dia mengatakan kepadanya: Dari setiap seratus, sembilan puluh sembilan.” Lalu ada seorang laki-laki dari suatu kaum berkata; Siapa yang selamat dari kami setelah ini wahai Rasulullah? Beliau menjawab: “Apakah kalian tahu, dari manusiakah itu? kamu tidak lain hanyalah seperti tahi lalat yang ada di dada keledai.” Telah menceritakan kepada kami Ubaidah dari Ibrahim bin Muslim Abu Ishaq Al Hajari lalu dia menyabutkan maknanya dan berkata; Adam berkata wahai Robbku berapa yang harus saya utus?.

 

Musnad Ahmad 3496: Telah menceritakan kepada kami Ammar bin Muhammad dari Ibrahim dari Abu Al Ahwash dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Hendaklah salah seorang dari kalian menjaga wajahnya dari api neraka meskipun dengan sekerat kurma.”

 

Musnad Ahmad 3497: Telah menceritakan kepada kami Ammar bin Muhammad dari Al Hajari dari Abu Al Ahwash dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Apabila pelayan salah seorang dari kalian menghidangkan makanan, maka hendaklah ia memulainya lalu berilah ia makan atau hendaklah mengajak duduk bersamanya, sebab ia yang mengurusi panas dan asapnya.”

 

Musnad Ahmad 3498: telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Sufyan dari ‘Ashim bin Kulaib dari Abdurrahman bin Al Aswad dari ‘Alqamah ia berkata; Ibnu Mas’ud berkata; Maukah aku shalat untuk kalian seperti shalat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam? Ia berkata; Lalu ia shalat tanpa mengangkat tangannya kecuali hanya sekali.

 

Musnad Ahmad 3499: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Abu Ishaq dari Al Aswad bin Yazid dari Ibnu Mas’ud bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam sujud pada surat An Najm dan kaum muslimin pun bersujud kecuali seorang laki-laki dari Quraisy, ia mengambil segenggam tanah lalu mengangkatnya ke dahinya kemudian sujud di atasnya. Abdullah berkata; Setelah itu aku melihatnya mati terbunuh dalam keadaan kafir.

 

Musnad Ahmad 3500: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dari Isra`il dari Abu Ishaq dari Abu Ubaidah dari Abdullah ia berkata; Ketika ayat: (IDZA JAA`A NASHRULLAHI WAL FATH) diturunkan kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau banyak membacanya, dan ruku’ beliau membaca: ” (SUBHANAKA ALLAHUMMA RABBANA WA BIHAMDIKA ALLAHUMMAGHFIRLI, INNAKA ANTAT TAWWABUR RAHIM) (Maha Suci Engkau ya Allah, Rabb kami dan segala puji bagi-Mu ya Allah, ampunilah aku sesungguhnya Engkau Maha Pengampun lagi Maha Penyayang).” sebanyak tiga kali.

 

Musnad Ahmad 3501: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Al Hasan bin Ubaidullah dari Ibrahim bin Suwaid dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Izinmu atasku adalah mengangkat hijab dan mendengarkan rahasiaku hingga aku melarangmu mendengar rahasiaku.” Ia berkata; Beliau mengizinkannya untuk mendengar rahasianya.

 

Musnad Ahmad 3502: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Abu Ishaq dari Abu Ubaidah dari Abdullah ia berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam keluar untuk buang hajat, lalu beliau bersabda: “Carikan untukku tiga buah batu.” Ia berkata; Lalu aku memberinya dua batu dan kotoran hewan. Ia berkata; Beliau pun mengambil dua buah batu dan melemparkan kotoran hewan, lalu beliau bersabda: “Sesungguhnya itu sesuatu yang menjijikkan.”

 

Musnad Ahmad 3503: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dari ayahnya dari ‘Atha` dari Abu Wa`il dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mencela perbincangan kami setelah Isya`.

 

Musnad Ahmad 3504: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Salamah bin Kuhail dari Isa bin ‘Ashim dari Zirr bin Hubaisy dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Thiyarah (menggantungkan nasib) adalah syirik dan tidaklah dari kami kecuali Allah menghilangkannya dengan tawakkal.”

 

Musnad Ahmad 3505: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Ibrahim dari ‘Alqamah dari Abdullah ia berkata; Aku pernah berjalan bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam di salah satu jalan di Madinah, saat itu beliau bertelekan pada sebuah batang pohon kurma. Ia berkata; Lalu beliau melewati beberapa orang yahudi, maka sebagian mereka menanyakan kepada beliau masalah ruh, sebagian mereka berkata; Tanyakan kepadanya tentang ruh. Sebagian lain berkata; Jangan kalian menanyakan kepadanya. Maka mereka menanyakannya tentang ruh, mereka berkata; Wahai Muhammad, apakah itu ruh? Beliau pun berdiri lalu bersandar pada batang pohon kurma. Ia berkata; Lalu aku mengira bahwa beliau sedang menerima wahyu, lalu beliau bersabda: ” (FirmanNya) (Dan mereka bertanya kepadamu tentang ruh. Katakanlah: “Ruh itu termasuk urusan Rabb-ku, dan tidaklah kamu diberi pengetahuan melainkan sedikit).” Ia berkata; Lalu sebagian mereka berkata; Kami telah mengatakannya; Jangan kalian menanyakan kepadanya.

 

Musnad Ahmad 3506: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Abdullah bin Murrah dari Abu Al Ahwash dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Ketahuilah bahwa aku berlepas diri dari seluruh kekasih dari kekasihnya, seandainya aku diperbolehkan menjadikan kekasih, niscaya aku akan menjadikan Abu Bakar sebagai kekasih. Sesungguhnya sahabatmu ini adalah kekasih Allah Azza wa Jalla.”

 

Musnad Ahmad 3507: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Jabir dari Al Qosim bin Abdurrahman dari ayahnya dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah didatangkan para tawanan, lalu beliau memberikan semuanya kepada Ahlul bait karena takut akan memisahkan mereka.

 

Musnad Ahmad 3508: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Abu Qais dari Al Huzail bin Syurahbil ia berkata; Seorang laki-laki datang kepada Abu Musa dan Sulaiman bin Rah’ah, lalu ia menanyakan keduanya tentang (warisan) anak perempuan, cucu perempuan dari anak laki-laki dan saudara perempuan seayah, lalu ia menjawab; Bagi anak perempuan setengah dan bagi saudara perempuan setengah, temuilah Ibnu Mas’ud ia akan sependapat dengan kami. Lalu orang itu pun menemui Ibnu Mas’ud, menanyakan dan mengabarkannya apa yang telah dikatakan mereka berdua. Lalu Ibnu Mas’ud berkata; Kalau begitu aku telah tersesat dan aku tidak termasuk orang-orang yang mendapat petunjuk, aku akan memutuskan apa yang telah diputuskan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, bagi anak perempuan adalah setengah, anak-anak perempuan dari anak laki-laki adalah seperenam yang melengkapi dua pertiga dan sisanya bagi saudara perempuan.

 

Musnad Ahmad 3509: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Abu Ishaq dari Abu Al Ahwash dari Abdullah bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah membaca: “Ya Allah, aku memohon kepadaMu petunjuk, ketakwaan, terpeliharanya harga diri dan kecukupan.”

 

Musnad Ahmad 3510: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dari Sufyan dari Ammar bin Mu’awiyah Ad Duhni dari Salim bin Abu Al Ja’d Al Asyja’i dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Ibnu Sumayyah, tidak pernah diajukan dua perkara kepadanya sama sekali kecuali ia memilih yang lebih lurus di antara keduanya.”

 

Musnad Ahmad 3511: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Al Mas’udi dari Simak dari Abdurrahman bin Abdullah bin Mas’ud dari ayahnya ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah mengumpulkan kami sebanyak empat puluh orang. Abdullah berkata; Aku adalah orang terakhir yang datang kepada beliau, lalu beliau bersabda: “Sesungguhnya kalian akan terkena musibah, mendapat pertolongan serta kalian akan melakukan penaklukkan. Barangsiapa di antara kalian menjumpainya, hendaklah kalian bertakwa kepada Allah, menyerukan perbuatan baik dan mencegah perbuatan mungkar. Barangsiapa yang berdusta atas namaku, hendaklah bersiap-siap menempati tempat duduknya di neraka.”

 

Musnad Ahmad 3512: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Abu Wa`il ia berkata; Aku pernah duduk-duduk bersama Abdullah dan Abu Musa lalu keduanya berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya menjelang hari kiamat ada hari-hari di mana kebodohan merajalela, ilmu diangkat dan banyak terjadi Al Harj.” Ia berkata; Kami bertanya; Apa itu Al Harj? Beliau menjawab: “Pembunuhan.”

 

Musnad Ahmad 3513: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepadaku Basyir bin Sulaiman dari Sayyar Abu Hamzah dari Thariq bin Syihab dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa yang terdesak kebutuhan lalu mengadukan kepada manusia, maka sangat layak kebutuhannya itu tidak mendapat kemudahan. Dan barangsiapa mengadukannya kepada Allah, niscaya Allah akan menganugerahkan rizki yang cepat atau kematian yang lambat.”

 

Musnad Ahmad 3514: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Abu Ishaq dari Khumair bin Malik ia berkata; Abdullah berkata; Aku membaca dari mulut Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam sebanyak tujuh puluh surat, sementara Zaid bin Tsabit memiliki pintalan rambut pada catatannya.

 

Musnad Ahmad 3515: Telah menceritakan kepada kami Amru bin Muhammad Abu Sa’id yakni Al ‘Anqazi telah mengabarkan kepada kami Isra`il, Aswad bin Amir telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Mukhariq dari Thariq bin Syihab ia berkata; Abdullah berkata; Aku menyaksikan dari Miqdad. Abu Nu’aim mengatakan; Ibnu Al Aswad, suatu peristiwa, bila aku mengalaminya lebih aku cintai dari pada apa saja yang sepadan dengannya, ia mendatangi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, saat itu beliau mengajak kaum musyrikin, lalu ia berkata; Demi Allah wahai Rasulullah, kami tidak akan mengatakan sebagaimana yang dikatakan oleh bani Isra`il kepada Musa: (Pergilah kamu berperang bersama Rabbmu dan berperanglah kamu berdua, sesungguhnya kami hanya duduk-duduk menanti di sini saja), tetapi kami akan turut berperang di sebelah kananmu, sebelah kirimu, di depan dan di belakangmu. Lalu aku melihat wajah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berseri, beliau senang mendengar itu. Al Al Aswad bin Amir berkata; Lalu aku melihat wajah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berbinar, beliau senang mendengar itu. Abu Nu’aim berkata; Lalu aku melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dengan wajah berbinar, beliau senang mendengar itu.

 

Musnad Ahmad 3516: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Abu Ishaq dari Abu Al Ahwash dari Abdullah bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam memberi salam ke sebelah kanan dan kirinya: ” (ASSALAMU’ALAIKUM WARAHMATULLAHI, ASSALAMU’ALAIKUM WAHMATULLAH) ” hingga terlihat putihnya pipi beliau.

 

Musnad Ahmad 3517: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dari Mi’sar dari ‘Alqamah bin Martsad dari Al Mughirah bin Abdullah Al Basykuri dari Al Ma’rur bin Suwaid dari Abdullah ia berkata; Ummu Habibah anaknya Abu Sufyan mengucapkan; Ya Allah, anugerahilah aku kebahagiaan dengan suamiku, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dengan ayahku, Abu Sufyan dan dengan saudaraku, Mu’awiyah. Ia berkata; Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda kepadanya: “Sesungguhnya engkau telah memohon kepada Allah ajal yang telah ditetapkan, hari-hari yang telah ditentukan dan rizki-rizki yang telah dibagikan. Tidak ada sesuatu yang disegerakan sebelum waktunya atau sesuatu yang ditangguhkan dari waktunya. Seandainya engkau memohon kepada Allah agar Dia menyelamatkanmu dari siksa di neraka dan siksa di kubur, tentu itu lebih baik atau lebih utama.” Ia berkata; Lalu disebutkan tentang kera di dekat beliau. Mi’sar berkata; Menurutku ia berkata; Dan babi, karena ia adalah perubahan. Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya Allah tidak merubah sesuatu pun lalu membiarkannya berketurunan atau melahirkan generasinya. Kera-kera dan babi-babi itu dari dulunya memang telah ada.”

 

Musnad Ahmad 3518: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Abu Ishaq dari Abu Al Ahwash dari Abdullah bahwa beberapa orang datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, lalu mereka bertanya; Salah seorang sahabat kami mengadu kesakitan, bolehkan kami mengobatinya dengan kayy (sundutan api)? Ia berkata; Beliau terdiam, kemudian mereka bertanya lagi; Bolehkan kami mengobatinya dengan kayy, beliau terdiam kemudian bersabda: “Obatilah dengan kayy dan dengan memanaskan bebatuan.”

 

Musnad Ahmad 3519: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Jabir dari Abu Adl Dluha dari Masruq dari Abdullah ia berkata; Aku tidak lupa dalam masalah yang aku lupa bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memberi salam ke sebelah kanan dan sebelah kiri: ” (ASSALAMU’ALAIKUM WARAHMATULLAHI, ASSALAMU’ALAIKUM WAHMATULLA) ” hingga terlihat putihnya kedua pipi beliau.

 

Musnad Ahmad 3520: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Al A’masy dari Abu Wa`il dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak selayaknya seseorang mengatakan; Aku lebih baik dari pada Yunus bin Matta.”

 

Musnad Ahmad 3521: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dari Al Mas’udi dari Utsman Ats Tsaqafi atau Al Hasan bin Sa’ad, Al Mas’udi merasa ragu, dari ‘Abdah An Nahdi dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya Allah tidak mengharamkan suatu pengharaman kecuali telah mengetahui bahwa hal itu akan dinantikan oleh orang yang menantikan dari kalian. Ketahuilah, sesungguhnya aku memegang pinggang kalian agar tidak terjatuh seperti terjatuhnya kupu-kupu atau lalat.” Telah menceritakan kepada kami Abu Qathn telah menceritakan kepada kami Al Mas’udi dari Al Hasan bin Sa’ad dari ‘Abdah An Nahdi, lalu ia menyebutkannya dan seperti ini, Yazid dan Abu Kamil berkata; Dari Al Hasan bin Sa’ad, Rauh berkata; Telah menceritakan kepada kami Al Mas’udi telah menceritakan kepada kami Abu Al Mughirah dari Al Hasan bin Sa’ad dan ia berkata; “Kupu-kupu atau lalat.”

 

Musnad Ahmad 3522: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah menceritakan kepada kami Isma’il dari Qais dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Kami pernah berperang bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, saat itu kami masih muda dan belum beristri, lalu kami bertanya; Wahai Rasulullah, bolehkah kami mengebiri? Namun beliau melarang hal itu.

 

Musnad Ahmad 3523: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah memberitakan kepada kami Al ‘Awwam telah menceritakan kepadaku Abu Ishaq Asy Syaibani dari Al Qosim bin Abdurrahman dari ayahnya dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Peperangan Islam akan berlangsung hingga tiga puluh lima, tiga puluh enam atau tiga puluh tujuh. Bila mereka binasa, maka itulah jalan orang yang binasa, namun bila masih hidup, maka agama mereka akan tegak selama tujuh puluh tahun.”

 

Musnad Ahmad 3524: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah memberitakan kepada kami Al Mas’udi telah menceritakan kepadaku ‘Ashim dari Abu Wa`il ia berkata; Abdullah berkata setelah Ibnu An Nawwahah terbunuh; Sesungguhnya orang ini dan anaknya Utsal pernah datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam sebagai utusan dari Musailamah Al Kadzdzab, lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bertanya kepada keduanya: “Apakah kalian bersaksi bahwa aku adalah utusan Allah?” Mereka berdua menjawab; Kami bersaksi bahwa Musailamah adalah utusan Allah. Beliau pun bersabda: “Seandainya aku dibolehkan membunuh utusan, tentu aku telah memenggal leher kalian berdua.” Ia berkata; Sunnah telah berlaku bahwa seorang utusan tidak boleh dibunuh, adapun Ibnu Utsal, Allah Azza wa Jalla telah menahan kami dari membunuhnya, sedangkan orang ini, ia masih tetap seperti itu hingga Allah memberikan kesempatan untuk membunuhnya sekarang.

 

Musnad Ahmad 3525: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Al Mas’udi dari Amru bin Murrah dari Ibrahim An Nakha’i dari ‘Alqamah dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berbaring di atas tikar, lalu membekas di pundaknya, ketika beliau bangun, aku mengusap pundaknya seraya berkata; Wahai Rasulullah, mengapa engkau tidak memberi izin kepada kami agar kami menghamparkan sesuatu untuk engkau di atas tikar? Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Apa urusanku dengan dunia ini? Apalah aku dan dunia? Sesungguhnya perumpamaan aku dengan dunia hanyalah seperti seorang pengembara yang berteduh di bawah sebatang pohon kemudian beristirahat dan meninggalkannya.”

 

Musnad Ahmad 3526: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah memberitakan kepada kami Al Mas’udi dari Jami’ bin Syaddad dari Abdurrahman bin Abu ‘Alqamah Ats Tsaqafi dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Ketika selesai dari perang Hudaibiyah, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Siapakah yang akan menjaga kita malam ini?” Abdullah berkata; Aku menjawab; Aku, hingga berulang-ulang aku berkata; Aku wahai Rasulullah. Beliau bersabda: “Kalau demikian, engkau.” Ia berkata; Lalu aku menjaga mereka hingga bila wajah pagi muncul, aku mendapati ucapan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam: “Engkau pasti tertidur.” (benar) aku tertidur, tidak ada di antara kami yang terjaga kecuali Karena panasnya matahari pada punggung kami. Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melakukan sebagaimana yang biasa beliau lakukan berupa wudlu dan shalat dua rakaat Fajar, kemudian shalat Shubuh bersama kami, ketika telah selesai beliau bersabda: “Sesungguhnya bila Allah Azza wa Jalla menghendaki kalian tidak tidur, tentu kalian tidak akan tidur, tetapi Dia menghendaki agar ini (menjadi pelajaran) bagi orang-orang setelah kalian, beginilah yang harus dilakukan bagi orang yang tertidur atau lupa.” Ia berkata; Kemudian unta Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan beberapa orang berpencar, lalu orang-orang keluar untuk mencarinya, maka mereka datang membawa unta-unta mereka kecuali unta Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Abdullah pun berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda kepadaku: “Ambillah ini.” Aku pun mengambilnya dari tempat yang beliau katakan kepadaku, aku menemukan tali kendalinya telah terlilit pada sebuah pohon, tidak mungkin kecuali ulah tangan seseorang. Ia pun melanjutkan; Lalu aku temui Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam seraya berkata; Wahai Rasulullah, demi Dzat yang telah mengutus engkau sebagai Nabi dengan kebenaran, aku menemukan tali kendalinya telah terikat pada sebuah pohon, tidak mungkin lepas kecuali dilepaskan oleh tangan. Lalu turunlah surat Al Fath: (Sesungguhnya Kami telah memberikan kepada kamu kemenangan yang nyata).

 

Musnad Ahmad 3527: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Al Mas’udi dari Yahya bin Al Harits Al Jabir dari Abu Majid ia berkata; Seorang laki-laki bersama anak saudaranya mendatangi Ibnu Mas’ud seraya berkata; Sesungguhnya ini adalah anak saudaraku, ia telah minum khamer. Lalu Abdullah berkata; Aku telah mengetahui hadd (hukuman) yang pertama dilakukan dalam Islam, yaitu seorang wanita yang mencuri, lalu tangannya dipotong, maka wajah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam benar-benar berubah, lalu beliau bersabda (membaca ayat): ” (Hendaklah mereka mema’afkan dan berlapang dada. Apakah kalian tidak ingin bahwa Allah mengampuni kalian? Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang).”

 

Musnad Ahmad 3528: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah memberitakan kepada kami Fudlail bin Marzuq telah menceritakan kepada kami Abu Salamah Al Juhani dari Al Qosim bin Abdurrahman dari ayahnya dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidaklah seseorang mengalami kesedihan dan tidak pula duka, lalu ia mengucapkan; Ya Allah, sesungguhnya aku adalah hambaMu, anak hambaMu dan anak hamba wanitaMu, ubun-ubunku berada di tanganMu, hukumMu berlaku padaku dan ketetapanMu padaku adalah adil. Aku memohon kepadaMu dengan segenap namaMu atau yang Engkau namai diriMu dengannya, atau yang Engkau ajarkan kepada salah seorang dari makhlukMu atau engkau turunkan di dalam kitabMu atau yang Engkau simpan dalam ilmu ghaib di sisiMu agar Engkau menjadikan Al Qur`an sebagai penyejuk hatiku dan cahaya dadaku serta penawar kesedihanku dan pelenyap dukaku. Kecuali Allah akan menghilangkan kesedihan dan kedukaan serta menggantinya dengan jalan keluar.” Ia berkata; Lalu dikatakan; Wahai Rasulullah, bolehkah kami mempelajarinya? Beliau menjawab: “Tentu, orang yang telah mendengarnya semestinya mempelajarinya.”

 

Musnad Ahmad 3529: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah memberitakan kepada kami Syarik bin Abdullah dari Ali bin Badzimah dari Abu Ubaidah dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Ketika bani Isra`il tenggelam dalam kemaksiatan, para ulama mereka melarang mereka namun mereka tidak berhenti, lalu para ulama itu berbaur dengan mereka di majlis-majlis mereka.” Yazid berkata; Aku mengira beliau bersabda: “Di pasar-pasar, mereka makan dan minum bersama mereka. Lalu Allah mematikan hati sebagian mereka seperti sebagian yang lain dan melaknat mereka melalui lisan Daud dan Isa bin Maryam: (Hal itu karena perbuatan maksiat mereka dan karena mereka melampaui batas).” Ketika itu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersandar lalu beliau duduk seraya bersabda: “Tidak, demi Dzat yang jiwaku berada di tanganNya, hingga kalian mengembalikan mereka kepada kebenaran.”

 

Musnad Ahmad 3530: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Hammad bin Salamah dari Tsabit Al Bunani dari Anas bin Malik dari Abdullah bin Mas’ud radliallahu ‘anhu dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Sesungguhnya yang terakhir kali masuk surga adalah seseorang yang berjalan di atas shirath, sesekali terpeleset, berjalan dan sesekali api menghangusnya. Ketika telah melewati shirath, ia menoleh kepadanya seraya berkata; Maha Suci Yang telah menyelamatkanku darinya, sungguh Allah telah memberiku apa yang belum pernah diberikan kepada seorang pun dari awal sampai akhir.” Beliau melanjutkan: “Lalu sebuah pohon diangkat untuknya, ia pun melihatnya seraya berkata; Wahai Rabbku, dekatkanlah pohon ini hingga aku dapat bernaung di bawah naungannya dan meminum airnya. Maka Dia berfirman: Wahai hambaKu, semoga selalu kepadaKu, jika Aku dekatkan pohon itu kepadamu, maka kamu akan meminta yang lain kepadaKu. Ia pun berkata; Tidak wahai Rabbku. Dan ia membuat perjanjian kepada Allah untuk tidak meminta yang lainnya kepadaNya sedangkan Rabb adalah Maha Perkasa lagi Maha Tinggi, Dia mengetahui bahwa ia akan meminta kepadaNya karena ia melihat sesuatu yang membuat ia tidak bersabar atasnya. Maka pohon itu didekatkan kepadanya kemudian diangkat pohon yang lebih indah dari pohon itu untuknya. Ia pun berkata; Wahai Rabbku, dekatkanlah pohon itu kepadaku hingga aku dapat bernaung di bawah naungannya dan meminum airnya. Maka Dia berfirman: Wahai hambaKu bukankah kamu telah membuat perjanjian kepadaKu bahwa kamu tidak akan meminta yang lainnya kepadaKu. Ia berkata lagi; Wahai Rabbku, yang ini aku tidak akan meminta yang lainnya kepadaMu, dan ia pun membuat perjanjian kepadaNya, sedangkan Allah mengetahui bahwa ia akan meminta yang lainnya kepadaNya. Maka pohon itu pun didekatkan kepadanya, lalu diangkatlah sebuah pohon di dekat pintu surga yang lebih indah dari pohon itu untuknya. Ia pun berkata; Wahai Rabbku, dekatkanlah pohon ini hingga aku dapat bernaung di bawah naungannya dan meminum airnya. Maka Dia berfirman: Wahai hambaKu, bukankah kamu telah membuat perjanjian kepadaku untuk tidak meminta yang lainnya kepadaKu? Ia pun berkata; Wahai Rabbku, pohon ini saja, aku tidak akan meminta yang lainnya kepadaMu, dan ia membuat perjanjian kepadaNya sedangkan Rabb mengetahui bahwa ia akan meminta yang lainnya kepadaNya karena ia melihat sesuatu yang membuat ia tidak bersabar atasnya. Maka pohon itu didekatkan kepadanya lalu ia mendengar suara penghuni surga, ia pun berkata; Wahai Rabbku, surga surga. Maka Dia berfirman: Wahai hambaKu, bukankah kamu telah membuat perjanjian kepadaKu bahwa kamu tidak akan meminta yang lainnya kepadaKu? Ia pun berkata; Wahai Rabbku, masukkan aku ke surga.” Beliau bersabda: “Maka Allah Azza wa Jalla berfirman: Apalagi yang harus aku singkirkan darimu sehingga tidak memintaKu lagi, wahai hambaKu? Apakah kamu merasa puas jika Aku memberimu surga dunia dan yang sepertinya sekaligus? Ia bertanya; Apakah Engkau mengejekku sedangkan Engkau adalah Pemilik Kemuliaan?” Perawi berkata; Maka Abdullah tertawa hingga terlihat gigi gerahamnya kemudian berkata; Tidakkah kalian bertanya kepadaku mengapa aku tertawa? Mereka bertanya kepadanya; Mengapa kamu tertawa? Ia menjawab; Karena Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tertawa kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda kepada kami: “Tidakkah kalian bertanya kepadaku mengapa aku tertawa? Mereka bertanya; Mengapa engkau tertawa wahai Rasulullah? Beliau menjawab: “Karena Rabb tertawa ketika orang itu bertanya, apakah Engkau mengejekku sedangkan Engkau adalah Pemilik Kemuliaan.”

 

Musnad Ahmad 3531: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepadaku Syu’bah bin Al Hajjaj dari Yazid bin Abu Ziyad dari Abu Sa’d dari Abu Al Kanud dari Abdullah radliallahu ‘anhu ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melarang kita memakai cincin emas atau gelang emas.

 

Musnad Ahmad 3532: Telah menceritakan kepada kami Yazid telah memberitakan kepada kami Muhammad bin Thalhah dari Zubaid dari Murrah dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Mereka menghalangi kita dari shalat Ashar hingga matahari terbenam, semoga Allah memenuhi perut dan kuburan mereka dengan api.”

 

Musnad Ahmad 3533: Telah menceritakan kepada kami Ibnu Abu Adi dari Sulaiman dari Abu Utsman dari Ibnu Mas’ud bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Janganlah salah seorang dari kalian mencegah adzan Bilal pada waktu sahurnya, karena ia hanya memanggil.” Atau beliau bersabda: “Mengabarkan kepada orang yang shalat malam untuk pulang dan mengingatkan orang tidur di antara kalian.” Ia tidak mengatakan seperti ini tetapi hingga seperti ini, Ibnu Abu Adi yakni Abu Amru menggenggam jari-jarinya dan membenarkannya, dan ia membuka antara jari-jarinya dengan kedua ibu jari yakni (adzan) Fajar.

 

Musnad Ahmad 3534: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Sulaiman dari Abu Wa`il dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa beliau bersabda: “Seseorang itu akan bersama dengan orang yang ia cintai.”

 

Musnad Ahmad 3535: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Abu Ishaq dari Abu Ubaidah dari Abdullah radliallahu ‘anhu bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam memperbanyak membaca: ” (SUBHANAKA RABBANA WA BIHAMDIKA ALLAHUMMAGHFIRLI) (Maha Suci Engkau, Rabb kami dan segala puji bagiMu ya Allah, ampunilah aku).” Ia berkata; Ketika turun ayat: (IDZA JA`A NASHRULLAHI WAL FATHU) beliau mengucapkan: ” (SUBHANAKA RABBANA WA BIHAMDIKA ALLAHUMMAGHFIRLI, INNAKA ANTAT TAWWABUR RAHIM) (Maha Suci Engkau, Rabb kami dan segala puji bagiMu ya Allah, ampunilah aku sesungguhnya Engkau Maha Pengampun lagi Maha Penyayang).”

 

Musnad Ahmad 3536: Telah menceritakan kepada kami Muhammad telah menceritakan kepada kami Syu’bah ia berkata; Aku mendengar Abu Ishaq menceritakan dari Abu Ubaidah dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, ia berkata; Beliau mengajarkan kami khutbah hajah (berbunyi): “Segala puji hanya milik Allah, kami memuji, meminta pertolongan, meminta ampun dan berlindung kepadaNya dari kejelekan-kejelekan jiwa kami. Barangsiapa yang diberi petunjuk oleh Allah, maka tiada seorang pun yang dapat menyesatkannya, dan barangsiapa yang Dia sesatkan, maka tiada seorang pun yang dapat memberinya petunjuk. Aku bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang haq selain Allah dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba dan utusanNya.” Kemudian beliau membaca tiga ayat: (Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah sebenar-benar takwa kepadaNya; dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan beragama Islam), (Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhanmu yang telah menciptakan kamu dari seorang diri, dan dari padanya Allah menciptakan isterinya; dan dari pada keduanya Allah memperkembang biakkan laki-laki dan perempuan yang banyak, dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) namaNya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturrahim. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu), (Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kamu kepada Allah dan katakanlah perkataan yang benar, niscaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni bagimu dosa-dosamu, Dan barangsiapa mentaati Allah dan RasulNya, maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar). Kemudian engkau menyebutkan kebutuhanmu. Telah menceritakan kepada kami ‘Affan telah menceritakan kepada kami Syu’bah telah memberitakan kepada kami Abu Ishaq dari Abu Ubaidah dan Abu Al Ahwash ia berkata; Dan ini adalah hadits Abu Ubaidah dari ayahnya ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengajarkan dua khutbah, khutbah hajat dan khutbah shalat (Jum’at): ALHAMDU LILLAHI atau INNAL HAMDA LILLAHI NASTA’INUHU, lalu ia menyebutkan maknanya.

 

Musnad Ahmad 3537: Telah menceritakan kepada kami Muhammad telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Abu Ishaq dari Amru bin Maimun dari Abdullah ia berkata; Suatu ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sedang sujud sedangkan orang-orang dari Quraisy berada di sekitarnya, ketika itu Uqbah bin Abu Mu’aith datang dengan membawa ari-ari unta setelah melahirkan, lalu melemparkannya di atas punggung Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam namun beliau tidak mengangkat kepalanya, lalu datanglah Fathimah mengambil dari punggungnya seraya mendoakan kebinasaan kepada orang yang melakukannya. Ia berkata; Lalu beliau bersabda: “Ya Allah, binasakanlah para pemuka Quraisy, Abu Jahl bin Hisyam, Utbah bin Rabi’ah, Syaibah bin Rabi’ah, Uqbah bin Abi Mu’aith, dan Umayyah bin Khalaf atau Ubay bin Khalaf.” Telah menceritakan kepada kami Syu’bah yang ragu ia berkata; Aku telah melihat mereka terbunuh pada perang Badar, maka mereka semua dilemparkan ke dalam sebuah sumur selain Umayyah atau Ubay telah patah persendiaannya, ia tidak dilempar ke dalam sumur. Telah menceritakan kepada kami Khalaf telah menceritakan kepada kami Isra`il, lalu ia menyebutkan haditsnya, hanya saja ia mengatakan; (mereka adalah) Amru bin Hisyam dan Umayyah bin Khalaf, serta ia menambah ‘Imarah bin Al Walid.

 

Musnad Ahmad 3538: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Abdul Malik bin Maisarah dari An Nazzal bin Sabrah dari Abdullah bahwa ia berkata; Aku mendengar seorang laki-laki membaca satu ayat dan aku mendengar dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam yang berbeda, lalu aku mendatangi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, maka berubahlah wajah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam atau aku mengetahui ada kebencian pada wajah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Kalian berdua membacanya dengan benar, sesungguhnya orang sebelum kalian berselisih lalu mereka binasa.” Syu’bah berkata; Dan telah menceritakan kepadaku Mis’ar darinya dan ia memarfu’kannya kepada Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam: “Janganlah kalian berselisih.”

 

Musnad Ahmad 3539: Telah menceritakan kepada kami Muhammad telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Simak bin Harb ia berkata; Aku mendengar Abdurrahman bin Abdullah menceritakan dari Abdullah bin Mas’ud bahwa ia berkata; Tidak sah ada dua akad (jual beli) dalam satu akad, sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Allah melaknat pemakan harta riba, yang memberinya, saksi atas akad riba dan orang yang menuliskannya.”

 

Musnad Ahmad 3540: Telah menceritakan kepada kami Muhammad telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Simak ia berkata; Aku mendengar Abdurrahman bin Abdullah menceritakan dari ayahnya, Syu’bah berkata, dan aku mengira ia memarfu’kan kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Perumpamaan orang yang membantu keluarganya bukan di atas kebenaran, seperti seekor unta yang jatuh ke dalam sumur, ia diangkat dengan ekornya.”

 

Musnad Ahmad 3541: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Manshur dari Abu Wa`il dari Abdullah bin Mas’ud dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa beliau bersabda: “Seorang laki-laki senantiasa jujur dan menetapi kejujuran hinga tercatat sebagai orang yang jujur, dan orang senantiasa berdusta dan menetapi kedustaan hingga tercatat sebagai pendusta.”

 

Musnad Ahmad 3542: telah menceritakan kepada kami Muhammad telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Al Mughirah dari Ibrahim dari Hunay bin Nuwairah dari ‘Alqamah dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam beliau bersabda: “Orang yang paling beradab dalam membunuh ialah orang beriman.”

 

Musnad Ahmad 3543: Telah menceritakan kepada kami Suraij bin An Nu’man telah menceritakan kepada kami Husyaim telah memberitakan kepada kami Mughirah dari Ibrahim dari ‘Alqamah dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya orang yang paling beradab dalam membunuh adalah orang beriman.”

 

Musnad Ahmad 3544: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman dari Sufyan dari Manshur dari Rib’i dari Al Bara` bin Najiyah dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Peperangan Islam akan berlangsung hingga tiga puluh lima, tiga puluh enam atau tiga puluh tujuh. Bila mereka binasa, maka itulah jalan orang yang binasa, dan bila agama mereka berdiri, maka akan tegak selama tujuh puluh tahun.” Ia berkata; Aku berkata; Apakah periode dulu atau yang tersisa? Beliau menjawa: “Yang telah lalu.” Telah menceritakan kepada kami Ishaq telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Manshur dari Rib’i bin Hirasy dari Al Bara` bin Najiyah Al Kahili dari Ibnu Mas’ud dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam seperti itu, hanya saja ia berkata; Lalu Umar berkata kepadanya; Wahai Rasulullah, yang telah berlalu atau yang akan datang? Beliau menjawab: “Yang telah berlalu.”

 

Musnad Ahmad 3545: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman dari Sufyan dari Al Hasan yakni Ibnu Ubaidullah dari Ibrahim bin Suwaid dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Aku telah diberi izin untuk mengangkat penghalang dan mendengar rahasia hingga aku melarangmu.”

 

Musnad Ahmad 3546: Telah menceritakan kepada kami Abu Dawud Ath Thayalisi telah menceritakan kepada kami Zuhair telah menceritakan kepada kami Abu Ishaq dari Sa’d bin ‘Iyadl dari Abdullah ia berkata; Tulang yang paling disukai Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam adalah lengan kambing, beliau pernah terkena racun pada tulang lengan (kambing), dan beliau melihat bahwa orang yahudi yang telah meracuninya.

 

Musnad Ahmad 3547: Telah menceritakan kepada kami Abu Kamil telah menceritakan kepada kami Zuhair Telah menceritakan kepada kami Yahya Al Jabir Abu Al Harits At Taimi bahwa Abu Majid adalah seorang laki-laki bani Hanifah berkata; Abdullah bin Mas’ud berkata; Kami bertanya kepada Nabi kita shallallahu ‘alaihi wasallam tentang mengiringi jenazah, lalu beliau bersabda: “Berjalan tanpa berlari, bila ia adalah orang baik, hendaklah dipercepat.” Atau beliau bersabda: “Untuk dipercepat, bila selain itu semoga semakin jauh bagi ahli neraka. Jenazah itu diiringi bukan mengiringi, bukan dari golongan kami orang yang mendahuluinya.”

 

Musnad Ahmad 3548: Telah menceritakan kepada kami Bahz telah menceritakan kepada kami Syu’bah telah menceritakan kepada kami Ali bin Al Aqmar ia berkata; Aku mendengar Abu Al Ahwash menceritakan dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak akan terjadi hari kiamat kecuali atas sejahat-jahat manusia.”

 

Musnad Ahmad 3549: Telah menceritakan kepada kami Abu Kamil telah menceritakan kepada kami Zuhair telah menceritakan kepada kami Abu Ishaq dari dari Abdurrahman bin Al Aswad dari Al Aswad dan ‘Alqamah dari Abdullah ia berkata; Aku melihat Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bertakbir setiap mengangkat (kepala), meletakkannya, berdiri dan duduk. Beliau memberi salam ke sebelah kanan dan sebelah kiri: ” (ASSALAMU’ALAIKUM WARAHMATULLAHI, ASSALAMU’ALAIKUM WAHMATULLA) ” hingga aku melihat putihnya pipi beliau. Aku melihat juga Abu Bakar dan Umar melakukannya.

 

Musnad Ahmad 3550: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah memberitakan kepada kami Isra`il dari Simak dari Abdurrahman bin Abdullah dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melaknat pemakan riba, yang memberi makan, kedua saksi dan penulisnya.

 

Musnad Ahmad 3551: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Adam telah menceritakan kepada kami Syarik dari Jami’ bin abu Rasyid dari Abu Wa`il dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah mengajarkan kami tasyahhud sebagaimana beliau mengajarkan salah satu surat dari Al Qur`an.

 

Musnad Ahmad 3552: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Adam dari Syarik dari Tsuwair bin Abu Fakhitah dari ayahnya dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bertalbiyah hingga melempar jumrah ‘Aqabah.

 

Musnad Ahmad 3553: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Adam telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Abu Ishaq dari Abdurrahman bin Yazid dari Abdullah mengenai firmanNya: (Hatinya tidak mendustakan apa yang telah dilihatnya). Ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melihat Jibril mengenakan pakaian dari sutra tipis, yang memenuhi antara langit dan bumi.

 

Musnad Ahmad 3554: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Adam telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Abu Ishaq dari Abdurrahman bin Yazid dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam membacakan kepadaku: (Sesungguhnya Akulah Maha Pemberi rezki Yang mempunyai Kekuatan lagi Sangat Kokoh).

 

Musnad Ahmad 3555: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Adam telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Abu Ishaq dari Abu Ubaidah dari Abdullah bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam apabila tidur di atas tempat tidurnya, beliau membaca: “Jagalah aku dari siksaMu pada hari seluruh hambaMu dikumpulkan.”

 

Musnad Ahmad 3556: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Adam telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Abu Ishaq dari Abu Al Ahwash dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sungguh aku berkeinginan untuk menyuruh seseorang untuk mengimami shalat manusia, kemudian aku memerintahkan kepada manusia yang tidak shalat bersama kami, lalu kami bakar rumah-rumah mereka.”

 

Musnad Ahmad 3557: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Adam telah menceritakan kepada kami Isra`il dan Abu Ahmad, telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Abu Ishaq dari Amru bin Maimun dari Abdullah ia berkata. Abu Ahmad mengatakan dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menyukai untuk berdoa sebanyak tiga kali dan beristighfar tiga kali.

 

Musnad Ahmad 3558: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Adam telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Abu Ishaq dari Abu Ubaidah dari Abdullah ia berkata; sejak diturunkan ayat: (IDZA JA`A NASHRULLAHI WAL FATHU) kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau banyak mengucapkan yang apabila membacanya kemudian pada ruku’ beliau mengucapkan: ” (SUBHANAKA RABBANA WA BIHAMDIKA ALLAHUMMAGHFIRLI, INNAKA ANTAT TAWWABUR RAHIM) (Maha Suci Engkau, Rabb kami dan segala puji bagiMu ya Allah, ampunilah aku sesungguhnya Engkau Maha Pengampun lagi Maha Penyayang).” Sebanyak tiga kali.

 

Musnad Ahmad 3559: Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Yazid dan Yunus keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Dawud yakni Ibnu Al Furat dari Muhammad bin Zaid dari Abu Al A’yan Al ‘Abdi dari Abu Al Ahwash Al Jusyami ia berkata; Suatu hari di waktu Ibnu Mas’ud berkhutbah, tiba-tiba seekor ular merayap di dinding, ia pun memutus khutbahnya kemudian memukulnya dengan ranting atau tongkat, Yunus berkata; Dengan tongkatnya hingga mati kemudian ia berkata; Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa yang membunuh ular, ia bagaikan membunuh orang musyrik yang telah halal darahnya.”

 

Musnad Ahmad 3560: Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Yazid dan Yunus keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Dawud dari Muhammad bin Zaid dari Abu Al A’yan Al ‘Abdi dari Abu Al Ahwash Al Jusyami dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Kami bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengenai kera dan babi, apakah ia merupakan keturunan yahudi? Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab: “Sesungguhnya Allah tidak melaknat sebuah kaum sedikit pun lalu merubah mereka menjadi keturunan ketika mereka dihancurkan, tetapi ia adalah makhluk, ketika Allah murka kepada kaum yahudi, Dia pun merubah mereka menjadi seperti mereka.”

 

Musnad Ahmad 3561: Telah menceritakan kepada kami Hajjaj telah menceritakan kepada kami Syarik dari ‘Ashim dari Abu Wa`il dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melihat Jibril dalam bentuk aslinya, ia memiliki enam ratus sayap, setiap sayap dapat menutupi antara langit dan bumi, dari sayapnya berjatuhan aneka warna warni, mutiara dan yaqut. Allah Maha Mengetahui itu semua.

 

Musnad Ahmad 3562: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah menceritakan kepada kami Ma’mar mengenai firmanNya: (Dan Allah menjadikan Ibrahim sebagai kekasih), ia berkata; Telah mengabarkan kepadaku Abdul Malik bin Umair dari Khalid bin Rib’i dari Ibnu Mas’ud bahwa ia berkata; Sesungguhnya Allah menjadikan sahabat kalian sebagai kekasih yakni Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam.

 

Musnad Ahmad 3563: Telah menceritakan kepada kami Abu Al Walid telah menceritakan kepada kami Abu ‘Awanah telah menceritakan kepada kami Abdul Malik dari Khalid bin Rib’i Al Asadi ia berkata; Aku mendengar Ibnu Mas’ud berkata; Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya sahabat kalian itu adalah kekasih Allah Azza wa Jalla.”

 

Musnad Ahmad 3564: Telah menceritakan kepada kami ‘Affan telah menceritakan kepada kami Abu ‘Awanah telah menceritakan kepada kami Abdul Malik bin Umair dari Khalid bin Rib’i Al Asadi bahwa ia mendengar Ibnu Mas’ud berkata; Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya sahabat kalian itu adalah kekasih Allah Azza wa Jalla.”

 

Musnad Ahmad 3565: Telah menceritakan kepada kami Mu’awiyah bin Hisyam telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Abdul Malik bin Umair dari Khalid bin Rib’i dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya sahabat kalian itu adalah kekasih Allah Azza wa Jalla.”

 

Musnad Ahmad 3566: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman bin Mahdi dari Sufyan dari Abdul Malik dari Khalid bin Rib’i berkata; Abdullah berkata; Sesungguhnya sahabat kalian itu adalah kekasih Allah Azza wa Jalla.

 

Musnad Ahmad 3567: Telah menceritakan kepada kami Hajjaj telah menceritakan kepada kami Syarik dari Ar Rukain bin Ar Rabi’ dari ayahnya dari Ibnu Mas’ud bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Harta riba meskipun banyak pada akhirnya akan menjadi sedikit.”

 

Musnad Ahmad 3568: Telah menceritakan kepada kami Hajjaj telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Abu Ishaq dari Al Aswad dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam membacakan kepadaku: (Dan Sesungguhnya Telah kami mudahkan Al Quran untuk pelajaran, Maka Adakah orang yang mengambil pelajaran?), seorang laki-laki bertanya; Wahai Abu Abdurrahman, MUDDAKIR atau MUDZDZAKIR, ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam membacakan kepadaku MUDDAKIR.

 

Musnad Ahmad 3569: Telah menceritakan kepada kami Al Hajjaj telah memberitakan kepada kami Syarik dari Ar Rukain bin Ar Rabi’ dari Al Qosim bin Hassan dari Abdullah bin Mas’ud dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Kuda itu ada tiga macam; Kuda untuk Allah, kuda untuk manusia dan kuda untuk setan. Adapun kuda untuk Allah adalah yang dipergunakan berperang fi sabilillah, maka makanan, kotoran dan air kencingnya.” Beliau menyebutkan apa yang dikehendaki Allah: “Sedangkan kuda untuk setan adalah yang dipergunakan untuk taruhan atau berjudi, adapun kuda untuk manusia ialah kuda yang dipelihara oleh manusia diharapkan isi perutnya untuk melindungi dari kefakiran.” Telah menceritakan kepada kami Mu’awiyah bin Amru telah menceritakan kepada kami Za`idah telah menceritakan kepada kami Ar Rukain dari Abu Amru Asy Syaibani dari seorang laki-laki Anshor dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Kuda itu ada tiga macam.” Lalu ia menyebutkan hadits.

 

Musnad Ahmad 3570: Telah menceritakan kepada kami Hajjaj telah menceritakan kepada kami Sufyan telah menceritakan kepada kami Manshur dari Rib’i dari Al Bara` bin Najiyah Al Kahili dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Peperangan Islam akan pudar pada tiga puluh lima, tiga puluh enam atau tiga puluh tujuh. Bila ia binasa, maka itulah jalan orang dibinasakan, namun bila ia tegak, maka agama mereka akan tegak selama tujuh puluh tahun.” Ia berkata; Umar berkata; Wahai Rasulullah, apakah itu telah berlalu atau yang akan datang? Beliau menjawab: “Yang telah berlalu.”

 

Musnad Ahmad 3571: Telah menceritakan kepada kami Hajjaj ia berkata; Aku mendengar Isra`il bin Yunus dari Al Walid bin Hisyam mantan budak Al Hamdani dari Zaid bin Za`idah dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda kepada para sahabatnya: “Tidak boleh ada salah seorang pun dari sahabatku yang menyampaikan sesuatu kepadaku, karena aku ingin keluar menemui kalian dalam keadaan lapang dada.” Ia berkata; Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam membagikan harta yang datang kepadanya. Ia berkata; Lalu aku melewati dua orang, salah satunya mengatakan kepada temannya; Demi Allah, dengan pembagian ini Muhammad bukan untuk mengharapkan wajah Allah dan bukan pula kehidupan akhirat. Aku pun meyakinkan hingga aku mendengar apa yang mereka berdua katakan, kemudian aku menemui Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam seraya berkata; Wahai Rasulullah, sesungguhnya engkau telah mengatakan kepada kami: “Tidak boleh ada salah seorang pun dari sahabatku yang menyampaikan sesuatu kepadaku.” Namun aku telah melewati fulan dan fulan, mereka mengatakan ini dan itu, demikianlah. Ia melanjutkan; Lalu memerahlah wajah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan beliau merasa keberatan kemudian beliau bersabda: “Tinggalkan kami darimu, sungguh Musa pernah disiksa lebih banyak dari itu kemudian ia bersabar.”

 

Musnad Ahmad 3572: Telah menceritakan kepada kami Abu Nadlr dan Hasan bin Musa keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Syaiban dari ‘Ashim dari Zirr dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengakhirkan shalat Isya`, kemudian beliau pergi ke masjid, ternyata orang-orang menunggu untuk shalat. Beliau bersabda: “Tidak ada pemeluk agama manapun yang berdzikir kepada Allah saat ini selain kalian.” Ia berkata; Dia menurunkan kepada mereka beberapa ayat: (Mereka itu tidak sama; di antara Ahli Kitab) hingga sampai ayat: (Dan apa saja kebajikan yang mereka kerjakan, maka sekali-kali mereka tidak dihalangi (menerima pahala) nya; dan Allah Maha Mengetahui orang-orang yang bertakwa).

 

Musnad Ahmad 3573: Telah menceritakan kepada kami Abu Nadlr telah menceritakan kepada kami Al Mas’udi telah menceritakan kepada kami ‘Ashim bin Abu An Najud dari Abu Wa`il dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Ibnu An Nawwahah dan Ibnu Utsal pernah datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam sebagai utusan dari Musailamah, lalu beliau bertanya kepada mereka berdua: “Apakah kalian bersaksi bahwa aku adalah utusan Allah?” Mereka berdua menjawab; Kami bersaksi bahwa Musailamah adalah utusan Allah. Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Aku beriman kepada Allah dan RasulNya, Seandainya aku dibolehkan membunuh utusan, tentu aku telah membunuh kalian berdua.” Abdullah berkata; Beliau bersabda: “Sunnah telah berlaku bahwa seorang utusan tidak boleh dibunuh”

 

Musnad Ahmad 3574: Telah menceritakan kepada kami Mu’awiyah bin Hisyam telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Al A’masy dari Ibrahim dari ‘Alqamah dari Abdullah ia berkata; Kemi melihat tanda-tanda (kebesaran Allah) pada zaman Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam sebagai berkah sedang kalian melihatnya menakutkan.

 

Musnad Ahmad 3575: Telah menceritakan kepada kami Abu Nadlr telah menceritakan kepada kami Al Mas’udi dari Al Hasan bin Sa’d dari Abdurrahman bin Abdullah dari Abdullah bahwa ia berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam singgah di suatu tempat lalu pergi buang hajat, ketika kembali, seorang lelaki telah membakar sarang semut baik yang di tanah maupun yang di pohon. Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bertanya: “Siapakah yang melakukan ini?” Seorang laki-laki kaum menjawab: Aku wahai Rasulullah. Beliau bersabda: “Matikanlah, matikanlah.”

 

Musnad Ahmad 3576: Telah menceritakan kepada kami Abu Nadlr telah menceritakan kepada kami Al Mas’udi dari Sa’id bin Amru bin Ja’dah dari Abu Ubaidah dari Abdullah bahwa seorang laki-laki datang bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengenai lailatul qadar. Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab: “Siapa dari kalian yang ingat malam berwarna merah itu?” Lalu Abdullah berkata; Aku, demi Allah, aku mengingatnya, wahai Rasulullah, ayah dan ibuku jadi tebusanmu. Sesungguhnya di kedua tanganku ada beberapa kurma yang menjadikan menu sahurku sambil bersembunyi di balik bagian belakang tungganganku karena fajar tiba. Hal itu terjadi ketika bulan telah muncul.

 

Musnad Ahmad 3577: Telah menceritakan kepada kami Husain bin Ali dari Za`idah dari ‘Ashim dari Zirr dari Abdullah ia berkata; Ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam wafat, orang-orang Anshar berkata; Hendaklah diangkat seorang pemimpin dari kami dan seorang pemimpin dari kalian. Lalu Umar mendatangi mereka seraya berkata; Bukankah kalian mengetahui bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah menyuruh Abu Bakar untuk mengimami shalat? Maka siapa diantara kalian yang ingin mendahului Abu Bakar? Mereka berkata; Kami berlindung kepada Allah dari mendahului Abu Bakar.

 

Musnad Ahmad 3578: Telah menceritakan kepada kami Husain bin Ali dari Za`idah dari Sulaiman dari Syaqiq dari Abdullah ia berkata; Aku shalat bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, lalu beliau memanjangkan shalat hingga aku berkeinginan untuk berbuat buruk. Ia berkata; Kami bertanya; Apa itu? Ia menjawab; Aku berniat duduk.

 

Musnad Ahmad 3579: Telah menceritakan kepada kami Abu Sa’id mantan budak banu Hasyim telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Lahi’ah telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Abu Ja’far dari Abu Abdurrahman Al Hubuli dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Aku bertanya; Wahai Rasulullah, kezhaliman apa yang paling besar? Beliau bersabda: “Seorang muslim mengambil sehasta tanah yang menjadi hak saudaranya, tidaklah satu kerikil dari tanah yang diambilnya kecuali ditimpakan kepadanya pada hari kiamat hingga ke dasar bumi dan tidak ada yang mengetahui dasarnya kecuali yang menciptakannya.”

 

Musnad Ahmad 3580: Telah menceritakan kepada kami Abu Sa’id telah menceritakan kepada kami Dawud bin Abu Al Furat telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Zaid dari Abu Al A’yan Al ‘Abdi dari Abu Al Ahwash Al Jusyami dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Kami bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengenai kera dan babi, apakah ia merupakan keturunan yahudi? Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab: “Sesungguhnya Allah tidak melaknat sebuah kaum mana pun lalu merubah mereka menjadi keturunan hingga mereka dihancurkan, tetapi Allah murka kepada kaum yahudi, lalu Dia merubah mereka menjadi seperti mereka.”

 

Musnad Ahmad 3581: Telah menceritakan kepada kami Abu Sa’id telah menceritakan kepada kami Isra`il telah menceritakan kepada kami Abu Ishaq dari Amru bin Maimun dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menyukai berdoa tiga kali dan beristighfar tiga kali.

 

Musnad Ahmad 3582: Telah menceritakan kepada kami Abu Sa’id telah menceritakan kepada kami Isra`il telah menceritakan kepada kami Abu Ishaq dari Abdurrahman bin Yazid dari Abdullah bin Mas’ud radliallahu ‘anhu ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menyukai berdoa tiga kali dan beristighfar tiga kali.

 

Musnad Ahmad 3583: Telah menceritakan kepada kami Abu Sa’id telah menceritakan kepada kami Isra`il telah menceritakan kepada kami Abu Ishaq dari Abdurrahman bin Yazid dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam membacakan kepadaku: (Sesungguhnya Akulah Maha Pemberi rezki Yang mempunyai Kekuatan lagi Sangat Kokoh).

 

Musnad Ahmad 3584: Telah menceritakan kepada kami Hasan bin Musa telah menceritakan kepada kami Ibnu Lahi’ah dari Khalid bin Abu Yazid dari Sa’id bin Abu Hilal dari Ibrahim bin Ubaid bin Rifa’ah bahwa Abu Muhammad telah mengabarkan kepadanya, dia adalah bagian dari sahabat Ibnu Mas’ud ia menceritakan kepadanya dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa ia menyebut syuhada` dihadapan beliau, lalu beliau bersabda: “Sesungguhnya Syuhada` yang paling banyak dari ummatku adalah yang meninggal di atas ranjang dan banyak yang terbunuh di antara dua pasukan perang. Allah Maha Mengetahui niat mereka.”

 

Musnad Ahmad 3585: Telah menceritakan kepada kami Al Hasan bin Musa telah menceritakan kepada kami Ibnu Lahi’ah telah menceritakan kepada kami Ubaidullah bin Abu Ja’far dari Abu Abdurrahman Al Hubuli dari Ibnu Mas’ud radliallahu ‘anhu ia berkata; Aku bertanya; Wahai Rasulullah, kezhaliman apa yang paling besar? Beliau bersabda: “Seorang muslim mengambil sehasta tanah yang menjadi hak saudaranya, tidaklah satu kerikil dari tanah yang diambilnya kecuali ditimpakan kepadanya pada hari kiamat hingga ke dasar bumi dan tidak ada yang mengetahui dasarnya kecuali yang menciptakannya.”

 

Musnad Ahmad 3586: Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Al Walid telah menceritakan kepada kami Sufyan telah menceritakan kepada kami Ar Rukain dari Al Qosim bin Hassan dari pamannya Abdurrahman bin Harmalah dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam membenci sepuluh macam, yaitu warna kekuning-kuningan dari za’faran, merubah uban, memakai cincin emas, menjulurkan kainnya, berhias tidak pada tempatnya, menghentakkan perhiasan kaki, memancarkan air mani tidak pada tempatnya, merusak bayi bukan dengan yang diharamkan, memakai jimat dan menjampi kecuali memakai surat-surat Mu’awwidzat.

 

Musnad Ahmad 3587: Telah menceritakan kepada kami Hasan bin Musa telah menceritakan kepada kami Zuhair telah menceritakan kepada kami Abu Ishaq dari Amru bin Maimun dari Abdullah bin Mas’ud radliallahu ‘anhu ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mendatangi Baitullah, lalu beliau mendoakan beberapa orang Quraisy sebanyak tujuh orang di antaranya Abu Jahal, Umayyah bin Khalaf, Utbah bin Rabi’ah, Syaibah dan Uqbah bin Abu Mu’aith. Lalu aku bersumpah kepada Allah, sungguh aku melihat penyakit ayan pada perang Badar, sementara matahari telah merubah mereka, hari itu adalah hari panas.

 

Musnad Ahmad 3588: Telah menceritakan kepada kami Abu Al Mundzir telah menceritakan kepada kami Isa bin Dinar Al Khuza’i ia berkata; Telah menceritakan kepadaku ayahku bahwa ia mendengar Amru bin Al Harits Al Khuza’i berkata; Aku mendengar Abdullah bin Mas’ud radliallahu ‘anhu berkata; Aku lebih sering berpuasa bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dua puluh sembilan hari dari pada berpuasa bersama beliau tiga puluh hari.

 

Musnad Ahmad 3589: Telah menceritakan kepada kami Aswad bin Amir telah menceritakan kepada kami Zuhair dari Abu Ishaq dari Sa’id bin ‘Iyadl dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Tulang yang paling disukai Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam adalah lengan kambing, beliau pernah terkena racun pada (daging) lengan kambing. Kami melihat bahwa orang yahudi yang telah meracuninya.

 

Musnad Ahmad 3590: Telah menceritakan kepada kami Aswad telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Abu Ishaq dari Sa’id bin ‘Iyadl dari Ibnu Mas’ud radliallahu ‘anhu beliau bersabda: “Sesungguhnya dalam ucapan yang indah ada sihir.” Ia berkata; Kami melihat bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam terkena racun pada (daging) lengan kambing, orang yahudi telah meracuninya.

 

Musnad Ahmad 3591: Telah menceritakan kepada kami Aswad bin Amir telah menceritakan kepada kami Sufyan bin Sa’id Ats Tsauri dari Manshur dari Salim bin Abu Al Ja’d dari ayahku dari Ibnu Mas’ud dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Tidaklah seorang pun dari kalian melainkan telah disertakan untuknya satu qarin (pendamping) dari jin dan satu qarin dari malaikat.” Mereka berkata; Kepada engkau juga, wahai Rasulullah, beliau bersabda: “Demikian pula denganku, namun Allah menolongku atasnya sehingga ia tidak menyuruhku selain terhadap kebenaran.”

 

Musnad Ahmad 3592: Telah menceritakan kepada kami Hasan bin Musa telah menceritakan kepada kami Zuhair telah menceritakan kepada kami Abu Ishaq Asy Syaibani berkata; Aku mendatangi Zirr bin Hubaisy dan aku mendapati seorang penjaga pintu yang aku mencintainya dan bersamanya seorang pemuda, orang-orang berkata kepadaku, ‘Mintalah kepadanya! ‘ ia sedekat dua ujung panah atau lebih dekat lagi, aku pun bertanya kepadanya, lalu ia berkata; Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Mas’ud bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melihat Jibril ‘Alaihis salam dan ia memiliki enam ratus sayap.

 

Musnad Ahmad 3593: Telah menceritakan kepada kami Hasan bin Musa telah menceritakan kepada kami Hammad bin Zaid dari Al Mujalid dari Asy Sya’bi dari Masruq ia berkata; Tatkala kami duduk-duduk bersama Abdullah bin Mas’ud, saat itu ia sedang membacakan Al Qur`an kepada kami, lalu seorang laki-laki berkata kepadanya; Wahai Abu Abdurrahman, apakah kalian pernah menanyakan kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berapakah umat ini memiliki khalifah? Abdullah bin Mas’ud berkata; Tidak ada seorang pun yang menanyakan hal itu kepadaku sejak aku datang ke Iraq sebelum engkau, kemudian ia melanjutkan; Ya, kami pernah menanyakan kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, lalu beliau menjawab: “Sebanyak dua belas orang seperti jumlah pemimpin bani Isra`il.”

 

Musnad Ahmad 3594: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Ishaq telah menceritakan kepada kami Ibnu Lahi’ah dari Qais bin Al Hajjaj dari Hanasy Ash Shan’ani dari Ibnu Abbas dari Abdullah bin Mas’ud radliallahu ‘anhuma bahwa ia pernah bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pada malam gelap gulita, lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda kepadaku: “Wahai Abdullah, apakah engkau memiliki air?” ia menjawab; Aku membawa nabidz (rendaman sari kurma) dalam kantong kulit. Lalu beliau meminta: “Tuangkan untukku.” Beliau pun berwudlu. Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda; “Wahai Abdullah bin Mas’ud, ini dapat diminum dan mensucikan.”

 

Musnad Ahmad 3595: Telah menceritakan kepada kami Hasan dan Abu Nadlr dan Aswad bin Amir mereka berkata; Telah menceritakan kepada kami Syarik dari Simak dari Abdurrahman bin Abdullah bin Mas’ud radliallahu ‘anhuma dari ayahnya berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melarang dua transaksi dalam satu akad. Aswad berkata; Syarik berkata; Simak berkata; Seorang laki-laki menjual barang jualan seraya mengatakan; Ia dengan kredit sekian dan sekian dan dengan tunai sekian dan sekian.

 

Musnad Ahmad 3596: Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Muhammad bin Abu Syaibah dan aku mendengarnya dari Ibnu Abu Syaibah telah menceritakan kepada kami Hafsh bin Ghiyats dari Al A’masy dari Abu Ishaq dari Abu Al Ahwash dari Abdullah bin Mas’ud radliallahu ‘anhu berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya Islam diawali dalam keadaan asing, akan kembali dalam keadaan asing seperti awal mulanya, maka berbahagialah bagi orang-orang asing.” Dikatakan; Siapakah orang-orang asing itu? Beliau menjawab: “Yaitu orang-orang yang memisahkan diri dari kabilah-kabilah.”

 

Musnad Ahmad 3597: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Ishaq telah memberitakan kepada kami Hammad bin Salamah dari ‘Ashim bin Bahdalah dari Abu Wa`il dari Abdullah bin Mas’ud radliallahu ‘anhu bahwa ada seorang laki-laki yang belum pernah mengerjakan kebaikan satu pun kecuali bertauhid, ketika kematian menjemputnya ia berkata kepada keluarganya; Jika aku meninggal, ambil dan bakarlah aku hingga hangus menjadi bara lalu tumbuklah aku hingga menjadi abu serta buanglah ke laut pada hari berangin kencang. Ia berkata; Mereka pun melakukannya. Ia melanjutkan; Tiba-tiba ia berada dalam genggaman Allah. Ia berkata lagi; Lalu Allah Azza wa Jalla bertanya kepadanya: Apa yang menyebabkan kamu melakukannya? Laki-laki itu menjawab; Karena takut kepadaMu, ia melanjutkan lagi; Maka Allah mengampuninya. Yahya berkata; Telah menceritakan kepada kami Hammad dari Tsabit dari Abu Rafi’ dari Abu Hurairah radliallahu ‘anhu dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam seperti itu.

 

Musnad Ahmad 3598: Telah menceritakan kepada kami ‘Arim bin Al Fadlal telah menceritakan kepada kami Sa’id bin Zaid telah menceritakan kepada kami Ali bin Al Hakam Al Bunani dari Utsman dari Ibrahim dari ‘Alqamah dan Al Aswad dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Kedua anak Mulaikah datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam seraya berkata; Sesungguhnya ibu kami suka memuliakan suami dan berlemah lembut kepada anak. Ia berkata hingga menyebutkan tentang sikapnya kepada tamu. Namun ibu itu melakukannya ketika masa jahiliyah. Nabi bersabda, “Ibu kalian berdu di dalam neraka.” Seketika keduanya berbalik badan dan tampak jelas kekecewaan di raut wajah keduanya. Keduanya lalu diperintahkan untuk kembali dan nampak jelas kegembiran di raut wajah keduanya. Keduanya berharap telah terjadi sesuatu. Nabi bersabda, “Ibuku bersama ibu kalian berdua.” Seorang dari orang munafik berkata, ‘Apa pengaruhnya ini terhadap ibunya dan kami menginjak kedua bahunya. ‘ Seorang dari kaum Anshar berkata dan tiada seorang pun yang aku lihat lebih banyak bertanya darinya, ‘Wahai Rasulullah adakah Rabbmu memberkan jaminan padanya atau pada keduanya. Ia berkata dan menyangka bahwa itu dari sesuatu yang pernah didengarnya. Nabi bersabda, ‘Apa yang aku mohon dan apa yang yang diberkan kepadaku dalam hal itu sesungguhnya aku akan menempati satu tempat yang terpuji pada hari iamat.” Orang Anshar itu kembali bertanya, ‘Apakah tempat yang terpuji itu? ‘ nabi menjawab, “Itu tatkala kalian didatangkan dalam keadaan telanjang, tenpa alas kaki dan belum disunat maka yang pertama kali diberikan pakaian adalah Ibrahim ‘alaihissalam. Allah berfirman, ‘Berilah pakaian kepada kekasihku! ‘ lalu diberikanlah kepada nya dua helai pakaian halus. Lalu dipakailah kedua helai pakaian itu kemudian ia duduk menghadap ‘arsy. Lalu diberikanlah pakaian kepadaku dan aku pakai. Aku berdi di sebelah kanan Ibrahim, satu tempat yang tidak akan menempatinya kecuali aku seorang, semua orang dari generasi pertamanya dan yang terakhir menginginkannya. Ia berkata’ Lalu dibukalah sungai Al-Kautsar pada satu telaga.’ Orang-orang munafik berkata, ‘Sesungguhnya tidak ada air pun yang mengalir kecuali di atas tanah atau bebatuan kecil, ia berkata, ‘Wahai Rasulullah seperti apakah tanahnya atau bebatuan kecilnya? ‘ beliau bersabda, ‘Tanahnya berupa misk dan bebatuan kecilnya berupa mutiara.’ Orang munafik itu bertanya kembali, ‘Belum pernah aku mendengar hingga hari ini bahwa air yang mengalir di atas tanah dan bebatuan kecuali kecuali pasti ada tetumbuhannya.’ Seorang Anshar itu pun bertanya, ‘Wahai Rasulullah lalu adakah tetumbuhannya? ‘ beliau menjawab, ‘Ya, tettumbuhannya adalah batangan-batangan emas.’ Orang munafik itu kembali berceloteh, ‘Aku tidak pernah mendengar hingga hari ini bahwa setiap yang tumbuh kecuali pasti berdaun atau berbuah.’ Seorang Anshar itu pun kembali bertanya, ‘Wahai Rasulullah adakah buahnya? ‘ beliau menjawab, ‘Ya ada berupa gemerlapan warna-warni mutiara, airnya lebih putih dari susu, lebih manis dari madu, siapa pun yang meminumnya seteguk saja tak kan pernah kehausan selamanya dan yang diharamkan mendapatkannya tak kan pernah melihatnya.’

 

Musnad Ahmad 3599: Telah menceritakan kepada kami ‘Arim dan ‘Affan keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Mu’tamir berkata; ayahku berkata; telah menceritakan kepadaku Abu Tamimah dari Amru dari Abdullah bin Mas’ud radliallahu ‘anhu berkata: Rosulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam mengutusku lalu kami bertolak pergi hingga sampai disuatu tempat begini dan begitu lalu Nabi menggaris suatu garis dan berkata: Tetaplah engkau berjalan di bahu jalan ini dan jangan keluar darinya karena jika engkau keluar engkau akan celaka, Ibnu Mas’ud berkata: maka aku tetap di atasnya. Kemudian Rosulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam pergi menjauh hingga yang terlihat hanya bayangan hitam. Kemudian Ibnu Mas’ud menyebutkan sekelompok orang Hanin seperti orang India, berkata Affan: Insya Allah, mereka tidak mengenakan pakaian akan tetapi aku tidak melihat aurat mereka dan mereka berpostur tinggi serta kurus. Ibnu Mas’ud berkata: kemudian mereka datang dan menaiki punggung Rosulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam sementara Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam membacakan kepada mereka al quran lalu mereka mendatangiku dan mengelilingiku dan menggangguku, berkata Ibnu Mas’ud: aku merasa sangat ketakutan lalu aku duduk, tatkala fajar shubuh menjelang mereka semuanya pergi. Kemudian Rosulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam datang dengan keadaan yang sangat berat dan kesakitan -karena mereka telah menaiki punggungnya-, Nabi berkata: Aku mendapati badanku terasa berat, Ibnu Mas’ud berkata: lalu Nabi meletakkan kepalanya kepangkuanku. Kemudian sekelompok Hanin datang dengan mengenakan pakaian putih yang panjang -dan Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam sudah tertidur-. Berkata Abdullah bin Mas’ud: Kali ini aku merasa ketakutan melebihi dari ketakutanku ketika mereka datang, ‘Arim berkata dalam haditsnya: Sebagian dari mereka berkata kepada sebagian yang lain: Hamba ini telah diberi kebaikan; sesungguhnya kedua matanya tidur namun hatinya tidak tidur. ‘Arim dan Affan berkata: Sebagian dari mereka berkata kepada sebagian yang lain: marilah kita buat untuknya perumpamaan dan kami yang mentakwilkannya atau mereka berkata: kami yang membuat perumpamaan dan kalian yang mentakwilkannya, maka sebagian dari mereka berkata kepada sebagian yang lain: perumpamaannya seperti seorang tuan yang membangun sebuah bangunan yang sangat kokoh kemudian dia mengirim makanan kepada orang-orang, maka barang siapa yang tidak memakannya atau dia berkata: barang siapa yang tidak mengikutinya dia akan mengadzabnya dengan adzab yang pedih atau sebagaimana yang mereka katakan, dan sebagian yang lain berkata: Adapun si tuan ialah Rabbul ‘aalamin dan bangunan ialah Islam serta makanan ialah surga dan hamba ini sebagai penyerunya bahwa siapa yang mengikutinya dia akan masuk surga, Arim berkata dalam haditsnya: atau sebagaimana mereka katakan, dan barang siapa yang tidak mengikutinya dia akan diadzab. Kemudian Rosulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bangun dan berkata: Apa yang engkau lihat wahai Ibnu Ummi Abdin? Ibnu Mas’ud menjawab: Aku melihat ini dan itu, Nabi berkata: tidak ada sedikitpun perkataan mereka yang luput dariku, Nabi berkata juga: mereka adalah sekelompok malaikat, atau beliau berkata: mereka adalah para malaikat, atau sebagaimana yang Allah kehendaki.

 

Musnad Ahmad 3600: Telah menceritakan kepada kami ‘Arim telah menceritakan kepada kami Abdul Aziz bin Muslim Al Qasmali telah menceritakan kepada kami Sulaiman Al A’masy dari Habib bin Abu Tsabit dari Yahya bin Ja’dah dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak akan masuk neraka, orang yang di dalam hatinya ada iman seberat biji (sawi) dan tidak akan masuk surga orang yang di dalam hatinya ada kesombongan seberat biji (sawi).” Seorang laki-laki bertanya; Wahai Rasulullah, Sesungguhnya aku menyukaiku bila aku berpakaian bersih, kepalaku berminyak dan tali sandalku baru, ia menyebutkan semuanya hingga menyebutkan ikatan cambuknya, apakah termasuk kesombongan, wahai Rasulullah? Beliau bersabda: “Tidak, itu adalah keindahan, sesungguhnya Allah itu Maha Indah, menyukai keindahan, tetapi kesombongan adalah menolak kebenaran dan meremehkan manusia.”

 

Musnad Ahmad 3601: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ash Shabbah telah menceritakan kepada kami Isma’il bin Zakariya dari Abdullah bin Utsman bin Khutsaim dari Al Qosim bin Abdurrahman dari ayahnya dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya akan ada sepeninggalku seseorang yang akan memerintah kalian, mereka memadamkan sunnah, melakukan perbuatan bid’ah dan sering mengakhirkan waktu shalat.” Ibnu Mas’ud berkata; Wahai Rasulullah, bagaimana denganku bila aku menemukan mereka? Beliau bersabda: “Wahai Ibnu Ummi Abd, tidak ada ketaatan kepada orang yang bermaksiat kepada Allah.” Beliau mengatakan tiga kali. Serta aku mendengar dari Muhammad bin Ash Shabbah seperti itu.

 

Musnad Ahmad 3602: Telah menceritakan kepada kami Sulaiman bin Dawud Al Hasyimi telah memberitakan kepada kami Isma’il telah mengkabarkan kepadaku Amru bin Abu Amru dari Ubaidullah dan Hamzah keduanya anak Abdullah bin Utbah dari Abdullah bin Mas’ud bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam makan daging kemudian melakukan shalat tanpa menyentuh air.

 

Musnad Ahmad 3603: Telah meneritakan kepada kami Qutaibah bin Sa’id telah menceritakan kepada kami Abdul Aziz bin Muhammad dari Amru yakni Ibnu Abu Amru dari Ubaidullah bin Abdullah bin Utbah bin Mas’ud dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Aku melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam makan daging kemudian mendirikan shalat tanpa menyentuh setetes air pun.

 

Musnad Ahmad 3604: Telah meneritakan kepada kami Abu Sa’id telah menceritakan kepada kami Sulaiman bin Bilal dari Amru bin Abu Amru dari Hamzah bin Abdullah bin Utbah bin Mas’ud dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Aku melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam makan daging kemudian mendirikan shalat tanpa menyentuh air.

 

Musnad Ahmad 3605: Telah meneritakan kepada kami Abu Sa’id telah menceritakan kepada kami Isra`il telah menceritakan kepada kami Abu Ishaq dari Amru bin Maimun dari Abdullah ia berkata; Sa’ad bin Mu’adz pergi melakukan umrah, ia singgah di rumah Shafwan bin Umayyah bin Khalaf. Umayyah ketika pergi ke Syam, ia melewati di Madinah, ia selalu singgah di rumah Sa’ad bin Mu’adz, Umayyah berkata kepada Sa’ad; Tunggulah hingga tengah hari dan orang-orang lalai, lalu lakukanlah thawaf. Tatkala Sa’ad thawaf, Abu Jahal mendatanginya seraya berkata; Siapakah yang thawaf dengan aman ini? Sa’ad menjawab; Aku, Sa’ad. Abu Jahl berkata; Kamu thawaf di ka’bah dengan aman padahal kalian telah melindungi Muhammad Alaihish Shalatu was Salam? Keduanya pun bertengkar, Umayyah berkata kepada Sa’ad; Janganlah engkau meninggikan suaramu di hadapan Abul Hakam karena ia adalah penghulu penduduk lembah ini. Sa’ad berkata kepadanya; Demi Allah, jika engkau menghalangiku thawaf di Baitullah, pasti aku akan memutus perjalanan dagangmu ke Syam! Umayyah pun berkata; Janganlah engkau meninggikan suaramu di hadapan Abul Hakam sambil memeganginya. Lalu Sa’ad marah seraya berkata; Biarkan kami darimu, sesungguhnya aku mendengar Muhammad mengaku akan membunuhmu, Umayyah berkata; Kepadaku? Ia menjawab; Ya, Ia berkata; Demi Allah, Muhammad tidak pernah berdusta. Setelah mereka keluar, ia kembali kepada istrinya seraya berkata; Tahukah engkau apa yang dikatakan orang Yatsrib itu kepadaku? Lalu ia mengabarkannya. Ketika terdengar gendering perang, mereka keluar menuju Badar, Istrinya berkata; Tidakkah engkau ingat apa yang dikatakan oleh saudaramu dari Yatsrib? Ia pun mengurungkan niatnya untuk keluar, lalu Abu Jahal mengatakan kepadanya; Engkau termasuk orang-orang yang mulia di lembah ini, berangkatlah bersama kami sehari atau dua hari. Lalu ia berangkat bersama mereka, Allah Azza wa Jalla pun membunuhnya. Telah meneritakan kepada kami Khalaf bin Al Walid telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Abu Ishaq dari Amru bin Maimun dari Abdullah ia berkata; Sa’adz bin Mu’adz pergi melakukan umrah, ia melewati Umayyah bin Khalaf bin Shafwan. Umayyah apabila pergi ke Syam dan melewati Madinah, ia singgah di rumah Sa’ad, lalu ia menyebutkan hadits, hanya saja ia mengatakan; Lau ia kembali kepada Ummu Shafwan seraya berkata; Tahukah kamu apa yang dikatakan saudaraku dari Yatsrib? Ia bertanya; Apa yang dikatakannya? Ia menjawab; Ia mengaku mendengar bahwa Muhammad mengaku akan membunuhku, Ia berkata; Demi Allah, Muhammad tidak pernah berdusta. Ketika mereka keluar menuju Badar dan mengajaknya.

 

Musnad Ahmad 3606: Telah meneritakan kepada kami Hujain bin Al Mutsla telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Abu Ishaq dari Abu Ubaidah dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa beliau apabila tidur, meletakkan (tangan) kanannya di bawah pipinya seraya berdoa: “Ya Allah, selamatkanlah aku dari siksaMu pada hari dikumpulkannya para hambaMu.”

 

Musnad Ahmad 3607: Telah meneritakan kepada kami Hujain bin Al Mutsla telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Abu Ishaq dari Abu Ubaidah dari Abdullah bahwa ia pernah berdoa di masjid, lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam masuk, saat itu ia sedang berdoa, lalu beliau bersabda: “Mintalah, niscaya engkau akan diberi.” Ia berdoa: Ya Allah, aku memohon kepadaMu keimanan yang tak tertolak, keimanan yang tidak hilang dan menyertai Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam di kamar surga yang paling tinggi, yakni surga Al Khuld.

 

Musnad Ahmad 3608: Telah meneritakan kepada kami Waki’ dari Sufyan dari Abu Hushain dari Abu Shalih dari Abu Hurairah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barang siapa yang bermimpi melihatku, seperti ia melihatku ketika terjaga, karena setan tidak dapat menyerupai wajahku.” Telah meneritakan kepada kami Waki’ dari Sufyan dari Abu Ishaq dari Abu Al Ahwash dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam seperti itu.

 

Musnad Ahmad 3609: Telah meneritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Sufyan dari ayahnya dari Abu Adl Dluha dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya setiap Nabi memiliki para wali dan waliku adalah ayahku dan kekasih Allah, Ibrahim.” Ia berkata; Kemudian beliau membaca ayat: (Sesungguhnya orang yang paling dekat kepada Ibrahim ialah orang-orang yang mengikutinya dan Nabi ini (Muhammad)) hingga akhir ayat.

 

Musnad Ahmad 3610: Telah meneritakan kepada kami Abdul Malik bin Amru dan Mu’ammal keduanya berkata; Telah meneritakan kepada kami Sufyan dari Simak dari Abdurrahman dari Abdullah ia berkata; Aku mendatangi Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam saat beliau berada di Qubbah Hamra`, Abdul Malik berkata; Dalam satu perkumpulan sekitar empat puluh orang. Lalu beliau bersabda: “Sesungguhnya kalian akan melakukan penaklukkan, mendapat pertolongan dan terkena musibah. Barangsiapa di antara kalian menjumpainya, hendaklah bertakwa kepada Allah, menyerukan perbuatan baik dan mencegah perbuatan mungkar serta sambunglah tali persaudaraan. Dan barangsiapa yang berdusta atas namaku, hendaklah bersiap-siap menempati tempat duduknya di neraka. Perumpamaan orang yang menolong kaumnya bukan di atas kebenaran seperti seekor unta yang jatuh ke dalam sumur, ia diangkat dengan ekornya.”

 

Musnad Ahmad 3611: Telah meneritakan kepada kami Abdurrahman bin Mahdi dari Sufyan dari Manshur dari Salim bin Abu Al Ja’d dari ayahnya dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidaklah seorang pun dari kalian melainkan telah disertakan untuknya satu qarin (pendamping) dari jin dan satu qarin dari malaikat.” Mereka berkata; Kepada engkau juga, wahai Rasulullah, beliau bersabda: “Demikian pula denganku, namun Allah menolongku atasnya lalu ia masuk Islam, ia pun tidak menyuruhku selain terhadap kebenaran.”

 

Musnad Ahmad 3612: Telah meneritakan kepada kami Abdurrahman dari Hammam dari ‘Ashim dari Abu Wa`il dari Abdullah ia berkata; Aku mendengar seorang laki-laki membaca; (HAAMIIM) tiga puluh yakni surat Al Ahqaf, lalu ia membaca satu huruf. Yang lain membaca satu huruf namun sahabatnya tidak membacanya, sedangkan aku membaca banyak huruf namun sahabatku tidak membacanya. Lalu aku pergi kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam seraya mengabarkannya, beliau pun bersabda: “Janganlah kalian berselisih, sesungguhnya kebinasaan orang-orang sebelum kalian karena perselisihan mereka.” Kemudian beliau bersabda: “Lihatlah bacaan kalian pada seorang laki-laki ini, ambillah dari bacaannya.”

 

Musnad Ahmad 3613: Telah meneritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Yazid bin Abu Ziyad, dan dari Abu Sa’d dari Abu Al Kanud ia berkata; Aku menemukan cincin emas pada sebagian peperangan lalu aku mengenakannya. Aku pun mendatangi Abdullah, ia pun mengambilnya dan meletakkan di mulut lalu mengunyahnya. Ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melarang mengenakan cincin emas. Atau mengatakan; Anting-anting emas.

 

Musnad Ahmad 3614: Telah meneritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Syu’bah dari Abu Ishaq dari Al Aswad dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melakukan sujud di surat An Najm, maka tidak tersisa satu orang pun dari kaum melainkan sujud, kecuali orang tua, ia mengambil segenggam pasir lalu menempelkan ke jidatnya seraya berkata; Cukuplah bagiku seperti ini. Abdullah berkata; Sungguh aku melihat ia terbunuh sebagai kafir.

 

Musnad Ahmad 3615: Telah meneritakan kepada kami Abdurrazaq telah menceritakan kepada kami Ma’mar dari Qatadah dari Al Hasan dari Imran bin Hushain dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Suatu malam kami berbincang-bincang lama bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, kemudian kami mendatanginya pada pagi hari, lalu beliau bersabda: “Tadi malam seluruh Nabi ditampakkan kepadaku beserta ummat mereka, ketika itu lewat seorang Nabi beserta tiga orang lalu lewat seorang Nabi bersama sekelompok orang dan seorang Nabi bersama beberapa orang dan lewat juga seorang Nabi sendirian hingga lewat di depanku Musa bersama sejumlah besar dari Bani Israail dan mereka membuatku takjub lantas aku bertanya: siapakah mereka? Dikatakan kepadaku: mereka adalah saudaramu Musa bersamanya Bani Israail, Nabi berkata: lalu dimanakah umatku? Lalu dikatakan kepadaku: lihatlah ke sebelah kananmu, lalu aku melihat dan ternyata satu lembah telah dipenuhi oleh banyak lelaki, kemudian dikatakan kepadaku: lihatlah kesebelah kirimu, lalu aku menoleh dan ternyata sejauh ufuk telah dipenuhi oleh banyak lelaki, kemudian dikatakan kepadaku: apakah engkau sudah ridho? Aku menjawab: aku telah ridho wahai Robb, aku telah ridho wahai Robb. Nabi berkata: Lalu dikatakan kepadaku: Sesungguhnya diantara mereka ada tujuh puluh ribu orang yang masuk surga tanpa hisab. Lantas Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam berkata: Jika kalian mampu jadilah termasuk dari yang tujuh puluh ribu dan jika tidak mampu jadilah termasuk dari orang-orang yang memenuhi lembah namun jika tidak maka jadilah orang-orang yang memenuhi ufuk, sungguh aku melihat di sana ada orang-orang yang bercampur baur. Lalu berdirilah Ukasyah bin Mihshon dan berkata: Berdoalah untukku Wahai Rosulullah agar menjadikanku termasuk dari yang tujuh puluh ribu! Lalu Nabi berdoa untuknya. Kemudian seorang lelaki berkata: Berdoalah untukku Wahai Rosulullah agar menjadikanku termasuk dari yang tujuh puluh ribu! Nabi menjawab: Ukasyah telah mendahuluimu, Ibnu Mas’ud berkata: kemudian kami memperbincangkan siapakah orang-orang yang termasuk dari tujuh puluh ribu, kami katakan mereka adalah orang-orang yang lahir pada masa Islam dan tidak pernah menyekutukan Allah hingga mereka meninggal, dan perbincangan kami terdengar oleh Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam lantas beliau berkata: mereka adalah orang-orang yang tidak berobat dengan memakai api, tidak juga melakukan ruqyah, serta tidak melakukan thiyaroh dan mereka bertawakal kepada Robbnya.

 

Musnad Ahmad 3616: Telah meneritakan kepada kami Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Sufyan dari Al A’masy dari Ibrahim dari ‘Alqamah dari Abdullah ia berkata; Kami pernah bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dalam suatu perjalanan, namun mereka tidak mendapatkan air, lalu didatangkan sebuah bejana berisi air. Beliau pun meletakkan tangannya, lalu terpancarlah dari jari-jarinya. Ia berkata; Lalu aku melihat air itu memancar dari jari-jari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam kemudian beliau bersabda: “Marilah berwudlu dengan keberkahan dari Allah.” Al A’masy berkata; Telah mengabarkan kepadaku Salim bin Abu Al Ja’d ia berkata; Aku bertanya kepada Jabir bin Abdullah; Berapa jumlah orang waktu itu? Ia menjawab; Kami berjumlah seribu lima ratus orang.

 

Musnad Ahmad 3617: Telah meneritakan kepada kami Abdurrazaq telah menceritakan kepada kami Ma’mar dari Manshur dari Abu Wa`il dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Seorang laki-laki bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam; Bagaimana aku mengetahui bahwa aku telah berbuat baik atau buruk? Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Jika engkau mendengar tetanggamu mengatakan engkau telah berbuat baik berarti engkau telah berbuat baik dan jika engkau mendengar mereka mengatakan engkau telah berbuat buruk berarti engkau telah berbuat buruk.”

 

Musnad Ahmad 3618: Telah meneritakan kepada kami Hajjaj telah memberitakan kepada kami Syarik dari Simak dari Abdurrahman bin Abdullah bin Mas’ud dari ayahnya dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Allah melaknat pemakan riba, yang memberi makan, para saksi dan penulisnya.” Ia berkata; Beliau juga bersabda: “Tidaklah nampak pada suatu kaum riba dan perzinaan melainkan mereka telah menghalalkan bagi mereka mendapatkan siksa Allah Azza wa Jalla.”

 

Musnad Ahmad 3619: Telah meneritakan kepada kami Yahya bin Zakariya dari Isra`il dari Abu Fazarah dari Abu Zaid mantan budak Amru bin Huraits dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Aku pernah bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pada malam gelap gulita, lalu beliau bertanya: “Apakah engkau memiliki air?” Aku menjawab; Tidak. Beliau pun bertanya: “Apa yang ada di dalam kantong kulit ini?” Aku menjawab; Nabidz (rendaman sari buah). Beliau mengatakan: “Tunjukkan kepadaku kurma yang baik dan air yang suci.” Beliau pun berwudlu dengannya kemudian shalat bersama kami.

 

Musnad Ahmad 3620: Telah meneritakan kepada kami Aswad bin Amir telah mengabarkan kepada kami Abu Bakr dari ‘Ashim dari Abu Wa`il ia berkata; Abdullah berkata; Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa yang menjadikan tandingan bagi Allah, niscaya Allah akan menjadikannya di neraka.” Ia berkata; Yang lain aku yang mengatakannya namun aku tidak mendengarnya dari beliau; Barangsiapa yang mati tidak menjadikan tandingan bagi Allah, niscaya Allah akan memasukkannya ke surga.”Dan sesungguhnya shalat-shalat ini sebagai penebus dosa di antara itu selama ia menjauhi pembunuhan.”

 

Musnad Ahmad 3621: Telah meneritakan kepada kami Aswad bin Amir telah memberitakan kepada kami Abu Bakr dari ‘Ashim dari Abu Wa`il dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Aku mendahului kalian sampai di telaga, sungguh aku akan dipertentangkan oleh banyak orang kemudian aku dimenangkan atas mereka, aku pun bertanya: Wahai Rabbku, sahabatku. Lalu dikatakan; Engkau tidak mengetahui apa yang telah mereka perbuat sepeninggalmu.”

 

Musnad Ahmad 3622: Telah meneritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Sa’id dari Abdussalam dari Hammad dari Ibrahim dari ‘Alqamah dari Ibnu Mas’ud bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berpuasa ketika bepergian, beliau berbuka dan shalat dua rakaat, beliau tidak pernah meninggalkannya. Ia berkata; Beliau tidak menambah (shalatnya) yakni shalat fardlu.

 

Musnad Ahmad 3623: Telah meneritakan kepada kami Wahab bin Jarir telah menceritakan kepada kami ayahku ia berkata; Aku mendengar ‘Ashim menceritakan dari Zirr dari Ibnu Mas’ud bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa yang berdusta atas namaku, hendaklah bersiap-siap menempati tempat duduknya di neraka.”

 

Musnad Ahmad 3624: Telah meneritakan kepada kami Wahab bin Jarir telah menceritakan kepada kami ayahku ia berkata; Aku mendengar Abdul Malik bin Umair menceritakan dari Abdurrahman bin Abdullah dari ayahnya bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Janganlah kalian kembali kepada kekafiran sepeninggalku, sebagian kalian memerangi sebagian yang lain.”

 

Musnad Ahmad 3625: Telah meneritakan kepada kami Yahya bin Adam telah menceritakan kepada kami Zuhair dari Abu Ishaq dari Abu Al Ahwash dari Abdullah bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam mengatakan kepada kaum yang meninggalkan shalat Jum’at: “Sungguh aku berkeinginan menyuruh seseorang untuk mengimami shalat bersama manusia, kemudian aku akan membakar rumah orang-orang yang meninggalkan shalat Jum’at.” Zuhair berkata; Telah meneritakan kepada kami Abu Ishaq bahwa ia mendengarnya dari Abu Al Ahwash.

 

Musnad Ahmad 3626: Telah meneritakan kepada kami Abu An Nadlr telah menceritakan kepada kami Al Asyja’i dari Sufyan dari Al A’masy dari Abu Wa`il dari Abdullah dan Abu Musa Al As’ari keduanya berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya hari-hari terjadinya kiamat adalah ilmu akan diangkat, kebodohan akan merajalela dan banyak terjadi Al Haraj (kekacauan).” Beliau bersabda: “Al Haraj adalah pembunuhan.”

 

Musnad Ahmad 3627: Telah meneritakan kepada kami Sulaiman bin Dawud telah menceritakan kepada kami Imran dari Qatadah dari Abdu Rabbihi dari Abu Iyadl dari Abdullah bin Mas’ud bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Janganlah kalian meremehkan dosa-dosa kecil karena hal itu dapat terkumpul pada diri seseorang hingga membinasakannya.” Dan sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memberi perumpamaan hal itu seperti suatu kaum yang singgah di padang pasir yang luas, lalu para pekerja kaum datang, seorang laki-laki pergi dan kembali membawa kayu dan orang lainnya kembali pula membawa kayu hingga mereka dapat mengumpulkan setumpuk kayu, lalu mereka menyalakan api dan dapat mematangkan semua yang mereka lemparkan kedalamnya.

 

Musnad Ahmad 3628: Telah meneritakan kepada kami Abdush Shamad telah menceritakan kepada kami Hammad dari ‘Ashim dari Zirr dari Ibnu Mas’ud bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam diperlihatkan umat-umat pada suatu musim yang terlihat olehnya umatnya bercerai berai, beliau bersabda: “Maka aku diperlihatkan umatku lalu aku kagum dengan banyaknya jumlah mereka yang memenuhi tanah datar dan gunung. Maka dikatakan kepadaku: Sesungguhnya bersama mereka tujuh puluh orang yang masuk surga tanpa hisab, mereka tidak melakukah kayy (sundutan api), tidak meminta diruqyah, tidak melakukan tathayyur (berfirasat buruk) dan mereka bertawakkal kepada Rabb mereka.” Ukasyah berkata; Wahai Rasulullah, berdoalah kepada Allah agar menjadikanku bagian mereka. Lalu beliau mendoakannya, kemudian yang lain berdiri seraya berkata; Wahai Rasulullah, berdoalah kepada Allah agar menjadikanku bersama mereka. beliau bersabda: “Engkau telah didahului Ukasyah.”

 

Musnad Ahmad 3629: Telah meneritakan kepada kami Abdush Shamad telah menceritakan kepada kami Hammad dari ‘Ashim dari Zirr dari Ibnu Mas’ud bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dikatakan kepadanya; Bagaimana engkau dapat mengetahui dari umatmu yang belum pernah melihat engkau? Beliau menjawab: “Sesungguhnya mereka memiliki tanda putih bersinar di dahi dari bekas air wudhu.”

 

Musnad Ahmad 3630: Telah meneritakan kepada kami Abdush Shamad telah menceritakan kepada kami Abdul Aziz bin Muslim telah menceritakan kepada kami Abu Ishaq Al Hamdani dari Abu Al Ahwash dari Ibnu Mas’ud bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Apabila datang sepertiga malam terakhir, Dia turun ke langit dunia kemudian membuka pintu langit, lalu Dia membentangkan tanganNya seraya berfirman: “Adakah orang yang memohon? Niscaya akan diberi permintaannya.” Dia terus seperti itu hingga fajar bersinar.”

 

Musnad Ahmad 3631: Telah meneritakan kepada kami Abu Ahmad telah menceritakan kepada kami Aban bin Abdullah Al Bajali dari Karim bin Abu Hazim dari neneknya yakni Salma binti Jabir bahwa suaminya mendapatkan kesyahidan, lalu ia datang kepada Abdullah bin Mas’ud seraya berkata; Aku adalah wanita, suamiku telah syahid sementara ada seorang laki-laki meminangku namun aku enggan untuk menikah hingga aku bertemu dengannya, apakah engkau mengharapku bila aku dipertemukan dengannya untuk menjadi istrinya? Ia menjawab; Ya. Lalu seorang laki-laki berkata kepadanya; Kami tidak pernah melihat engkau menukil ini sejak kami duduk bersamamu. Ia mengatakan; Sesungguhnya aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya umatku yang paling cepat menyertaiku di surga adalah wanita dari Ahmas”

 

Musnad Ahmad 3632: Telah meneritakan kepada kami Muhadlir Abu Al Muwari’ telah menceritakan kepada kami ‘Ashim dari ‘Ausajah bin Ar Rammah dari Abdullah bin Abu Al Hudzail dari Ibnu Mas’ud bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah berdoa: “Ya Allah, engkau telah memperbagus rupaku maka perbaguslah akhlakku.”

 

Musnad Ahmad 3633: Telah meneritakan kepada kami Aswad bin Amir telah menceritakan kepada kami Syarik dari Abu Ishaq dari Abu Ubaidah dari ayahnya berkata; Aku mendatangi Abu Jahal saat itu ia terluka dan kakinya terputus lalu aku memukulnya dengan pedangku, namun tidak mengenainya. Dikatakan kepada Syarik dalam sebuah hadits; Apakah ia mempertahankan dengan pedangnya? Syarik menjawab; Ya. Ia melanjutkan; Aku terus menyerangnya hingga aku dapat merebut pedangnya lalu aku memukulnya hingga dapat membunuhnya. Ia berkata; ia melanjutkan; Kemudian aku mendatangi Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam seraya berkata; Abu Jahal telah terbunuh. Barangkali Syarik berkata; Aku telah membunuh Abu Jahal, Beliau bertanya: “Engkau melihatnya?” Aku menjawab; Ya. Beliau bersabda: “Demi Allah?” sebanyak dua kali, aku menjawab; Ya, beliau bersabda: “Mari pergi hingga aku melihatnya.” lalu beliau pergi mendatanginya dan sinar matahari sedikit merubah tubuhnya. Kemudian beliau menyuruhnya dan para sahabatnya untuk menyeretnya hingga mereka melemparkannya ke dalam sumur. Beliau bersabda: “Laknat mengiringi penghuni sumur ini.” Beliau juga bersabda: “Ia adalah Fir’aun umat ini.” Telah meneritakan kepada kami Aswad telah menceritakan kepada kami Zuhair dari Abu Ishaq dari Abu Ubaidah dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa beliau bersabda: “Ini adalah Fir’aun umatku.”

 

Musnad Ahmad 3634: Telah meneritakan kepada kami Thalq bin Ghannam bin Thalq telah menceritakan kepada kami Zakariya bin Abdullah bin Yazid dari ayahnya ia berkata; telah menceritakan kepadaku seorang syaikh dari bani Asad mungkin saja Syaqiq berkata, boleh jadi Zirr berkata; Dari Abdullah ia berkata; Aku menyaksikan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berdoa dengan mendoakan sebuah kampung dari daerah An Nakha’ atau dia berkata; Beliau memuji mereka hingga aku berharap menjadi salah satu dari mereka.

 

Musnad Ahmad 3635: Telah meneritakan kepada kami Abu Salamah telah memberitakan kepada kami Abdul Aziz bin Muhammad dari Amru yakni Ibnu Abu Amru dari Ubaidullah bin Abdullah dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Aku melihat Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam makan daging kemudian melakukan shalat tanpa menyentuh setetes air pun.

 

Musnad Ahmad 3636: Telah meneritakan kepada kami Abu Al Jawwab telah menceritakan kepada kami Ammar bin Zuraiq dari ‘Atha` bin As Sa`ib dari Abu Abdurrahman dari Abdullah bin Mas’ud dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, bahwa beliau selalu berlindung dari setan, dari godaan, ludah dan hembusan nafasnya. Beliau bersabda: “Godaanya adalah gila, ludahnya adalah sya’ir dan hembusan nafasnya adalah kesombongan.”

 

Musnad Ahmad 3637: Telah meneritakan kepada kami Khalaf bin Al Walid telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Thalhah dari Zubaid dari Murrah dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Kaum musyrikin mengepung Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dari shalat Ashar hingga matahari menguning atau memerah, lalu beliau bersabda: “Mereka menyibukkan kita dari shalat Wustha, semoga Allah memenuhi mulut-mulut mereka.” atau “Semoga Allah mengisi mulut-mulut dan kubur-kubur mereka dengan api.”

 

Musnad Ahmad 3638: Telah meneritakan kepada kami Abdullah bin Muhammad bin Abu Syaibah, dan aku juga mendengar dari Abdullah ia berkata; Telah meneritakan kepada kami Muhammad bin Fudlail dari ‘Atha` As Sa`ib dari Abu Abdurrahman dari Abdullah bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam selalu berdoa: “Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepadaMu dari setan, dari godaan, ludah dan hembusan nafasnya. Godaanya adalah gila, ludahnya adalah sya’ir dan hembusan nafasnya adalah kesombongan.”

 

Musnad Ahmad 3639: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Abu Bukair telah menceritakan kepada kami Abu Bakar bin ‘Ayyasy dari ‘Ashim dari Zirr dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Akan muncul pada akhir zaman para pemuda bodoh yang berbicara.” Atau beliau bersabda: “Orang tua banyak bicara, mereka membaca Al Qur`an dengan lisan mereka namun tidak melebihi kerongkongannya, mereka melesat keluar dari Islam sebagaimana anak panah melesat dari busurnya. Barang siapa yang mendapati mereka, hendaklah membunuhnya karena dalam membunuhnya ada pahala besar di sisi Allah bagi siapa yang membunuh mereka.”

 

Musnad Ahmad 3640: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Bukair telah menceritakan kepada kami Za`idah dari ‘Ashim bin Abu An Najud dari Zirr dari Abdullah ia berkata; Orang yang pertama kali menampakkan keIslamannya ada tujuh orang; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, Abu Bakar, Ammar, ibunya, Sumayyah, Shuhaib, Bilal dan Al Miqdad. Adapun Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam Adapun Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, Allah melindunginya dengan pamannya, Abu Thalib, Abu Bakar dilindungi Allah dengan kaumnya sementara yang lainnya, kaum musyrikin telah menyiksa mereka dengan mengenakan baju besi serta menyiksa mereka di bawah terik matahari. Tidak ada seorang pun dari mereka kecuali di bunuh sesuai dengan keinginan mereka kecuali Bilal, ia menganggap dirinya hina di hadapan Allah dan dihinakan pula oleh kaumnya. Bilal pun diserahkan kepada anak-anak lalu mereka mengaraknya keliling lembah Makkah, saat itu ia selalu mengucapkan; Ahad, ahad.

 

Musnad Ahmad 3641: Telah menceritakan kepada kami Mu’awiyah bin Amru telah menceritakan kepada kami Za`idah telah menceritakan kepada kami Al Hasan bin Ubaidullah dari Ibrahim bin Suwaid dari Abdurrahman bin Yazid bahwa Abdullah menceritakan kepada mereka bahwa Nabiyullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Izinmu kepadaku agar engkau mengangkat hijab dan mendengar rahasia-rahasiaku hingga aku melarangmu.”

 

Musnad Ahmad 3642: Telah menceritakan kepada kami Mu’awiyah bin Amru telah menceritakan kepada kami Za`idah ia berkata; Sulaiman berkata; Aku mendengar mereka menyebutkan dari Ibrahim bin Suwaid dari ‘Alqamah dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Izinmu kepadaku agar engkau menyingkap penghalang.”

 

Musnad Ahmad 3643: Telah menceritakan kepada kami Abu Qathan telah menceritakan kepada kami Al Mas’udi dari Al Hasan bin Sa’d dari Abdurrahman bin Abdullah dari ayahnya ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam singgah di suatu tempat, ada seseorang pergi ke semak belukar dan mengeluarkan telor burung Humarah darinya, lalu burung Humarah datang kemudian burung itu mengepakkan sayapnya di atas kepala Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan para sahabatnya, lalu beliau bersabda: “Siapakah yang menyakiti burung ini?” Seorang laki-laki dari kaumnya menjawab; Aku menemukan telurnya. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Kembalikanlah kepadanya.” Telah meneritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Al Mas’udi dari Hasan bin Sa’d dari Abdurrahman bin Abdullah dari ayahnya ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam singgah di suatu tempat, lalu ia menyebutkan seperti itu, beliau bersabda: “Kembalikanlah sebagai kasih sayang baginya.”

 

Musnad Ahmad 3644: Telah menceritakan kepada kami Sulaiman bin Dawud Al Hasyimi telah memberitakan kepada kami Abu Bakr bin ‘Ayyasy telah menceritakan kepada kami ‘Ashim dari Abu Wa`il dari Ibnu Mu’aiz As Sa’di ia berkata; Aku keluar di waktu sahur untuk memberi minum kudaku, aku melewati masjid banu Hanifah, mereka mengatakan bahwa Musailamah adalah utusan Allah. Lalu aku mendatangi Abdullah seraya mengabarkannya, ia pun mengutus polisi. Maka mereka mendatangi orang-orang itu, lalu meminta mereka bertaubat, maka mereka yang bertaubat maka diluaskan jalan mereka, dan Abdullah bin An Nawwahah dipenggal lehernya. Mereka berkata; Apakah engkau menyiksa suatu kaum dalam satu perkara lalu engkau membunuh sebagian dan meninggalkan sebagian? Ia berkata; Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan didatangkan ia dan Ibnu Utsal bin Hajar, lalu beliau menanyakan: “Apakah kalian berdua bersaksi bahwa aku adalah utusan Allah?” Mereka berdua berkata; Kami bersaksi bahwa Musailamah adalah utusan Allah. Maka Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Aku beriman kepada Allah dan RasuNya, seandainya aku diperbolehkan membunuh seorang utusan, tentu aku telah membunuh kalian berdua.” Oleh Karena itu aku membunuhnya.

 

Musnad Ahmad 3645: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Sabiq telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Al A’masy dari Syaqiq dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Hadirilah orang yang mengundang, janganlah kalian menolak hadiah dan janganlah kalian memerangi kaum muslimin.”

 

Musnad Ahmad 3646: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Sabiq telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Al A’masy dari Ibrahim dari ‘Alqamah dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Seorang mukmin yang sempurna bukanlah orang yang suka mencela, melaknat dan berkata kotor.” Ibnu Sabiq berkata sekali lagi; “Suka mencela dan melaknat.”

 

Musnad Ahmad 3647: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Sabiq telah menceritakan kepada kami Isa bin Dinar telah menceritakan kepadaku ayahku bahwa ia mendengar Amru bin Al Harits berkata; Aku mendengar Abdullah bin Mas’ud berkata; Aku lebih sering berpuasa bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dua puluh sembilan hari dari pada berpuasa bersama beliau tiga puluh hari.

 

Musnad Ahmad 3648: Telah menceritakan kepada kami Mu’awiyah bin Amru telah menceritakan kepada kami Za`idah dari Al A’masy dari Syaqiq ia berkata; Aku pernah duduk bersama Abdullah dan Abu Musa, mereka berdua menceritakan seraya berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Menjelang kiamat ada hari-hari, diangkatnya ilmu-ilmu, tersebarnya kebodohan dan terjadinya kekacauan, kekacauan adalah pembunuhan.”

 

Musnad Ahmad 3649: Telah menceritakan kepada kami Mu’awiyah bin Amru telah menceritakan kepada kami Za`idah telah menceritakan kepada kami ‘Ashim dari Zirr dari Abdullah ia berkata; Ketika Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam wafat, orang-orang Anshar berkata; Hendaklah diangkat seorang pemimpin dari kami dan seorang pemimpin dari kalian. Lalu Umar mendatangi mereka seraya berkata; Wahai kaum Anshar, bukankah kalian mengetahui bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah menyuruh Abu Bakar untuk mengimami shalat? Maka siapa diantara kalian yang ingin mendahului Abu Bakar? Kaum Anshar pun berkata; Kami berlindung kepada Allah dari mendahului Abu Bakar.

 

Musnad Ahmad 3650: Telah menceritakan kepada kami Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Za`idah dari ‘Ashim bin Abu An Najud dari Zirr dari Abdullah ia berkata; Seorang budak hitam pernah menyertai Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam lalu ia meninggal dan diberitahukan kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam seraya bersabda: “Lihatlah apakah ia meninggalkan sesuatu?” Mereka menjawab; Ia meninggalkan dua dinar. Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Dua dinar itu cukup.”

 

Musnad Ahmad 3651: Telah menceritakan kepada kami Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Za`idah dari ‘Ashim bin Abu An Najud dari Syaqiq dari Abdullah ia berkata; AKu mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya orang yang paling buruk adalah orang yang kalian dapati hidup ketika hari kiamat terjadi dan orang yang menjadikan kubur sebagai masjid.”

 

Musnad Ahmad 3652: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritaan kepada kami Syu’bah dari Abdurrahman bin Abis berkata; telah menceritakan kepada kami seorang laki-laki dari Hamdan salah seorang sahabat Abdullah berkata; tatkala Abdullah ingin mendatangi Madinah dia mengumpulkan sahabatnya dan berkata; “Demi Allah, sesungguhnya aku berharap pada pagi hari ini, kalian menjadi sebaik-baik tentara kaum Muslimin dalam perkara dien dan fikih serta ilmu Al Qur’an, sesungguhnya Al Qur’an ini di turunkan di atas beberapa huruf. Demi Allah, apabila dua orang saling berselisih dan saling bermusuhan terhadap bacaannya, dan ada seorang berkata; “Ini telah membacakannya kepadaku.” Maka Abdullah berkata; “Kamu benar.” Apabila orang lain membacanya (dengan bacaan yang lain), maka Abdullah berkata; “Kamu berdua benar.” Kemudian Abdullah membacakannya kepada kami; “Sesungguhnya kejujuran akan membawa pelakunya menuju kebaikan dan kebaikan akan membimbing menuju surga, sementara kedustaan membawa pelakunya menuju kejahatan, dan kejahatan membimbing menuju ke neraka, ambillah pelajaran dari hal itu dengan perkataan salah seorang dari kalian kepada sahabatnya; “ia berdusta dan berbuat jahat, ” dengan perkataannya apabila ia jujur; “Kamu benar dan kamu berbuat baik.” Sesungguhnya Al Qur’an ini tidak akan berselisih dan tidak diciptakan untuk perselisihan serta tidak akan lapuk meskipun banyak yang menentang, maka siapa yang membacanya atas satu huruf, janganlah ia meninggalkannya karena tidak suka. Dan siapa yang membacanya atas bacaan yang lain dari huruf-huruf yang pernah di ajarkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, maka janganlah ia meninggalkannya karena tidak suka. Sebab siapa saja yang menentang satu huruf, berarti ia telah menentang semuanya, hanyasanya ia seperti perkataan salah seorang dari kalian kepada saudaranya; “‘I’jal (cepat), hayya (mari) dan halla (cepat).” Demi Allah sekiranya ada seseorang yang lebih mengetahui dengan sesuatu yang di turunkan Allah kepada Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam daripadaku, niscaya aku akan menuntut ilmu (kepadanya) sehingga ilmuku semakin bertambah, sesungguhnya akan datang suatu kaum yang mengakhirkan shalat (dari waktunya), oleh karena itu shalatlah kalian tepat pada waktunya, dan jadikanlah shalat kalian bersama mereka sebagai shalat sunnah, sesungguhnya Rasulullah Shallallahu ‘alahi wasallam membacakan Al Qur’an di setiap Ramadhan, sedangkan aku membacakan kepadanya setahun sebelum beliau wafat hingga dua kali, lalu beliau memberitahukan kepadaku bila (bacaanku) benar dan aku telah membacanya langsung dari mulut Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sebanyak tujuh puluh kali.”

 

Musnad Ahmad 3653: Telah meneritakan kepada kami Waki’ dari Sufyan dari Abu Ishaq dari Khumair bin Malik dari Abdullah ia berkata; Aku membaca dari mulut Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sebanyak tujuh puluh surat sedangkan Zaid bin Tsabit memiliki pintalan rambut pada catatannya.

 

Musnad Ahmad 3654: Telah meneritakan kepada kami Hasyim telah menceritakan kepada kami Syaiban dari ‘Ashim, dan telah menceritakan kepada kami ‘Affan telah menceritakan kepada kami Hammad telah menceritakan kepada kami ‘Ashim dari Zirr dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa yang berdusta atas namaku, hendaklah bersiap-siap menempati tempat duduknya di Jahannam.” Salah seorang dari mereka berkata; “Dari neraka.”

 

Musnad Ahmad 3655: Telah meneritakan kepada kami Abu An Nadlr telah menceritakan kepada kami Syarik dari ‘Ayyasy Al Amiri dari Al Aswad bin Hilal dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya dari tanda-tanda hari kiamat adalah seseorang memberi salam kepada seseorang dan tidak memberi salam kecuali kepada yang dikenal.”

 

Musnad Ahmad 3656: Telah meneritakan kepada kami Hasyim dan Husain secara maana keduanya berkata; Telah meneritakan kepada kami Isra`il dari Abu Ishaq dari Abu Al Ahwash dan Aswad bin Yazid dari Abdullah ia berkata; Aku melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memberi salam ke sebelah kanannya: ASSALAMU’ALAIKUM WARAHMATULLAH hingga telihat putih pipi kanannya, dan ke sebelah kirinya seperti itu pula.

 

Musnad Ahmad 3657: Telah meneritakan kepada kami Hasyim dan Hasan bin Musa keduanya berkata; Telah meneritakan kepada kami Syaiban dari ‘Ashim dari Abu Wa`il dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Aku mendahului kalian sampai di telaga, sungguh aku akan dipertentangkan oleh banyak orang kemudian aku dimenangkan atas mereka, kemudian dikatakan kepadaku; Engkau tidak mengetahui apa yang telah mereka perbuat sepeninggalmu.”

 

Musnad Ahmad 3658: Telah meneritakan kepada kami Aswad bin Amir telah memberitakan kepada kami Syarik dari Abu Ishaq dari Shilah dari Abdullah bahwa utusan Musailamah datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, lalu beliau bertanya: “Apakah kalian berdua bersaksi bahwa aku adalah utusan Allah?” Mereka berdua berkata; Kami bersaksi bahwa Musailamah adalah utusan Allah. Maka Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Aku beriman kepada Allah dan RasuNya, seandainya aku diperbolehkan membunuh seorang utusan, tentu aku telah membunuh kalian berdua.”

 

Musnad Ahmad 3659: Telah meneritakan kepada kami Abu Ahmad telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Abu Ishaq dari Abu Al Ahwash dari Abdullah ia berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam didatangi seorang laki-laki yang melakukan pengobatan dengan kayy (sundutan api), lalu beliau bersabda: “Obatilah dengan kayy dan dengan memanaskan bebatuan.”

 

Musnad Ahmad 3660: Telah meneritakan kepada kami Abu Ahmad telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Abu Ishaq dari Al Aswad dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa beliau membaca: (FAHAL MIN MIDDAKIR).

 

Musnad Ahmad 3661: Telah meneritakan kepada kami Al Hasan bin Yahya dari penduduk Marwu telah menceritakan kepada kami Al Fadlal bin Musa dari Sufyan Ats Tsauri dari Simak dari Ibrahim dari Abdurrahman bin Yazid dari Abdullah ia berkata; Seorang laki-laki datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam seraya berkata; Wahai Rasulullah, sesungguhnya aku melakukan semua kepada istriku hanya saja aku tidak menyetubuhinya, ia berkata; Maka Allah menurunkan ayat: (Dan dirikanlah sembahyang itu pada kedua tepi siang (pagi dan petang) dan pada bahagian permulaan daripada malam. Sesungguhnya perbuatan-perbuatan yang baik itu menghapuskan (dosa) perbuatan-perbuatan yang buruk).

 

Musnad Ahmad 3662: Telah meneritakan kepada kami Abdurrahman bin Mahdi dari Sufyan dari ‘Ashim dari Abu Wa`il dari Abdullah bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda kepada seorang laki-laki: “Seandainya engkau bukan seorang utusan, tentu kamu telah aku bunuh.”

 

Musnad Ahmad 3663: Telah meneritakan kepada kami Umayyah bin Khalid telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Abu Ishaq dari Abu Ubaidah dari Abdullah ia berkata; Aku mendatangi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam seraya berkata; Wahai Rasulullah, sesungguhnya Allah telah membunuh Abu Jahal. Beliau pun bersabda: “Segala puji milik Allah yang telah menolong hambaNya dan memuliakan agamaNya.” Ia yakni Umayyah berkata sekali lagi; “Membenarkan hambaNya dan memuliakan agamaNya.”

 

Musnad Ahmad 3664: Telah meneritakan kepada kami Abu An Nadlr telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah yakni Syaiban dari Abu Al Ya’fur dari Abu Ash Shalt dari Abu ‘Aqrab ia berkata; Aku pergi ke rumah Ibnu Mas’ud pada suatu pagi di bulan Ramadlan, aku mendapatinya sedang duduk di atas rumahnya sedang duduk, kami mendengar suaranya, ia mengucapkan; Maha benar Allah dan RasulNya telah menyampaikan. lalu kami tanyakan kepadanya; Kami mendengarmu mengucapkan; Maha benar Allah dan RasulNya telah menyampaikan. Ia menjawab; Sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya lailatul qadar itu terjadi di pertengahan dari tujuh hari terakhir bulan Ramadlan, matahari terbit pagi hari dengan cerah tanpa memancarkan sinar.” Lalu aku melihatnya dan mendapatkannya sebagaimana yang disabdakan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Telah meneritakan kepada kami ‘Affan telah menceritakan kepada kami Abu ‘Awanah telah menceritakan kepada kami Abu Ya’fur dari Abu Ash Shalt dari Abu ‘Aqrab Al Asadi ia berkata; Pagi hari aku menemui Ibnu Mas’ud, lalu ia menyebutkan sesuai dengan maknanya.

 

Musnad Ahmad 3665: Telah meneritakan kepada kami Abu An Nadlr telah menceritakan kepada kami Abu ‘Aqil telah menceritakan kepada kami Mujalid dari Asy Sya’bi dari Masruq ia berkata; kami pernah bersama Abdullah duduk-duduk di masjid, ia membacakan kepada kami, lalu seorang laki-laki mendatanginya seraya berkata; Wahai ibnu Mas’ud; Apakah Nabi kalian pernah membicarakan berapa jumlah khalifah setelah beliau? Ia menjawab; Seperti jumlah para pemimpin bani Isra`il.

 

Musnad Ahmad 3666: Telah meneritakan kepada kami Abu An Nadlr dan Hasan keduanya berkata; Telah meneritakan kepada kami Syaiban dari ‘Ashim dari Zirr dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berpuasa tiga hari pertama setiap bulan dan jarang beliau berbuka pada hari jumat.

 

Musnad Ahmad 3667: Telah meneritakan kepada kami Muhammad bin Bisyr telah menceritakan kepada kami Sa’id telah menceritakan kepada kami Qatadah dan Abdul Wahhab dari Ibnu Abu Urwah dari Qatadah dari Abu Al Ahwash dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Tatkala kami bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dalam suatu perjalanan, kami mendengar seseorang mengumandangkan; (ALLAHU AKBAR ALLAHU AKBAR), lalu Nabiyullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Dia di atas fithrah (kesucian).” Orang itu mengucapkan; (ASYHADU ALLAILAHA ILLALLAH), Nabiyullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Dia selamat dari neraka.” Ia berkata; Lalu kami bersegera kepadanya, ternyata ia adalah seorang pemilik hewan ternak ketika waktu sholat telah masuk dia mengumandangkan adzan.

 

Musnad Ahmad 3668: Telah meneritakan kepada kami Zaid bin Hubab telah menceritakan kepadaku Husain telah menceritakan kepadaku ‘Ashim bin Bahdalah ia berkata; Aku mendengar Syaqiq bin Salamah berkata; Aku mendengar Ibnu Mas’ud berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Aku melihat Jibril berada di Sidratul Muntaha, ia memiliki enam ratus sayap.” Ia berkata; Aku bertanya kepada ‘Ashim tentang sayap, namun ia enggan untuk mengabarkan kepadaku. Ia berkata; Lalu sebagian sahabatnya mengabarkan kepadaku bahwa sayapnya memenuhi ujung timur dan barat.

 

Musnad Ahmad 3669: Telah meneritakan kepada kami Zaid bin Al Hubab telah menceritakan kepadaku Husain telah menceritakan kepadaku Hushain telah menceritakan kepadaku Syaqiq ia berkata; Aku mendengar Ibnu Mas’ud berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Aku didatangi Jibril di pohon hijau yang mutiara bergelantungan di sana.”

 

Musnad Ahmad 3670: Telah meneritakan kepada kami Abu An Nadlr telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Thalhah dari Al Walid bin Qais dari Ishaq bin Abu Al Kahtalah, Muhammad berkata; Aku kira ia dari Ibnu Mas’ud bahwa ia berkata; Sesungguhnya Muhammad tidak melihat Jibril dalam wujud aslinya kecuali dua kali, pertama karena beliau meminta untuk memperlihatkan dirinya dalam wujud asli, ia pun menampakkan wujud aslinya yang menutup seluruh ufuk, sedang kesempatan lain beliau naik bersamanya ketika hari beliau mi’raj. FirmanNya: (Sedang dia berada di ufuk yang tinggi. Kemudian dia mendekat, lalu bertambah dekat lagi. Maka jadilah dia dekat (pada Muhammad) sejarak dua ujung busur panah atau lebih dekat (lagi). Lalu dia menyampaikan kepada hambaNya (Muhammad) apa yang telah Allah wahyukan). Ia berkata; Tatkala Jibril mengetahui Rabbnya ia kembali kepada wujud aslinya dan bersujud. Sedangkan firmanNya: (Dan sesungguhnya Muhammad telah melihat Jibril itu (dalam rupanya yang asli) pada waktu yang lain. (Yaitu) di Sidratil Muntaha. Di dekatnya ada syurga tempat tinggal. (Muhammad melihat Jibril) ketika Sidratil Muntaha diliputi oleh sesuatu yang meliputinya. Penglihatannya (Muhammad) tidak berpaling dari yang dilihatnya itu dan tidak (pula) melampauinya. Sesungguhnya dia telah melihat sebahagian tanda-tanda (kekuasaan Tuhannya yang paling besar). Ia berkata; Adalah penciptaan Jibril ‘alaihissalam.

 

Musnad Ahmad 3671: Telah menceritakan kepada kami Aswad bin Amir telah menceritakan kepada kami Abu Bakar dari ‘Ashim dari Abu Wa`il ia berkata; Abdullah berkata; Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa yang menjadikan tandingan bagi Allah, niscaya Allah akan menjadikannya di neraka.” Ia berkata; Yang lain aku yang mengatakannya namun aku tidak mendengarnya dari beliau; Barangsiapa yang mati tidak menjadikan tandingan bagi Allah, niscaya Allah akan memasukkannya ke surga.”Dan sesungguhnya shalat-shalat ini sebagai penebus dosa di antara itu selama ia menjauhi pembunuhan.”

 

Musnad Ahmad 3672: Telah menceritakan kepada kami Aswad bin Amir telah memberitakan kepada kami Abu Bakar dari ‘Ashim dari Abu Wa`il dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya aku mendahului kalian sampai di telaga, sungguh aku akan dipertentangkan oleh banyak orang kemudian aku dimenangkan atas mereka, aku pun bertanya: Wahai Rabbku, sahabatku. Lalu Dia menjawab; Engkau tidak mengetahui apa yang telah mereka perbuat sepeninggalmu.”

 

Musnad Ahmad 3673: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Sa’id dari Abdussalam dari Hammad dari Ibrahim dari ‘Alqamah dari Abdullah bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berpuasa dan berbuka serta shalat dua rakaat ketika dalam perjalanan. beliau tidak pernah meninggalkannya. Ia melanjutkan; Beliau tidak menambah (shalatnya) yakni shalat fardlu.

 

Musnad Ahmad 3674: Telah menceritakan kepada kami Abdush Shamad telah menceritakan kepada kami Aban telah menceritakan kepada kami ‘Ashim dari Abu Wa`il dari Abdullah bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Manusia yang paling pedih siksanya pada hari kiamat adalah orang yang dibunuh oleh Nabi.” atau “Orang yang membunuh Nabi dan pemimpin yang sesat serta orang yang suka menggambar suatu gambar.”

 

Musnad Ahmad 3675: Telah menceritakan kepada kami Abu Ahmad Az Zubairi telah menceritakan kepada kami Basyir bin Sulaiman, ia singgah di masjid Al Mathmurah, dari Sayyar Abu Hamzah dari Thariq bin Syihab dari Abdullah berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa yang tertimpa kemiskinan kemudian ia menyelesaikannya kepada manusia maka tidak akan tertutupi, dan barangsiapa menyelesaikannya kepada Allah Azza wa Jalla niscaya Allah akan cepat memberinya kekayaan, baik lambat atau cepat atau kekayaan yang cepat.”

 

Musnad Ahmad 3676: Telah menceritakan kepada kami Abu Ahmad Az Zubairi telah menceritakan kepada kami Basyir bin Sulaiman dari Sayyar dari Thariq bin Syihab ia berkata; Kami pernah duduk di samping Abdullah, lalu datanglah seorang laki-laki seraya berkata; Shalat telah didirikan. Ia berdiri kami pun berdiri bersamanya, ketika kami masuk masjid, kami melihat orang-orang sedang ruku’, lalu ia bertakbir lalu ruku, kami pun ruku’ kemudian kami berjalan dan mengerjakan seperti yang ia kerjakan. Maka seorang laki-laki mempercepat (jalannya) seraya mengucapkan; ALAIKASSALAM wahai Abu Abdurrahman. Ia pun menjawab; Maha benar Allah dan RasulNya telah menyampaikan. Ketika kami selesai shalat dan pulang, ia kembali kepada keluarganya, kami duduk lalu sebagian dari kami bertanya kepada sebagian lainnya; Tidakkah kalian dengar balasan darinya kepada orang itu; Maha benar Allah dan RasulNya telah menyampaikan? Siapakah yang akan menanyakan kepadanya? Lalu Thariq berkata; Aku akan menanyainya. Ia pun menanyakannya ketika keluar lalu ia menyebutkan dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam: “Di antara tanda terjadinya kiamat adalah memberi salam kepada orang khusus, tersebarnya perdagangan hingga istri menolong suaminya untuk berdagang, memutus tali persaudaraan, saksi palsu, menyembunyikan persaksian yang benar dan munculnya Al Qalam.”

 

Musnad Ahmad 3677: Telah menceritakan kepada kami Abu Ahmad telah menceritakan kepada kami Isa bin Dinar dari ayahnya dari Amru bin Al Harits bin Abu Dlirar Al Khuza’i berkata; Aku mendengar Abdullah bin Mas’ud berkata; Aku lebih sering berpuasa bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dua puluh sembilan hari dari pada berpuasa bersama beliau tiga puluh hari.

 

Musnad Ahmad 3678: Telah menceritakan kepada kami Yunus telah menceritakan kepada kami Laits dari Yazid bin Abu Habib dari Muhammad bin Ishaq dari Abdurrahman bin Al Aswad ia menceritakannya dari ayahnya bahwa Ibnu Mas’ud menceritakannya bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam selalu melakukannya yaitu tidak berpaling dari shalat ke arah kirinya menuju kamar.

 

Musnad Ahmad 3679: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Sufyan dari Al A’masy dari Abdullah bin Murrah dari Abu Al Ahwash dari Abdullah berkata; Sungguh aku bersumpah sembilan kali bahwa beliau terbunuh, lebih aku sukai daripada aku bersumpah satu kali bahwa beliau tidak akan terbunuh. Hal itu karena Allah menjadikannya sebagai Nabi dan Saksi. Al A’masy berkata; Lalu aku menyebutkan hal itu kepada Ibrahim, ia pun berkata; Mereka melihat bahwa orang yahudi pernah meracuni beliau beserta Abu Bakar.

 

Musnad Ahmad 3680: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah memberitakan kepada kami Sufyan dari Al A’masy dari Ibrahim dari Abdurrahman ia berkata; Abdullah pernah melempar jumrah dari Al Masil, lalu aku tanyakan; Dari sinikah engkau melemparnya? Ia pun berkata; Demi Dzat yang tidak ada sesembahan yang haq selainNya, dari sini beliau melemparnya di mana tempat ini surat Al Baqarah diturunkan kepadanya.

 

Musnad Ahmad 3681: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Sufyan dari Al A’masy dari ‘Umarah dari Wahb bin Rabi’ah dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Aku berlindung di balik Ka’bah, lalu datang tiga orang; seorang Quraisy dan dua orang menantunya dari bani Tsaqif, banyak lemak perut mereka, sedikit pemahaman hati mereka, mereka berbicara dengan pembicaraan yang belum pernah aku dengar. Lalu salah seorang mereka berkata; Apakah menurutmu, Allah mendengar ucapan kita ini? Yang lain berkata; Menurut kami, jika kami mengeraskan suara, Dia mendengarnya dan bila kami tidak mengeraskannya Dia tidak mendengar. Yang lainnya lagi berkata; Jika ia mendengar darinya sesuatu, maka Dia mendengar semuanya. Ia berkata; Lalu aku menyebutkan hal itu kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, maka Allah menurunkan ayat: (Kamu sekali-sekali tidak dapat bersembunyi dari kesaksian pendengaran, penglihatan dan kulitmu kepadamu bahkan kamu mengira bahwa Allah tidak mengetahui kebanyakan dari apa yang kamu kerjakan.)

 

Musnad Ahmad 3682: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah mengabarkan kepada kami Umar bin Dzar dari Al ‘Aizan bin Harwal Al Hadlrami dari seorang laki-laki dari mereka yang dikenal Abu Umair ia adalah teman Abdullah bin Mas’ud sesungguhnya Ibnu Mas’ud mengunjunginya di rumahnya namun tidak bertemu dengannya, Abu Umair berkata: lalu Abdullah minta minum kepada istrinya, kemudian istrinya mengutus seorang budak wanita membawa minuman dari tetangganya namun jalannya lambat lantas istrinya melaknatnya. Lalu Abdullah keluar dan tiba-tiba datang Abu Umair dan berkata: Wahai Abu Abdurrohmaan, seseorang seperti engkau tidak akan menimbulkan cemburu, tidakkah engkau mengucapkan salam kepada istri saudaramu lalu engkau duduk dan minum? Ibnu Mas’ud berkata: Aku sudah melakukannya, lalu istrimu mengutus seorang budak wanita namun dia sangat lambat mungkin karena tidak ada air atau sangat membutuhkannya lantas dia melaknat budak tersebut, dan aku mendengar Rosulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda: Sesungguhnya laknat itu akan tertuju kepada orang yang dilaknat, jika benar dia berhak dilaknat maka laknat itu akan menimpanya namun jika tidak laknat itu akan berkata: Wahai Robbku, aku ditujukan kepada si fulan namun aku tidak mendapatkan jalan kepadanya (aku mendapatinya tidak berhak dilaknat), lantas dikatakan kepadanya: Kembalilah kepada orang yang dilaknat. Ibnu Mas’ud berkata: oleh karena itu aku pergi karena takut sibudak tidak bersalah lalu laknat itu kembali dan aku menjadi penyebabnya.

 

Musnad Ahmad 3683: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Ma’mar dari Abu Ishaq dari Abu Al Ahwash dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam diberi pengetahuan kunci seluruh kebaikan atau seluruh kebaikan dan kunci-kuncinya, kami tidak mengetahui apa yang kami katakan dalam shalat hingga kami diberi tahu. Beliau mengajarkan: “Katakanlah: “Segala penghormatan hanya milik Allah, juga segala pengagungan dan kebaikan, semoga kesejahteraan terlimpahkan kepadamu, wahai Nabi, begitu juga rahmat dan berkahNya, kesejahteraan semoga terlimpahkan atas kita dan para hamba Allah yang shalih. Aku bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang haq selain Allah dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba dan utusanNya.”

 

Musnad Ahmad 3684: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah memberitakan kepada kami Ma’mar dari Abu Ishaq dari Abu Al Ahwash dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Seandainya diperbolehkan bagiku menjadikan seseorang sebagai kekasih, niscaya aku akan menjadikan Ibnu Abu Quhafah sebagai kekasih.”

 

Musnad Ahmad 3685: Telah menceritakan kepada kami Humaid bin Abdurrahman telah mengabarkan kepada kami Al Hasan dari Abu Ishaq telah mengabarkan kepada kami Abu Al Ahwash dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam selalu memberi salam ke sebelah kanan dan kirinya hingga terlihat putih pipinya: (ASSALAMU’ALAIKUM WARAHMATULLAH).

 

Musnad Ahmad 3686: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah memberitakan kepada kami Sufyan dari Al A’masy dari Abdullah bin Murrah dari Abu Al Ahwash ia berkata; Abdullah berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya aku menyukai kepada setiap kekasih dari kekasihnya, seandainya diperbolehkan aku menjadikan kekasih sungguh aku jadikan Ibnu Abu Quhafah sebagai kekasih, sesungguhnya sahabat kalian ini adalah kekasih Allah Azza wa Jalla.”

 

Musnad Ahmad 3687: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Sufyan dari Al A’masy dari Abdullah bin Murrah dari Al Harits bin Abdullah Al A’war ia berkata; Abdullah berkata; Pemakan riba, yang memberinya makan, penulis dan saksi apabila mereka mengetahuinya serta menato dan yang meminta ditato untuk keindahan, menahan zakat dan murtad sebagai orang Arab setelah hijrahnya, mereka semua terlaknat atas lisan Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam pada hari kiamat. Ia berkata; Aku menyebutkannya kepada Ibrahim, ia pun berkata; telah mengabarkan kepadaku ‘Alqamah ia berkata; Abdullah berkata; Pemakan riba dan yang memberi makan adalah sama.

 

Musnad Ahmad 3688: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Sufyan dari Khushaif dari Abu Ubaidah dari Abdullah ia berkata; Kami pernah bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam lalu satu shaf berbaris di belakang beliau dan satu shf menghadapi musuh, ia berkata; Mereka semua berada dalam shalat. Ia melanjutkan; Beliau bertakbir mereka semua pun bertakbir, beliau shalat bersama satu shaf berikutnya satu rakaat sedangkan shaf lain menghadapi musuh. Ia melanjutkan; Kemudian mereka keluar dan datanglah mereka (shaf lain) shalat bersamanya satu rakaat kemudian mereka yang shalat bersama beliau pada rakaat kedua menempati tempat mereka kemudian menggantikan posisi mereka. Mereka (yang lain) datang dan menyempurnakan satu rakaat lagi.

 

Musnad Ahmad 3689: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Sufyan dari Jabir dari Abdurrahman bin Al Aswad dari Al Aswad dari Abdullah bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam shalat Zhuhur atau Ashar lima rakaat kemudian sujud sahwi dua kali lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Inilah dua sujud bagi siapa yang ragu dari kalian, apakah ia menambah atau mengurangi.”

 

Musnad Ahmad 3690: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Sufyan dari Al A’masy dari Ibrahim ia berkata; Abdullah berkata; Kami pernah memberi salam kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam yang sedang shalat hingga kami kembali dari Najasyi, lalu kami memberi salam lagi namun beliau tidak menjawabnya dan beliau bersabda: “Sesungguhnya dalam shalat itu menyibukkan.”

 

Musnad Ahmad 3691: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Fudlail telah mengabarkan kepada kami Mutharrif dari Abu Al Jahm dari Abu Ar Radlradl dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Aku memberi salam kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam saat beliau shalat, beliau pun membalasnya. Suatu hari ketika aku memberi salam, namun beliau tidak menjawabku lalu aku ragu pada diriku. Ketika telah selesai aku bertanya; Wahai Rasulullah, sesungguhnya aku memberi salam kepadamu ketika shalat, engkau membalasnya. Ia berkata; Lalu beliau bersabda: “Sesungguhnya Allah sedang menyampaikan urusan yang dikehendakiNya.”

 

Musnad Ahmad 3692: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Sufyan dari Manshur dari Abu Wa`il dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Seorang laki-laki bertanya kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam; Apakah salah seorang dari kami akan disiksa dengan perbuatan di masa jahiliyah? Beliau menjawab: “Barangsiapa yang berbuat kebaikan di dalam Islam, ia tidak akan disiksa dengan perbuatan di masa jahiliyah dan barangsiapa yang berbuat buruk di dalam Islam, ia akan siksa awal dan akhir.”

 

Musnad Ahmad 3693: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Ats Tsauri dari Jabir dari Abu Adl Dluha dari Masruq dari Abdullah ia berkata; Ada suatu hal yang tidak aku lupakan dari yang telah kulupakan dari Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam. Beliau mengucapkan salam ke sebelah kanan dengan ucapan “Assalamu’alaikum warahmatullah” hingga pipi putihnya kelihatan, dan beliau ucapkan salam ke arah kirinya dengan ucapan “Assalamu’alaikum warahmatullah” yang juga hingga pipi putihnya kelihatan. Telah menceritaan kepada kami Abdurrazzaq telah menceritakan kepada kami Ma’mar dan Ats Tsaury dari Ishaq dari Abu Al Ahwasah dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam seperti hadits Abu Adl Dluha.

 

Musnad Ahmad 3694: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Ma’mar dari Abdullah bin Utsman bin Khutsaim dari Al Qosim bin Abdurrahman dari Ibnu Mas’ud bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Bagaimana denganmu wahai Abdullah? Apabila ada pemimpin kalian yang menyia-nyiakan sunnah dan mengakhirkan shalat dari waktunya?” Ia bertanya; Bagaimana engkau memerintahkanku wahai Rasulullah? Beliau bersabda: “Engkau bertanya kepadaku bagaimana mensikapinya, wahai Ibnu Ummu Abd? Tidak ada ketaatan kepada makhluk dalam bermaksiat kepada Allah Azza wa Jalla.”

 

Musnad Ahmad 3695: Telah menceritakan kepada kami ‘Affan bin Muslim telah mengabarkan kepada kami Syu’bah telah mengabarkan kepadaku Al Walid bin Al ‘Aizar bin Huraits ia berkata; Aku mendengar Abu Amru Asy Syaibani ia berkata; Telah menceritakan kepada kami pemilik rumah ini dan dia menunjuk ke rumah Abdullah tanpa menyebutkan namanya, ia berkata; Aku bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam: Amal apakah yang paling dicintai oleh Allah? Beliau menjawab: “Shalat pada waktunya.” Ia melanjutkan; Aku bertanya; Kemudian amal apa? Beliau menjawab: “Berbakti kepada kedua orang tua.” Ia berkata; Aku bertanya lagi; Kemudian apa? Beliau menjawab: “Kemudian jihad fi sabilillah.” Ia berkata; Beliau menyampaikan semuanya kepadaku dan jika aku menambahinya, beliau akan menambahkan.

 

Musnad Ahmad 3696: Telah menceritakan kepada kami ‘Affan telah mengabarkan kepada kami Syu’bah dari Abu Ishaq ia berkata; Aku mendengar Abu Ubaidah dari ayahnya ia berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam banyak mengucapkah: “Maha Suci Engkau Ya Allah, dengan memujiMu Ya Allah, ampunilah aku.” Ketika turun ayat: (Apabila Telah datang pertolongan Allah dan kemenangan), beliau mengucapkan: “Maha Suci Engkau Ya Allah, dan dengan memujiMu ampunilah aku, sesungguhnya Engkau Maha Menerima taubat.”

 

Musnad Ahmad 3697: Telah menceritakan kepada kami ‘Affan telah mengabarkan kepada kami Abu ‘Awanah telah mengabarkan kepada kami Abdul Malik bin Umair dari Khalid bin Rib’i Al Asadi bahwa ia mendengar Ibnu Mas’ud berkata; Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya sahabat kalian ini adalah kekasih Allah Azza wa Jalla.”

 

Musnad Ahmad 3698: Telah menceritakan kepada kami ‘Affan telah mengabarkan kepada kami Jarir bin Hazim ia berkata; Aku mendengar Abu Ishaq menceritakan dari Abdurrahman bin Yazid ia berkata; Kami pernah berhaji bersama Ibnu Mas’ud di waktu kekhilafahan Utsman, ia berkata; Ketika kami berhenti di Arafah ia berkata; Ketika matahari terbenam, Ibnu Mas’ud berkata; Seandainya Amirul Mukminin berangkat sekarang maka ia benar. Perawi berkata; Aku tidak tahu perkataan Ibnu Mas’ud itu mempercepat atau keberangkatan Utsman. Ia melanjutkan; Maka orang-orang berjalan cepat namun Ibnu Mas’ud tetap berjalan lambat hingga kami semua sampai tempat lalu Ibnu Mas’ud mengimami shalat maghrib bersama kami kemudian ia mengajak makan malam, setelah menyelesaikan makan malam, ia berdiri melakukan shalat isya’ akhir kemudian ia tidur hingga terbit fajar pertama. Ia pun bangun untuk shalat pagi, ia melanjutkan; Aku bertanya kepadanya; Shalat apakah yang kamu lakukan saat ini? Ia menjawab, saat itu ia membuka shalat pagi, ia berkata; Sesungguhnya aku melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pada hari ini dan di tempat ini, beliau shalat pada waktu seperti ini.

 

Musnad Ahmad 3699: Telah menceritakan kepada kami Khalaf bin Al Walid telah mengabarkan kepada kami Khalid dari ‘Atha` bin As Sa`ib dari Syaqiq bin Salamah dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mencela berbincang-bincang seteleh shalat Isya`. Khalid berkata; Makna JADABA ILAINA ialah mencela dan menghinakannya.

 

Musnad Ahmad 3700: Telah menceritakan kepada kami ‘Affan dan Bahz keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Syu’bah, Sa’ad bin Ibrahim berkata; Yang telah mengabarkan kepadaku mengatakan; Aku mendengar Abu Ubaidah menceritakan dari ayahnya dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam: “Di dalam dua rakaat pertama seakan-akan di atas batu panas. aku bertanya; Hingga berdiri? Beliau menjawab: “Hingga berdiri.”

 

Musnad Ahmad 3701: Telah menceritakan kepada kami ‘Affan telah mengabarkan kepada kami Syu’bah, Abu Ishaq berkata; telah mengabarkan kepada kami, dari Abu Al Ahwash ia berkata; Abdullah berkata; Sesungguhnya kedustaan tidak baik dilakukan dengan sungguh-sungguh maupun dengan senda gurau. ‘Affan berkata sekali lagi; Sungguh-sungguh dan seorang laki-laki tidak akan kembali menjadi bayi kemudian tidak menepatinya. Ia berkata; Dan sesungguhnya Muhammad mengatakan kepada kami: “Seorang laki-laki senantiasa melakukan kejujuran hingga tercatat di sisi Allah sebagai orang jujur dan seorang laki-laki senantiasa berdusta hingga tercatat di sisi Allah sebagai pendusta.”

 

Musnad Ahmad 3702: Telah menceritakan kepada kami Ali bin Abdullah telah mengabarkan kepada kami Hammad bin Zaid dari Aban bin Taghlib dari Abu Ishaq dari Abdurrahman bin Yazid dari Abdullah ia menyebutkan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa beliau mengucapkan: ” (LABBAIKA ALLAHUMMA LABBAIKA LABBAIKA LA SYARIKA LAKA LABBAIKA INNAL HAMDA WAN NI’MATA LAKA).”

 

Musnad Ahmad 3703: Telah menceritakan kepada kami Utsman bin Abu Syaibah serta aku mendengarnya dari Utsman bin Abu Syaibah telah mengabarkan kepada kami Abdullah bin Idris dari Al A’masy dari Abdullah bin Murrah dari Masruq dari Abdullah ia berkata; Tatkala Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam di ladang duduk di atas tulang ekor lalu beberapa orang yahudi berdiri di hadapannya menanyakan mengenai ruh kepada beliau, lalu beliau diam kemudian membaca ayat ini kepada mereka: (Dan mereka bertanya kepadamu tentang ruh. Katakanlah: “Ruh itu termasuk urusan Tuhan-ku, dan tidaklah kamu diberi pengetahuan melainkan sedikit.”).

 

Musnad Ahmad 3704: Telah menceritakan kepada kami ‘Affan telah menceritakan kepada kami Hammad telah memberitaan kepada kami Tsabit dari Anas bin Malik dari Ibnu Mas’ud bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Yang terakhir kali masuk surga adalah seseorang yang sesekali berjalan, sesekali merangkak dan sesekali api menghangusnya. Ketika telah melewati shirath, ia menoleh kepadanya seraya berkata; Maha Suci Yang telah menyelamatkanku darinya, sungguh Allah telah memberiku sesuatu yang belum pernah diberikan kepada seorang pun dari awal sampai akhir. Lalu sebuah pohon diangkat untuknya, ia pun berkata; Wahai Rabbku, dekatkanlah pohon ini hingga aku dapat bernaung di bawah naungannya dan meminum airnya. Maka Allah berfirman kepadanya: Wahai anak Adam, semoga selalu kepadaKu, jika Aku memberikannya kepadamu, maka kamu akan meminta yang lain kepadaKu. Ia pun berkata; Tidak wahai Rabbku. Dan ia membuat perjanjian kepadaNya untuk tidak meminta yang lainnya kepadaNya.” Beliau melanjutkan: “Sedangkan Rabbnya adalah Maha Perkasa lagi Maha Tinggi, Dia memaafkannya karena ia melihat sesuatu yang membuat ia tidak bersabar atasnya. Maka pohon itu didekatkan kepadanya hingga ia dapat bernaung di bawah naungannya dan meminum airnya, kemudian diangkat pohon yang lebih indah dari yang pertama untuknya. Ia pun berkata; Wahai Rabbku, pohon ini hingga aku dapat meminum airnya dan bernaung di bawah naungannya, aku tidak akan meminta selainnya kepadaMu. Maka Dia berfirman: Wahai anak Adam, bukankah kamu telah membuat perjanjian kepadaKu bahwa kamu tidak akan meminta yang lainnya kepadaKu. Dia berfirman lagi: Siapa tahu jika Aku mendekatkanmu kepadanya, kamu akan meminta yang lainnya kepadaKu. Lalu ia membuat perjanjian kepadaNya untuk tidak meminta yang lainnya kepadaNya, sedangkan Allah Azza wa Jalla memaafkannya karena ia melihat sesuatu yang membuat ia tidak bersabar atasnya. Maka pohon itu pun didekatkan kepadanya hingga ia dapat bernaung di bawah naungannya dan meminum airnya, kemudian diangkat sebuah pohon di dekat pintu surga yang lebih indah dari semua pohon itu untuknya. Ia pun berkata; Wahai Rabbku, dekatkanlah pohon ini hingga aku dapat bernaung di bawah naungannya dan meminum airnya, aku tidak akan meminta yang lainnya kepadaMu. Maka Dia berfirman: Wahai anak Adam, bukankah kamu telah membuat perjanjian kepadaku untuk tidak meminta yang lainnya kepadaKu? Ia pun menjawab; Benar wahai Rabbku, pohon ini saja, aku tidak akan meminta yang lainnya kepadaMu. Dia berfirman: Siapa tahu jika Aku mendekatkanmu kepadanya, kamu akan meminta yang lainnya kepadaKu, lalu ia membuat perjanjian kepadaNya untuk tidak meminta yang lainnya kepadaNya sedangkan Rabbnya memaafkannya karena ia melihat sesuatu yang membuat ia tidak bersabar atasnya. Maka pohon itu didekatkan kepadanya, ketika Dia mendekatkannya kepada pohon itu, ia mendengar suara penghuni surga, ia pun berkata; Wahai Rabbku, masukkan aku ke dalamnya. Maka Dia berfirman: Wahai anak Adam, apalagi yang harus aku singkirkan darimu? Apakah kamu merasa puas jika Aku memberimu dunia dan yang sepertinya sekaligus? Ia bertanya; Wahai Rabbku, apakah Engkau mengejekku sedangkan Engkau adalah Penguasa Alam semesta?” Maka Ibnu Mas’ud tertawa seraya berkata; Tidakkah kalian bertanya kepadaku sebab apa aku tertawa? Mereka bertanya; Sebab apa kamu tertawa? Ia menjawab; Beginilah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tertawa lalu bersabda: “Tidakkah kalian bertanya kepadaku sebab apa aku tertawa?” Mereka bertanya; Sebab apa engkau tertawa wahai Rasulullah? Beliau menjawab: “Karena Rabbku tertawa ketika orang itu bertanya, apakah Engkau mengejekku sedangkan Engkau adalah Penguasa alam semesta. Maka Dia berfirman: Sesungguhnya aku tidak mengejekmu tetapi aku Maha Kuasa apa yang Aku kehendaki.”

 

Musnad Ahmad 3705: Telah menceritakan kepada kami ‘Affan telah mengabarkan kepada kami Syu’bah dari Sulaiman Al A’masy dari Abu Wa`il dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Setiap pengkhianat akan memiliki bendera pada hari kiamat.”

 

Musnad Ahmad 3706: Telah menceritakan kepada kami ‘Affan telah mengabarkan kepada kami Hammad bin Salamah telah mengabarkan kepada kami ‘Ashim bin Bahdalah dari Zirr bin Hubaisy dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Pada perang Badar setiap tiga orang dari kami menaiki satu ekor unta. Ketika itu Abu Lubabah dan Ali bin Abi Thalib dibonceng Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, ia berkata; Bergantian bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Ia berkata; Mereka berdua berkata; Biarkan kami berjalan menggantikan engkau. Lalu beliau bersabda: “Kalian tidaklah lebih kuat dari pada aku dan aku tidak membutuhkan balasan dari kalian.”

 

Musnad Ahmad 3707: Telah menceritakan kepada kami ‘Affan telah mengabarkan kepada kami Syu’bah, Sulaiman Al A’masy berkata; telah mengabarkan kepadaku, ia berkata; Aku mendengar Abu Wa`il berkata; Aku mendengar Abdullah berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam membagi-bagi suatu pembagian, seorang laki-laki berkata; Sesungguhnya pembagian ini tidak karena mengharap wajah Allah Azza wa Jalla. Ia berkata; Lalu beliau marah hingga aku melihat kemarahan di wajahnya, beliau pun bersabda: “Semoga Allah merahmati Musa, sungguh ia telah disiksa lebih banyak dari itu namun ia bersabda.”

 

Musnad Ahmad 3708: Telah menceritakan kepada kami ‘Affan telah mengabarkan kepada kami Syu’bah, berkata Zubaid, Manshur dan Sulaiman; Mereka telah mengabarkan kepadaku bahwa mereka mendengar Abu Wa`il menceritakan dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Mencela orang muslim adalah kefasikan dan membunuhnya adalah kekufuran.” Zubaid berkata; Aku menanyakan kepada Abu Wa`il dua kali; Apakah engkau mendengarnya dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam? Ia menjawab; Ya.

 

Musnad Ahmad 3709: Telah menceritakan kepada kami ‘Affan telah mengabarkan kepada kami Syu’bah, Abu Ishaq berkata; telah mengabarkan kepada kami, ia berkata; Aku mendengar Abu Al Ahwash dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa beliau selalu berdoa: ” (ALLAHUMMA INNI AS`ALUKAT TUQA WAL HUDA WAL ‘AFAFA WAL GHINA) (Ya Allah, Sesungguhnya aku memohon kepadaMu ketakwaan, petunjuk, ‘Iffah (menjauhkan diri dari segala dosa) dan kekayaan).”

 

Musnad Ahmad 3710: Telah menceritakan kepada kami ‘Affan telah mengabarkan kepada kami Mas’ud bin Sa’ad telah mengabarkan kepada kami Khushaif dari Abu Ubaidah dari ayahnya ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menetapkan mengenai zakat sapi, yaitu apabila jumlah sapi mencapai tiga puluh hingga empat puluh ekor, maka zakatnya adalah satu ekor sapi Jadza’ atau Jadza’ah (berumur masuk tahun ketiga), jika jumlahnya mencapai empat puluh ekor, maka zakatnya adalah satu ekor sapi musinnah (berumur genap dua tahun). Apabila jumlah sapi semakin banyak maka pada setiap empat puluh ekor sapi. (zakatnya) adalah seekor sapi musinnah.

 

Musnad Ahmad 3711: Telah menceritakan kepada kami ‘Affan telah mengabarkan kepada kami Abdul Wahid telah mengabarkan kepada kami Sulaiman Al A’masy dari Syaqiq bin Salamah ia berkata; Abdullah bin Mas’ud memberi nasehat kepada kami, ia berkata; Sungguh aku telah mengambil dari mulut Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam lebih dari tujuh puluh tiga surat sedangkan Zaid bin Tsabit adalah seorang pemuda yang memiliki dua kepang, bermain bersama anak-anak.

 

Musnad Ahmad 3712: Telah menceritakan kepada kami ‘Affan telah mengabarkan kepada kami Syu’bah telah mengabarkan kepadaku Abdul Malik bin Maisarah berkata; Aku mendengar An Nazzal bin Sabrah berkata; Aku mendengar Abdullah berkata; Aku mendengar seorang pemuda membaca ayat tidak seperti yang dibacakan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam kepadaku, lalu aku meraih tangannya hingga aku pergi menemui Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Kalian semua benar, janganlah berselisih.” Besar pengetahuanku, jika tidak salah maka Mis’ar yang menceritakannya kepadaku; “Karena sesungguhnya orang-orang sebelum kalian telah berselisih sehingga mereka binasa.”

 

Musnad Ahmad 3713: Telah menceritakan kepada kami Bahz telah mengabarkan kepada kami Syu’bah telah mengabarkan kepadaku Abdul Malik bin Maisarah ia berkata; Aku mendengar An Nazzal bin Sabrah menceritakan dari Abdullah ia berkata; Aku mendengar seorang laki-laki membaca satu ayat tidak seperti yang dibacakan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam kepadaku, lalu aku meraih tangannya hingga aku pergi menemui Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Kalian semua telah berbuat benar.” Ia berkata; Beliau marah hingga terlihat kemarahannya dari wajah beliau. Syu’bah berkata; Besar dugaanku bahwa beliau bersabda: “janganlah berselisih, karena sesungguhnya orang-orang sebelum kalian telah berselisih sehingga mereka binasa.”

 

Musnad Ahmad 3714: Telah menceritakan kepada kami ‘Affan telah mengabarkan kepada kami Syu’bah dari Abu Ishaq ia berkata; Aku mendengar Abu Al Ahwash berkata; Abdullah berkata; dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam: “Seandainya aku diperbolehkan memngambil kekasih dari umatku, niscaya aku akan mengambil Abu Bakar.”

 

Musnad Ahmad 3715: Telah menceritakan kepada kami ‘Affan telah mengabarkan kepada kami Hammad telah mengabarkan kepada kami ‘Ashim dari Zirr bahwa seorang laki-laki mengatakan kepada Ibnu Mas’ud; Bagaimana engkau tahu huruf ini adalah MAA` bukan YAASIN atau AASIN. Ia bertanya; Apakah engkau telah membaca seluruh isi Al Qur`an? Ia menjawab; Sesungguhnya aku membaca surat-surat Al Mufashshal (surat-surat antara Qaf atau Al Hujurat hingga akhir) yang aku baca pada rakaat pertama. Lalu ia berkata; Apakah ini sya’ir, semoga engkau kehilangan ayahmu. Aku telah mengetahui qara`in (surat yang berdekatan panjang atau makna) Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam yang beliau kumpulkan dua qarin-dua qarin dari permulaan Al Mufashshal, sementara Mufashshal menurut Ibnu Mas’ud adalah surat Ar Rahman.

 

Musnad Ahmad 3716: Telah menceritakan kepada kami ‘Affan telah mengabarkan kepada kami Hammad telah mengabarkan kepada kami ‘Atha` bin As Sa`ib dari Ibnu Udznan ia berkata; Aku meminjamkan kepada ‘Alqamah dua ribu dirham, ketika keluar, tatkala bagiannya keluar, aku katakan kepadanya; Bayarlah, ia berkata; Tangguhkanlah hingga tahun depan. Aku pun datang kepadanya dan mengambilnya. Ia melanjutkan; Lalu aku mendatangi pada tahun berikutnya. Ia berkata; Engkau menyusahkanku, karena menolakku, maka aku katakan; Ya, karena itu perbuatanmu. Ia bertanya; Ada apa denganku? Aku berkata; engkau telah menceritakan dari Ibnu Abbas; sesungguhnya Rosulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda: sesungguhnya pinjaman uang itu berlaku seperti separuh sedekah, Ibnu Udznan berkata: Iya dan ini berlaku seperti itu, Alqomah berkata: Ambilah uangmu sekarang.

 

Musnad Ahmad 3717: Telah menceritakan kepada kami ‘Affan telah mengabarkan kepada kami Hammam telah mengabarkan kepada kami ‘Ashim bin Bahdalah dari Abu Adl Dluha dari Masruq dari Ibnu Mas’ud dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa beliau bersabda: “Kedua mata dapat berzina, kedua tangan dapat berzina, kedua kaki dapat melakukan zina dan kemaluan juga dapat berzina.”

 

Musnad Ahmad 3718: Telah menceritakan kepada kami ‘Affan telah mengabarkan kepada kami Abdul Aziz bin Muslim telah mengabarkan kepadaku Al A’masy dari Ibrahim dari ‘Alqamah dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak akan masuk surga, orang yang di dalam hatinya ada kesombongan seberat biji (sawi) dan tidak akan masuk neraka orang yang di dalam hatinya ada iman seberat biji (sawi).”

 

Musnad Ahmad 3719: Telah menceritakan kepada kami ‘Affan telah mengabarkan kepada kami Hammad bin Salamah telah mengabarkan kepada kami ‘Ashim bin Bahdalah dari Zirr bin Hubaisy dari Abdullah bin Mas’ud bahwa ada seorang laki-laki Ahlu Suffah meninggal lalu didapati dua dinar pada kain burdahnya (selimut). Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pun bersabda: “Dua kantong.”

 

Musnad Ahmad 3720: Telah menceritakan kepada kami ‘Affan telah mengabarkan kepada kami Hammad bin Salamah dari ‘Ashim bin Bahdalah dari Zirr dari Ibnu Mas’ud bahwa ia mengatakan mengenai ayat ini: (walaqod ro’ahu nazlatan ukhra), Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Aku melihat Jibril di samping Sidratul Muntaha, ia memiliki tujuh ratus sayap yang bertaburan dari bulunya berwarna warni mutiara dan yaqut.”

 

Musnad Ahmad 3721: Telah menceritakan kepada kami ‘Affan telah mengabarkan kepada kami Hammad bin Salamah telah mengabarkan kepada kami Suhail bin Abu Shalih dan Abdullah bin Utsman bin Khutsaim dari ‘Aun bin Abdullah bin Utbah bin Mas’ud dari Abdullah bin Mas’ud bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa mengucapkan; “Ya Allah, Pencipta langit dan bumi, Maha Mengetahui sesuatu yang gaib dan yang nampak, sesungguhnya aku membuat janji kepadaMu di dunia ini bahwa aku bersaksi tidak ada sesembahan yang haq selain Engkau saja dan tidak ada sekutu bagiMu dan sesungguhnya Muhammad adalah hambaMu dan utusanMu, sesungguhnya jika Engkau membiarkanku dengan nafsuku berarti Engkau telah mendekatkanku kepada keburukan dan menjauhkanku dari kebaikan. Sesungguhnya aku tidak percaya kecuali kepada rahmatMu, maka jadikanlah untukku janji disisiMu yang akan Engkau menepatinya pada hari kiamat karena sesungguhnya Engkau tidak akan mengingkari janji. Niscaya Allah akan mengatakan kepada para malaikat pada hari kiamat: Sesungguhnya hambaKu telah membuat janji kepadaKu, maka penuhilah, lalu Allah memasukannya ke surga.” Suhail berkata; Maka aku kabarkan kepada Qosim bin Abdurrahman bahwa ‘Aun mengabarkan begini dan begitu. Ia berkata; Tidak ada satu anak wanita pun di rumahku kecuali dia mengucapkan doa ini di kamarnya.

 

Musnad Ahmad 3722: Telah menceritakan kepada kami ‘Affan telah mengabarkan kepada kami Syu’bah telah mengabarkan kepadaku Manshur ia berkata; Aku mendengar Khaitsamah dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Tidak boleh berbincang-bincang (malam hari) kecuali salah satu dari dua orang; Orang yang melakukan shalat dan musafir.”

 

Musnad Ahmad 3723: Telah menceritakan kepada kami ‘Affan telah mengabarkan kepada kami Syu’bah, Abu Ishaq berkata; telah mengabarkan kepada kami, ia berkata; Aku mendengar Al Aswad menceritakan dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, bahwa beliau membaca huruf ini pada (FAHAL MIN MUDDAKIR) dengan huruf Dal.

 

Musnad Ahmad 3724: Telah menceritakan kepada kami Abu Sa’id telah mengabarkan kepada kami Za`idah telah mengabarkan kepada kami Manshur dari Syaqiq dari Abdullah ia berkata; Kami pernah shalat di belakang Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, salah seorang dari kami mengatakan dalam shalatnya; (ASSALAMU ‘ALALLAH ASSALAMU ‘ALA FULAN) (Semoga kesejahteraan atas Allah semoga kesejahteraan atas fulan), ia mengkhususkan. Suatu hari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengatakan kepada kami: “Sesungguhnya Allah adalah As Salam, bila salah seorang dari kalian duduk dalam shalatnya, maka ucapkanlah; Segala penghormatan hanya milik Allah, juga segala pengagungan dan kebaikan, semoga kesejahteraan terlimpahkan kepadamu, wahai Nabi, begitu juga rahmat dan berkahNya, kesejahteraan semoga terlimpahkan atas kita dan para hamba Allah yang shalih. Maka bila ia mengucapkannya, ia akan terlimpahkan kepada setiap hamba yang shalih di langit dan bumi, Aku bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang haq selain Allah dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba dan utusanNya, kemudian ia dapat memilih doa mana yang ia kehendaki setelah itu.”

 

Musnad Ahmad 3725: Telah menceritakan kepada kami Abu Sa’id telah mengabarkan kepada kami Za`idah telah mengabarkan kepada kami Al A’masy dari Syaqiq dari Abdullah ia berkata; Apabila kami apabila duduk bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dalam shalat, kami mengatakan; (ASSALAMU ‘ALALLAH ASSALAMU ‘ALAINA MIN RABBIHI ASSALAMU ‘ALA JIBRIL WA MIKA`IL ASSALAMU ‘ALA FULAN ASSALAMU ‘ALA FULAN) (Semoga kesejahteraan atas Allah, semoga kesejahteraan atas kami dari Rabb kami, semoga kesejahteraan atas Jibril, semoga kesejahteraan atas Mika`il, semoga kesejahteraan atas fulan dan semoga kesejahteraan atas fulan). Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya Allah adalah As Salam, bila salah seorang dari kalian duduk dalam shalat, maka ucapkanlah; Segala penghormatan hanya milik Allah, juga segala pengagungan dan kebaikan, semoga kesejahteraan terlimpahkan kepadamu, wahai Nabi, begitu juga rahmat dan berkahNya, kesejahteraan semoga terlimpahkan atas kita dan para hamba Allah yang shalih. Maka bila ia mengucapkannya, ia akan terlimpahkan kepada setiap hamba yang shalih di langit dan bumi, Aku bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang haq selain Allah dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba dan utusanNya, kemudian ia dapat memilih doa mana yang ia kehendaki setelah itu.” Sulaiman berkata; Dan telah mengabarkan kepadaku pula Ibrahim dari Al Aswad dari Abdullah seperti itu.

 

Musnad Ahmad 3726: Telah menceritakan kepada kami Mu’ammal telah mengabarkan kepada kami Sufyan dari Abu Ishaq dari Al Aswad dan Abu Al Ahwash dan Abu Ubaidah dari Abdullah ia berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah mengajari kami tasyahud dalam shalat: “Segala penghormatan hanya milik Allah, juga segala pengagungan dan kebaikan, semoga kesejahteraan terlimpahkan kepadamu, wahai Nabi, begitu juga rahmat dan berkahNya, kesejahteraan semoga terlimpahkan atas kita dan para hamba Allah yang shalih. Aku bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang haq selain Allah dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba dan utusanNya.”

 

Musnad Ahmad 3727: Telah menceritakan kepada kami Mu’ammal telah mengabarkan kepada kami Sufyan dari ‘Atha` yakni Ibnu As Sa`ib dari Abu Abdurrahman dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Allah Azza wa Jalla tidak menurunkan penyakit melainkan Dia turunkan pula penawarnya, yang diketahui maupun yang tidak.”

 

Musnad Ahmad 3728: Telah menceritakan kepada kami Mu’ammal telah mengabarkan kepada kami Sufyan dari Al A’masy dari Abu Wa`il dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Surga itu lebih dekat dari pada tali sandalnya, demikian pula dengan neraka.”

 

Musnad Ahmad 3729: Telah menceritakan kepada kami Mu`ammal telah mengabarkan kepada kami Isra`il dari Simak dari Ibrahim dari Al Aswad dari Abdullah ia berkata; Pada masa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah terjadi bulan terbelah hingga aku dapat melihat gunung berada di antara dua belahan bulan.

 

Musnad Ahmad 3730: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Ats Tsauri dari ‘Alqamah bin Martsad dari Al Mughirah bin Abdullah Al Basykuri dari Al Ma’ruri bin Suwaid dari Abdullah ia berkata; Ummu Habibah berdoa; Ya Allah, anugerahilah aku kebahagiaan dengan suamiku, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dengan ayahku, Abu Sufyan dan dengan saudaraku, Mu’awiyah. Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya engkau telah memohon kepada Allah ajal yang telah ditetapkan, rizki-rizki yang telah dibagikan dan sunnah-sunnah yang telah disampaikan. Tidak ada sesuatu yang disegerakan sebelum waktunya atau sesuatu yang ditangguhkan dari waktunya. Seandainya engkau memohon kepada Allah agar Dia menyelamatkanmu dari siksa di neraka dan siksa di kubur, tentu itu lebih baik bagimu.”

 

Musnad Ahmad 3731: Masih melalui jalur periwayatan yang sama seperti hadits sebelumnya, dari Ibnu Mas’ud; Ia berkata; Seorang laki-laki berkata; Wahai Rasulullah, apakah kera dan babi adalah karena perubahan. Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya Allah tidak merubah suatu kaum atau menghancurkannya lalu merubah anak cucu mereka dan tidak pula generasinya. Sesungguhnya Kera dan babi itu telah ada sejak dahulu.”

 

Musnad Ahmad 3732: Telah menceritakan kepada kami Aswad bin Amir telah memberitakan kepada kami Isra`il berkata; Abu Ishaq menyebutkan dari Abu Ubaidah dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Setan lewat di depanku lalu aku menarik dan mencekiknya hingga aku merasakan dingin lisannya di tanganku. Ia pun berkata; Engkau telah menyakitiku, engkau telah menyakitiku.”

 

Musnad Ahmad 3733: Telah menceritakan kepada kami Aswad telah mengabarkan kepada kami Isra`il dari Abu Ishaq dari Ibnu Al Aswad dari ‘Alqamah dan Al Aswad bahwa keduanya pernah bersama Ibnu Mas’ud lalu shalat telah didirikan, maka terlambatlah ‘Alqamah dan Al Aswad sehingga Ibnu Mas’ud meraih tangan mereka serta memberdirikan salah satunya di sebelah kanan dan yang lain di sebelah kirinya, kemudian keduanya ruku dan meletakkan tangan di atas lututnya dan menjadikannya di antara kedua pahanya dan berkata; AKu melihar Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam melaksanakan itu. Telah menceritakannya kepada kami Husain telah mengabarkan kepada kami Isra`il dari Abu Ishaq dari Abdurrahman bin Al Aswad dari Al Aswad bin Yazid dari ‘Alqamah bin Qais lalu ia menyebutkan itu.

 

Musnad Ahmad 3734: Telah menceritakan kepada kami Aswad bin Amir telah mengabarkan kepada kami Isra`il dari Abu Ishaq dari Khumair bin Malik berkata; Diperintahkan mushaf-mushaf untuk dirubah. Ia berkata; Ibnu Mas’ud berkata; Barangsiapa di antara kalian mampu memasukkan mushafnya maka lakukanlah, karena siapa yang memasukkan sesuatu (mushaf), ia akan datang pada hair kiamat dengannya. Ia berkata; Kemudian ia mengatakan; Aku membaca dari mulut Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sebanyak tujuh puluh surat, apakah aku akan tinggalkan apa yang aku ambil langsung dari mulut Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam?

 

Musnad Ahmad 3735: Telah menceritakan kepada kami Aswad, ia berkata; Dan telah mengabarkan kepada kami Khalaf bin Al Walid telah mengabarkan kepada kami Isra`il dari Abu Ishaq dari Shilah dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Al ‘Aqib dan As Sayyid penduduk Najran datang, ia melanjutkan; Mereka hendak melakukan mula’anah dengan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, ia melanjutkan; Salah seorang dari mereka berkata kepada kawannya; Janganlah engkau mula’anah dengannya, demi Allah jika ia seorang Nabi lalu kita melaknatnya, Khalaf berkata; Lalu kita melaknat, niscaya kita tidak akan bahagia selamanya berikut keturunan kita. Ia berkata; Lalu keduanya mendatangi beliau seraya berkata; Kami tidak akan melaknatmu akan tetapi kami akan memberikan apa yang engkau minta, utuslah seseorang yang dipercaya untuk ikut bersama kami. Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tentu aku akan mengutus seorang yang benar-benar dipercaya.” Ia melanjutkan; Maka seluruh sahabat merasa terhormat mendapatkannya, ia berkata; Lalu beliau bersabda: “Berdirilah wahai Abu Ubaidah bin Al Jarrah.” Ia berkata; Setelah ia pergi beliau bersabda: “Inilah kepercayaan ummat ini.”

 

Musnad Ahmad 3736: Telah menceritakan kepada kami Aswad bin Amir dan Abu Ahmad keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Abu Ishaq dari Abu Ubaidah dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Apabila Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam tidur, Abu Ahmad berkata; Apabila beliau beristirahat di tempat tidurnya, beliau meletakkan tangan kanannya di bawah pipinya. Abu Ahmad berkata; Sebelah kanan kemudian beliau mengucapkan: “Ya Allah, selamatkanlah aku dari siksamu pada hari dikumpulkannya pada hambaMu.” Telah menceritakan kepada kami Waki’ sesuai dengan maknanya.

 

Musnad Ahmad 3737: telah mengabarkan kepada kami Yahya bin Ishaq telah mengabarkan kepada kami Ibnu Lahi’ah dari Muhammad bin Abdullah bin Malik dari Sahl bin Sa’dari Al Anshari dari Abdullah bin Mas’ud bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memberi salam dalam shalatnya ke sebelah kanan dan ke sebelah kirinya hingga terlihat putih kedua pipinya.

 

Musnad Ahmad 3738: Telah menceritakan kepada kami Husain bin Muhammad telah mengabarkan kepada kami Fithr dari Salamah bin Kuhail dari Zaid bin Wahb Al Juhani dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda seorang yang jujur lagi dipercaya: “Penciptaan masing-masing kalian dihimpun dalam perut ibunya selama empat puluh malam hingga menjadi segumpal darah seperti itu. kemudian menjadi segumpal daging seperti itu pula, kemudian Allah Azza wa Jalla mengutus salah seorang malaikat kepadanya, Dia berfirman: Tulislah amal, ajal, dan rizkinya serta sengsara atau bahagia.” Kemudian beliau bersabda: “Demi Dzat yang jiwaku berada di tanganNya, sesungguhnya ada seseorang yang berbuat dengan amalan penghuni surga hingga tidak ada jarak antara dirinya dengan surga kecuali sehasta, kemudian kesengsaraan menimpanya, ia pun mengerjakan perbuatan penghuni neraka lalu mati akhirnya masuk neraka.” Setelah itu beliau bersabda: “Demi Dzat yang jiwaku berada di tanganNya, sesungguhnya ada seseorang yang melakukan amalan penghuni neraka hingga tidak ada jarak antara dirinya dengan neraka kecuali satu hasta, kemudian kebahagiaan menimpanya, ia pun mengerjakan amalan penghuni surga lalu mati akhirnya ia masuk ke surga.”

 

Musnad Ahmad 3739: Telah menceritakan kepada kami Abu Nu’aim telah mengabarkan kepada kami Saif ia berkata; Aku mendengar Mujahid berkata; telah menceritakan kepadaku Abdullah bin Sakhbarah Abu Ma’mar ia berkata; Aku mendengar Ibnu Mas’ud berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengajariku tasyahud, telapak tanganku di antara kedua telapak tangan beliau sebagaimana beliau mengajariku beberapa surat dari Al Qur`an, beliau mengucapkan: “Segala penghormatan hanya milik Allah, juga segala pengagungan dan kebaikan, semoga kesejahteraan terlimpahkan kepadamu, wahai Nabi, begitu juga rahmat dan berkahNya, kesejahteraan semoga terlimpahkan atas kita dan para hamba Allah yang shalih. Aku bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang haq selain Allah dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba dan utusanNya.” Saat itu beliau berada di tengah-tengah kami namun ketika beliau telah wafat kami mengucapkan; (ASSALAMU ‘ALANNABI).

 

Musnad Ahmad 3740: Telah menceritakan kepada kami Abu Nu’aim telah mengabarkan kepada kami Abu ‘Umais berkata; Aku mendengar Ali bin Al Aqmar menyebutkan dari Abu Al Ahwash dari Abdullah bahwa ia mengatakan; Barangsiapa yang senang bertemu Allah besok sebagai seorang muslim, hendaklah mereka menjaga shalat yang diwajibkan kapan ia dipanggil, karena ia adalah sunnah-sunah petunjuk. Dan sesungguhnya Allah menetapkan syariat untuk Nabi kalian dengan sunnah-sunnah petunjuk, sungguh itu merupakan sunnah-sunnah petunjuk. Dan seandainya kalian shalat di rumah sebagaimana shalatnya orang yang tertinggal di rumahnya, berarti kalian telah meninggalkan sunnah Nabi kalian. Seandainya kalian meninggalkan sunnah Nabi kalian, niscaya kalian telah tersesat. Tidaklah seorang laki-laki berwudlu lalu menyempurnakan wudlunya kemudian mendatangi salah satu masjid, melainkan Allah akan mencatat baginya kebaikan pada setiap langkah yang dilangkahkannya dan diangkat baginya beberapa derajat serta akan dihapus beberapa kesalahan darinya walaupun kita melihatnya. Dan tidaklah tertinggal darinya melainkan seorang munafik yang diketahui kemunafikannya, telah ada seorang laki-laki dituntun oleh dua orang laki-laki hingga berdiri dalam shaf.

 

Musnad Ahmad 3741: Telah menceritakan kepada kami Sulaiman bin Harb telah mengabarkan kepada kami Syu’bah dari Sulaiman Al A’masy dari Abu Wa`il dari Abdullah ia berkata; Aku pernah shalat malam bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, lalu beliau terus berdiri hingga aku berkeinginan buruk. Kami katakan; Apa yang engkau inginkan? Ia menjawab; Aku berkeinginan untuk duduk dan membiarkan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Sulaiman berkata; Dan telah mengabarkan kepada kami Muhammad bin Thalhah seperti itu.

 

Musnad Ahmad 3742: Telah menceritakan kepada kami Sulaiman bin Dawud Al Hasyimi telah menceritakan kepada kami Sa’id yakni Ibnu Abdurrahman Al Jumahi dari Musa bin Uqbah dari Al Audi dari Ibnu Mas’ud bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Diharamkan atas api neraka, setiap orang yang memberi kemudahan, lemah lembut serta dekat dengan manusia.”

 

Musnad Ahmad 3743: Telah menceritakan kepada kami Musa bin Dawud telah mengabarkan kepada kami Zuhair dari Abu Al Harits Yahya At Taimi dari Abu Majid Al Hanafi dari Abdullah ia berkata; Kami bertanya kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam tentang mengiringi jenazah, lalu beliau bersabda: “Mengiringi tanpa tergesa-gesa, bila ia adalah orang baik, ia akan disegerakan kepadanya (kebaikan), bila selain itu akan dijauhkan (kebaikan) bagi ahli neraka. Jenazah itu diiringi bukan mengiringi, bukan termasuk golongan kami orang yang mendahuluinya.”

 

Musnad Ahmad 3744: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Sa’id dari Ibnu ‘Ajlan berkata; telah menceritakan kepadaku ‘Aun bin Abdullah berkata; Abdullah berkata; Apabila kalian membicarakan tentang hadits Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, maka yakinilah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam adalah manusia terbaik dalam segala-galanya, mendapat petunjuk dan paling bertaqwa.

 

Musnad Ahmad 3745: Telah menceritakan kepada kami Rauh dan Muhammad bin Ja’far keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Syu’bah, Rauh berkata; Telah menceritakan kepada kami Al Hakam dari Ibrahim dari Abdurrahman bin Yazid bahwa ia pernah berhaji bersama Abdullah, lalu ia melempar jumrah kubra sebanyak tujuh buah kerikil dan Baitullah berada di sebelah kirinya sedangkan Mina di sebelah kanannya, dan ia berkata; Ini adalah maqam (tempat berpijak) tempat di mana surat Al Baqarah diturunkan kepadanya.

 

Musnad Ahmad 3746: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Hammad dari Hammad dari Ibrahim dari Abdurrahman bin Yazid bahwa Abdullah bin Mas’ud memasuki sebuah lembah dan melempar jumrah serta sebuah gunung berada di belakangnya, kemudian ia melempar seraya berkata; Ini adalah tempat di mana surat Al Baqarah diturunkan.

 

Musnad Ahmad 3747: Telah menceritakan kepada kami Abu Sa’id mantan budak bani Hasyim, telah menceritakan kepada kami Za`idah telah menceritakan kepada kami ‘Ashim dari Zirr dari Abdullah ia berkata; Seorang budak berkulit hitam menyertai Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, lalu ia wafat, Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dikabarkan masalah itu lalu beliau bersabda: “Lihatlah apakah ia meninggalkan sesuatu?” mereka menjawab; Ia meninggalkan dua dinar. Beliau bersabda: “Kayyatani.”

 

Musnad Ahmad 3748: Telah menceritakan kepada kami Asbath dan Ibnu Fudlail Al Ma’na keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Mutharrif dari Abu Al Jahm dari Abu Ar Radlradl dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Aku pernah memberi salam kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam ketika beliau sedang shalat, lalu beliau membalasku. Suatu hari aku memberi salam kepada beliau, namun beliau tidak membalasku sedikit pun, lalu timbul sesuatu pada diriku. Aku bertanya; Wahai Rasulullah, sesungguhnya aku memberi salam kepadamu ketika engkau shalat, engkau membalasku. Dan sesungguhnya aku memberi salam kepadamu namun engkau tidak membalasku sedikit pun. Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya Allah sedang menyampaikan urusan yang dikehendakiNya.”

 

Musnad Ahmad 3749: Telah menceritakan kepada kami Abdul Wahhab bin ‘Atha` telah memberitakan kepada kami Sa’id bin Abu ‘Arubah dari Qatadah dari ‘Azrah dari Al Hasan Al ‘Urani dari Yahya bin Al Jazzar dari Masruq bahwa seorang wanita datang kepada Ibnu Mas’ud seraya berkata; Aku mendapatkan kabar bahwa engkau melarang menyambung (rambut), ia menjawab; Ya. Ia bertanya; Apakah hal itu engkau dapatkan dari Kitabullah atau engkau mendengarnya dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Ia menjawab; Aku mendapatkan dari Kitabullah dan dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Ia (wanita itu) berkata; Demi Allah, membuka seluruh isi mushaf namu aku tidak mendapatkan apa yang engkau katakana. Ia bertanya; Apakah engkau mendapatkan di dalamnya ayat: (Apa yang diberikan Rasul kepadamu, maka terimalah. dan apa yang dilarangnya bagimu, maka tinggalkanlah), ia menjawab; Ya, ia berkata; Sesungguhnya aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melarang mencabut alis, meratakan gigi, menyambung rambut dan membuat tato, melainkan itu merupakan penyakit. Wanita itu berkata; Semoga ini diturunkan di sebagian istrimu. Ia mengatakan kepadanya; Masuklah. Ia pun masuk kemudian keluar lagi seraya berkata; Aku memandangnya tidak apa-apa. Ia berkata; Kalau begitu aku tidak hafal wasiat seorang hamba shalih: (Dan Aku tidak berkehendak menyalahi kamu (dengan mengerjakan) apa yang Aku larang).

 

Musnad Ahmad 3750: Telah menceritakan kepada kami Aswad bin Amir ia berkata; telah mengabarkan kepada kami Abu Bakr dari ‘Ashim dari Abu Wa`il dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa yang merampas harta seorang muslim tanpa hak, niscaya ia akan bertemu Allah Azza wa Jalla dan Dia marah kepadanya.”

 

Musnad Ahmad 3751: Telah menceritakan kepada kami Aswad bin Amir telah mengabarkan kepada kami Abu Bakr dari Al A’masy dari Ibrahim dari ‘Alqamah dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak akan masuk surga seseorang yang di dalam hatinya ada sebesar dzarrah (biji sawi) kesombongan dan tidak akan masuk neraka seseorang yang di dalam hatinya ada sebesar dzarrah keimanan.”

 

Musnad Ahmad 3752: Telah menceritakan kepada kami Aswad telah mengabarkan kepada kami Abu Bakr dari Al Hasan bin Amru dari Muhammad bin Abdurrahman bin Yazid dari ayahnya dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Seorang mukmin itu bukanlah orang yang melaknat, mencela, berbuat keji dan tidak pula mengatakan perkataan kotor.”

 

Musnad Ahmad 3753: Telah menceritakan kepada kami Rauh dan ‘Affan keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Hammad bin Salamah, ‘Affan berkata; telah mengabarkan kepada kami ‘Atha` bin As Sa`ib dari Murrah Al Hamdani dari Ibnu Mas’ud dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Rabb kita Azza wa Jalla merasa kagum terhadap dua orang laki-laki, seorang laki-laki yang meninggalkan tempat tidur dan selimutnya di antara keluarga dan tidurnya untuk melaksanakan shalat, lalu Robb kita berfirman: Wahai para malaikatKu, lihatlah kepada hambaKu yang meninggalkan kasur dan selimutnya di antara tidur dan keluarganya untuk melaksanakan shalat karena mengharap balasan di sisiKu dan takut adzab di sisiKu. Dan seorang laki-laki yang berperang di jalan Allah Azza wa Jalla lalu pasukannya menerima kekalahan, ia mengetahui dosa lari dari medan perang dan apa yang diperoleh jika ia kembali (berperang), lalu ia kembali berperang hingga tertumpah darahnya karena mengharap balasan di sisiKu dan takut adzab di sisiKu, lalu Allah Azza wa Jalla berfirman kepada para malaikatNya: Lihatlah kepada hambaKu ia kembali berperang karena mengharap balasan di sisiKu dan takut adzab di sisiKu hingga tertumpah darahnya.”

 

Musnad Ahmad 3754: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Syu’bah ia berkata; Aku mendengar Abu Ishaq berkata; Aku mendengar Abu Al Ahwash menceritakan dari Abdullah bin Mas’ud dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa beliau selalu berdoa: ” (ALLAHUMMA INNI AS`ALUKAT TUQA WAL HUDA WAL ‘AFAFA WAL GHINA) (Ya Allah, Sesungguhnya aku memohon kepadaMu ketakwaan, petunjuk, ‘Iffah (menjauhkan diri dari segala dosa) dan kekayaan).”

 

Musnad Ahmad 3755: Telah menceritakan kepada kami Rauh dan ‘Affan secara makna keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Hammad bin Salamah dari dari ‘Atha` bin As Sa`ib dari Abu Ubaidah bin Abdullah bin Mas’ud. ‘Affan berkata; dari ayahnya Ibnu Mas’ud ia berkata; Sesungguhnya Allah Azza wa Jalla mengutus NabiNya shallallahu ‘alaihi wasallam untuk memasukkan seseorang ke dalam surga. Lalu beliau masuk ke gereja dan di dalamnya mendapati umat Yahudi dan seorang lelaki Yahudi sedang membacakan Taurat kepada mereka hingga sampai pada sifat-sifat Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam mereka tidak membacanya, namun ada seorang lelaki yang sakit di pojok gereja, lantas Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam bertanya: kenapa kalian berhenti dan tidak membacanya? Lelaki yang sakit itu berkata: Karena mereka sampai pada sifat-sifat seorang Nabi, kemudian lelaki itu merangkak hingga dapat mengambil Taurat lalu membacanya hingga sampai pada sifat-sifat Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam dan ummatnya dia berkata: ini adalah sifat-sifat engkau dan sifat ummatmu, aku bersaksi tidak ada ilah kecuali Allah dan engkau adalah Rosulullah kemudian lelaki itu meninggal, lantas Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam berkata kepada para shahabatnya: bantulah saudara kalian.

 

Musnad Ahmad 3756: Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Hammad telah mengabarkan kepada kami ‘Atha` bin As Sa`ib dari Abu Ubaidah dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Janganlah kalian mengatakan; Si fulan mati syahid atau si fulan syahid terbunuh, sesungguhnya ada seseorang yang berperang karena ingin mendapatkan ghanimah, ingin terkenal dan berperang untuk dilihat kedudukannya. Jika kalian menyaksikan tidak ada apa-apanya. Maka saksikanlah beberapa orang yang diutus oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dalam sebuah ekspedisi lalu mereka terbunuh seraya berkata; Ya Allah, sampaikanlah kepada Nabi kami shallallahu ‘alaihi wasallam tentang kami, bahwa kami telah bertemu dengan Engkau maka kami ridla terhadapMu dan Engkau pun ridla terhadap kami.

 

Musnad Ahmad 3757: Telah menceritakan kepada kami Rauh dan Muhammad bin Ja’far keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Sulaiman berkata; Aku mendengar Umarah bin Umair menceritakan, Ibnu Ja’far atau Ibrahim berkata; Syu’bah ragu, dari Abdurrahman bin Yazid dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Aku shalat bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam di Mina dua rakaat, bersama Abu Bakar radliallahu ‘anhu dua rakaat pula dan bersama Umar radliyallahu ‘radliallahu ‘anhu dua rakaat pula. Seandainya nasibku baik, (merubah) dari empat rakaat menjadi dua rakaat.

 

Musnad Ahmad 3758: Telah menceritakan kepada kami Utsman bin Umar telah menceritakan kepada kami Yunus dari Az Zuhri dari Ubaidullah bin Abdullah bin Utbah dari Ibnu Mas’ud bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Semalam aku membacakan Al Qur`an kepada sekumpulan jin di Al Hujun.”

 

Musnad Ahmad 3759: Telah menceritakan kepada kami Hisyam bin Abdul Malik telah menceritakan kepada kami Abu ‘Awanah dan Yahya bin Hammad ia berkata; telah mengabarkan kepada kami Abu ‘Awanah dari Abdul Malik bin Umair dari Al ‘Uryan bin Al Haitsam dari Qabishah bin Jabir Al Asadi ia berkata; Aku pergi bersama seorang kakek bani Asad menemui Ibnu Mas’ud, lalu ia berkata; Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melaknat wanita yang mencabut bulu alis, meratakan gigi dan membuat tato, mereka semua yang merubah ciptaan Allah. Yahya berkata; Wanita yang memberi tanda (tato).

 

Musnad Ahmad 3760: Telah menceritakan kepada kami Hasan telah menceritakan kepada kami Syaiban dari Abdul Malik dari Al ‘Uryan bin Al Haitsam dari Qabishah bin Jabir Al Asadi ia berkata; Aku pergi bersama seorang kakek bani Asad menemui Ibnu Mas’ud, lalu ia menyebutkan sebuah kisah, kemudian Abdullah berkata; Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melaknat wanita yang mencabut bulu alis, meratakan gigi dan membuat tato, mereka semua yang merubah ciptaan Allah Azza wa Jalla.

 

Musnad Ahmad 3761: Telah menceritakan kepada kami Hisyam bin Abdul Malik telah menceritakan kepada kami Abu ‘Awanah dari Abdul Malik dari Abdurrahman bin Abdullah bin Mas’ud dari ayahnya ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Seseorang memerangi saudaranya adalah kekufuran dan mencacinya adalah kefasikan.”

 

Musnad Ahmad 3762: Telah menceritakan kepada kami Hisyam bin Abdul Malik telah menceritakan kepada kami Abu ‘Awanah dari Hushain ia berkata; telah menceritakan kepadaku Ibrahim dari Nahik bin Sinan As Sulami bahwa ia mendatangi Abdullah bin Mas’ud seraya berkata; Aku membaca Al Mufashshal (surat antara Al Hujurat hingga akhir) di malam hari dalam satu rakaat, ia berkata; Ini seperti sya’ir atau prosa seperti prosa kurma yang paling jelek. Sesungguhnya ia adalah keterangan pemutus agar kalian memisahkan (surat-surat), aku telah mengetahui An Nazha`ir (surat yang berdekatan panjang atau maknanya) yang dikumpulkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sebanyak dua puluh surat, Ar Rahman dan An Najm berdasarkan susunan Ibnu Mas’ud, setiap dua surat dalam satu rakaat dan ia menyebutkan Ad Dukhan dan ‘Amma yatasa`alun dalam satu rakaat.

 

Musnad Ahmad 3763: Telah menceritakan kepada kami Sulaiman bin Dawud telah mengabarkan kepada kami Syu’bah dari Al A’masy ia mendengar Abu Wa`il menceritakan dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa beliau bersabda: “Setiap pengkhianat akan memiliki bendera, dikatakan ini adalah bendera fulan.”

 

Musnad Ahmad 3764: Telah menceritakan kepada kami Sulaiman bin Dawud telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Manshur ia berkata; Aku mendengar Abu Wa`il menceritakan dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Alangkah buruknya salah seorang dari kalian.” Atau “Alangkah buruknya salah seorang dari mereka jika ia mengatakan; Aku telah lupa ayat demikian dan demikian akan tetapi ia dilupakan, hendaklah kalian selalu mengingat Al Qur`an, demi Dzat yang jiwaku berada di tanganNya, sungguh ia lebih cepat lepasnya dari dada seorang laki-laki dari pada lepasnya unta merah dari ikatannya.”

 

Musnad Ahmad 3765: Telah menceritakan kepada kami Shafwan bin Isa telah mengabarkan kepada kami Al Harits bin Abdurrahman dari Mujalid dari Ibnu Sakhbarah ia berkata; Suatu pagi aku bersama Abdullah bin Mas’ud dari Mina menuju Arafah, lalu ia bertalbiyah. Ia (perawi) berkata; Abdullah adalah seorang laki-laki berkulit sawo matang, ia memiliki dua kepang rambutnya di atasnya ada jambul penduduk badui, lalu ia mengumpulkan beberapa titipan orang-orang, mereka mengatakan; Wahai orang arab desa, hari ini bukan hari untuk bertalbiyah namun hari bertakbir. Ia berkata; Lalu ketika itu ia menoleh kepadaku seraya berkata; Apakah manusia bodoh atau mereka lupa, demi Dzat yang telah mengutus Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam dengan kebenaran, sungguh aku pernah keluar bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, tidaklah beliau meninggalkan talbiyah hingga melempar jumrah ‘Aqabah melainkan beliau menggabungnya dengan takbir atau tahlil.

 

Musnad Ahmad 3766: Telah menceritakan kepada kami Wahb bin Jarir telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Abu Ishaq dari Amru bin Maimun dari Abdullah ia berkata; Aku tidak pernah melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mendoakan kaum Quraisy kecuali satu hari, beliau melakukan shalat sementara beberapa pemuda Quraisy sedang duduk-duduk dan di dekat beliau ada ari-ari unta, mereka berkata; Siapa yang akan mengambil ari-ari unta ini lalu melemparkan ke atas punggungnya? Ia melanjutkan; ‘Uqbah bin Abu Mu’ith berkata; Aku, lalu ia mengambilnya dan melemparkan ke atas punggung beliau, beliau terus sujud hingga Fathimah Shalawatullah ‘alaiha datang dan membersihkan dari punggung beliau. Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berdoa: “Ya Allah bunuhlah para pemuka Quraisy, ya Allah bunuhlah ‘Uqbah bin Abu Mu’ith, Ya Allah bunuhlah Ubai bin Khalaf atau Umayyah bin Khalaf.” ia berkata; Abdullah berkata; Sungguh aku melihat mereka semua terbunuh pada perang Badar kemudian mereka diseret ke sumur kecuali Ubai atau Umayyah, karena ia adalah seorang berbadan besar lalu ia dipotong-potong.

 

Musnad Ahmad 3767: Telah menceritakan kepada kami Azhar bin Sa’d telah mengabarkan kepada kami Ibnu ‘Aun dari Ibrahim dari Ubaidah dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Sebaik-baik manusia adalah generasiku, yaitu orang-orang setelahku kemudian orang-orang setelah mereka kemudian orang-orang setelah mereka.” ia berkata; Aku tidak tahu apakah beliau mengatakan ketiga atau keempat.”Kemudian muncul setelah mereka generasi yang kesaksian salah seorang mereka mendahului sumpahnya dan sumpahnya mendahului kesaksiannya.”

 

Musnad Ahmad 3768: Telah menceritakan kepada kami Abdush Shamad telah menceritakan kepada kami Hammam ia berkata; Telah menceritakan kepada kami ‘Ashim dari Zirr dari Ibnu Mas’ud bahwa para umat akan dinampakkan kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, ia berkata; Lalu dinampakkan umatnya kepada beliau, beliau pun kagum dengan banyaknya, dikatakan: “Sesungguhnya bersama mereka ada tujuh puluh ribu orang yang masuk surga tanpa hisab.”

 

Musnad Ahmad 3769: Telah menceritakan kepada kami Abdush Shamad telah menceritakan kepada kami Hammad dari ‘Ashim dari Zirr dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Pada perang Badar mereka mengendarai satu unta setiap tiga orang, Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam membonceng Ali dan Abu Lubabah. Ia berkata; Bergantian dengan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Mereka berdua mengatakan kepada beliau; Naiklah engkau hingga kami berjalan menggantikan engkau. Beliau pun bersabda: “Kalian tidaklah lebih kuat dari pada aku dan aku tidak membutuhkan balasan dari kalian.”

 

Musnad Ahmad 3770: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Adam telah menceritakan kepada kami Zuhair telah menceritakan kepada kami Abu Ishaq ia berkata; Bukan Abu Ubaidah yang menyebutkannya tetapi Abdurrahman bin Al Aswad dari ayahnya bahwa ia mendengar Abdullah bin Mas’ud berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam buang air besar, lalu menyuruhku untuk membawakan tiga buah batu, namun aku mendapatkan dua buah batu dan tidak mendapat yang ketiga. Lalu aku mengambil kotoran unta, aku membawakannya kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam lalu beliau mengambil dua buah batu dan membuang kotoran unta seraya bersabda: “Ini adalah najis.” Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Adam telah menceritakan kepada kami Sufyan dan ia menyebutkan tasyahud dengan tasyahud Abdullah. Ia berkata; Telah menceritakan kepada kami Abu Ishaq dari Abu Al Ahwash dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Manshur, Al A’masy dan Hammad dari Abu Wa`il dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam seperti itu.

 

Musnad Ahmad 3771: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Adam telah menceritakan kepada kami Zuhair dari Abu Ishaq dari Al Aswad bin Yazid dan ‘Alqamah dari Abdullah bahwa seorang laki-laki mendatanginya seraya berkata; Aku membaca surat-surat Al Mufashshal (surat-surat antara Qaf atau Al Hujurat hingga akhir) dalam satu rakaat. Lalu ia berkata; Engkau telah memotong-motong seperti potongan sya’ir atau prosa kurma yang jelek, akan tetapi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tidak pernah melakukan sebagaimana yang engkau lakukan. Beliau membaca An Nuzhur (surat yang berdekatan panjang atau maknanya), Ar Rahman dan An Najm dalam satu rakaat. Ia berkata; Lalu Abu Ishaq menyebutkan dalam sepuluh rakaat dengan dua puluh surat berdasarkan susunan Abdullah, yang paling akhir adalah IDZASY SYAMSU KUWWIRAT dan Ad Dukhan.

 

Musnad Ahmad 3772: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Adam telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Abu Ishaq dari Abdurrahman bin Yazid ia berkata; Aku pernah bersama Abdullah bin Mas’ud di Jam’, lalu ia shalat dua shalat, setiap satu shalat dengan adzan dan iqamah sedangkan makan malam di antara keduanya dan shalat fajar ketika fajar telah menyingsing atau ia berkata; Ketika ada orang berkata, Fajar telah terbit dan orang berkata, Fajar belum terbit. Kemudian ia berkata; Sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya dua shalat ini berubah-ubah dari waktunya di tempat ini, manusia tidak melakukan jama’ hingga mereka mengakhirkannya sedangkan shalat fajar di waktu begini.”

 

Musnad Ahmad 3773: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Adam dan Yahya bin Abu Bukair keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Abu Ishaq dari Abdurrahman bin Yazid dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam membacakan kepadaku: (Sesungguhnya Akulah Maha Pemberi rezki Yang mempunyai Kekuatan lagi Sangat Kokoh).

 

Musnad Ahmad 3774: Telah menceritakan kepada kami Yahya telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Abu Ishaq dari Abdurrahman bin Yazid dari Abdullah tentang firmanNya Azza wa Jalla: (Hatinya tidak mendustakan apa yang Telah dilihatnya), ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melihat Jibril dengan mengenakan dua buah potong baju dari sutra tipis yang memenuhi antara langit dan bumi.

 

Musnad Ahmad 3775: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Adam dan Abu Ahmad keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Abu Ishaq dari Abdurrahman bin Al Aswad dari ayahnya dan ‘Alqamah dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, Abu Bakar dan Umar radliallahu ‘anhuma bertakbir dalam setiap ruku’, sujud, mengangkat (kepala) dan meletakkannya, serta mereka memberi salam ke sebelah kanan dan kirinya: ASSALAMU’ALAIKUM WARAHMATULLAH.

 

Musnad Ahmad 3776: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Adam dan Husain bin Muhammad keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Abu Ishaq dari Abu Al Ahwash dan Abu Ubaidah dari Abdullah ia berkata; Aku bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam; Amalan apakah yang paling afdlal? Beliau menjawab: “Shalat tepat pada waktunya, berbakti kepada kedua orang tua dan berjihad fi sabilillah.” Seandainya aku meminta tambah, tentu beliau akan menambahnya. Husain berkata; Aku meminta tambahan kepada beliau.

 

Musnad Ahmad 3777: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Adam telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Idris ia mendiktekan kitabnya kepadaku dari ‘Ashim bin Kulaib dari Abdurrahman bin Al Aswad telah menceritakan kepada kami ‘Alqamah dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengajarkan kami shalat, lalu beliau bertakbir serta mengangkat kedua tangannya kemudian ruku’ dan merenggangkan kedua tangannya serta meletakkannya di kedua lututnya. Lalu Sa’ad menyampaikan seraya berkata; Saudaraku berkata benar, kami pernah melakukan hal itu kemudian kami diperintahkan dengan ini, ia memegang kedua lututnya. Telah menceritakan kepadaku ‘Ashim bin Kulaib seperti ini.

 

Musnad Ahmad 3778: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Adam telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Manshur dari Ibrahim dari ‘Alqamah dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melakukan shalat, namun aku tidak tahu beliau menambah atau mengurangi kemudian beliau salam dan sujud dua kali.

 

Musnad Ahmad 3779: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Adam telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Hushain dari Katsir bin Mudrik dari Abdurrahman bin Yazid dari Abdullah bahwa ia bertalbiyah malam hari di Jam’ kemudian ia berkata; Di sini aku mellihat beliau bertalbiyah, tempat diturunkannya surat Al Baqarah atas beliau.

 

Musnad Ahmad 3780: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Adam telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Yahya bin Abdullah Al Jabir At Taimi dari Abu Al Majid ia berkata; Seorang laki-laki datang kepada Abdullah, lalu ia menyebutkan sebuah kisah, ia memulai menceritakan dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Sesungguhnya orang pertama yang terbunuh di dalam Islam atau kaum muslimin adalah seseorang dibawakan kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, lalu dikatakan; Wahai Rasulullah, sesungguhnya orang ini mencuri, namun seakan-akan wajah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berubah menjadi abu. Maka sebagian mereka bertanya; Wahai Rasulullah, atau berkata; Ada apa denganmu? Beliau menjawab: “Tidak ada yang menghalangiku sedangkan kalian menolong setan atas teman kalian, padahal Allah Azza wa Jalla Maha Pengampun, Dia mencintai pengampunan. Tidak sepantasnya bagi pemegang kekuasaan yang diminta untuk menetapkan hukum kecuali menegakkannya.” kemudian beliau membaca: (Dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada, apakah kamu tidak ingin Allah mengampunimu? Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang). Yahya berkata; Sufyan mendiktekan hadits ini kepada kami.

 

Musnad Ahmad 3781: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Adam telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Yahya Al Jabir dari Abu Al Majid Al Hanafi dari Abdullah ia berkata; Kami menanyakan kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam tentang mengiringi jenazah, lalu beliau bersabda: “Mengiringi tanpa tergesa-gesa, bila ia adalah orang baik, ia akan disegerakan kepadanya (kebaikan), bila selain itu akan dijauhkan (kebaikan) bagi ahli neraka. Jenazah itu diiringi, bukan termasuk golongan kami orang yang mendahuluinya.”

 

Musnad Ahmad 3782: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Adam telah menceritakan kepada kami Syarik telah menceritakan kepada kami Ali bin Al Aqmar dari Abu Al Ahwash dari Abdullah ia berkata; Sungguh aku telah melihat kami, yang tidak didirikan shalat hingga sempurna shaf-shaf kami. Maka barangsiapa yang senang bertemu Allah Azza wa Jalla besok sebagai seorang muslim, hendaklah mereka menjaga shalat yang diwajibkan kapan ia dipanggil melaksanakannya, karena itu adalah sunnah-sunnah petunjuk. Dan sesungguhnya Allah menetapkan syariat untuk Nabi kalian dengan sunnah-sunnah petunjuk.

 

Musnad Ahmad 3783: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Adam telah menceritakan kepada kami Waki’ dari ayahnya dari Abu Ishaq dari Mahdi Karib berkata; Kami mendatangi Abdullah lalu memintanya untuk membacakan kepada kami THASIMMIM berjumlah dua ratus ayat, ia berkata; Aku tidak menghafalnya, tetapi mintalah kepada orang yang menghafalnya langsung dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam yaitu Khabbab bin Al Art. Ia melanjutkan; Lalu kami mendatangi Khabbab bin Al Art lalu ia membacakannya kepada kami.

Musnad Ahmad 3784: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Adam telah menceritakan kepada kami Abu Bakr dari ‘Ashim bin Abu An Najud dari Zirr bin Hubais dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam membacakan kepadaku beberapa surat yang berjumlah tiga puluh ayat yang dimulai dari ALIF LAM HA MIM yakni surat Al Ahqaf. Ia berkata; Jika surat berjumlah lebih banyak dari tiga puluh ayat dinamakan Ats Tsalatsin (tiga puluh). Ia melanjutkan; Lalu aku beristirahat ke masjid ternyata ada seseorang yang membaca surat itu selain yang dibacakan beliau kepadaku. Aku tanyakan; Siapa yang telah membacakannya kepadamu? Ia menjawab; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Ia berkata; Aku berkata kepada yang lain; Bacakan surat itu. Ia pun membacanya selain yang dibacakan beliau kepadaku dan bacaan sahabatku, lalu aku beranjak bersama keduanya menuju Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam seraya aku katakan; Wahai Rasulullah, sesungguhnya dua orang ini menyelisiku dalam bacaan. Ia melanjutkan; Beliau pun marah dan berubah wajahnya seraya bersabda: “Sesungguhnya telah binasa orang-orang sebelum kalian karena perselisihan.” Perawi berkata; Zirr berkata; Dan di sampingnya ada seseorang yang berkata; Ada seseorang berkata; Sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memerintahkan kalian agar setiap orang membaca sebagaimana yang dibacakan kepadanya, karena sesungguhnya telah binasa orang-orang sebelum kalian karena perselisihan. Abdullah berkata; Aku tidak tahu sesuatu yang menjadikan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam senang atau terlintas pada diri Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Perawi berkata; Seseorang itu adalah Ali bin Abu Thalib Shalawatullah ‘alaih.

 

Musnad Ahmad 3785: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Adam telah mengabarkan kepada kami Basyir Abu Isma’il dari Sayyar Abu Al Hakam dari Thariq dari Abdullah ia bertanya kepadanya; Wahai Abu Abdurrahman, Seseorang memberi salam kepadamu lalu engkau mengucapkan; Maha Benar Allah dan RasulNya. Ia berkata; Lalu ia menjawab; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Menjelang hari kiamat ucapan salam hanya kepada orang khusus, menyebarnya perdagangan hingga wanita membantu suaminya berdagang dan terputusnya tali persaudaraan.”

 

Musnad Ahmad 3786: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Adam telah menceritakan kepada kami Abu Bakr bin Abdullah An Nahsyali ia berkata; Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman bin Al Aswad dari ayahnya dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam shalat Zhuhur atau Ashar lima rakaat, setelah selesai ditanyakan kepada beliau; Wahai Rasulullah, apakah ada penambahan shalat? Beliau menjawab: “TIdak.” Mereka berkata; Sesungguhnya engkau shalat lima rakaat. Ia berkata; Lalu beliau sujud sahwi dua kali kemudian bersabda: “Sesungguhnya aku adalah manusia biasa seperti kalian, aku ingat seperti kalian ingat dan lupa seperti kalian lupa.”

 

Musnad Ahmad 3787: Telah menceritakan kepada kami Asbath ia berkata; Telah menceritakan kepada kami Asy Syaibani dari Al Musayyab bin Rafi’ dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa membunuh ular maka baginya sepuluh kebaikan dan barangsiapa membunuh tokek maka baginya sepuluh kebaikan serta barangsiapa yang membiarkan ular karena takut serangannya, maka ia bukan termasuk golongan kami.”

 

Musnad Ahmad 3788: Telah menceritakan kepada kami Asbath telah menceritakan kepada kami Asy’ats dari Kurdus dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Para pemuka Quraisy lewat di depan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan beliau bersama Khabbab, Shuhaib, Bilal dan Ammar. Lalu mereka berkata; Wahai Muhammad, apakah engkau rela dengan mereka menjadi pengikutmu? Lalu diturunkanlah alquran berkaitan dengan mereka: (Dan berilah peringatan dengan apa yang diwahyukan itu kepada orang-orang yang takut akan dihimpunkan kepada Tuhannya (pada hari kiamat)) hingga firmanNya: (Dan Allah lebih mengetahui tentang orang-orang yang zalim).

 

Musnad Ahmad 3789: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ubaid telah menceritakan kepada kami Isma’il dari Qais dari Abdullah ia berkata; Kami pernah berperang bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan tidak disertai istri-istri kami, lalu kami bertanya; Wahai Rasulullah, bolehkah kami mengebiri? Namun beliau  melarang kami melakukannya kemudian beliau memberi keringanan setelah itu untuk menikahi wanita dengan mahar yang ditentukan waktunya. Kemudian Abdullah membaca ayat: (Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu haramkan apa-apa yang baik yang Telah Allah halalkan bagi kamu, dan janganlah kamu melampaui batas. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas).

 

Musnad Ahmad 3790: Telah menceritakan kepada kami Abdush Shamad telah menceritakan kepada kami Hisyam dari Qatadah dari Al Hasan dari Imran bin Hushain dari Abdullah bin Mas’ud bahwa ia berkata; Kami berbincang-bincang pada malam hari di samping Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam hingga kami mengantuk kemudian kami pulang ke rumah. Pada pagi harinya kami pergi ke rumah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Dinampakkan kepadaku para nabi beserta umat dan pengikut dari umat-umatnya, maka ada nabi yang berjalan bersama tiga orang dari umatnya, ada nabi bersama sekelompok umatnya dan nabi yang bersama beberapa orang dari umatnya serta nabi yang hanya bersama satu orang umatnya, ada pula nabi tanpa pengikut, hingga lewat di depanku Musa bin Imran shallallahu ‘alaihi wasallam di dalam sekumpulan orang dari bani Isra’il. Ketika aku melihat mereka, mereka kagum terhadapku, aku bertanya: Wahai Rabbku, siapa mereka itu? Dia berfirman: Ia adalah saudaramu Musa bin Imran bersama orang-orang bani Isra’il. Aku bertanya: Wahai Rabbku, di manakah umatku? Dia berfirman: Lihatlah ke sebelah kananmu. Ternyata sebuah bukit yaitu bukit Makkah yang telah penuh dengan wajah-wajah manusia. Aku bertanya; Siapa mereka itu wahai Rabbku? Dia menjawab: Umatmu. Aku katakan: Aku ridla terhadap Rabbku. Dia berfirman: Apakah engkau ridla? Aku menjawab: Ya. Dia berfirman: Lihatlah ke sebelah kirimu. Beliau melanjutkan: Lalu aku pun melihatnya ternyata ufuk yang penuh dengan wajah-wajah manusia. Dia berfirman: Apakah engkau ridla? Aku menjawab: Aku ridla. Dikatakan: Sesungguhnya bersama mereka ada tujuh puluh ribu orang yang masuk surga tanpa hisab.” Maka ‘Ukasyah bin Mihshan, salah seorang bani Asad bin Khuzaimah berdiri seraya berkata; Wahai Nabiyullah, berdoalah kepada Allah agar menjadikanku termasuk dari mereka. Maka beliau berdoa: “Ya Allah jadikanlah ia termasuk dari mereka.” Setelah itu ada orang lain berdiri seraya berkata; Wahai Rasulullah, berdoalah kepada Allah agar menjadikanku termasuk dari mereka. Beliau bersabda: “‘Ukasyah telah mendahuluimu.” Telah menceritakan kepada kami Abdul Wahhab telah mengabarkan kepada kami Hisyam dari Qatadah dari Al Hasan dari Imran bin Hushain dari Abdullah bin Mas’ud berkata; pada suatu malam kami berbincang bincang, lalu dia menyebutkan maknanya. Dan telah menceritakan kepada kami Sa’id dari Qatadah dari Al Hasan dari Imran bin Hushain bahwasanya Ibnu Mas’ud berkata; kami berbincang bincang di sisi nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pada suatu malam, lalu dia menyebutkan maknanya. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Bakar dia berkata; telah mengabarkan kepada kami Sa’id dari Qatadah dari Al Hasan dan Al A’laa’ bin Ziyad dari Imran bin Hushain dari Abdullah bin Mas’ud berkata; kami berbincang bincang di sisi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pada suatu malam hinggga kami mengantuk, lalu ia menyebutkan hadits itu.

 

Musnad Ahmad 3791: Telah menceritakan kepada kami Abdush Shamad telah menceritakan kepada kami Hafsh yakni Ibnu Ghiyats telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Syaqiq dari Abdullah bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memerintahkan untuk membunuh ular di Mina.

 

Musnad Ahmad 3792: Telah menceritakan kepada kami Abdush Shamad dan Hasan bin Musa keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Hammad dari ‘Ashim dari Zirr bin Hubaisy dari Ibnu Mas’ud bahwa ia memetik siwak dari pohon Arak dan ia memiliki betis yang kecil, tiba-tiba angin menyingkap kedua kakinya lalu orang-orang menertawakannya. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bertanya: “Apa yang kalian tertawakan?” Mereka menjawab; Wahai Nabiyullah, kami menertawakan betisnya yang kecil, maka beliau bersabda: “Demi Dzat yang jiwaku berada di tanganNya, sungguh kedua betisnya lebih berat timbangannya dari gunung Uhud.”

 

Musnad Ahmad 3793: Telah menceritakan kepada kami Abdush Shamad dan ‘Affan Al Ma’na keduanya berkata; telah menceritakan kepada kami Hammad, ‘Affan berkata; telah mengabarkan kepada kami ‘Ashim dari Zirr dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam membacakan kepadaku surat Al Ahqaf namun beliau membacakan kepada orang lain yang menyelisihiku dalam satu ayat. Aku katakan kepadanya; Siapa yang membacakannya kepadamu? Ia menjawab; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, lalu aku mendatangi beliau, saat itu beliau bersama beberapa orang, aku berkata; Wahai Rasulullah, bukankah engkau membacakan ayat kepadaku begini dan begini? Beliau menjawab: “Benar.” Ia melanjutkan; Aku berkata lagi; Sesungguhnya orang ini mengaku bahwa engkau membacakan ayat kepadanya begini dan begini. Maka berubahlah wajah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, orang yang di samping beliau pun berkata; Hendaklah setiap orang dari kalian membaca sebagaimana yang ia dengar, sesungguhnya telah binasa orang-orang sebelum kalian karena perselisihan. (Ibnu Mas’ud) berkata; Maka demi Allah, aku tidak tahu apakah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menyuruhnya seperti itu atau ia sendiri yang berbicara? Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Adam telah menceritakan kepada kami Abu Bakar dari ‘Ashim dari Zirr dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam seperti maknanya. Ia berkata; Lalu beliau marah dan berubah wajahnya seraya bersabda: “Sesungguhnya telah binasa orang-orang sebelum kalian karena perselisihan.”

 

Musnad Ahmad 3794: Telah menceritakan kepada kami Abdush Shamad dan ‘Affan keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Hammad dari ‘Ashim dari Zirr dari Ibnu Mas’ud bahwa seorang laki-laki Ahlu Suffah wafat lalu mereka mendapati dua dinar di selimutnya, maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Kayyatani (dua kantong).”

 

Musnad Ahmad 3795: Telah menceritakan kepada kami Abdush Shamad telah menceritakan kepada kami Hammad telah menceritakan kepada kami ‘Ashim dari Abu Wa`il dari Ibnu Mas’ud bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menasihati para wanita seraya bersabda kepada mereka: “Tidaklah di antara kalian seorang wanita yang ditinggal mati ketiga anaknya melainkan Allah ‘azza wajalla akan memasukkannya ke surga.” Wanita yang paling baik di antara mereka berkata; Wahai Rasulullah, apakah di surga pula wanita yang memiliki dua anak (yang mati)? Beliau menjawab: “Di surga, wanita yang memiliki dua anak.”

 

Musnad Ahmad 3796: Telah menceritakan kepada kami Abdush Shamad telah menceritakan kepada kami Dawud yakni Ibnu Abu Al Furat telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Zaid dari Abu Al A’yun Al Abdi dari Abu Al Ahwash Al Jusyami ia berkata; Suatu hari tatkala Ibnu Mas’ud berkhutbah, tiba-tiba seekor ular lewat merayap di atas dinding, ia pun memutus khutbahnya kemudian memukul dengan tongkatnya hingga membunuhnya, kemudian ia berkata; Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa yang membunuh ular, ia bagaikan membunuh orang musyrik yang telah halal darahnya.”

 

Musnad Ahmad 3797: Telah menceritakan kepada kami Abdush Shamad dan Rauh keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Dawud bin Abu Al Furat ia berkata; Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Zaid dari Abu Al A’yun Al ‘Abdi dari Abu Al Ahwash Al Jusyami dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Kami bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengenai kera dan babi, apakah ia merupakan keturunan yahudi? Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab: “Sesungguhnya Allah tidak melaknat sebuah kaum sedikit pun.” Rauh berkata; “Lalu Dia merubah mereka menjadi keturunan hingga mereka dihancurkan, tetapi ia adalah makhluk, ketika Allah ‘azza wajalla murka kepada kaum yahudi, Dia pun merubah mereka menjadi seperti mereka.”

 

Musnad Ahmad 3798: Telah menceritakan kepada kami Abdush Shamad berkata; Telah menceritakan kepada kami Abdul Aziz bin Muslim telah menceritakan kepada kami Abu Ishaq Al Hamdani dari Abu Al Ahwash dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Aku bertanya; Wahai Rasulullah, amalan apakah yang paling dicintai oleh Allah ‘azza wajalla? Beliau menjawab: “Lakukanlah shalat tepat pada waktunya.” Aku bertanya lagi; Kemudian apa? Beliau menjawab: “Berbakti kepada kedua orang tua.” Aku bertanya lagi; Kemudian apa? Beliau menjawab: “Jihad fi sabilillah.” Seandainya aku meminta tambah tentu beliau akan menambahkannya.

 

Musnad Ahmad 3799: Telah menceritakan kepada kami Abdush Shamad telah menceritakan kepada kami Mahdi telah menceritakan kepada kami Washil dari Abu Wa`il dari Abdullah ia berkata; Sungguh aku menghafal qara`in (surat-syrat yang berdekatan panjang atau maknanya) yang telah dikumpulkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sebanyak delapan belas surat, dari Mufashshal (surat-surat antara Qaf atau Al Hujurat hingga akhir) dan dua surat dari AALI HAMIM. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Bakr telah mengabarkan kepada kami Sa’id dari Qatadah dari Al Hasan dan Al ‘Ala` bin Ziyad dari Imran bin Hushain dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Suatu malam kami berbicang-bincang di samping Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam hingga kami menambah hadits, lalu ia menyebutkannya.

 

Musnad Ahmad 3800: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Hammad telah menceritakan kepada kami Abu ‘Awanah dari Al A’masy dari Ibrahim dari ‘Alqamah dari Abdullah ia berkata; Tatkala kami duduk-duduk pada sore hari jum’at di dalam masjid, ia melanjutkan; Lalu seorang lelaki Anshar berkata; Salah seorang dari kami melihat istrinya bersama laki-laki lain, lalu (jika) ia membunuh laki-laki itu kalian pun akan membunuhnya, jika ia hanya berbicara (menyampaikan tuduhan) kalian akan menderanya dan jika ia diam, ia pun diam dengan memendam kemarahan. Demi Allah, besok pagi aku akan melaporkannya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Ia melanjutkan; Kemudian ia menanyakan kepada beliau seraya berkata; Wahai Rasulullah, jika salah seorang dari kami melihat istrinya bersama laki-laki lain, lalu ia membunuh laki-laki itu kalian pun akan membunuhnya, jika ia hanya berbicara (menyampaikan tuduhan) kalian akan menderanya dan jika ia diam, ia pun diam dalam kemarahan.”Ya Allah berilah hukumnya.” Ia melanjutkan lagi; Lalu diturunkan ayat li’an, ia berkata lagi; Laki-laki Anshar itu adalah yang pertama diberi cobaan dengan masalah itu.

 

Musnad Ahmad 3801: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Adam telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Al A’masy dari Ibrahim dari Abdurrahman bin Yazid ia berkata; Aku melihat Abdullah melempar jumrah dari dalam lembah, kemudian berkata; Di sini Demi Dzat Yang tiada Tuhan selainNya, beliau berdiri di tempat di mana surat Al Baqarah diturunkan kepadanya.

 

Musnad Ahmad 3802: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Adam telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Al A’masy dari Ibrahim dari Abdurrahman bin Yazid dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Aku shalat bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dua rakaat, bersama Abu Bakar radliallahu ‘anhu dua rakaat dan bersama Umar radliallahu ‘anhu juga dua rakaat.

 

Musnad Ahmad 3803: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Adam telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Manshur dari Ibrahim dari ‘Alqamah dari Abdullah ia berkata; Kami pernah bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam di sebuah gua, lalu turunlah ayat: (Demi malaikat-malaikat yang diutus untuk membawa kebaikan), ia berkata; Sesungguhnya kami mengambil dari mulut beliau, lalu seekor ular keluar dari lubangnya, maka kami pun mengejarnya namun ia telah mendahului kami lalu masuk ke dalam lubang. Maka beliau bersabda: “Ia telah diselamatkan dari kejahatanmu dan kamu juga telah diselamatkan dari kejahatannya.” Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Adam telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Al A’masy dari Ibrahim dari ‘Alqamah dari Abdullah seperti itu ia berkata; Sesungguhnya kami mengambilnya dari mulut beliau yang selalu basah.

 

Musnad Ahmad 3804: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Adam telah menceritakan kepada kami Zuhair telah menceritakan kepada kami Al Hasan bin Al Hurr ia berkata; telah menceritakan kepadaku Al Qosim bin Mukhaimirah ia berkata; ‘Alqamah meraih tangannya dan menceritakan kepadaku bahwa Abdullah bin Mas’ud meraih tangannya dan bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam meraih tangan Abdullah lalu mengajarkan tasyahud dalam shalat kepadanya, beiau bersabda: “Katakanlah: “Segala penghormatan hanya milik Allah, juga segala pengagungan dan kebaikan, semoga kesejahteraan terlimpahkan kepadamu, wahai Nabi, begitu juga rahmat dan berkahNya, kesejahteraan semoga terlimpahkan atas kita dan para hamba Allah yang shalih.” Zuhair berkata; Aku telah hafal darinya insya Allah; “Aku bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang haq selain Allah dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba dan utusanNya.” Beliau bersabda: “Apabila hal ini telah dilakukan maka engkau telah menyelesaikan shalatmu, jika engkau hendak berdiri maka berdirilah dan jika engkau hendak duduk maka duduklah.”

 

Musnad Ahmad 3805: Telah menceritakan kepada kami Abu Dawud yakni Ath Thayalisi berkata; Telah menceritakan kepada kami Zuhair telah menceritakan kepada kami Abu Ishaq dari Abu Al Ahwash dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa beliau mengingatkan kepada kaum yang meninggalkan shalat Jum’at: “Sungguh aku berkeinginan untuk menyuruh seseorang mengimami shalat kemudian aku akan membakar rumah orang-orang yang meninggalkan shalat Jum’at.”

 

Musnad Ahmad 3806: Telah menceritakan kepada kami Umayyah bin Khalid telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Abu Ishaq dari Abu Ubaidah dari Abdullah ia berkata; Aku mendatangi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, lalu aku tanyakan; Wahai Rasulullah, sesungguhnya Allah ‘azza wajalla telah membunuh Abu Jahal, beliau pun mengatakan: “Segala puji hanya milik Allah yang telah menolong hambaNya dan memuliakan agamaNya.”

 

Musnad Ahmad 3807: Telah menceritakan kepada kami Ishaq bin Isa dan Hasan bin Musa keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Hammad bin Salamah dari ‘Ashim bin Bahdalah dari Zirr bin Hubaisy dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Kami berada dalam perang Badar, setiap kami bertiga berada di atas satu unta, Ali, Abu Pada perang Badar setiap tiga orang dari kami menaiki satu ekor unta. Ketika itu Abu Lubabah dan Ali bin Abi Thalib dibonceng Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, bergantian bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Mereka berdua berkata; Naiklah, wahai Rasulullah, hingga kami berjalan menggantikan engkau. Lalu beliau bersabda: “Kalian tidaklah lebih kuat untuk berjalan dari aku dan aku tidak membutuhkan balasan dari kalian.” Telah menceritakannya kepada kami ‘Affan telah menceritakan kepada kami Hammad bin Salamah ia berkata; Telah mengabarkan kepada kami ‘Ashim bin Bahdalah lalu ia menyebutkannya dengan makna dan sanadnya.

 

Musnad Ahmad 3808: Telah menceritakan kepada kami Ibnu Numair telah menceritakan kepada kami Malik bin Mighwal dari Az Zubair bin Adi dari Thalhah dari Murrah dari Abdullah ia berkata; Ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam diisra`kan hingga sampai Sidratul Muntaha, yaitu pada langit keenam, di situlah berakhirnya semua yang naik dari bumi. Ia berkata sekali lagi; Dan apa yang naik dari bumi lalu di cabut darinya dan dari situ pula berakhirnya apa yang diturunkan dari atasnya lalu di ambil darinya. ((Muhammad melihat Jibril) ketika Sidratul Muntaha diliputi oleh Sesuatu yang meliputinya), ia berkata; Kasur yang terbuat dari emas, ia melanjutkan; Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam diberi tiga perkara; Kewajiban shalat lima waktu, penutup surat Al Baqarah dan diampuni siapa saja yang tidak menyekutukan Allah ‘azza wajalla dengan sesuatu pun dari umatnya yang melakukan dosa-dosa besar.

 

Musnad Ahmad 3809: Telah menceritakan kepada kami Katsir bin Hisyan dari Furat ia berkata; Aku membaca kepada (tulisan) Abdul Karim dari Ziyad bin Al Jarrah dari Abdullah bin Mu’qil ia berkata; ayahku berada di samping Abdullah bin Mas’ud lalu ia mendengarnya berkata; Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Penyesalan adalah taubat.”

 

Musnad Ahmad 3810: Telah menceritakan kepada kami Katsir telah menceritakan kepada kami Hisyam dari Abu Az Zubair dari Nafi’ bin Jubair bin Muth’im dari Abu Ubaidah bin Abdullah dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Kami pernah bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam lalu kami tertahan dari shalat Zhuhur, Ashar, Maghrib dan Isya, maka hal itu terasa berat olehku kemudian aku berkata; Kami bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan fi sabilillah, lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memerintahkan Bilal, kemudian didirikan shalat. Beliau pun shalat Zhuhur kemudian beliau shalat Ashar, lalu shalat Maghrib dan shalat Isya` bersama kami. Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengelilingi kami seraya bersabda: “Tidak ada di muka bumi ini sekelompok orang yang mengingat Allah ‘azza wajalla selain kalian.”

 

Musnad Ahmad 3811: Telah menceritakan kepada kami Mua’ammar bin Sulaiman Ar Raqqi telah menceritakan kepada kami Khushaif dari Ziyad bin Abu Maryam dari Abdullah bin Ma’qil berkata; ayahku berada di samping Ibnu Mas’ud lalu mendengar ia berkata; Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Penyesalan adalah taubat.”

 

Musnad Ahmad 3812: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Abu Bukair telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Abu Hushain dari Yahya bin Watstsab dari Masruq ia berkata; Telah menceritakan kepada kami Abdullah pada suatu hari seraya berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, ia berkata; Lalu beliau dihias hingga dihias pula pakaiannya kemudian bersabda: “Seperti ini atau mirip seperti ini.”

 

Musnad Ahmad 3813: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Sufyan dari Al A’masy, Manshur, Hushain bin Abdurrahman, Abu Hasyim dan Hammad dari Abu Wa`il dan dari Abu Ishaq dari Abu Al Ahwash dan Al Aswad dari Abdullah ia berkata; Kami tidak mengetahui apa yang harus kami katakan dalam shalat, kami mengatakan; Semoga kesejahteraan atas Allah, semoga kesejahteraan atas Jibril, semoga kesejahteraan atas Mika`il. Ia berkata; Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam mengajari kami seraya bersabda: “Sesungguhnya Allah adalah As Salam, bila kalian duduk pada rakaat kedua, ucapkanlah; Segala penghormatan hanya milik Allah, juga segala pengagungan dan kebaikan, semoga kesejahteraan terlimpahkan kepadamu, wahai Nabi, begitu juga rahmat dan berkahNya, kesejahteraan semoga terlimpahkan atas kita dan para hamba Allah yang shalih.” Abu Wa`il mengatakan dalam haditsnya dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam: “Apabila engkau mengucapkannya, akan terlimpahkan kepada setiap hamba yang shalih di langit dan bumi.” Abu Ishaq mengatakan dalam haditsnya; Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam: “Apabila engkau mengucapkannya, akan terlimpahkan kepada setiap malaikat yang taat, Nabi yang diutus atau hamba yang shalih. Aku bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang haq selain Allah dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba dan utusanNya.”

 

Musnad Ahmad 3814: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Sufyan dari Abu Ishaq Asy Syaibani dari Al Hasan bin Sa’d dari Abdurrahman bin Abdullah dari Abdullah ia berkata; Kami pernah bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, kami melewati sebuah sarang semut dalam kondisi terbakar, lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak selayaknya bagi manusia untuk menyiksa dengan siksaan Allah ‘azza wajalla.”

 

Musnad Ahmad 3815: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Sufyan dari Manshur dan Al A’masy dari Dzarr dari Wa`il bin Mahanah dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam memberi ceramah kepada kami seraya mengatakan: “Bersedekahlah kalian wahai sekalian wanita, karena kalian paling banyak menjadi penghuni neraka Jahannam pada hari kiamat.” Maka berdirilah seorang wanita bukan dari wanita terhormat seraya bertanya; Wahai Rasulullah, mengapa kami paling banyak menjadi penghuni neraka Jahannam? Beliau bersabda: “Karena kalian paling banyak melaknat dan mengingkari kepada suami.”

 

Musnad Ahmad 3816: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Sufyan dari Manshur dari Abu Wa`il dari Ibnu Mas’ud, ia memarfu’kannya kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Hendaklah kalian selalu mengingat Al Qur`an, karena ia lebih cepat lepasnya dari dada seorang laki-laki dari pada lepasnya unta merah dari ikatannya. Alangkah buruknya salah seorang dari kalian mengatakan; Aku telah lupa ayat demikian dan demikian akan tetapi ia dilupakan.”

 

Musnad Ahmad 3817: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah menceritakan kepada kami Ma’mar dari Abu Ishaq dari Abu Al Ahwash dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Beberapa orang datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam seraya bertanya; Wahai Rasulullah, sesungguhnya sahabat kami sakit, apakah kami boleh melakukan pengobatan kayy (sundutan api), lalu beliau diam sesaat kemudian menjawab: “Jika kalian berkenan silakan melakukan kayy namun jika kalian berkenan lakukanlah penghangatan.”

 

Musnad Ahmad 3818: Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Ma’mar dari Abu Ishaq dari Abu Al Ahwash dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Sesungguhnya aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya seorang hamba akan berdusta hingga tercatat sebagai pendusta atau jujur hingga tertulis sebagai orang jujur.”

 

Musnad Ahmad 3819: Telah menceritakan kepada kami Ya’la bin Ubaid telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Umarah dari Abdurrahman bin Yazid ia berkata; Abdullah berkata; Kami pernah bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam saat aku masih muda, kami tidak memiliki sesuatu, lalu beliau bersabda: “Wahai sekalian pemuda, barangsiapa yang sanggup di antara kalian ba`ah (menanggung pernikahan), hendaklah menikah karena hal itu dapat menundukkan pandangan dan menjaga kemaluan, namun siapa yang tidak mampu melakukannya maka berpuasalah, karena puasa sebagai penekan hawa nafsu baginya.

 

Musnad Ahmad 3820: Telah menceritakan kepada kami Ya’la dan Ibnu Abu Za`idah keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Umarah dari Abdurrahman bin Yazid ia berkata; Al Asy’ats bin Qais masuk ke tempat Abdullah pada hari ‘Asyura`, saat itu ia sedang makan siang, lalu ia berkata; Wahai Abu Muhammad, kemarilah untuk makan siang. Ia berkata; Bukankah hari ini adalah hari ‘Asyura`? ia berkata; Tahukah engkau apa itu hari ‘Asyura`? Sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berpuasa pada hari ‘Asyura` sebelum turun kewajiban puasa Ramadlan, setelah Ramadlan diwajibkan beliau meninggalkannya.

 

Musnad Ahmad 3821: Telah menceritakan kepada kami Ya’la telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Ibrahim dari ‘Alqamah ia berkata; Kami duduk-duduk di samping Abdullah dan Zaid bin Hudair bersama kami, lalu Khabbab masuk menemui kami seraya berkata; Wahai Abu Abdurrahman, apakah setiap mereka membaca sebagaimana yang engkau baca. Ia menjawab; Jika engkau berkenan, suruhlah salah seorang dari mereka membacakan kepadamu. Ia berkata; Baik. Lalu ia mengatakan kepadaku; Bacalah. Ibnu Hudair berkata; Engkau memerintahkannya bukan dengan bacaan kami. Ia pun menjawab; Ketahuilah demi Allah, jika engkau berkenan aku akan mengabarkan kepadamu apa yang dikatakan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam kepada kaummu dan kaumnya. Ia berkata; Lalu aku membaca lima puluh ayat dari surat Maryam, Khabbab pun berkata; Engkau telah (membaca dengan) bagus. Lalu Abdullah berkata; Aku tidak membaca sesuatu pun kecuali ia telah membacanya, kemudian Abdullah mengatakan kepada Khabbab; Ketahuilah, perlahan-lahan stempel ini akan dibuang, ia berkata; Ketahuilah, sesungguhnya engkau tidak akan melihatnya ada padaku setelah ini dan stempelnya telah hilang.

 

Musnad Ahmad 3822: Telah menceritakan kepada kami Abu Kamil telah menceritakan kepada kami Syarik dari Ar Rukain dari ayahnya dari Abdullah ia memarfu’kannya bagi kami pertama kali kemudian ia menahan darinya yakni Syarik ia berkata; Riba walaupun jumlanya banyak, sesungguhnya berhujung pada jumlah sedikit.

 

Musnad Ahmad 3823: Telah menceritakan kepada kami Abu Kamil dan Yazid telah mengabarkan kepada kami Al Mas’udi dari Al Hasan bin Sa’d dari Abdah An Nahdi dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya Allah tidak mengharamkan sesuatu melainkan telah diketahui bahwa Dia akan mengawasinya dari kalian. Ketahuilah bahwa aku menahan ikatan sarung kalian agar kalian tidak beterbangan di neraka seperti kupu-kupu atau lalat yang beterbangan.” Yazid berkata; Kupu-kupu atau lalat. Telah menceritakan kepada kami Rauh telah menceritakan kepada kami Al Mas’udi dia berkata; telah mengabarkan kepada kami Abu Al Mughirah dari Al Hasan bin Sa’ad dari Abdah An Nahdi dari Abdullah bin Mas’ud lalu menyebutkan hadits dan berkata; Kupu-kupu dan lalat.

 

Musnad Ahmad 3824: Telah menceritakan kepada kami Abu Kamil telah menceritakan kepada kami Hammad dari ‘Ashim bin Bahdalah dari Zirr bin Hubaisy dari Ibnu Mas’ud bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam waktu perang Badar membonceng Ali dan Abu Lubabah, apabila dekat pergantian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, mereka berdua berkata; Naiklah, wahai Rasulullah, hingga kami berjalan menggantikan engkau. Lalu beliau bersabda: “Kalian tidaklah lebih kuat dari aku dan aku tidak membutuhkan balasan dari kalian.”

 

Musnad Ahmad 3825: Telah menceritakan kepada kami Ibnu Fudlail telah menceritakan kepada kami Harun bin ‘Antarah dari Abdurrahman bin Al Aswad ia berkata; ‘Alqamah dan Al Aswad meminta izin kepada Abdullah, ia berkata; Sesungguhnya akan muncul setelah kalian pemimpin yang sibuk dari waktu shalat, maka shalatlah kalian tepat pada waktunya. Kemudian ia berdiri serta shalat berdampingan denganku lalu berkata; Demikianlah aku melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam.

 

Musnad Ahmad 3826: Telah menceritakan kepada kami Ibnu Numair telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Ibrahim dari ‘Alqamah dari Abdullah ia berkata; Ketika turun ayat ini: (Orang-orang yang beriman dan tidak mencampuradukkan iman mereka dengan kezaliman (syirik)), mereka mengadu; Wahai Rasulullah, Siapakah di antara kami yang tidak menzhalimi dirinya sendiri? Beliau menjawab: “Bukan demikian, yang dimaksud adalah syirik, apakah kalian tidak mendengar apa yang dikatakan oleh Luqman kepada anaknya: (Janganlah kamu mempersekutukan Allah, Sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang besar).”

 

Musnad Ahmad 3827: Telah menceritakan kepada kami Ibnu Numair dari Al A’masy dari Ibrahim dari ‘Alqamah dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam shalat bersama kami, bisa jadi beliau menambahkan atau mengurangi. Ibrahim berkata; Bisa jadi beliau lupa hal itu dari hadapanku, lalu kami bertanya; Wahai Rasulullah, engkau telah melakukan sesuatu yang baru dalam shalat? Beliau bertanya: “Apa itu?” kami menjawab; Sebelumnya engkau shalat begini dan begitu. Beliau bersabda: “Sesungguhnya aku adalah manusia yang lupa sebagaimana kalian lupa, apabila salah seorang dari kalian lupa maka lakukanlah sujud dua kali.” Kemudian beliau berbalik lalu sujud dua kali.

 

Musnad Ahmad 3828: Telah menceritakan kepada kami Ibnu Numair dan Ya’la dari Al A’masy dari Ibrahim dari ‘Alqamah ia berkata; Abdullah pergi ke Syam, ada seorang penduduk Himsh berkata kepadanya; Bacakanlah kepada kami, ia pun membacakan kepada mereka surat Yusuf. Seorang laki-laki dari kaum itu berkata; Demi Allah, tidak seperti ini ia diturunkan. Abdullah berkata; Celakalah engkau, demi Allah, aku telah membacakannya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam seperti ini lalu beliau mengatakan: “Bagus engkau.” Ia terus mengulanginya, ketika ternyata didapati bau khamer darinya ia (Ibnu Mas’ud) berkata; Engkau minum najis dan mendustakan Al Qur`an, demi Allah, engkau tidak akan pergi dariku hingga aku menderamu. Lalu ia menderanya sebagai hadd (hukuman).

 

Musnad Ahmad 3829: Telah menceritakan kepada kami Ibnu Numair telah mengabarkan kepada kami Al A’masy dari Ibrahim dari Abdurrahman bin Yazid ia berkata; Abdullah mengatakan keetika ia melihat Utsman shalat di Mina empat rakaat; Aku shalat di belakang Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dua rakaat, dan di belakang Abu Bakar dua rakaat serta di belakang Umar dua rakaat, seandainya nasibku baik dari empat rakaat maka dua rakaat yang diterima.

 

Musnad Ahmad 3830: Telah menceritakan kepada kami Ibnu Numair telah mengabarkan kepada kami Al A’masy dari Umarah bin Umair dari Abdurrahman bin Yazid ia berkata. Ia berkata; Kami masuk ke tempat Abdullah di samping beliau ada ‘Alqamah dan Al Aswad lalu ia menyampaikan sebuah hadits, tidaklah ia terlihat menyampaikannya melainkan karena tujuanku, aku adalah anak yang masih muda. Ia berkata; Kami pernah bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, (kami adalah) pemuda tidak memiliki sesuatu, beliau pun bersabda: “Wahai sekalian pemuda, barangsiapa yang sanggup di antara kalian ba`ah (menanggung pernikahan), hendaklah menikah karena hal itu dapat menundukkan pandangan dan menjaga kemaluan, namun siapa yang tidak mampu melakukannya maka berpuasalah, karena puasa sebagai penekan hawa nafsu baginya.”

 

Musnad Ahmad 3831: Telah menceritakan kepada kami Ya’la telah menceritakan kepada kami Umar bin Dzarr dari Al ‘Aizar dari Tin’ah bahwa Ibnu Mas’ud berkata; Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Apabila laknat telah diarahkan, ia akan menuju kepada yang ditujukan kepadanya, namun bila ia mendapat padanya jalan, maka halal baginya, bila tidak, ia akan mendatangi Tuhannya seraya berkata; Wahai Rabb, sesungguhnya fulan telah mengarahkanku kepada fulan namun aku tidak mendapat celah maupun jalan, lalu apa yang Engkau perintahkan kepadaku? Lalu Dia berfirman: Kembalilah dari mana engkau datang.”

 

Musnad Ahmad 3832: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Dzarr dari Wa`il bin Bahdalah dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Wahai sekalian wanita, bersedekahlah kalian walaupun dengan perhiasan kalian, karena kalian paling banyak menjadi penghuni neraka Jahannam pada hari kiamat.” Ia melanjutkan; Maka berdirilah seorang wanita bukan dari wanita terhormat seraya bertanya; Wahai Rasulullah, karena apa kami paling banyak menjadi penghuni neraka Jahannam pada hari kiamat? Ia berkata; Beliau bersabda: “Karena kalian paling banyak melaknat dan mengingkari kepada suami.”

 

Musnad Ahmad 3833: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Syaqiq dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa yang mati tidak menyekutukan Allah dengan sesuatu pun, niscaya ia masuk surga.” Ia berkata; Dan aku meneruskan; Barangsiapa yang mati menyekutukan Allah dengan sesuatu, niscaya ia masuk neraka.

 

Musnad Ahmad 3834: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Syaqiq dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Apabila kalian bertiga, maka janganlah dua orang berbisik-bisik tanpa menyertakan temannya, karena itu akan membuatnya sedih.”

 

Musnad Ahmad 3835: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah dan Ibnu Numair keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Syaqiq dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Apabila kalian bertiga, maka janganlah dua orang berbisik-bisik tanpa menyertakan temannya, karena itu akan membuatnya sedih.”

 

Musnad Ahmad 3836: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah dan Ibnu Numair keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Syaqiq ia berkata; Kami duduk-duduk di depan pintu rumah Abdullah menunggunya memberi izin kepada kami. Ia berkata; Lalu Yazid bin Mu’awiyah An Nakha’I datang, lalu masuk ke tempatnya, lalu kami mengatakan kepadanya; Beri tahu keberadaan kami di sini. Lalu ia masuk dan memberitahunya namun ia tidak hendak keluar, setelah itu ia berkata; Sesungguhnya aku mengetahui keberadaan kalian namun aku membiarkan dengan sengaja takut kalian akan selalu mengharapkan, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengatur hari-hari untuk memberi nasihat takut kebosanan menimpa kami.

 

Musnad Ahmad 3837: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Syaqiq dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Aku mendahului kalian sampai di telaga, sungguh aku akan dipertentangkan oleh banyak orang kemudian aku dimenangkan atas mereka, aku pun bertanya: Wahai Rabbku, sahabatku. Lalu dikatakan; Engkau tidak mengetahui apa yang telah mereka perbuat sepeninggalmu.”

 

Musnad Ahmad 3838: Telah menceritakan kepada kami Ibnu Numair telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Syaqiq dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengatakan satu kalimat sedang aku mengatakn yang lain; Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa yang mati sedangkan ia menyekutukan Allah dengan sesuatu, niscaya ia masuk neraka.” Dan aku meneruskan; Barangsiapa yang mati sedangkan ia tidak menyekutukan Allah dengan sesuatu pun, niscaya ia masuk surga. Abu Bakr menyepakatinya dari ‘Ashim menyelisihi Abu Mu’awiyah telah menceritakannya kepada kami Aswad.

 

Musnad Ahmad 3839: Telah menceritakan kepada kami Ibnu Numair telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Syaqiq ia berkata; Abdullah berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “TIdak ada seorang pun yang lebih cemburu dari Allah ‘azza wajalla, oleh karena itu Dia mengharamkan perbuatan keji, dan tidak ada seorang pun yang lebih menyukai pujian kepadanya dari Allah ‘azza wajalla.”

 

Musnad Ahmad 3840: Telah menceritakan kepada kami Ibnu Numair telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Ibrahim dari Al Aswad ia berkata; Aku dan ‘Alqamah masuk ke tempat Abdullah bin Mas’ud lalu ia berkata; Apabila salah seorang dari kalian ruku’ hendaklah membentangkan kedua lengannya dari lutunya, seakan aku melihat renggangan jari-jari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam di dalam shalat.

 

Musnad Ahmad 3841: Telah menceritakan kepada kami Abdullah telah menceritakan kepadaku. Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah dan Ibnu Numair keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Umarah dari Abdurrahman bin Yazid dari Abdullah ia berkata; Aku tidak melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam shalat satu shalat pun kecuali tepat pada waktunya selain dua shalat; Shalat Maghrib dan shalat Isya` dengan jama’ dan shalat Fajar ketika itu tidak tepat pada waktunya. Ibnu Numair berkata; Shalat dua Isya` karena beliau melakukan dua shalat itu dengan jama’ semua.

 

Musnad Ahmad 3842: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Umarah dari Abdurrahman bin Yazid dari Abdullah ia berkata; Aku berlindung di balik Ka’bah, ia melanjutkan; Lalu datang tiga orang yang banyak lemak perut mereka, sedikit pemahaman hati mereka; Seorang Quraisy dan dua orang menantunya dari bani Tsaqif atau orang Tsaqif dan dua menantunya orang Quraisy, mereka berbicara dengan pembicaraan yang tidak aku pahami. Lalu salah seorang mereka berkata; Apakah menurutmu bahwa Allah mendengar ucapan kita ini? Yang lain berkata; Menurut kami, jika kami mengeraskan suara, Dia mendengarnya dan bila kami tidak mengeraskannya Dia tidak mendengarnya. Yang lainnya lagi berkata; Jika Dia mendengar sesuatu darinya, maka Dia mendengar semuanya. Ia berkata; Lalu aku menyebutkan hal itu kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, ia melanjutkan; Lalu Allah ‘azza wajalla menurunkan ayat: (Kamu sekali-sekali tidak dapat bersembunyi dari kesaksian pendengaran, penglihatan) hingga firmanNya: (Dan yang demikian itu adalah prasangkamu yang Telah kamu sangka kepada Tuhanmu, dia Telah membinasakan kamu, Maka jadilah kamu termasuk orang-orang yang merugi).

 

Musnad Ahmad 3843: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Syimr bin ‘Athiyah dari Mughirah bin Sa’d bin Al Akhram dari ayahnya dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Janganlah kalian tersibukkan oleh perdagangan hingga kalian mencintai dunia.” Ia melanjutkan; Kemudian Abdullah berkata; Dan jangan pula di Madinah engkau terlalaikan oleh hiruk pikuk yang ada di Madinah, dan jangan pula di Madinah engkau terlalaikan oleh hiruk pikuk Madinah.

 

Musnad Ahmad 3844: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Syaqiq dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa yang bersumpah dengan satu sumpah untuk merampas harta seorang muslim, niscaya ia akan berjumpa dengan Allah ‘azza wajalla sedangkan Dia murka kepadanya.” Al Asy’ats berkata; Demi Allah, itu terjadi kepadaku, karena pernah sebidang tanah dipersengketakan antara aku dan seorang laki-laki yahudi, lalu ia mengingkariku, aku pun mengajukannya kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengatakan kepadaku: “Apakah engkau memiliki bukti? Aku menjawab; Tidak. Beliau meminta kepada orang yahudi: “Bersumpahlah.” Aku berkata; Wahai Rasulullah, jika ia bersumpah maka ia akan pergi bersama hartaku. Maka Allah Azza wa Jalla: (Sesungguhnya orang-orang yang menukar janji (nya dengan) Allah dan sumpah-sumpah mereka dengan harga yang sedikit) hingga akhir ayat.

 

Musnad Ahmad 3845: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah dan Waki’ keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Muslim bin Shubaih dari Masruq dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya penghuni neraka yang paling pedih siksaannya adalah para penggambar.” Waki’ berkata; “Manusia yang paling pedih.”

 

Musnad Ahmad 3846: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al Hajjaj dari Hammad dari Ibrahim dari ‘Alqamah dari Abdullah bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tidur dengan terlentang hingga mendengkur kemudian beliau bangun lalu shalat tanpa berwudlu terlebih dahulu. Telah menceritakan kepada kami Isma’il bin Muhammad ia berkata; Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Zakariya telah menceritakan kepada kami Hajjaj dari Fudlail dari Ibrahim dari ‘Alqamah dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, lalu ia menyebutkan seperti itu.

 

Musnad Ahmad 3847: Telah menceritakan kepada kami Ibnu Fudlail telah menceritakan kepada kami Laits dari Abdurrahman bin Al Aswad dari ayahnya dari Abdullah ia berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam keluar untuk buang hajat lalu ia meminta: “Berikan sesuatu kepadaku untuk beristinja` dan jangan memberiku kotoran dan tinja” kemudian aku membawakan air kepadanya lalu beliau berwudlu kemudian melakukan shalat dan membungkuk kemudian meletakkan kedua tangannya ketika ruku’ dan menjadikannya di antara kedua pahanya.

 

Musnad Ahmad 3848: Telah menceritakan kepada kami Sulaiman bin Dawud telah menceritakan kepada kami Zuhair telah menceritakan kepada kami Abu Ishaq dari Abu Al Ahwash dari Abdullah ia berkata; Kami mendatangi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam meninta izin untuk mengobati seorang laki-laki dengan kayy (sundutan api), lalu beliau diam kemudian kami menanyakan sekali lagi namun beliau masih diam, lalu kami menanyakan ketiga kalinya, beliau pun menjawab: “Hangatkan saja jika kalian berkenan.” Seakan-akan beliau marah.

 

Musnad Ahmad 3849: Telah menceritakan kepada kami Sulaiman bin Dawud telah menceritakan kepada kami Zuhair telah menceritakan kepada kami Abu Ishaq dari Abdurrahman bin Al Aswad dari ‘Alqamah dan Al Aswad dari Abdullah ia berkata; Aku sungguh melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bertakbir pada setiap mengangkat (kepala), meletakkan, berdiri dan duduk serta memberi salam ke sebelah kanan dan kirinya: ASSALAMU ‘ALAIKUM WARAH MATULLAH ASSALAMU ‘ALAIKUM WARAH MATULLAH hingga terlihat sebelah pipinya dan aku melihat Abu Bakar dan Umar melakukan demikian.

 

Musnad Ahmad 3850: Telah menceritakan kepada kami Sulaiman bin Dawud telah menceritakan kepada kami Zuhair telah menceritakan kepada kami Abu Ishaq ia berkata; Bukan Abu Ubaidah yang menyebutkan tetapi Abdurrahman bin Al Aswad dari ayahnya dari Abdullah bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam buang air besar mandi dan meminta: “Bawakan kepadaku tiga batu.” Lalu aku mencari namun aku dapatkan dua buah batu dan aku tidak mendapat yang ketiga, lalu aku bawakan dua buah batu dan kotoran unta. Beliau mengambil dua buah batu dan membuang kotoran unta, beliau bersabda: “Ini adalah kotoran (najis).”

 

Musnad Ahmad 3851: Telah menceritakan kepada kami Bahz telah menceritakan kepada kami Hammad bin Zaid telah menceritakan kepada kami ‘Ashim bin Bahdalah dari Abu Wa`il dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam membagikan harta rampasan perang Hunain di Ja’faran. Ia melanjutkan; Lalu mereka berdesak-desakan kepada beliau, ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya seorang hamba dari hamba-hamba Allah diutus oleh Allah ‘azza wajalla kepada kaumnya, lalu mereka mendustakan dan menyakitinya hingga ia mengusap darah dari dahinya dan berdoa: Ya Rabb, ampunilah untuk kaumku sesungguhnya mereka tidak mengetahui.” Ia berkata; Abdullah berkata; Seakan aku melihat kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengusap dahinya mengisahkan seorang laki-laki.

 

Musnad Ahmad 3852: Telah menceritakan kepada kami Ibnu Abu Adi dan Yazid keduanya berkata; Telah mengabarkan kepada kami Ibnu Abu ‘Aun dari Amru bin Sa’id dari Humaid bin Abdurrahman berkata; Ibnu Mas’ud berkata; Aku tidak terhalangi dari tiga hal, Ibnu ‘Aun berkata; Lalu Amru lupa yang satu sedangkan aku lupa yang lainnya dan tersisa adalah hal ini tentang rahasia, tentang ini dan tentang ini. Ia berkata; Lalu aku mendatanginya sedangkan di sampingnya ada Malik bin Murarah Ar Rahawi, ia berkata; Aku mendapatkan akhir haditsnya yaitu perkataannya; Wahai Rasulullah sesungguhnya aku adalah seseorang yang diberikan kebagusan kepadaku apa yang engkau lihat, namun aku tidak suka jika seorang manusia pun mengutamakanku dengan kedua tali sandal atau yang di bawahnya. Bukankah seperti itu yang disebut melampaui batas? Beliau menjawab: “Bukan seperti itu yang dimaksud Al Baghyu, akan tetapi Al Baghyu adalah orang yang mengabaikan kebenaran atau menolak kebenaran dan meremehkan manusia.”

 

Musnad Ahmad 3853: Telah menceritakan kepada kami Jarir dari Manshur dari Abu Wa`il dari Abdullah ia berkata; Seorang laki-laki dibangunkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam yang tidur malam hingga subuh, beliau bersabda: “Itu adalah seorang yang telah dikencingi oleh setan di telinganya atau di kedua telinganya.”

 

Musnad Ahmad 3854: Telah menceritakan kepada kami Jarir dari Manshur dari Abu Wa`il ia berkata; Abdullah memberi ceramahnya setiap hari Kamis, lalu dikatakan kepadanya; Seandainya engkau perbanyak memberi ceramah kepada kami setiap hari. Ia menjawab; Aku takut membuat kalian bosan, sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengatur hari-hari untuk memberi nasihat takut kebosanan menimpa kami.

 

Musnad Ahmad 3855: Telah menceritakan kepada kami Jarir dari Laits dari Muhammad bin Abdurrahman bin Yazid dari ayahnya ia berkata; Aku pernah bersama Abdullah hingga selesai melempar jumrah ‘Aqabah, lalu ia berkata; Berilah aku beberapa batu, ia melanjutkan; Lalu aku memberinya tujuh batu, ia menyuruhku: Ambillah tali kekang unta, ia berkata; Kemudian ia kembali melemparnya dari dalam lembah sebanyak tujuh buah kerikil sambil, ia bertakbir setiap melempar kerikil dan berdoa; ALLAHUMMAJ’AL HAJJAN MABRURAN WA DZANBAN MAGHFURAN (Ya Allah, jadikanlah itu haji mabrur dan dosa yang diampuni). Kemudian ia berkata lagi; Di sini beliau berdiri, tempat di mana diturunkan surat Al Baqarah kepadanya.

 

Musnad Ahmad 3856: Telah menceritakan kepada kami Husyaim telah mengabarkan kepada kami Sayyar dari Abu Wa`il ia berkata; Seorang laki-laki datang kepada Abdullah bin Mas’ud seraya berkata; Sesungguhnya aku tadi malam membaca Al Mufashshal (surat-surat antara Qaf atau Al Hujurat hingga akhir) yang aku baca pada satu rakaat. Lalu Abdullah berkata; Ini seperti sya’ir atau prosa seperti prosa kurma yang paling jelek dan terlalu cepat seperti cepatnya sya’ir. Sungguh aku mengetahui An Nazha`ir (surat yang berdekatan panjang atau maknanya) yang dikumpulkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam di antara itu ada dua surat dalam satu rakaat.

 

Musnad Ahmad 3857: Telah menceritakan kepada kami Hajjaj telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Manshur dari Ibrahim dari ‘Alqamah dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Kami pernah bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam di sebuah gua, lalu turunlah ayat: (Demi malaikat-malaikat yang diutus untuk membawa kebaikan), lalu kami mengambil dari mulut beliau, lalu seekor ular keluar dari samping gua, lalu beliau bersabda: “Bunuhlah ia.” Kami pun mengejarnya namun ia telah mendahului kami. Maka beliau bersabda: “Ia telah diselamatkan dari kejahatanmu dan kamu juga telah diselamatkan dari kejahatannya.”

 

Musnad Ahmad 3858: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Syaqiq bin Salamah dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Kami apabila duduk bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dalam shalat, kami mengucapkan; Semoga kesejahteraan atas Allah sebelum para hambaNya, semoga kesejahteraan atas Jibril, semoga kesejahteraan atas Mika`il, semoga kesejahteraan atas fulan dan semoga kesejahteraan atas fulan. Ia berkata; Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mendengar kami seraya bersabda: “Sesungguhnya Allah adalah As Salam (Maha Pemberi Kesejahteraan), bila kalian duduk dalam shalat, ucapkanlah; Segala penghormatan hanya milik Allah, juga segala pengagungan dan kebaikan, semoga kesejahteraan terlimpahkan kepadamu, wahai Nabi, begitu juga rahmat dan berkahNya, kesejahteraan semoga terlimpahkan atas kita dan para hamba Allah yang shalih. Apabila ia mengucapkannya, akan terlimpahkan kepada setiap hamba yang shalih di langit dan bumi. Aku bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang haq selain Allah dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba dan utusanNya.” Kemudian setelah itu ia memilih doa yang ia kehendaki.

 

Musnad Ahmad 3859: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Abdullah bin Murrah dari Masruq dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak halal darah seorang muslim yang bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang haq selain Allah dan aku adalah Rasulullah, kecuali pada tiga orang; Orang tua yang berzina, jiwa dibalas dengan jiwa dan orang yang meninggalkan agamanya menyelisihi jama’ah.”

 

Musnad Ahmad 3860: Telah menceritakan kepada kami Mu`ammal telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Al A’masy dari Zaid bin Wahb dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya akan terjadi fitnah dan beberapa perkara yang kalian ingkari.” Mereka bertanya; Wahai Rasulullah, apa yang engkau perintahkan kepada kami? Beliau bersabda: “Tunaikanlah hak atas kalian dan mohonlah kepada Allah ‘azza wajalla yang menjadi hak kalian.” Mu`ammal berkata; AKu mendapati dalam tempat lain, telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Al A’masy dari Abu Wa`il dari Amru bin Syurahbil dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam seperti itu.

 

Musnad Ahmad 3861: Telah menceritakan kepada kami Aswad bin Amir telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Al A’masy dan Manshur dari Ibrahim dari ‘Alqamah dari Abdullah ia berkata; Kami pernah bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam di sebuah gua, lalu seekor ular keluar kepada kami, kami pun mengejarnya namun ia telah mendahului kami masuk ke lubang. Maka beliau bersabda: “Ia telah diselamatkan dari kejahatanmu dan kamu juga telah diselamatkan dari kejahatannya.” Ia berkata; Dan Al A’masy menambah dalam haditsnya, ia berkata; Kami mengambilnya dari mulut beliau yang selalu basah (dengan dzikir).

 

Musnad Ahmad 3862: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Ibrahim dari Al Aswad dari Abdullah ia berkata; Kami pernah bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam di sebuah gua, lalu turunlah ayat: (Demi malaikat-malaikat yang diutus untuk membawa kebaikan), ia berkata; Lalu kami mengambilnya dari mulut beliau yang selalu basah (dengan dzikir), tiba-tiba seekor ular keluar kepada kami, lalu beliau bersabda: “Bunuhlah ia.” Kami pun mengejarnya untuk membunuhnya namun ia telah mendahului kami. Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Allah telah menyelamatkannya dari kejahatan kalian sebagaimana Dia telah menyelamatkan kalian dari kejahatannya.”

 

Musnad Ahmad 3863: Telah menceritakan kepada kami Abu Nu’aim telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Mukhariq Al Ahmasi dari Thariq bin Syihab berkata; Aku mendengar Ibnu Mas’ud berkata; Aku telah menyaksikan Al Miqdad bin Al Aswad, yang lain berkata; Kesaksian, sungguh aku menjadi sahabatnya lebih aku cintai dari pada yang sepadan dengan itu, ia mendatangi Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, ketika itu beliau sedang mendoakan (kehancuran) bagi kaum musyrikin, lalu ia berkata; Kami tidak mengatakan kepada engkau sebagaimana kaum Musa mengatakan; Pergilah engkau dan Rabbmu berperang, kami di sini duduk menunggumu. Akan tetapi kami akan berperang di samping kananmu, samping kirimu, depan dan dari belakangmu. Lalu aku melihat wajah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berseri dan beliau merasa senang akan hal itu.

 

Musnad Ahmad 3864: Telah menceritakan kepada kami Yazid bin Harun telah mengabarkan kepada kami Syu’bah dari As Suddi bahwa ia mendengar Murrah ia mendengar Abdullah berkata, Syu’bah berkata kepadaku dan ia memarfu’kannya namun aku tidak memarfu’kannya untukmu, ia mengatakan tentang firmanNya ‘azza wajalla: (Dan siapa yang bermaksud di dalamnya melakukan kejahatan secara zalim), ia berkata; Jika seseorang bermaksud melakukan kejahatan yaitu di daerah ‘Adan dengan jelas, niscaya Allah ‘azza wajalla akan menimpakan adzab yang pedih kepadanya.

 

Musnad Ahmad 3865: Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Al Walid telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Jabir dari Abdurrahman bin Al Aswad dari Al Aswad dari Abdullah bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam shalat Zhuhur atau Ashar lima rakaat kemudian beliau melakukan sujud dua kali, lalu beliau bersabda: “Ini adalah dua sujud bagi siapa yang mengira bahwa ia menambah atau mengurangi.”

 

Musnad Ahmad 3866: Telah menceritakan kepada kami Husyaim dari Ibnu Abu Lailai dari Abu Qais dari Huzail bin Syurahbil bahwa Al Asy’ari memberi bagian kepada anak perempuan, anak perempuan dari anak laki-laki, saudara perempuan seibu dan seayah. Ia melanjutkan; Ia membagikan untuk anak perempuan setengan dan untuk saudara perempuan adalah sisanya dan tidak membagikan kepada anak perempuan dari anak laki-laki sedikitpun. Ia berkata lagi; Lalu mereka mendatangi Ibnu Mas’ud dan mengabarkan kepadanya. Ia melanjutkan; Ia pun menjawab; Sungguh kalau demikian aku akan tersesat dan aku tidak termasuk orang yang mendapat petunjuk jika aku mengambil perkataannya dan meninggalkan ucapan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Ia berkata; Kemudian Ibnu Mas’ud berkata; Bagian untuk anak perempuan adalah setengah dan untuk anak perempuan dari anak laki-laki seperenam dan sisanya untuk saudara perempuan.

 

Musnad Ahmad 3867: Telah menceritakan kepada kami Abdul Qudus bin Bakr bin Khunais dari Mis’ar dari Sa’ad bin Ibrahim dari Abu Ubaidah dari Abdullah ia berkata; Sepertinya duduk Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dalam dua rakaat adalah di atas radlf (batu yang terpanggang api).

 

Musnad Ahmad 3868: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Salamah dari Khushaif dari Abu Ubaidah dari ayahnya, Abdullah bin Mas’ud dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Apabila kalian berada dalam shalat lalu timbul keraguan pada rakaat ketiga atau keempat, dan kuat dugaanmu pada rakaat keempat, maka tasyahudlah kemudian sujud dua kali, sementara engkau duduk sebelum salam kemudian tasyahud lagi lalu salam.”

 

Musnad Ahmad 3869: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Fudlail telah menceritakan kepada kami Khushaif telah menceritakan kepada kami Abu Ubaidah bin Abdullah dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Apabila engkau ragu dalam shalatmu, sementara engkau dalam keadaan duduk, namun tidak tahu apakah tiga rakaat shalatmu atau empat rakaat. Maka jika kuat dugaanmu bahwa engkau shalat tiga rakaat, maka bangunlah lalu ruku’ kemudian salam lalu sujud dua kali, setelah itu tasyahud kemudian salam. Jika kuat dugaanmu bahwa engkau shalat empat rakaat, maka salamlah kemudian sujud dua kali, lalu tasyahud kemudian salam.

 

Musnad Ahmad 3870: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Yazid ia berkata; telah mengabarkan kepada kami Al ‘Awwam telah menceritakan kepada kami Abu Muhammad mantan budak Umar bin Al Khaththab dari Abu Ubaidah bin Abdullah dari ayahnya ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa ditinggal mati tiga anaknya yang belum mencapai baligh, mereka akan menjadi benteng baginya yang akan membentengi dari neraka.” Abu Ad Darda` berkata; Aku telah ditinggal mati dua anak. Beliau menjawab: “Dan dua anak juga.” Ubai bin Ka’b Abu Al Mundzir pemimpin pembaca Al Qur`an berkata; Aku telah ditinggal mati satu anak saja. Beliau menjawab: “Dan satu anak juga tetapi hal itu terjadi pada pertama kali musibah.” Telah menceritakan kepada kami Husyaim ia berkata; Telah mengabarkan kepada kami Al ‘Awwam dari Abu Muhammad mantan budak Umar bin Al Khaththab dari Abu ‘Ubaidah bin Abdullah lalu ia menyebutkan makna hadits ini, hanya saja ia berkata; Lalu Abu Dzar berkata; Aku tidak ditinggal mati kecuali dua anak. Dan beginilah Yazid telah menceritakannya kepada kami juga, ia berkata; Abu Dzar berkata; Telah meninggal dua anakku. Telah menceritakan kepada kami Muhammad dan Yazid keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Al ‘Awwam ia berkata; Telah menceritakan kepadaku Abu Muhammad mantan budak Umar bin Al Khaththab dari Abu ‘Ubaidah keduanya menyelisihi Husyaim, keduanya berkata; Abu Muhammad mantan budak Umar bin Al Khaththab.

 

Musnad Ahmad 3871: Telah menceritakan kepada kami Husyaim telah mengabarkan kepada kami Khalid dari Ibnu Sirin bahwa menyaksikan jenazah seorang laki-laki Anshar, ia berkata; Lalu orang-orang mengeraskan istighfar namun Anas tidak mengingkari hal itu. Husyaim berkata; Khalid berkata dalam haditsnya; Dan mereka memasukkannya dari arah kaki kubur. Husyaim berkata sekali lagi; Sesungguhnya seorang laki-laki Anshar meninggal di Bashrah lalu ia Anas bin Malik menyaksikan jenazahnya, orang-orang pun mengeraskan istighfar.

 

Musnad Ahmad 3872: Telah menceritakan kepada kami Abdul A’la telah menceritakan kepada kami Khalid dari Muhammad berkata; Aku pernah bersama Anas menyaksikan jenazah lalu ia menyuruh mengiringi mayit dari arah kakinya.

 

Musnad Ahmad 3873: Telah menceritakan kepada kami Abu Dawud telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Anas bin Sirin ia berkata; Anas merupakan orang yang paling baik shalatnya baik ketika bepergian maupun menetap.

 

Musnad Ahmad 3874: Telah menceritakan kepada kami Husyaim telah mengabarkan kepada kami Khalid dari Anas bin Sirin ia berkata; Aku melihat Anas bin Malik mendelikkan matanya untuk melihat sesuatu ketika sedang sholat

 

Musnad Ahmad 3875: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari Al A’masy telah menceritakan kepadaku Umarah telah menceritakan kepadaku Al Aswad bin Yazid ia dan Abu Mu’awiyah berkata; Telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Umarah dan Ibnu Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Sulaiman ia berkata; Aku mendengar Umarah dari Al Aswad dari Abdullah dengan makna, ia berkata; Janganlah salah seorang dari kalian memberi peluang sedikitpun kepada setan untuk menggangu shalatnya. Ia berpendapat bahwa tidak boleh seseorang beranjak pergi kecuali dari sebelah kanannya, dan aku melihat Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam sering beranjak pergi dari sebelah kirinya.

 

Musnad Ahmad 3876: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Sa’id dari Sufyan dan Syu’bah dari Manshur dari Abu Wa`il dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa beliau bersabda: “Alangkah buruknya bagi salah seorang kalian jika mengatakan; Aku lupa ayat ini dan itu, tetapi ia dilupakan.”

 

Musnad Ahmad 3877: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari Sufyan telah menceritakan kepada kami Manshur dan Sulaiman dari Abu Wa`il dari Abdullah seorang laki-laki berkata; Wahai Rasulullah, apakah kami akan disiksa karena amalan kami di waktu jahiliyah? Beliau menjawab: “Jika engkau berbuat baik, tidak akan disiksa dan jika engkau berbuat buruk di dalam Islam, engkau akan disiksa dari awal dan akhir.”

 

Musnad Ahmad 3878: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Sa’id dari Sufyan telah menceritakan kepadaku Manshur dan Sulaiman dari Ibrahim dari Abidah dari Abdullah bahwa seorang yahudi mendatangi Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam seraya berkata; Wahai Muhammad, sesungguhnya Allah memegang langit di atas satu jari, bumi di atas satu jari, gunung di atas satu jari, para makhlukNya pada satu jari dan pepohonan pada satu jari. Kemudian ia berkata; Aku adalah malaikat. Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam tertawa hingga terlihat gerahamnya dan Allah Azza wa Jalla menurunkan ayat: (Dan mereka tidak mengagungkan Allah dengan pengagungan yang semestinya). Yahya berkata; berkata Fudlail yaitu Ibnu Iyadl merasa ta’jub dan membenarkannya.

 

Musnad Ahmad 3879: Telah menceritakan kepada kami Yahya dan Abdurrahman dari Sufyan dari ayahnya dari Abu Adl Dluha dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Setiap Nabi memiliki wali dari para Nabi dan sesungguhnya wali dari mereka adalah ayahku dan kekasih Rabbku ‘azza wajalla” Kemudian beliau membaca: ” (Sesungguhnya orang yang paling dekat kepada Ibrahim ialah orang-orang yang mengikutinya dan nabi Ini (Muhammad), beserta orang-orang yang beriman).”

 

Musnad Ahmad 3880: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari Al Mas’udi telah menceritakan kepadaku Jami’ bin Syaddad ia berkata; Aku mendengar Abdurrahman bin Yazid berkata; Aku melihat Abdullah memasuki sebuah lembah lalu jumrah dari sebelah kanannya dan menghadap Baitullah kemudian ia melemparnya sebanyak tujuh buah batu sambil bertakbir pada setap selesai lemparan kerikil. Kemudian ia berkata; Demi Dzat yang tidak ada sesembahan yang haq selainNya, ini adalah maqam (tempat berdiri) di mana surat Al Baqarah diturunkan kepadanya.

 

Musnad Ahmad 3881: Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Sa’id dan Waki’ keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Al A’masy maksudnya dari Al A’masy ia berkata; telah menceritakan kepadaku Abdullah bin Murrah dari Al Harits bin Abdullah ia berkata; Abdullah berkata; Pemakan riba, yang memberi makan, kedua saksi dan penulisnya apabila mereka mengetahuinya, membuat tato, yang minta dibuatkan tato, menangguhkan sedekah dan murtadnya orang badui setelah hijrahnya, semua itu terlaknat atas lisan Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam pada hari kiamat.

 

Musnad Ahmad 3882: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari Al A’masy dan Waki’ telah menceritakan kepada kami Al A’masy ia berkata; Telah menceritakan kepada kami Zaid bin Wahb dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menceritakan kepada kami, beliau adalah orang yang benar lagi dibenarkan bersabda: “Sesungguhnya salah seorang dari kalian dikumpulkan penciptaannya dalam perut ibunya selama empat puluh hari.” Atau beliau bersabda: “Empat puluh malam.” Waki’ berkata; Malam, “Kemudian menjadi segumpal darah seperti itu, lalu menjadi segumpal daging seperti itu. Kemudian Allah ‘azza wajalla mengutus malaikat kepadanya dengan empat kalimat; tentang amal, ajal, rizki serta sengsara atau bahagia, kemudian ditiupkan ruh padanya. Demi Dzat yang tidak ada Ilah selainNya, sesungguhnya salah seorang dari kalian akan beramal dengan amalan penghuni surga hingga tidaklah antara dirinya dengan surga melainkan satu hasta, namun Al Kitab mendahuluinya, lalu ia menutupnya dengan amalan ahli neraka maka ia menjadi ahlinya. Dan sesungguhnya seorang laki-laki beramal dengan amalan ahli neraka hingga jarak antara dirinya dengan neraka hanya satu hasta, namun Al Kitab mendahuluinya, lalu ia menutupnya dengan amalan ahli surga, maka ia menjadi ahlinya.”

 

Musnad Ahmad 3883: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari Sufyan telah menceritakan kepada kami Sulaiman dari Abdullah bin Murrah dari Masruq dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Tidaklah dibunuh jiwa zhalim melainkan anak Adam akan menanggung pula darahnya, demikian karena ia merupakan orang pertama yang melakukan pembunuhan.”

 

Musnad Ahmad 3884: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari Al A’masy dari Syaqiq dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam: “Apabila mereka bertiga, maka janganlah berbisik-bisik dengan dua orang tanpa menyertakan temannya, karena dapat membuatnya sedih.”

 

Musnad Ahmad 3885: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari At Taimi dari Abu Utsman dari Ibnu Mas’ud bahwa seorang laki-laki diciun istrinya lalu ia datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menanyakan kafaratnya. Lalu turunlah ayat: (Dan dirikanlah sembahyang itu pada kedua tepi siang (pagi dan petang) dan pada bahagian permulaan daripada malam. Sesungguhnya perbuatan-perbuatan yang baik itu menghapuskan (dosa) perbuatan-perbuatan yang buruk), lalu ia berkata; Wahai Rasulullah, apakah ayat itu untukku? Beliau menjawab: “Bagi siapa yang melakukan seperti ini dari umatku.”

 

Musnad Ahmad 3886: Telah menceritakan kepada kami Yahya telah menceritakan kepada kami Syu’bah telah menceritakan kepadaku Abu Ishaq dari Abu Al Ahwash dari Abdullah ia berkata; Sesungguhnya Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam menceritakan kepada kami: “Sesungguhnya seorang laki-laki senantiasa berdusta hingga tercatat di sisi Allah sebagai pendusta dan sesungguhnya seorang laki-laki senantiasa berlaku jujur hingga dicatat di sisi Allah sebagai orang jujur.”

 

Musnad Ahmad 3887: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari At Taimi dari Abu Utsman dari Ibnu Mas’ud; Barang siapa yang membeli hewan yang susunya tidak diperah, atau barangkali ia berkata; Membeli kambing yang susunya tidak diperah, maka hendaklah ia mengembalikannya berikut satu sha’ (kurma).

 

Musnad Ahmad 3888: Masih melalui jalur periwayatan yang sama seperti hadits sebelumnya dari Ibnu Mas’ud; Dan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam melarang untuk menghadang barang dagangan (sebelum sampai dipasar).

 

Musnad Ahmad 3889: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari Mujalid telah menceritakan kepada kami Amir dari Masruq dari Abdullah ia berkata sekali atau dua kali dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam: “Tidak ada seorang hakim pun yang menegakkan hukum di antara manusia kecuali ia ditahan pada hari kiamat. Dan malaikat yang memegang tengkuknya hingga memberdirikannya di atas jahannam kemudian menengadahkan kepalanya kepada Allah ‘azza wajalla, Jika Dia mengatakan: Ia berbuat salah, ia (malaikat) itu akan melemparkannya ke Jahannam hingga ia terjatuh selama empat puluh musim.”

 

Musnad Ahmad 3890: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari Sufyan telah menceritakan kepadaku ‘Ashim dari Zirr dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Dunia tidak akan pergi.” atau “Dunia tidak akan musnah sehingga seorang laki-laki Ahlu Baitku menguasai bangsa Arab, namanya seperti namaku.”

 

Musnad Ahmad 3891: Ia berkata; Aku membaca kepada Yahya bin Sa’id dari Hisyam telah menceritakan kepada kami Qatadah dari Khilas dari Abdullah bin Utbah ia berkata; Abdullah bin Mas’ud didatangi (orang-orang) lalu ditanya tentang seorang lelaki yang menikahi wanita tanpa menentukan maharnya lalu ia meninggal sebelum menggaulinya, ia pun tidak menjawabnya. Lalu mereka kembali kemudian mereka mendatanginya lalu menanyakannya, ia pun berkata; Aku akan menjawab dengan pendapatku sendiri jika kau berkata benar Allah memberiku taufiq atasnya dan jika kau salah maka hal itu dari diriku, siwanita berhak mendapatkan mahar wanita semisalnya dan mendapatkan harta warisan serta dia harus menunggu ‘iddah. Lalu seorang lelaki dari Asyja’ berkata; Aku mempersaksikan bahwa Nabi juga memutuskan dengan hal itu. Ibnu Mas’ud berkata; datangkanlah orang yang membenarkan kesaksianmu? Lalu Abul Jarroh bersaksi untuknya. Bercerita kepada kami Abdul Malik bin Amr berkata; bercerita kepada kami Hisyam dengan maknanya hanya saja dia berkata mengenai Barwa’ binti Wasyiq, Beliau berkata; datangkanlah orang yang membenarkan kesaksianmu, lalu bersaksilah Abu Sinan dan Al Jarroh keduanya dari Asyja’.

 

Musnad Ahmad 3892: Telah menceritakan kepada kami Yahya dari Al A’masy telah menceritakan kepadaku Syaqiq dari Abdullah ia berkata; Apabila duduk bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dalam shalat kami mengatakan; Semoga kesejahteraan atas Allah dari para hambaNya, semoga kesejahteraan atas fulan dan fulan, lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Janganlah kalian mengatakan; Semoga kesejahteraan atas Allah, karena sesungguhnya Allah adalah As Salam, tetapi bila kalian duduk, ucapkanlah; Segala penghormatan hanya milik Allah, juga segala pengagungan dan kebaikan, semoga kesejahteraan terlimpahkan kepadamu, wahai Nabi, begitu juga rahmat dan berkahNya, kesejahteraan semoga terlimpahkan atas kita dan para hamba Allah yang shalih. Sesungguhnya apabila engkau mengucapkannya, akan terlimpahkan kepada setiap hamba yang shalih di langit dan bumi. Aku bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang haq selain Allah dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba dan utusanNya. Kemudian hendaklah ia memilih doa yang disukainya lalu berdoalah.”

 

Musnad Ahmad 3893: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dan Abu Mu’awiyah maksudnya keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Abu Wa`il dari Abdullah ia berkata; Seorang laki-laki datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam seraya menanyakan; Dosa apakah yang paling besar? Beliau bersabda: “Menjadikan tandingan bagi Allah sedangkan Dia yang menciptakanmu.” Ia bertanya lagi; Kemudian apa, beliau bersabda: “Membunuh anakmu karena khawatir ia akan makan bersamamu.” Ia bertanya; Kemudian apa? Beliau menjawab: “Kemudian berzina dengan istri tetanggamu.” Ia berkata; Lalu Allah ‘azza wajalla menurunkan ayat membenarkan hal itu dalam kitabNya: (Dan orang-orang yang tidak menyembah tuhan yang lain beserta Allah) hingga firmanNya: (Barangsiapa yang melakukan yang demikian itu, niscaya dia mendapat (pembalasan) dosa (nya)).

 

Musnad Ahmad 3894: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dan Ibnu Numair keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Abu Wa`il dari Abdullah ia berkata; Kami bertanya; Wahai Rasulullah. Dan telah menceritakan kepada kami Ibnu Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Sulaiman ia berkata; Aku mendengar Abu Wa`il menceritakan dari Abdullah ia berkata; Kami bertanya; Wahai Rasulullah, apakah kami akan disiksa karena amalan kami di waktu jahiliyah? Ia berkata; Beliau menjawab: “Barangsiapa yang berbuat baik, tidak akan disiksa karena amalan sewaktu jahililyah dan barangsiapa yang berbuat buruk di dalam Islam, ia akan disiksa dari awal dan akhir.”

 

Musnad Ahmad 3895: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dan Ibnu Numair keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Abu Adl Dluha dari Masruq ia berkata; Di antara kami ada seorang laki-laki yang menyampaikan hadits di dalam masjid Al A’zham. Ia berkata; Jika terjadi hari kiamat, akan turun asap dari langit lalu mencabut pendengaran dan penglihatan orang-orang munafik sedangkan asap itu mencabut orang-orang mukminin darinya seperti keadaan demam. Masruq berkata; Lalu aku masuk ke rumah Abdullah lalu aku menyebutkan hal itu kepadanya, saat itu ia sedang bersandar duduk bersemayam, ia pun bangun menyampaikan hadits seraya berkata; Wahai manusia, barangsiapa dari kalian bertanya tentang ilmu, maka yang ada pada dirinya katakanlah, jika tidak memilikinya katakanlah Allahu a’lam (Allah Maha Tahu). Sesungguhnya Allah ‘azza wajalla berfirman kepada NabiNya shallallahu ‘alaihi wasallam: (Katakanlah (hai Muhammad): “Aku tidak meminta upah sedikitpun padamu atas dakwahku dan bukanlah aku termasuk orang-orang yang mengada-adakan). Sesungguhnya tatkala orang-orang Quraisy mengalahkan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan mendurhakainya beliau berdoa: “Ya Allah, tolonglah aku dengan menimpakan kepada mereka masa paceklik tujuh tahun seperti kejadian zaman Yusuf.” Ia melanjutkan; Maka terjadilah masa paceklik tersebut mereka memakan tulang dan bangkai dari tanah yang keras sehingga salah seorang dari mereka memandang antara dirinya dan langit seperti awan lantaran lapar. (Mereka berdoa; “Ya Tuhan kami, lenyapkanlah dari kami adzab itu, sesungguhnya kami akan beriman). Ia berkata; Maka dikatakan kepadanya; Sesungguhnya jika kami lenyapkan adzab itu dari mereka, mereka akan kembali ingkar lagi. Lalu beliau berdoa kepada Rabbnya, Dia pun melenyapkan adzab dari mereka dan mereka pun kembali kufur lagi sehingga Allah membalas kekufuran mereka itu pada hari perang Badar. Hal itu difirmankan oleh Allah Ta’ala: (Maka tunggulah hari ketika langit membawa kabut yang nyata) hingga firmanNya: (Ingatlah hari (ketika) kami menghantam mereka dengan hantaman yang keras, sesungguhnya kami adalah pemberi balasan). Ibnu Numair berkata dalam haditsnya; Abdullah berkata; Seandainya terjadi hari kiamat, adzab itu tidak akan dilenyapkan dari mereka.

 

Musnad Ahmad 3896: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dari Isra`il dari Abu Ishaq dari Al Aswad bin Yazid dari Abdullah ia berkata; Aku membacakan kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam; HAL MIN MUDZAKKIR. Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam mengatakan: “HAL MIN MUDDAKIR.”

 

Musnad Ahmad 3897: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Abu Wa`il dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Apabila kalian bertiga, janganlah berbisik-bisik dua orang meninggalkan satu orang, karena hal itu akan menyedihkannya.”

 

Musnad Ahmad 3898: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dan Abu Mu’awiyah keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Abu Wa`il ia berkata; Abdullah berkata; Seakan aku melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, saat itu beliau mengisahkan salah seorang Nabi dari para Nabi.”Ia dipukul kaumnya hingga mengucurkan darah. Abu Mu’awiyah berkata; “Ia mengusap darah dari dahinya dan berdoa; Ya Rabb, ampunilah kaumku karena mereka tidak mengetahui.”

 

Musnad Ahmad 3899: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dan Abu Mu’awiyah keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Abu Wa`il dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Jauhilah berdusta karena kedustaan dapat menunjukkan kepada perbuatan dosa dan perbuatan dosa dapat memasukan ke dalam neraka, seseorang senantiasa berdusta hingga ditulis di sisi Allah sebagai pendusta.” Ia berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Hendaklah kalian jujur, karena kejujuran menunjukkan kepada kebaikan dan kebaikan dapat menunjukkan ke surga, sesungguhnya ia yakni seseorang berbuat jujur dan memilih kejujuran hingga ditulis di sisi Allah Azza wa Jalla sebagai orang yang jujur.” Abu Mu’awiyah berkata; “Dan seorang laki-laki senantiasa berbuat jujur dan memilih kejujuran.”

 

Musnad Ahmad 3900: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dan Yazid telah memberitakan kepada kami Isma’il dari Qais dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak ada dengki kecuali dalam dua perkata; Seorang laki-laki dianugerahi oleh Allah harta, lalu ia menggunakan hingga habis dalam kebenaran dan yang lain, seorang yang dianugerahi oleh Allah berupa hikmah, lalu ia menunaikan dan mengajarkannya.”

 

Musnad Ahmad 3901: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Hasan dari Yahya bin Al Harits dari Abu Majid Al Hanafi dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Kami bertanya kepada Rasulullah tentang mengiringi jenazah, lalu beliau bersabda: “Tanpa terburu-buru, jenazah diiringi bukan mengiringi.”

 

Musnad Ahmad 3902: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Abdullah bin Murrah dari Masruq dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam; “Tidak termasuk golongan kami orang yang merobek saku, menampar pipi dan memanggil dengan panggilan jahiliyah.”

 

Musnad Ahmad 3903: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Umarah bin Umair dari Abdurrahman bin Yazid dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengatakan kepada kami: “Wahai para pemuda, barangsiapa di antara kalian mampu ba`ah maka menikahlah karena hal itu dapat menundukkan pandangan dan menjaga kemaluan, barangsiapa yang tidak mampu, hendaklah berpuasa karena hal itu dapat menekan hawa nafsunya.”

 

Musnad Ahmad 3904: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dari Ibnu Abu Khalid dari Qais dari Abdullah ia berkata; Kami bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, saat itu kami telah dewasa, lalu kami bertanya; Wahai Rasulullah, bolehkah kami berkebiri? Lalu beliau melarang kami kemudian beliau membolehkan kami menikah dengan mahar yang di batasi waktu, kemudian Abdullah membaca; (Janganlah kamu haramkan apa-apa yang baik yang Telah Allah halalkan bagi kamu).

 

Musnad Ahmad 3905: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Sulaiman bin Al Mughirah dari Abu Musa Al Hilali dari ayahnya bahwa seorang laki-laki dalam perjalanan lalu istrinya melahirkan namun air susunya tidak keluar, ia pun menghisap dengan mulutnya hingga tertelan, lalu ia mendatangi Abu Musa, ia berkata; Ia menjadi haram bagimu. Lalu ia mendatangi Ibnu Mas’ud seraya menanyakannya, ia pun berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidaklah menjadi haram radla’ah (persusuan) kecuali sewaktu tumbuh daging dan tulang menguat.”

 

Musnad Ahmad 3906: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Abu Ishaq dari Abu Ubaidah dari Abdullah bahwa ia mengatakan dalam khutbah hajah; Segala puji milik Allah kami meminta pertolongan, memohon ampun dan berlindung kepada Allah dari kejelekan diri kami. Barangsiapa yang diberi petunjuk oleh Allah maka tidak ada yang dapat menyesatkannya dan barangsiapa yang disesatkan tidak ada yang dapat memberinya petunjuk. Aku bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang haq selain Allah dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba dan utusanNya. Kemudian ia membaca tiga ayat dari Kitabullah: (Bertakwalah kepada Allah sebenar-benar takwa kepada-Nya; dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan beragama Islam), (Bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturrahim. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan Mengawasi kamu), (Bertakwalah kepada Allah dan berkatalah dengan perkataan yang benar) hingga akhir ayat. Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Isra`il dari Abu Ishaq dari Abu Al Ahwash dan Abu Ubaidah dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengajari kami khutbah hajah, lalu ia menyebutkan seperti hadits ini hanya saja ia tidak mengatakan INNA.

 

Musnad Ahmad 3907: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Al Mas’udi dari Jami’ bin Syaddad Abu Shakhrah dari Abdurrahman bin Yazid ia berkata; ketika Abdullah mendatangi Jumrah jumrah ‘Aqabah, ia menyusuri lembah dan menghadap ke Ka’bah sedangkan Jamrah berada di arah kanannya, kemudian ia melempar sebanyak tujuh butir kerikil, ia bertakbir setiap satu kerikil, kemudian berkata; Dari sini demi Dzat yang tidak ada sesembahan yang haq selainNya, beliau melempar di tempat di mana surat Al Baqarah diturunkan kepadanya.

 

Musnad Ahmad 3908: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Al A’masy dari Ibrahim dari Abidah dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengatakan kepadaku: “Bacakan Al Qur`an kepadaku.” Aku heran; Wahai Rasulullah, bagaimana aku membacakan kepadamu sementara ia diturunkan kepadamu? Beliau bersabda: “Sesungguhnya aku senang mendengarnya dari selainku.” Ia berkata; Lalu aku membuka surat An Nisa lalu membacakan kepadanya, ketika sampai pada ayat (Maka bagaimanakah (halnya orang kafir nanti), apabila kami mendatangkan seseorang saksi (rasul) dari tiap-tiap umat dan kami mendatangkan kamu (Muhammad) sebagai saksi atas mereka itu (sebagai umatmu), ia berkata; Aku melihat kepadanya sementara kedua matanya berlinangan air mata.

 

Musnad Ahmad 3909: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dari Mis’ar dari Alqamah bin Martsad dari Al Mughirah bin Abdullah Al Basykuri dari Al Ma’rur bin Suwaid dari Abdullah ia berkata; Ummu Habibah berdoa; Ya Allah, anugerahilah aku kebahagiaan dengan suamiku, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, dengan ayahku, Abu Sufyan dan dengan saudaraku, Mu’awiyah. Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya engkau telah memohon kepada Allah ‘azza wajalla ajal yang telah ditetapkan, hari-hari yang telah ditentukan dan rizki-rizki yang telah dibagikan. Dia tidak akan menyegerakan sesuatu pun sebelum waktunya atau menangguhkan dari waktunya. Seandainya engkau memohon kepada Allah ‘azza wajalla agar Dia menyelamatkanmu dari siksa di neraka dan siksa di kubur, tentu itu lebih baik atau lebih utama.”

 

Musnad Ahmad 3910: Ia berkata; Dan disebutkan di sampingnya bahwa kera, Mis’ar berkata; Menurutku ia mengatakan; Dan babi, karena ia adalah perubahan. Ia mengatakan; Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya Allah ‘azza wajalla tidak merubah sesuatu pun lalu membiarkannya berketurunan atau melahirkan generasinya. Kera.” Menurutku ia bersabda: “Dan babi-babi itu telah ada sebelumnya.” Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah menceritakan kepada kami Ats Tsauri dari ‘Alqamah bin Martsad seperti itu dengan sanadnya namun tidak ragu penyebutan babi.

 

Musnad Ahmad 3911: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Abdullah bin Murrah dari Abu Al Ahwash dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Ketahuilah sesungguhnya aku lebih senang kepada setiap kekasih kepada kekasihnya, seandainya aku diperbolehkan menjadikan seorang kekasih, tentu aku akan menjadikan Abu Bakar, sesungguhnya teman kalian ini adalah kekasih Allah ‘azza wajalla.”

 

Musnad Ahmad 3912: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dari Al Mas’udi dari Al Hakam dari Dzarr dari Wa`il bin Mahanah At Taimi dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Bersedekahlah kalian wahai sekalian wanita, karena kalian paling banyak menjadi penghuni neraka.” Maka seorang wanita bertanya; Wahai Rasulullah, mengapa kami paling banyak menjadi penghuni neraka? Beliau bersabda: “Karena kalian paling banyak melaknat dan mengingkari suami.”

 

Musnad Ahmad 3913: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Al A’masy dari Abdullah bin Murrah dari Masruq dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidaklah dibunuh jiwa zhalim melainkan anak pertama Adam akan menanggung pula darahnya, demikian karena ia merupakan orang pertama yang melakukan pembunuhan.”

 

Musnad Ahmad 3914: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dan Abdurrahman maknanya dan ini adalah lafadz Waki’, telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Abdul Karim Al Jazari dari Ziyad bin Abu Maryam dari Abdullah bin Ma’qil bahwa ayahnya Ma’qil bin Muqarrin Al Muzni bertanya kepada Ibnu Mas’ud; Apakah engkau mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Penyesalan adalah taubat.” Ia menjawab; Ya.

 

Musnad Ahmad 3915: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Al Mas’udi dari Jabir dari Abu Adl Dluha dari Masruq dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menceritakan kepada kami, beliau adalah orang yang benar lagi dibenarkan bersabda: “Jual beli muhaffilat (hewan yang dikumpulkan susunya) adalah penipuan, sedangkan tidak halal bagi muslim tipuan.”

 

Musnad Ahmad 3916: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman dari Sufyan dari Zubaid dari Abu Wa`il dari Abdullah bin Mas’ud menceritakannya dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Mencela seorang muslim adalah kefasikan dan memeranginya adalah kekufuran.”

 

Musnad Ahmad 3917: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Zaid bin Wahb dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda. Dan telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Sulaiman berkata; Aku mendengar Zaid bin Wahb berkata; Aku mendengar Abdullah bin Mas’ud dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam: “Sesungguhnya kalian akan melihat sepeninggalku, sikap mengutamakan diri sendiri, fitnah dan perkara-perkara yang kalian ingkari.” Kami bertanya; Wahai Rasulullah, lalu apa yang engkau perintahkan kepada orang yang menjumpainya dari kami? Beliau bersabda: “Tunaikanlah hak atas kalian dan mohonlah kepada Allah hak kalian.”

 

Musnad Ahmad 3918: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman bin Mahdi dari Syu’bah dari As Suddi dari Murrah dari Abdullah ia berkata;) Dan tidak ada seorangpun dari padamu, melainkan mendatangi neraka itu), ia berkata; Mereka memasukinya kemudian melangkah pergi darinya karena amal mereka. Aku menanyakannya; Apakah Isra`il menceritakannya dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam? Ia menjawab; Ya, itu dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam atau mengatakan dengan ucapan yang semakna.

 

Musnad Ahmad 3919: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Manshur dari Ibrahim dari ‘Alqamah dari Abdullah ia berkata; Allah melaknat pembuat tato dan yang minta dibuatkan tato, yang mencukur alis dan yang meratakan gigi untuk kecantikan, mereka adalah wanita yang merubah ciptaan Allah. Ia berkata; Aku mendapatkan kabar bahwa engkau melarang menyambung (rambut), ia menjawab; Ya. Ia bertanya; Apakah hal itu engkau dapatkan dari Kitabullah atau engkau mendengarnya dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Ia menjawab; Aku mendapatkan dari Kitabullah dan dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Ia (wanita itu) berkata; Demi Allah, membuka seluruh isi mushaf namu aku tidak mendapatkan apa yang engkau katakana. Ia bertanya; Apakah engkau mendapatkan di dalamnya ayat: (Apa yang diberikan Rasul kepadamu, maka terimalah. dan apa yang dilarangnya bagimu, maka tinggalkanlah), ia menjawab; Ya, ia berkata; Sesungguhnya Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam melarang perbuatan itu. Wanita itu berkata; Sesungguhnya aku mengira keluargamu juga melakukannya. Ia mengatakan kepadanya; Silakan kamu periksa. Ia pun pergi melihatnya namun ia tidak melihat apa yang disangkanya itu sedikitpun. Ia menemuinya lagi seraya berkata; Aku tidak melihatnya sedikitpun. Ia berkata; Seandainya hal itu terjadi pada keluargaku niscaya ia tidak akan berkumpul bersama kami. Perawi berkata; dan aku mendengarnya dari Abdurrahman bin Abis menceritakannya dari Ummu Ya’qub ia mendengarnya darinya, maka aku memilih hadits Manshur.

 

Musnad Ahmad 3920: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman berkata; Telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Manshur dari Ibrahim dari Abidah dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa beliau bersabda: “Sebaik-baik manusia adalah generasiku, yaitu orang-orang setelahku kemudian orang-orang setelah mereka kemudian orang-orang setelah mereka.” tiga atau empat kali, “Kemudian muncul setelah mereka generasi kesaksian salah seorang mereka mendahului sumpahnya dan sumpahnya mendahului kesaksiannya.” Ia berkata; Para sahabat kami memukul kami, ketika itu kami masih kecil, karena kesaksian dan janji.

 

Musnad Ahmad 3921: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman dari Sufyan dari Manshur dan Al A’masy dan Washil dari Abu Wa`il dari Amru bin Syurahbil dari Abdullah ia berkata; Aku bertanya; Wahai Rasulullah, dosa apakah yang paling besar di sisi Allah ‘azza wajalla? Beliau menjawab: “Menjadikan tandingan bagi Allah sedangkan Dia yang menciptakanmu.” Ia bertanya lagi; Kemudian apa, beliau bersabda: “Kemudian membunuh anakmu karena khawatir ia akan makan bersamamu.” Abdurrahman berkata sekali lagi; “Ia akan makan bersamamu.” Ia bertanya; Lalu aku bertanya; Kemudian apa? Beliau menjawab: “Kemudian berzina dengan istri tetanggamu.” Telah menceritakan kepada kami Bahz bin Asad telah menceritakan kepada kami Syu’bah telah menceritakan kepada kami Washil Al Ahdab ia berkata; Aku mendengar Abu Wa`il berkata; Abdullah berkata; Aku bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam; Dosa apakah yang paling besar? Lalu ia menyebutkannya. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Washil dari Abu Wa`il dari Abdullah ia berkata; Aku bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, lalu ia menyebutkannya. Telah menceritakan kepada kami Ali bin Hafsh telah menceritakan kepada kami Warqa` dari Manshur dari Abu Wa`il dari Amru bin Syurahbil dari Abdullah ia berkata; Aku bertanya; Wahai Rasulullah, dosa apakah yang paling besar? Lalu ia menyebutkannya kemudian membaca: (Dan orang-orang yang tidak menyembah Tuhan yang lain beserta Allah) hingga (dalam keadaan terhina).

 

Musnad Ahmad 3922: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Abu Ishaq dari Abu Al Ahwash dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa beliau selalu membaca: “Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepadamu hidayah, ketakwaan, kemuliaan dan kecukupan.”

 

Musnad Ahmad 3923: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Abu Ishaq dari Abu Al Ahwash dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Seandainya aku diperbolehkan mengambil seorang kekasih, tentu aku akan mengambil Ibnu Abu Quhafah sebagai kekasih.”

 

Musnad Ahmad 3924: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman dari Sufyan dari Al A’masy dari Umarah dari Abdurrahman bin Yazid dari Abdullah ia berkata; Aku tidak pernah melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melakukan salah satu shalat kecuali tepat pada waktunya selain beliau menjama’ antara Maghrib dan Isya` dan shalat Shubuh ketika itu tidak tepat pada waktunya. Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Umarah seperti maknanya.’

 

Musnad Ahmad 3925: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman dari Sufyan dari Al A’masy dari Abdullah bin Murrah dari Abu Al Ahwash dari Abdullah ia berkata; Sungguh aku bersumpah sembilan kali bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam terbunuh, lebih aku sukai dari pada aku bersumpah satu kali bahwa beliau tidak akan terbunuh. Hal itu karena Allah ‘azza wajalla mengambilnya sebagai Nabi dan menjadikanya sebagai saksi. Lalu aku berkata; Lalu aku menyebutkan hal itu kepada Ibrahim, ia pun berkata; Mereka melihat dan mengatakan bahwa orang yahudi pernah meracuni beliau beserta Abu Bakar radliallahu ‘anhu.

 

Musnad Ahmad 3926: Telah menceritakan kepada kami Abdul Malik bin Amru telah menceritakan kepada kami Sufyan dan Abdurrazaq, telah mengabarkan kepada kami Sufyan dari Abu Ishaq dari Abu Ubaidah dari Abdullah ia berkata; Tatkala turun ayat: (Maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan mohonlah ampun kepadaNya. Sesungguhnya dia adalah Maha Penerima taubat). Abdurrazaq berkata; Ketika turun ayat: (Apabila Telah datang pertolongan Allah dan kemenangan), beliau mengucapkan: “Maha Suci Engkau Ya Allah, dan dengan memujiMu, Ya Allah, ampunilah aku, sesungguhnya Engkau Maha Menerima taubat.”

 

Musnad Ahmad 3927: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman dari Isra`il dari As Suddi dari Murrah dari Abdullah; (Dan tidak ada seorangpun dari padamu, melainkan mendatangi neraka itu), ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Manusia akan masuk neraka seluruhnya kemudian akan dikeluarkan darinya dengan amal mereka.”

 

Musnad Ahmad 3928: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman bin Mahdi dan telah menceritakan kepada kami Yazid telah mengabarkan kepada kami Hammad bin Zaid dari ‘Ashim bin Abu An Najud dari Abu Wa`il dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam membuatkan kami satu garis kemudian beliau bersabda: “Ini adalah jalan Allah.” Kemudian beliau menggaris beberapa garis dari sebelah kanan dan sebelah kirinya, lalu beliau bersabda: “Ini adalah banyak jalan.” Yazid berkata; “Bermacam-macam, pada setiap jalan ada setan yang mengajak kepadanya, kemudian beliau membaca ayat: (Dan bahwa (yang kami perintahkan ini) adalah jalanKu yang lurus, Maka ikutilah Dia, dan janganlah kamu mengikuti jalan-jalan (yang lain), Karena jalan-jalan itu mencerai beraikan kamu dari jalannya).”

 

Musnad Ahmad 3929: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman telah menceritakan kepada kami Za`idah dari ‘Ashim dari Syaqiq dari Abdullah ia berkata; Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya termasuk seburuk-buruk manusia adalah orang mendapatkan kiamat sementara mereka masih hidup, dan orang yang menjadikan kubur sebagai masjid.”

 

Musnad Ahmad 3930: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Ali bin Al Aqmar dari Abu Al Ahwash dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Terjadinya kiamat atau tidak akan terjadi kiamat kecuali kepada seburuk-buruk manusia.”

 

Musnad Ahmad 3931: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman telah menceritakan kepada kami Za`idah dari ‘Ashim dari Syaqiq dari Abdullah ia berkata; Kami saling berbicara di dalam shalat, memberi salam kepada sebagian kami dan memberi wasiat dengan suatu kebutuhan, lalu aku mendatangi Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam seraya memberi salam kepadanya, saat itu beliau sedang shalat, namun tidak membalas salamku, beliau tidak menghukumku baik yang dulu maupun yang baru saja. Setelah shalat beliau mengatakan: “Sesungguhnya Allah ‘azza wajalla sedang menyampaikan apa yang dikehendaki dari urusanNya, dan Dia telah menyampaikan, hendaklah kalian tidak berbicara ketika shalat.”

 

Musnad Ahmad 3932: Telah menceritakan kepada kami Isma’il telah menceritakan kepada kami Ayyub dari Humaid bin Hilal dari Abu Qatadah dari Usair bin Jabir ia berkata; Suatu kali angin merah bertiup kencang di Kufah. Lantas seseorang yang tidak mempunyai kesopanan tiba-tiba datang selain berujar “Wahai Abdullah bin Mas’ud, kiamat telah tiba! Kata Usair, ketika Abdullah bin mas’ud sedang bersandar. Ia pun langsung duduk dan menyampaikan “Kiamat tidak akan terjadi hingga warisan dibagi-bagi dan ghanimah bukanlah sesuatu yang menjadikan senang. Kata Ibn mas’ud, ingat, ketika itu kalian lihat musuh mengumpulkan harta untuk pemeluk Islam, sebaliknya pemeluk Islam juga mengumpulkan harta untuk mereka. Sambil beliau menunjuk arah Syam dengan tangannya. Aku bertanya “Romawi kah yang kau maksudkan?”Iya” jawabnya. Dan terjadi pada peperangan kalian gerakan menarik diri besar-besaran, lantas kaum muslimin membentuk pasukan siap mati, yang mereka tak akan tak kembali selain sebagai pemenang. Mereka berperang mati-matian hingga malam menghentikan mereka. Akhirnya yang bukan pemenang lah yang menjarah harta rampasan, dan pasukan berani muslimin itu musnah. Kemudian kaum muslimin membentuk lagi pasukan depan yang berani mati, yang mereka tak akan pulang selain sebagai pemenang. Mereka berjuang mati-matian hingga bersore hari dan yang bukan pemenanglah yang menjarah rampasan, sedang pasukan berani muslimin musnah. Kemudian kaum muslimin kembali membentuk pasukan depan berani mati yang tak kan kembali selain sebagai pemenang, namun yang bukan pemenanglah yang menjarah harta dan pasukan berani mati muslimin malah musnah. Ketika hari keempat tiba, sisa-sisa pasukan Islam bangkit dan Allah menjadikan mereka kocar-kacir. Lantas mereka melakukan pembunuhan sedemikian gigihnya yang belum pernah terlihat semisalnya -atau ia katakan dengan redaksi ‘Yang kami belum pernah lihat semisalnya-hingga burung melewati tubuh-tubuh mereka, dan tidaklah burung itu melewati mereka, selain orang itu langsung tersungkur mati. Kata Usair, ketika itu Banul Abi yang jumlah mereka sebelumnya seratus orang tinggal satu. Lantas karena ghanimah apa ia gembira? Atau warisan mana yang akan dibagi-bagi? Ketika terjadi demikian, mereka mendengar manusia lebih bayak daripada mereka. Tiba-tiba ada juru seru memanggil-manggil “Hai, dajal telah berada di anak cucu keturunan mereka. Maka mereka langsung membuang apa yang ditangan mereka dan mereka kirimkan sepuluh pasukan penunggang kuda untuk mengintai. Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam bersabda: “Sungguh saya tahu nama-nama mereka, dan nama ayah mereka, warna kuda mereka, mereka adalah penungang kuda terbaik di muka bumi ketika itu.”

 

Musnad Ahmad 3933: Telah menceritakan kepada kami Isma’il dari Sulaiman dari Abu Utsman dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Janganlah adzan Bilal mencegah kalian dari (sahur).” Atau beliau bersabda: “Panggilan Bilal pada waktu sahur, karena ia (hanya) memberitahukan.” atau beliau bersabda: “Memanggil siapa dari kalian yang bertahajjud agar kembali dan mengingatkan yang tidur. Kemudian ia tidak untuk mengatakan begini atau berkata begini hingga mengatakan begini.”

 

Musnad Ahmad 3934: Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Abu Wa`il dari Abdullah ia berkata; Suatu hari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam membagikan harta rampasan. Ia berkata; Lalu ada seorang laki-laki Anshar berkata; Ini pembagian yang tidak mengharapkan wajah Allah ‘azza wajalla, Abdullah berkata; Wahai musuh Allah! Sungguh akan aku beritahukan kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam apa yang kau katakan! Ia berkata; Lalu ia menyebutkan hal itu kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam hingga memerahlah wajah beliau seraya bersabda: “Semoga Allah merahmati Musa, ia telah disakiti lebih dari ini namun ia tetap bersabar.”

 

Musnad Ahmad 3935: Telah menceritakan kepada kami Isma’il telah mengabarkan kepada kami Dawud dan Ibnu Abu Za`idah maksudnya keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Dawud dari Asy Sya’bi dari ‘Alqamah ia berkata; Aku bertanya kepada Ibnu Mas’ud; Apakah seseorang dari kalian pernah menemani Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pada malam gelap gulita? Lalu ia berkata; Tidak ada seorang pun dari kami yang menemani beliau tetapi kami pernah kehilangan beliau di suatu malam, lalu kami berkata; Apa yang beliau perbuat? Ia melanjutkan; Maka kami pun melewati malam yang tidak mengenakkan, orang-orang pun tidur, pada waktu awal pagi, atau ia berkata; Waktu sahur, Kami mendapatinya datang dari arah gua, lalu kami bertanya; Wahai Rasulullah, mereka menyebutkan yang terjadi pada mereka. Beliau pun bersabda: “Sesungguhnya aku didatangi penyeru dari kalangan jin, lalu aku mendatangi mereka kemudian membacakannya kepada mereka.” Ia berkata lagi; Beliau mendatangi kami dan memperlihatkan bekas mereka dan bekas api mereka. Ia berkata; Asy Sya’bi berkata; Mereka menanyakan kepada beliau tentang makanan. Ibnu Abu Za`idah berkata; Amir berkata; Mereka bertanya kepada beliau pada malam itu tentang makanan, padahal jin itu dari kalangan jin Jazirah. Maka beliau menjawab: “Setiap tulang yang disebut nama Allah atasnya yang ada pada tangan kalian, ia makan apa yang ada di atasnya yaitu daging. Dan setiap kotoran unta atau kotoran hewan berupa makanan hewan melata kalian, maka janganlah kalian beristinja’ dengan dua benda itu karena keduanya adalah makanan saudara kalian dari bangsa jin.”

 

Musnad Ahmad 3936: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Al Hakam dari Ibrahim dari Abdurrahman bin Yazid bahwa ia pernah berhaji bersama Abdullah, ia melempar jumrah sebanyak tujuh buah kerikil. Ia berkata; Baitullah berada di sebelah kiri sedangkan Mina di sebelah kanannya, dan ia berkata; Ini adalah maqam (tempat berpijak) di mana surat Al Baqarah diturunkan kepadanya.

 

Musnad Ahmad 3937: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Al Hakam ia berkata; Aku mendengar Dzarr menceritakan dari Wa`il bin Mahanah dari Abdullah bin Mas’ud dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau menghimbau kepada para wanita: “Hendaklah kalian bersedekah, karena sesungguhnya kalian adalah penduduk neraka paling banyak.” Ada seorang wanita bukan dari wanita terhormat atau berpendidikan bertanya; Wahai Rasulullah, dalam masalah apa atau untuk apa atau dengan apa? Beliau menjawab: “Karena kalian banyak melaknat dan mengingkari kelebihan dan kebaikan suami.” Telah menceritakan kepada kami Bahz telah menceritakan kepada kami Syu’bah telah menceritakan kepadaku Al Hakam dari Dzarr dari Wa’il bin Mahanah dari dari kalangan budak teman-teman dari sahabat Abdullah dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam: “Hendaklah para wanita bersedekah, karena sesungguhnya kalian adalah paling banyak menjadi penghuni neraka.” Seorang wanita bukan dari golongan wanita terhormat berkata; Dalam masalah apa, dengan apa dan untuk apa? Lalu ia menyebutkan hadits ini.

 

Musnad Ahmad 3938: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Amru bin Murrah berkata; Aku mendengar Abu Wa`il berkata; Aku mendengar Abdullah berkata; Aku bertanya apakah engkau mendengarnya dari Abdullah? Ia menjawab; Ya, namun ia telah memarfu’kannya, beliau bersabda: “Tidak ada seorang pun yang lebih cemburu dari pada Allah ‘azza wajalla, oleh karena itu Dia mengharamkan perbuatan keji apa yang nampak dan yang tersembunyi, serta tidak ada seorang pun yang lebih mencintai pujian dari pada Allah ‘azza wajalla, oleh Karena itu Dia memuji DiriNya.”

 

Musnad Ahmad 3939: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Amru bin Murrah bahwa ia mendengar Abu Wa`il menceritakan bahwa seorang laki-laki mendatangi Ibnu Mas’ud seraya berkata; Aku membaca Al Mufashshal (surat antara Al Hujurat hingga akhir) seluruhnya dalam satu rakaat, Abdullah berkata; Ini seperti sya’ir seperti prosa kurma yang paling jelek. Aku telah mengetahui An Nazha`ir (surat yang berdekatan panjang atau maknanya) yang dikumpulkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, ia mengatakan; Ia pun menyebutkan sebanyak dua puluh surat dari Al Mufashshal, pada setiap rakaat dua surat dua surat.

 

Musnad Ahmad 3940: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far dan Hajjaj keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Sa’ad bin Ibrahim dari Abu Ubaidah, Hajjaj mengatakan dalam haditsnya; Aku mendengar Abu Ubaidah dari ayahnya Abdullah bin Mas’ud bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam apabila duduk pada dua rakaat pertama seperti di atas bara api. Aku bertanya; Hingga beliau berdiri? Ia menjawab; Ya hingga berdiri. Hajjaj berkata; Syu’bah berkata; Sa’d menggerakkan kedua bibirnya mengucapkan kata-kata, aku bertanya; Hingga beliau berdiri? Ia menjawab; Hingga berdiri.

 

Musnad Ahmad 3941: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far dan Hajjaj keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Syu’bah dan Yazid telah mengabarkan kepada kami Al Mas’udi dari Simak bin Harb dari Abdurrahman bin Abdullah dari Abdullah bin Mas’ud dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda. Hajjaj berkata; Kami pernah berada di samping Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda. Yazid berkata; Kami berkumpul bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, saat itu kami berjumlah empat puluh orang, aku adalah orang terakhir datang. Beliau bersabda: “Sesungguhnya kalian akan mendapat pertolongan, terkena musibah serta melakukan penaklukkan. Barangsiapa yang menjumpainya, hendaklah bertakwa kepada Allah, menyerukan perbuatan baik dan mencegah perbuatan mungkar. Barangsiapa yang berdusta atas namaku dengan sengaja, hendaklah bersiap-siap menempati tempat duduknya di neraka.” Yazid berkata; “Hendaklah menyambung tali persaudaraan.”

 

Musnad Ahmad 3942: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dan Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Isra`il dari Simak dari Abdurrahman bin Abdullah bin Mas’ud dari ayahnya dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda. Abdurrazaq berkata; Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Semoga Allah menjadikan bercahaya orang yang mendengar satu hadits dari kami lalu menghafalnya hingga menyampaikannya, dan berapa banyak orang yang disampaikan kepadanya hadits tidak lebih cepat hafal dari orang yang mendengarnya langsung.”

 

Musnad Ahmad 3943: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dan Hajjaj ia berkata; Aku mendengar Uqbah bin Wassaj dari Abu Al Ahwash dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa beliau bersabda: “Keutamaan shalat seorang laki-laki dengan berjamaah di atas shalat sendirian adalah dua puluh lima derajat.” Hajjaj berkata; Syu’bah tidak memarfu’kannya kepadaku tapi kepada selainku. Ia berkata; Aku takut memarfu’kannya karena Abdullah terputus, ia memarfu’kannya kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam.

 

Musnad Ahmad 3944: Telah menceritakannya kepadaku Bahz telah menceritakan kepada kami Hammam telah mengabarkan kepada kami Qatadah dari Muwarriq dari Abu Al Ahwash Al Jusyami dari Ibnu Mas’ud bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam mengutamakan shalat berjamaah dari pada shalat seseorang sendirian dengan dua puluh lima kali seluruh shalat seperti shalatnya.

 

Musnad Ahmad 3945: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah ia berkata; Aku mendengar Abu Ishaq menceritakan dari Abu Al Ahwash dari Abdullah bin Mas’ud bahwa ia mengatakan Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam diberi pengetahuan tentang kunci-kunci kebaikan, jawami’ dan penutup kebaikan. Beliau pun bersabda: “Apabila kalian duduk dalam rakaat kedua, ucapkanlah; Segala penghormatan hanya milik Allah, juga segala pengagungan dan kebaikan, semoga kesejahteraan terlimpahkan kepadamu, wahai Nabi, begitu juga rahmat dan berkahNya, kesejahteraan semoga terlimpahkan atas kita dan para hamba Allah yang shalih. Aku bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang haq selain Allah dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba dan utusanNya. Kemudian hendaklah ia memilih doa yang disukainya lalu berdoalah kepada Rabbnya ‘azza wajalla.”

 

Musnad Ahmad 3946: Masih melalui jalur periwayatan yang sama seperti hadits sebelumnya dari Ibnu Mas’ud; Sesungguhnya Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Maukah aku kabarkan kepada kalian apa itu Al ‘Adlhu?” beliau melanjutkan: “Yaitu mengadu domba yang disebarkan di antara manusia.”

 

Musnad Ahmad 3947: Masih melalui jalur periwayatan yang sama seperti hadits sebelumnya dari Ibnu Mas’ud; Sesungguhnya Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya seorang laki-laki senantiasa jujur hingga tercatat sebagai orang jujur dan senantiasa berdusta hingga tercatat sebagai pendusta.”

 

Musnad Ahmad 3948: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Abu Ishaq dari Abu Al Ahwash dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa beliau bersabda: “Seandainya aku diperbolehkan menjadikan salah seorang dari umatku sebagai kekasih, tentu aku akan menjadikan Abu Bakar radliallahu ‘anhu.”

 

Musnad Ahmad 3949: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Abu Ishaq dari Abu Al Ahwash dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa beliau sering berdoa: “Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepadamu hidayah, ketakwaan, kemuliaan dan kecukupan.”

 

Musnad Ahmad 3950: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Abu Ishaq dari Al Aswad dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam beliau membaca huruf ini: (HAL MIN MUDDAKIR).

 

Musnad Ahmad 3951: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far dan ‘Affan keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Abu Ishaq, ‘Affan berkata; Telah mengabarkan kepada kami Abu Ishaq dari Al Aswad, dan Muhammad berkata; dari Abu Ishaq ia berkata; Aku mendengar Al Aswad menceritakan dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau membaca surat An Najm lalu sujud, orang yang bersamanya pun ikut sujud selain orang tua ini, ia mengambil segenggam kerikil atau tanah kemudian diangkat ke dahinya seraya mengatakan; Cukuplah bagiku (begini). Abdullah berkata; Sungguh aku melihatnya setelah itu terbunuh dalam sebagai kafir.

 

Musnad Ahmad 3952: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Abu Ishaq dari Abu Ubaidah dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melewatikun saat aku shalat, beliau bersabda: “Mintalah, niscaya engkau akan diberi, wahai Ibnu Umi Abd.” Umar pun berkata; Lalu aku dan Abu Bakar bergegas menemuinya namun Abu Bakar mendahuluiku, dan tidaklah kami berlomba kepada kebaikan kecuali Abu Bakar mendahuluiku. Ia berkata; Sesungguhnya di antara doaku tidak pernah aku tinggalkan adalah; Ya Allah, aku memohon kepadaMu kenikmatan yang tidak pernah musnah, ketentraman mata yang tidak pernah habis dan menemani Nabi Muhammad di surga paling tinggi, surga Al Khuld (abadi).

 

Musnad Ahmad 3953: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah, dan Yahya dari Syu’bah dari Abu Ishaq dari Amru bin Maimun dari Abdullah, ia berkata; Kami pernah bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam di Qubbah sekitar empat puluh orang, beliau bertanya: “Apakah kalian rela menjadi seperempat penghuni surga?” Ia berkata; Kami menjawab; Ya. Beliau bertanya lagi: “Apakah kalian rela menjadi sepertiga penghuni surga?” Kami menjawab; Ya. Beliau bersabda: “Demi Dzat yang jiwaku berada di tanganNya, sesungguhnya aku mengharapkan agar kalian menjadi setengah penghuni surga, hal itu karena surga tidak dimasuki kecuali jiwa muslim. Dan tidaklah kalian dalam kesyirikan kecuali seperti rambut putih berada di kulit kerbau hitam, atau rambut hitam di kulit seekor kerbau merah.”

 

Musnad Ahmad 3954: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Amru bin Murrah ia berkata; Aku mendengar Abdullah bin Salamah berkata; Aku mendengar Abdullah bin Mas’ud berkata; Nabi kalian shallallahu ‘alaihi wasallam diberi kunci segala sesuatu selain lima hal: (Sesungguhnya Allah, Hanya pada sisiNya sajalah pengetahuan tentang hari Kiamat; dan Dia-lah yang menurunkan hujan, dan mengetahui apa yang ada dalam rahim. dan tiada seorangpun yang dapat mengetahui (dengan pasti) apa yang akan diusahakannya besok. dan tiada seorangpun yang dapat mengetahui di bumi mana dia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha mengetahui lagi Maha Mengenal). Ia melanjutkan; Aku bertanya kepadanya; Apakah engkau mendengarnya dari Abdullah? Ia menjawab; Ya, lebih dari lima puluh kali.

 

Musnad Ahmad 3955: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah ia berkata; Aku mendengar Yahya bin Al Mujabbar berkata; Aku mendengar Abu Majid yakni Al Hanafi berkata; Kami pernah duduk bersama Abdullah, ia berkata; Sungguh aku ingat kepada seorang laki-laki pertama yang dipotong tangannya, seorang pencuri dihadirkan kepada beliau, lalu beliau memerintahkan untuk memotong tangannya, namun seakan tersirat rasa kasihan di wajah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Ia berkata; Mereka bertanya; Wahai Rasulullah, sepertinya engkau enggan memotong tangannya. Beliau menjawab: “Tidak ada yang menghalangiku, janganlah kalian menolong setan atas saudaramu, selayaknya bagi pemimpin apabila telah sampai kepadanya had (hukuman) agar menegakkannya. Sesungguhnya Allah ‘azza wajalla Maha Pengampun mencintai pengampunan (Dan janganlah orang-orang yang mempunyai kelebihan dan kelapangan di antara kamu bersumpah bahwa mereka (tidak) akan memberi (bantuan) kepada kaum kerabat (nya), orang-orang yang miskin dan orang-orang yang berhijrah pada jalan Allah, dan hendaklah mereka mema’afkan dan berlapang dada. apakah kamu tidak ingin bahwa Allah mengampunimu? dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang). Telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah memberitakan kepada kami Sufyan dari Yahya bin Abdullah At Taimi dari Abu Majid Al Hanafi lalu ia menyebutkan maknanya dan berkata; Seakan tersirat rasa kasihan pada wajah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam seraya bersabda: “Taburkan abu padanya.”

 

Musnad Ahmad 3956: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Salamah bin Kuhail dari Ibrahim bin Suwaid ia adalah imam masjid Alqamah setelah Alqamah, ia berkata; ‘Alqamah shalat Zhuhur bersama kami namun aku tidak tahu apakah ia shalat tiga atau lima rakaat. Setelah ditanyakan kepadanya, ia berkata; Apakah engkau benar wahai A’war. Aku menjawab; Ya. Ia melanjutkan; Ia pun melakukan sujud dua kali kemudian ‘Alqamah menyampaikan dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam seperti itu.

 

Musnad Ahmad 3957: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah, dan Hajjaj dari Syu’bah dari Salamah bin Kuhail dari Isa Al Asadi dari Zirr dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Thiyarah (berfirasat buruk) termasuk syirik, tidaklah dari kami melainkan (bisa melakukannya) akan tetapi Allah menghilangkannya dengan tawakkal.”

 

Musnad Ahmad 3958: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Jabir dari Abu Adl Dluha dari Masruq dari Abdullah dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau memberi salam ke sebelah kanan dan kirinya hingga terlihat putih wajahnya, setelah itu aku tidak melupakan apa yang aku lupa; ASSALAMU ‘ALAIKUM WA RAHMATULLAH.

 

Musnad Ahmad 3959: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Manshur, dan Sulaiman dari Ibrahim dari Abidah As Salmani dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Sebaik-baik kalian adalah generasiku kemudian orang-orang setelah mereka kemudian orang-orang setelah mereka. Lalu muncullah generasi, kesaksian mereka mendahului sumpahnya dan sumpahnya mendahului kesaksiannya.”

 

Musnad Ahmad 3960: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah ia berkata; Manshur menulis kepadaku dan aku membacakannya, ia berkata; telah menceritakan kepadaku Ibrahim dari ‘Alqamah dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sedang melakukan shalat, Namun aku tidak tahu apakah Ibrahim yang berkata, menambah atau mengurangi, ‘Alqamah tidak tahu. Ia berkata; Menambah atau mengurangi, atau Abdullah (yang menambah atau mengurangi). Kemudian ia menghadap kepada kami lalu menceritakannya kepada kami dengan yang diperbuatnya, ia pun melipat kakinya dan menghadap ke kiblat serta sujud dua kali kemudian menghadapkan wajahnya ke arah kami, seraya berkata; Seandainya terjadi sesuatu dalam shalat niscaya aku kabarkan kepada kalian akan tetapi aku hanyalah manusia biasa yang dapat lupa sebagaimana kalian lupa. Sesungguhnya aku lupa lalu kalian mengingatkanku, oleh karena itu siapa saja di antara kalian yang ragu dalam shalatnya maka hendaklah ia memilih yang lebih dekat untuk menentukan yang benar lalu hendaklah melengkapinya dan salam kemudian sujud dua kali.

 

Musnad Ahmad 3961: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Manshur dari Abu Wa`il dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa beliau bersabda: “Apabila kalian bertiga, janganlah dua orang berbisik-bisik tanpa menyertakan temannya, untuk membuatnya sedih. Dan janganlah seorang wanita bercampur dengan wanita lain untuk menceritakan sifatnya kepada suaminya.”

 

Musnad Ahmad 3962: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far dan Hajjaj keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Manshur dari Abu Wa`il dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa beliau mengatakan: “Alangkah buruknya bagi salah seorang kalian atau mereka jika mengatakan; Aku lupa ayat ini dan itu, tetapi ia dilupakan. Hendaklah kalian selalu mengingat Al Qur`an, karena ia lebih cepat lepasnya dari dada seorang laki-laki dari pada lepasnya unta merah dari ikatannya.”

 

Musnad Ahmad 3963: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Manshur ia berkata; Aku mendengar Abu Wa`il menceritakan dari Abdullah ia berkata; Kami pernah mengatakan; Kesejahteraan terlimpah atas fulan dan fulan, lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menegur: “Katakanlah; Segala penghormatan hanya milik Allah, juga segala pengagungan dan kebaikan, semoga kesejahteraan terlimpahkan kepadamu, wahai Nabi, begitu juga rahmat dan berkahNya, kesejahteraan semoga terlimpahkan atas kita dan para hamba Allah yang shalih. Aku bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang haq selain Allah dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba dan utusanNya. Apabila kalian mengucapkannya, akan terlimpahkan kepada setiap hamba shalih di bumi dan langit.”

 

Musnad Ahmad 3964: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Manshur, dan Zubaid dari Abu Wa`il dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Mencaci seorang mukmin adalah kefasikan dan memeranginya adalah kekufuran.” Ia mengatakan dalam hadits Zubaid; Aku mendengar Abu Wa`il.

 

Musnad Ahmad 3965: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah telah menceritakan kepadaku Rukain ia berkata; Aku mendengar Al Qosim bin Hassan menceritakan dari Abdurrahman bin Harmalah dari Abdullah bin Mas’ud bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam membenci sepuluh perkara; Bekas minyak Za’faran, merubah uban, menjulurkan kain, cincin emas.” Atau sabdanya: “Kalung emas, menghentakkan tumit, berhias dengan perhiasan bukan tempatnya, jampi-jampi kecuali dengan mu’awwidzat, jimat, ‘azl (menumpahkan sperma di luar farji) dan merusak bayi dari selain yang diharamkannya.”

 

Musnad Ahmad 3966: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Mughirah ia berkata; Aku mendengar Abu Wa`il menceritakan dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam beliau bersabda: “Aku mendahului kalian sampai di telaga, sungguh akan di angkat kepadaku beberapa orang dari kalian kemudian mereka disibukkan selainku, aku pun bertanya: Wahai Rabbku, (mereka adalah) sahabatku. Lalu dikatakan; Engkau tidak mengetahui apa yang telah mereka perbuat sepeninggalmu.”

 

Musnad Ahmad 3967: Telah menceritakan kepada kami Hajjaj telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Abu At Tayyah dari seorang laki-laki dari Thayyi dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melarang kami memperbanyak keluarga dan harta untuk kebanggaan. Abu Hamzah berkata; Ia duduk di sampingnya, telah menceritakan kepadaku Akhram Ath Tha`i dari ayahnya dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda. Abdullah pun bertanya; Bagaimana dengan penduduk Biradzan, Madinah dan penduduk anu? Syu’bah berkata; Aku bertanya kepada Abu At Tayyah; Apa yang dimaksud At Tabaqqur? Ia menjawab; Memperbanyak.

 

Musnad Ahmad 3968: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Isma’il bin Raja` ia berkata; Aku mendengar Abdullah bin Abu Al Hudzail menceritakan dari Abu Al Ahwash ia berkata; Aku mendengar Abdullah bin Mas’ud menceritakan dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Seandainya aku diperbolehkan menjadikan seorang kekasih, tentu aku akan menjadikan Abu Bakar sebagai kekasih, akan tetapi saudaraku dan sahabatku, Allah telah menjadikan sahabat kalian ini sebagai kekasih.”

 

Musnad Ahmad 3969: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Washil dari Abu Wa`il dari Abdullah ia berkata; Aku kira ia memarfu’kannya kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa beliau bersabda: “Di antara dekatnya hari kiamat adalah hari-hari penuh kegoncangan, hari hilangnya ilmu dan tersebarnya kebodohan.” Abu Musa berkata; Al Haraj dengan lisan Habasyah artinya pembunuhan.\

 

Musnad Ahmad 3970: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Abu At Tayyah dari Ibnu Al Akhram seorang dari Thayyi` dari Abdullah bin Mas’ud dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa beliau melarang memperbanyak keluarga dan harta. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah ia berkata; Aku mendengar Abu Jamrah menceritakan dari ayahnya dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda. Dan Abdullah bertanya; Bagaimana dengan orang yang memiliki tiga keluarga; (dari) penduduk Madinah, penduduk anu dan anu.

 

Musnad Ahmad 3971: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah, dan Hajjaj telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Al Walid bin Al ‘Aizar, Hajjaj berkata; Aku mendengar Abu Amru Asy Syaibani, Muhammad berkata; Dari Abu Amru Asy Syaibani berkata; Telah menceritakan kepada kami penghuni rumah ini dan ia memberi isyarat dengan tanganya kepada rumah Abdullah namun ia tidak menyebutkan namanya kepada kami, ia berkata; Aku bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam; Amalan apakah yang paling dicintai oleh Allah ‘azza wajalla? Beliau menjawab: “Shalat tepat pada waktunya.” Hajjaj berkata; “Di waktunya.” Ia bertanya lagi; Kemudian apa? Beliau menjawab: “Berbakti kepada kedua orang tua.” Ia bertanya lagi; Kemudian apa? Beliau menjawab: “Berjihad fi sabilillah.” Seandainya aku meminta tambah, tentu beliau akan menambahnya untukku.

 

Musnad Ahmad 3972: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Manshur dari Abu Wa`il dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa beliau bersabda: “Seorang laki-laki senantiasa jujur dan menetapi kejujuran hinga tercatat sebagai orang yang jujur, dan orang senantiasa berdusta dan menetapi kedustaan hingga tercatat sebagai pendusta.”

 

Musnad Ahmad 3973: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Sulaiman dari Abu Wa`il dari Abdullah bahwa ia berkata; Sungguh akan aku kabarkan tentang perkumpulan kalian, yang menghalangiku keluar menemui kalian karena takut kalian akan bosan, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengatur hari-hari untuk memberi nasihat takut kebosanan menimpa kami.

 

Musnad Ahmad 3974: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Sulaiman, Manshur, Hammad, Mughirah dan Abu Hasyim dari Abu Wa`il dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam beliau mengucapkan dalam tasyahud: “Segala penghormatan hanya milik Allah, juga segala pengagungan dan kebaikan, semoga kesejahteraan terlimpahkan kepadamu, wahai Nabi, begitu juga rahmat dan berkahNya, kesejahteraan semoga terlimpahkan atas kita dan para hamba Allah yang shalih. Aku bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang haq selain Allah dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba dan utusanNya.”

 

Musnad Ahmad 3975: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman bin Mahdi telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Manshur dan Al A’masy dari Abu Wa`il dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Apabila kalian bertiga, janganlah dua orang berbisik-bisik tanpa menyertakan yang satunya, dan janganlah seorang wanita bercampur dengan wanita lain untuk menceritakan sifatnya kepada suaminya seakan ia melihatnya.” Ia berkata; Menurutku Manshur berkata; “Kecuali keduanya menjadi istri.” Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Sulaiman ia berkata; Aku mendengar Abu Wa`il menceritakan dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Apabila kalian bertiga.” Lalu ia menyebutkan seperti itu.

 

Musnad Ahmad 3976: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman telah menceritakan kepada kami Abdul Wahid bin Zaid dari Al Hasan bin Ubaidullah dari Ibrahim bin Suwaid dari Abdurrahman bin Yazid dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ketika masuk waktu sore: sering mengucapkan: “Kami telah memasuki sore demikian juga dengan kerajaan Allah dan segala puji hanya milik Allah, tidak ada Ilaah selain Allah Yang Esa yang tidak ada sekutu baginya.”

 

Musnad Ahmad 3977: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Abu Ishaq dari Abu Al Ahwash dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa yang melihatku di dalam mimpi, maka sungguh ia telah melihatku, karena setan tidak dapat menyerupai wajahku.”

 

Musnad Ahmad 3978: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Salamah dari Isa bin ‘Ashim dari Zirr bin Hubaisy dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Thiyarah (berfirasat buruk) termasuk syirik, tidaklah dari kami melainkan (bisa melakukannya) akan tetapi Allah menghilangkannya dengan tawakkal.”

 

Musnad Ahmad 3979: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman dari Sufyan dari Abu Qais dari Huzail ia berkata; Seorang laki-laki datang menemui Abu Musa dan Sulaiman bin Rabi’ah seraya menanyakan keduanya tentang pembagian anak perempuan, anak perenpuan dari anak perempuan dan saudara perempuan. Keduanya menjawab; Untuk anak perempuan setengah dan untuk saudara perempuan adalah setengah. Datangilah Abdullah sesungguhnya ia akan menyutujui pendapat kami. Ia menemui Abdullah dan mengabarkan kepadanya. Ia pun menjawab; Sungguh kalau demikian aku akan tersesat dan aku tidak termasuk orang yang mendapat petunjuk, sungguh aku akan menetapkan dengan ketetapan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, atau ia berkata; Ketetapan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam adalah seperti ini. Sufyan berkata; Bagian anak perempuan adalah setengah, untuk anak perempuan dari anak perempuan adalah seperenam dan sisanya untuk saudara perempuan.

 

Musnad Ahmad 3980: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Al A’masy dari Abu Wa`il dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Tidak selayaknya seseorang menjadi lebih baik dari pada Yunus bin Matta.” ayahku mengatakan dan telah menceritakannya kepada kami Abu Ahmad Az Zubairi dengan sanadnya beliau bersabda: “Janganlah salah seorang kalian mengatakan; Aku lebih baik dari pada Yunus bin Matta.”

 

Musnad Ahmad 3981: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Umarah bin Al Qa’qa’ berkata; Telah menceritakan kepada kami Abu Zur’ah telah menceritakan kepada kami sahabat kami dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berdiri di hadapan kami seraya bersabda: “Tidak ada sesuatu menulari yang lain.” Ada orang arab desa berdiri seraya membantah; Wahai Rasulullah, permulaan kudis menyebar lewat mulut unta atau dengan ekor unta lalu menjadi kudis semuanya. Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Lalu apa yang pertama kali terkena kudis? Tidak ada ‘Adwa, tidak ada Hammah dan tidak ada bulan shafar, Allah menciptakan setiap jiwa lalu menetapkan hidup, musibah dan rizkinya.”

 

Musnad Ahmad 3982: Telah menceritakan kepada kami Abdurrahman telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Al A’masy dari Abu Wa`il dari Abdullah ia berkata; Pernah pada suatu malam aku shalat dan berdiri bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau senantiasa berdiri hingga aku berkeinginan buruk. Ia berkata; Kami tanyakan; Apa yang engkau inginkan? Ia menjawab; Aku berniat duduk dan membiarkannya.

 

Musnad Ahmad 3983: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Sulaiman berkata; Aku mendengar Abu Wa`il menceritakan Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Sesungguhnya perkara pertama yang akan ditegakkan di antara para hamba adalah dalam urusan darah.”

 

Musnad Ahmad 3984: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far dan ‘Affan keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Sulaiman, ‘Affan berkata; Telah menceritakan kepada kami Sulaiman dari Abu Wa`il dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa beliau bersabda: “Setiap penghianat memiliki bendera pada hari kiamat.” Ibnu Ja’far berkata; “Dikatakan; Ini penghianat fulan.”

 

Musnad Ahmad 3985: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Sulaiman ia berkata; Aku mendengar Abu Wa`il menceritakan dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa beliau bersabda: “Setiap penghianat memiliki bendera pada hari kiamat.” Ibnu Ja’far berkata; “Dikatakan; Ini penghianat fulan.”

 

Musnad Ahmad 3986: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Sulaiman ia berkata; Aku mendengar Abu Wa`il menceritakan dari Abdullah ia berkata; Sepertinya aku melihat kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam yang sedang mengisahkan seorang Nabi, beliau bersabda: “Kaumnya memukulnya hingga dibanting ke tanah.” Beliau melanjutkan: “Ia pun mengusap dahinya dan berdoa; Ya Allah, ampunilah kaumku karena mereka tidak mengatahui.”

 

Musnad Ahmad 3987: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Sulaiman ia berkata; Aku mendengar Abu Wa`il ia berkata; Abdullah berkata; Suatu hari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam membagikan harta rampasan. Ia berkata; Lalu ada seorang laki-laki berkata; Pembagian yang tidak mengharapkan wajah Allah, ia melanjutkan; Aku pun menemui Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan menyebutkan kejadian itu kepadanya hingga memerahlah wajah beliau, Syu’bah berkata; Aku kira ia mengatakan; Dan beliau marah hingga aku menginginkan seandainya aku tidak mengabarkannya, Syu’bah berkata; Aku kira beliau bersabda: “Semoga Allah merahmati kita dan Musa, ia telah disakiti lebih banyak dari ini namun ia bersabar.”

 

Musnad Ahmad 3988: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Sulaiman ia berkata; Aku mendengar Ibrahim At Taimi dari Al Harits bin Suwaid dari Abdullah ia berkata; Aku masuk ke tempat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam saat sedang terserang demam, aku tanyakan; Wahai Rasulullah, engkau menderita demam yang sangat keras. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengatakan: “Sesungguhnya aku menderita demam seperti demam dua orang laki-laki dari kalian.” Aku berkata; Namun engkau mendapat dua pahala. Ia menjawab: “Ya.” Atau “Benar.” Kemudian beliau bersabda: “Tidaklah seorang muslim yang mendapat sakit tusukan duri atau yang lebih ringan dari itu, melainkan Allah akan menghapus dosa-dosanya sebagaimana pepohonan menggugurkan dedaunannya.”

 

Musnad Ahmad 3989: Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Sulaiman, dan Manshur dari Abu Adl Dluha dari Masruq dari Abdullah bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ketika melihat kaum Quraisy yang telah mendurhakainya, beliau berdoa: “Ya Allah, tolonglah aku dengan menimpakan kepada mereka masa paceklik tujuh tahun seperti kejadian zaman Yusuf.” Ia melanjutkan; Maka terjadilah masa paceklik tersebut di mana tidak ada tunbuhan-tunbuhan yang tumbuh sehingga mereka memakan kulit dan tulang, dan salah satu dari kedua perawi berkata; Sehingga mereka memakan kulit dan bangkai. Kemudian ada seorang keluar seperti awan lantaran lapar. Lalu Abu Sufyan menemui beliau seraya berkata; Wahai Muhammad, sesungguhnya kaummu telah binasa, maka berdoalah kepada Allah ‘azza wajalla untuk menyingkapkan dari mereka. Ia berkata; Lalu beliau pun berdoa kemudian berdoa lagi: “Ya Allah, seandainya mereka kembali kufur maka kembalikanlah keadaan seperti ini.” Hal ini ada dalam hadits Manshur, kemudian beliau membaca ayat ini: (Maka tunggulah hari ketika langit membawa kabut yang nyata).

 

Musnad Ahmad 3990: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Hakim bin Jubair dari Muhammad bin Abdurrahman bin Yazid dari ayahnya dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa meminta-minta padahal ia tidak dibutuhkannya, sesuatu itu akan datang pada hari kiamat sebagai cakaran atau garukan di wajahnya.” Mereka bertanya; Wahai Rasulullah, apa yang dimaksud tidak membutuhkannya? Beliau menjawab: “Sebanyak lima puluh dirham atau ukuran emas.”

 

Musnad Ahmad 3991: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Al Mas’udi dari Amru bin Murrah dari Ibrahim dari ‘Alqamah dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam beliau bersabda: “Apa urusanku dengan dunia, sesungguhnya perumpamaanku dengan dunia seperti perumpamaan pengembara.” Beliau melanjutkan: “Berteduh di bawah pohon pada hari yang sangat panas, kemudian ia istirahat lalu meninggalkannya.”

 

Musnad Ahmad 3992: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Isa bin Dinar mantan budak Khuza’ah dari ayahnya dari Amru bin Al Harits bin Al Musthaliq dari Ibnu Mas’ud ia berkata; “Tidaklah aku lebih sering puasa Ramadhan bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam selama dua puluh sembilan hari dari pada berpuasa tiga puluh hari.”

 

Musnad Ahmad 3993: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dan Abdurrahman keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Abdullah bin As Sa`ib dari Zadzan dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, Waki’ berkata; “Sesungguhnya Allah memiliki malaikat di bumi yang senantiasa berkeliling untuk menyampaikan kepadaku salam dari ummatku.”

 

Musnad Ahmad 3994: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dari Sufyan dari ‘Ashim bin Kulaib dari Abdurrahman bin Al Aswad dari ‘Alqamah ia berkata; Abdullah berkata; Aku akan menujukkan kepada kalian shalat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, lalu ia mengangkat tangannya pertama kali.

 

Musnad Ahmad 3995: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Abu Wa`il dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa yang bersumpah dengan satu sumpah untuk merampas harta seorang muslim, dan ia berbuat curang, niscaya ia akan berjumpa dengan Allah ‘azza wajalla sedangkan Dia murka kepadanya.” Ia melanjutkan; Dan turunlah ayat: (Sesungguhnya orang-orang yang menukar janji (nya dengan) Allah dan sumpah-sumpah mereka dengan harga yang sedikit) hingga akhir ayat.

 

Musnad Ahmad 3996: Telah menceritakan kepada kami Waki’ dan Humaid Ar Ru`asi keduanya berkata; Telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Abu Wa`il, Humaid berkata; Syaqiq bin Salamah dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Perkara pertama yang akan ditegakkan di antara manusia pada hari kiamat adalah dalam urusan darah.” Telah menceritakan kepada kami Ibnu Ja’far telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Sulaiman ia berkata; Aku mendengar Abu Wa`il, lalu ia menyebutkannya.

 

Musnad Ahmad 3997: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Sufyan, dan Abdurrahman dari Sufyan dari Zubaid dari Ibrahim dari Masruq dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak termasuk golongan kami orang yang merobek saku, menampar pipi dan memanggil dengan panggilan jahiliyah.”

 

Musnad Ahmad 3998: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Syaqiq dari Abdullah, dan Abdurrahman dari Sufyan dari Manshur, dan Al A’masy dari Abu Wa`il dari Abdullah ia berkata; Surga itu, Waki’ berkata; dari Syaqiq dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sungguh surga itu lebih dekat kepada salah seorang dari kalian daripada tali sandalnya demikian pula dengan neraka.”

 

Musnad Ahmad 3999: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Ibrahim dari Abidah dari Abdullah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sebaik-baik manusia adalah generasiku, kemudian orang-orang setelah mereka kemudian orang-orang setelah mereka. Kemudian muncul setelah mereka generasi, kesaksian mereka mendahului sumpahnya dan sumpah mereka mendahului kesaksiannya.”

 

Musnad Ahmad 4000: Telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Abu Ishaq dari Khumair bin Malik ia berkata; Abdullah berkata; Aku membaca dari mulut Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sebanyak tujuh puluh surat, dan sesungguhnya Zaid bin Tsabit rambutnya berkepang.

Sumber: http://www.lidwa.com

 

 

, ,

  1. Leave a comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: